Konferensi Wannsee

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Konferensi Wannsee adalah sebuah pertemuan dari para pejabat senior Nazi yang diadakan pada 20 Januari 1942 di vila Wannsee di pinggiran kota Berlin, Jerman. Tujuan dari diadakannya konferensi ini adalah untuk untuk memberikan informasi kepada para pejabat senior Nazi dan pejabat senior pemerintahan mengenai rencana Solusi Akhir terhadap masalah kaum Yahudi yang merupakan pembunuhan terhadap lebih dari 11 juta kaum Yahudi di Eropa yang merupakan suatu proses yang dikenal dengan istilah Holocaust. Pada konferensi ini diputuskan untuk melenyapkan kaum Yahudi dari benua Eropa dengan "solusi terakhir" mereka.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Villa yang terletak di Am Grossen Wannsee 56-58 , dimana Konferensi Wannsee Conference dilaksanakan. Sekarang menjadi museum dan tempat peringatan

Keberhasilan spektakular Jerman pada minggu pertama dari invasi mereka ke Uni Sovyet dengan suatu operasi militer dengan sandi "Operasi Barbarossa" telah meningkatkan kegembiraan yang berlebihan di antara kalangan para pemimpin Nazi dan mengarahkan mereka kepada pandangan yang radikal mengenai Solusi Akhir dari persoalan Yahudi, suatu persoalan yang menjadi lebih penting dengan adanya kemungkinan akan adanya empat juta kaum Yahudi dari wilayah barat Uni Sovyet yang akan berada dibawah pengawasan mereka.[1]

Pada tanggal 16 Juli 1941, Hitler menyelenggarakan pertemuan para menteri termasuk Hermann Göring, dimana mereka membicarakan mengenai administrasi dari wilayah Sovyet yang telah dikuasai Jerman. Hotler mengatakan bahwa wilayah Sovyet disebelah barat pegunungan Ural akan menjadi Taman Eden Jerman dan untuk itu wilayah yang sangat luas ini harus "ditenteramkan" secepat mungkin dan ini hanya akan dapat dilakukan dengan menembak siapa saja yang menentak kita. [2]

Letnan Kepala Hermann Göring dan Kepala SS Heinrich Himmler, pada saat itu juga membawa berita acara rapat ini beserta komentar Hitler (banyak di antaranya yang tidak terekam, namun dinyatakan secara tegas dalam persidangan setelah perang usai) sebagai suatu perintah untuk melaksanakan suatu proses yang lebih radikal terhadap "Solusi Akhir permasalahan Yahudi" ("solution to the Jewish question"), yang menghasilkan pemusnahan menyeluruh terhadap kaum Yahudi diseluruh wilayah yang dikuasai Jerman. Pada tanggal 31 Juli 1941, Göring memberikan perintah tertulis kepada kepala grup SS Reinhard Heydrich dan kepala dari Kantor Keamanan Reich (Reich Main Security Office) (RSHA) untuk melakukan segala suatu persiapan yang diperlukan guna melaksanakan "Solusi Akhir" atas permasalahan kaum Yahudi diseluruh wilayah yang dikuasai Jerman; dan melakukan koordinasi atas partisipasi dari seluruh organisasi pemerintahan dimana kerjasama mereka amat dibutuhkan serta membuat suatu konsep yang menyeluruh atas rencana "Solusi Akhir" atas permasalahan kaum Yahudi ini.[3]

Göring pada saat itu adalah merupakan orang kedua dalam rezim Nazi, yang barusan ditunjuk sebaga pengganti Hitler [4]. Rudolf Lange, seorang komandan dari Einsatzkommando 2 di Latvia, menuliskan bahwa perintahnya merupakan suatu solusi yang radikal terhadap masalah Yahudi yaitu dengan cara membasmi semua kaum Yahudi. [5] . Pada bulan Oktober mulai dilakukan deportasi terhadap kaum Yahudi di Jerman, Austria and the Ceko ke wilayah timur . Sewaktu kereta api yang membawa para kaum Yahudi tersebut tiba di Riga, Latvia, Rudolf Lange menmbaki mereka. Namun ini bukanlah suatu metode yang baik untuk mengatasi jutaan kaum Yahudi, dimana harga amunisi mahal dan bahkan prajurit SS berdasarkan pemantauan merasa tidak senang menembaki kaum Yahudi Jerman ini, lain halnya apabila yang ditembaki itu adalah kaum Yahudi asing dari timur.[6] Kepala administrasi sipil Jerman untuk wilayah Baltik Wilhelm Kube, memandang Yahudi Jerman sebagai "orang yang berasal dari lingkungan kultur kita sendiri", telah dibunuh dengan begitu saja oleh tentara Jerman.[7]

Oleh karena itu selama masa paruh kedua tahun 1941, Heydrich dan stafnya membuat proposal untuk mengevakuasi seluruh Yahudi dari Jerman dan kota-kota lain yang dikuasai Jerman ke kamp konsentrasi untuk dipekerjakan di wilayah Polandia atau di Uni Sovyet yang diperkirakan tidak lama lagi akan dapat ditaklukkan. Mereka yang tidak mampu bekerja akan dibunuh dan sisanya akan dipekerjakan hingga mati. Namun Jerman ternyata dikalahkan di dekat Moskow pada bulan November-Desember dan ini membawa perubahan besar atas perhatian mereka.

Kegembiraan beralih menjadi kenyataan akan perang yang panjang dan juga suatu kenyataan bahwa persediaan makanan makin menipis sehingga tidak cukup untuk konsumsi seluruh rakyat Jerman di wilayah pendudukan Jerman di Eropa.[8] Pada saat inilah keputusan untuk mengevakuasi kaum Yahudi berubah menjadi pembasmian. Pada tanggal 25 Oktober Hitler berbicara kepada Himmler dan Heydrich bahwa : Jangan ada yang berkata kepada saya bahwa kita tidak dapat mengirimkan mereka ke dasar laut.Lalu siapa yang akan memperhatikan nasib rakyat kita? Akan sangat baik apabila kita melakukan pemusnahan terhadap kaum Yahudi ini. Kita akan tercatat dalam sejarah dari segi rasial". Himmler dan Heydrich mendapatkan perintah tegas dari Hitler untuk melaksanakan pemusnahan kaum Yahudi.[9]

Perencanaan Konferensi[sunting | sunting sumber]

Surat Reinhard Heydrich kepada Martin Luther, wakil sekretaris pada Kantor Orang Asing, yang merupakan undangan untuk menghadiri Konferensi Wannsee (Wannsee Conference House Memorial, Berlin)

Pada bulan November 1941, telah diketahui oleh semua kalangan atas pemimpin Nazi dan para birokrat bahwa Hitler menginginkan seluruh kaum Yahudi Eropa dideportasikan ke wilayah timur dan dengan cara apapun membunuh mereka semua disana.[10] Kegiatan besar mulai dilaksanakan, melibatkan pendaftaran, pembekalan dan transportasi dari jutaan manusia, yang akan dibawa saat infrastruktur Jerman sedang berada dibawah tekanan berat, suatu pekerjaan logistik besar-besaran . Ini juga merupakan satu di antara sekian unsur yang membuat aparat Jerman menentang, menghalangi ataupun gagal bekerja sama. Oleh karenanya dirasakan perlu untuk mengundang perwakilan-perwakilan dari departemen terkait guna diberikan penjelasan mengenai apa yang diamksudkan dan apa yang harus dilakukan serta menjelaskan bahwa segala suatu yang dilakukan ini adalah merupakan keputusan dari otoritas tertinggi dari Reich serta tidak dapat ditentang.

Pada tanggal 29 November, Heydrich mengirimkan undangan rapat yang akan dilaksanakan pada tanggal 9 Desember bertempat di kantor pusat dari Komisi Kepolisian Kriminal Internasional (International Criminal Police Commission) yang terletak di Kleinen Wannsee 16, dipinggiran danau Wannsee disebelah barat Berlin . Ia melampirkan sebuah salinan surat Göring's tertanggal 31 Juli dan menggaris bawahi kewenangan yang diberikan padanya. Untuk menunjukkan bahwa ini adalah pertemuan dari penyelenggara untuk mendiskusikan pelaksanaan kebijakan yang telah diputuskan pada tingkat politik, dimana yang diundang adalah Sekretaris Negara, birokrat senior pada kementrian negara. Kementrian yang terwakili adalah kementrian Dalam Negeri, Kehakiman, Perencanaan empat tahun wilayah jajahan timur. Kantor Orang Asing diwakili oleh wakil sekretaris sebab Heydrich mencurigai bahwa sekertaris negara adalah lawan dari rezim.[11] Juga dihadiri oleh kedutaan Jerman, Kedutaan partai Nazi dan Kantor pusat Ras dan Transmigrasi dari RSHA, serta kepala Gestapo. Sewaktu Hans Frank, kepala Pemerintahan Umum General Government sedang di Polandia dan mendengar pertemuan tersebut maka iapun menginginkan untuk hadir dan langsung disetujui oleh Heydrich . Rudolf Lange juga hadir , ia adalah SS-Sturmbannführer yang diundang sebab pengalamannya dalam melakukan pembunuhan kaum Yahudi di Latvia. Tangan kanan Heydrich yang bernama Eichmann menjadi juru tulis berita acara rapat tersebut.[12]

Beberapa kejadian pada bulan Desember 1941 memaksa rapat tersebut ditunda. Pada tanggal 5 Desember, tentara Uni Soviet memulai serangan baliknya di dekat Moskow, yang mengakhiri mimpi sekejap Jerman untuk menaklukkan Uni Sovyet. Pada tanggal 7 Desember, Jepang menyerang Amerika di Pearl Harbor, dan pada tanggal 11 Desember Jerman mempermaklumkan perang di Amerika . Kejadian-kejadian ini menjadi penyebab tertundanya pertemuan tersebut hingga tanggal 20 Januari 1942. Seorang sejarawan Jerman, Christian Gerlach berpendapat bahwa penundaan pertemuan tersebut memiliki dampak politis yang buruk. "[13]

Pemandangan dari danau Großer Wannsee dilihat dari villa yang terletak di Am Grossen Wannsee 56-58, tempat berlangsungnya Konferensi Wannsee

Konferensi tersebut dipindahkan ketempat pertemuan yang baru di sebuah villa yang terletak di Am Grossen Wannsee 56-58, suatu wilayah perumahan yang tenang diseberang Grosser Wannsee pantai danau Wannsee yang terkenal. Villa tersebut dibangun pada tahun 1914, dan dibeli oleh SS pada tahun 1940 untuk digunakan sebagai pusat konferensi.[14] Konferensi tersebut berakhir pada tengah hari tanggal 20 January, dan dihadiri oleh :

Jalannya konferensi[sunting | sunting sumber]

Ruangan konferensi di "Wannsee Conference House" sebagaimana keadaanya sekarang

Heydrich membuka konferensi dengan menyajikan angka-angka atas tindakan anti Yahudi yang telah dilakukan di Jerman sejak direbutnya kekuasaan oleh Nazi pada tahun 1933, dilaporkan bahwa antara tahun 1933 hingga 1941 terdapat emigrasi 530.000 kaum Yahudi Jerman dan Austria.[15] Pidato ini adalah didasarkan atas nota pengarahan untuknya yang dituliskan pada minggu sebelumnya oleh Eichmann, yang berpengalaman dalam mengorganisir emigrasi paksa dari kaum Yahudi Wina pada tahun 1938 dan menjadi seorang pemimpin Jerman yang memiliki keahlian dalam praktek pemecahan "masalah Yahudi" (Jewish Question) ini.[16]

Heydrich melaporkan bahwa terdapat sekitar 11 juta kaum Yahudi diseluruh Eropa dan setengah juta di antaranya berada pada kota-kota yang belum dikuasai Jerman. Ia menyatakan juga bahwa oleh karena tidak memungkinkan lagi bagi kaum Yahudi Eropa untuk beremigrasi maka "Solusi Akhir bagi mereka harus segera dipecahkan guna mengatasi "masalah Yahudi" "(Jewish Question)" . Ia melaporkan pula bahwa " kemungkinan solusi lain dari permasalahan Yahudi ini adalah menentukan tempat emigrasi misalnya mengevakuasi kaum Yahudi ini ke wilayah timur .

Seringkali dinyatakan bahwa Konferensi Wansee ini semata membicarakan rencana evakuasi populasi kaum Yahudi Eropa ke wilayah timur tanpa referensi untuk membunuh mereka. [17] Namun kenyataannya Heydrich membuat "evakuasi" tersebut menjadi jelas dengan pernyataannya : " Dibawah bimbingan yang baik maka solusi akhir bagi masalah Yahudi ini adalah mengalokasikan mereka untuk menjadi tenaga kerja di wilayah timur. Yahudi yang fisiknya baik dipisahkan berdasarkan jenis kelamin, dan akan dibawa untuk dipekerjakan dalam proyek pembangunan jalan raya dimana diyakini bahwa sebagian besar dari mereka akan meninggal secara alamiah.

Jadi Heydrich menyatakan secara terbuka bahwa kurang lebihnya kebanyakan dari kaum Yahudi tersebut akan dipekerjakan hingga mati dengan cara kerja fisik yang berat disutau tempat yang dikuasai Jerman di wilayah timur, lalu sisanya yang masih kuat dan berbahaya menurut pandangan Nazi akan ditangani "secara sesuai". Tidak ada satupun peserta konferensi yang menyangsikan makna dari pernyataan ini. Dalam penelitian seorang sejarawan Christopher Browning ditemukan bahwa: "sekurangnya delapan dari lima belas peserta konferensi adalah Doktor (sarjana strata 3) jadi cara menjelaskannya suatu maksud tidak seperti menjelaskan kepada kebanyakan orang bodoh . Sehingga merekapun tidak akan terkejut dan dari sisi Heydrich, ia tidak berkata-kata kepada orang-orang yang bukan pilihan atau tidak terseleksi."[18]

Heydrich mengatakan bahwa dalam pelaksanaan "Solusi Akhir" tersebut maka Eropa akan "disisir" mulai dari barat hingga ke timur tetapi Jerman, Austria , Bohemia dan Moravia akan menjadi prioritas utama oleh karena masalah perumahan dan kebutuhan sosial politik. Ini adalah referensi bagi pemimpin wilayah Nazi di Jerman (Gauleiters) untuk meningkatkan tekanan kepada kaum Yahudi untuk dipindahkan dari wilayah ini sehingga rumah-rumah mereka dapat dipergunakan bagi warga Jerman yang rumah-rumahnya hancur terkena bom juga bagi para tenaga kerja yang didatangkan dari wilayah pendudukan. Proses evakuasi kaum Yahudi ini akan dilakukan dengan cara ditampung dalam "kampung transit" di pusat pemerintahan dan dari sana mereka akan diangkut ke timur.

Heydrich mengatakan bahwa guna menghindari kesulitan hukum dan politis maka untuk evakuasi tersebut sangat penting untuk menetapkan yang mana orang yang termasuk Yahudi. Ia menetapkan kategori pengecualian yaitu bagi kaum Yahudi yang berusia di atas 65 tahun juga bagi kaum Yahudi yang merupakan veteran Perang Dunia I yang luka parah maupun cacat serta yang menerima piagam Iron Cross, tidak dievakuasi melainkan akan dikirimkan ke kam konsentrasi percontohan di Theresienstadt. Dengan cara yang bijaksana ini maka dengan sekali tebang banyak intervensi dapat dicegah. "[19]

Situasi yang dihadapi oleh warga keturunan campuran Yahudi dan juga warga yang menikah dengan orang Yahudi menjadi lebik rumit. Berdasarkan Hukum Nuremberg[20] tahun 1935, status mereka dengan sengaja dibiarkan mengambang. Heydrich mengumumkan bahwa warga keturunan campuran Yahudi yang memiliki garis keturunan Yahudi pada derajat pertama ( orang yang salah satu maupun kedua kakek atau neneknya berdarah Yahudi atau diidentifikasi sebagai Yahudi atau penganut Judaisme ) akan diperlakukan sebagai Yahudi. Ini tidak berlaku apabila mereka menikah dengan non Yahudi dan telah memiliki anak sebagai dari perkawinan tersebut. Juga tidak akan diberlakukan bagi mereka yang memperoleh surat pengecualian dari lembaga tertinggi negara ataupun partai. Orang-orang ini hanya akan disterilisasi

Warga keturunan Yahudi dari derajat kedua ( orang yang memiliki satu kakek atau nenek berdarah Yahudi) akan diperlakukan sebagai warga Jerman terkecuali apabila mereka menikah dengan orang Yahudi atau dengan keturunan Yahudi dari derajat pertama atau penampilannya menunjukkan ciri-ciri ras yang menandakan ia seorang Yahudi atau memiliki catatan politik yang menunjukkan bahwa kelakuan dan cara pandangnya mirip Yahudi. Orang-orang dengan kategori ini akan di deportasi walaupun ia menikahi warga non Yahudi.

Faksimili dari berita acara Konferensi Wannsee, yang dipertunjukkan kepada umum dalam kotak kaca pada "Wannsee Conference House Memorial". Halaman ini menunjukkan jumlah warga Yahudi disetiap kota di Eropa.

Dalam kasus pernikahan campuran, Heydrich menetapkan suatu kebijakan dengan tegas bahwa "dengan memperhatikan terhadap akibat yang ditimbulkan terhadap sanak keluarga yang merupakan warga Jerman" maka apabila perkawinan tersebut telah menghasilkan keturunan yang dibesarkan secara Jerman, pasangan yang keturunan Yahudi tersebut tidak akan dideportasikan. Namun apabila keturunan tersebut dibesarkan secara Yahudi maka ia akan dideportasi atau dikirim ke Theresienstadt,tergantung pada keadaan.[21]

Sangat penting dicatat disini bahwa "pengecualian" tersebut adalah hanya berlaku bagi kaum Yahudi Jerman dan Austria saja. Pada beberapa kota yang diduduki Jerman, kaum Yahudi ditangkapi dan dideportasi dan juga siapa saja yang hidup bersama atau diidentifikasikan bersama komunitas Yahudi pada suatu tempat akan diperlakukan sebagai Yahudi.[22] Salah satu dari sedikit pengecualian adalah Perancis, dimana rezim "Vichy French" sebagai bentuk imbalan atas kerjasamanya diperkenankan memberlakukan aturan tersendiri dan menjadi tempat perlindungan bagi para imigran tidak saja Yahudi kelahiran Perancis. Heydrich mengomentari bahwa : "pada wilayah yang sudah dikuasai maupun belum di Perancis, pendaftara Yahudi untuk evakuasi akan dilaksanakan dengan semua kemungkinan tanpa menimbulkan masalah besar, namun kenyataannya sebagian besar dari kaum Yahudi kelahiran Perancis selamat.[23] Di Denmark, relatif hanya sedikit kaum Yahudi yang di bunuh oleh karena tentangan yang kuat dari Raja dan takyatnya. [24]

Kesulitan lainnya adalah mengantisipasi sekutu Jerman yaitu Romania dan Hongaria. Di Romania pemerintah pada saat itu telah menunjuk Komisaris untuk masalah Yahudi, Heydrich mengatakan bahwa kenyataannya deportasi terhadap Yahudi Romania berjalan lambat dan tidak efisien walaupun disana terdapat sentimen anti Yahudi yang tinggi. Guna mengatasi permasalahan di Hongaria maka Heydrich mengatakan : "kelak akan dimungkinkan untuk memaksakan sorang penasehat untuk masalah Yahudi pada pemerintahan Hongaria". Rezim Hongaria Miklós Horthy tetap menentang campur tangan Jerman dalam kebijakannya mengenai masalah Yahudi hingga tahun 1944, sewaktu Horthy digulingkan maka 500.000 kaum Yahudi Hongaria dibunuh oleh Eichmann.[25]

Heydrich berbicara kurang lebih satu jam, lalu dilanjutkan dengan acara tanya jawab selama 30 menit yang dilanjutkan dengan beberapa pembicaraan tidak formal. [26] Luther dari Kantor Orang Asing meminta agar Skandinavia diperhatikan, oleh karena dinegara-negara Nordik rakyat tidak bermusuhan dengan populasi minoritas kaum Yahudi dan tidak akan bereaksi negatif terhadap skenario buruk ini. Hofmann and Stuckart menunjukkan pada kesulitan legalitas dan administratif atas masalah kawin campur, dan menganjurkan dilakukannya kewajiban pembubaran perkawinan untuk mencegah sengketa hukum dan untuk memperluas tindakan sterilisasi sebagai suatu alternatif dari deportasi . Neumann dari Kementerian Perencanaan Empat Tahun mengajukan argumentasi bahwa pengecualian bagi Yahudi yang bekerja pada industri vital bagi peperangan dan untuk keahliannya tersebut tdaik ada penggantinya. Heydrich (nampaknya tidak ingin menyinggung perasaan atasan Neumann yaitu Hermann Göring) menjkamin kepada Neuwman bahwa untuk Yahudi sesuai usulannya tidak akan 'dievakuasi" .[27]Browning, The Origins of the Final Solution, 414)</ref>

Akhirnya Bühler dari Pemerintah Pusat di Polandia menyatakan bahwa :"Pemerintah Pusat akan menerima dengan tangan terbuka apabila Solusi Akhir dari masalah ini dapat dimulai dari pemerintah pusat, sepanjang transportasi tidak memegang peranan penting ataupun sepanjang tidak timbul masalah dengan suplai tenaga kerja yang bisa menghambat aksi ini. Yahudi harus dimusnahkan dari wilayah pemerintah pusat secepatnya karena disini kaum Yahudi sebagai pembawa wabah penyakit sebagai bahaya ekstrem dan dilain sisi menjadi penyebab kekisruhan permanen pada struktur ekonomi dari negara dengan cara melakukan perdagangan pasar gelap.

Yang tidak tercantum dalam berita acara[sunting | sunting sumber]

Laporan tersebut di atas adalah berdasarkan berita acara konferensi yang dibuat oleh Eichmann, dimana salinannya dikirimkan oleh Eichmann kepada seluruh peserta konferensi setelah pertemuan. [28] Sebagian besar salinan ini telah musnah pada saat perang berakhir dan pejabat lainnya nampaknya menutupi keterlibatan mereka. Namun hal ini hanya sampai tahun 1947 dimana sebuah salinan berita acara tersebut (dalam bahasa Jerman disebut "Wannsee Protocol" [29]) ditemukan dalam berkas surat-surat dari wakil sekretaris Martin Luther, yang meninggal dunia pada bulan Mei tahun 1945. Pada saat tersebut para peserta penting dari konferensi telah meninggal atau menghilang (Heydrich, Müller, Eichmann), dan yang lainnya menyangkal bahwa mereka mengetahui pertemuan tersebut atau menyatakan bahwa mereka sudah lupa apa yang terjadi disana. Hanya Kritzinger yang pernanh menunjukkan penyesalannya yang mendalam atas keterlibatannya dalam mempersiapkan Solusi Akhir.

Namun terdapat hal-hal penting dan berarti yang tidak tercantum dalam berita acara tersebut. Ini tidak pernah terungkap hingga interogasi dan penuntutan terhadap Eichmann di Israel pada tahun 1961. Eichmann menjawab pertanyaan pemeriksa bahwa menjelang berakhirnya pertemuan dihidangkan minuman cognac dan setelah itu pembicaraan menjadi lebih tenang. [30] Kata Eichmann : "Para hadirin berdiri bersama atau duduk bersama", dan membicarakan pokok masalah secara terus terang sangat berbeda dengan bahasa yang saya gunakan dalam berita acara. Selama pembicaraan berlangsung mereka membicarakan mengenai metode pembunuhan, pemusnahan, mengenai pembasmian".[31]


Tafsiran[sunting | sunting sumber]

Konferensi Wannsee berlangsung selama sekitar 90 menit, dan bagi para pesertanya ini adalah hanya salah satu pertemuan di antara sekian banyaknya pertemuan dalam minggu yang sibuk. Konferensi Wannsee ini tidak menghasilkan suatu putusan fundamental mengenai pemusnahan kaum Yahudi. Keputusan tersebut sebagaimana diketahui oleh semua yang hadir adalah dibuat oleh Hitler dan apabila dibutuhkan konsultasi maka dilakukannya dengan sejawat senior seperti Himmler dan Göring, dan tidak dengan pejabat lainnya. Mereka semua mengetahui bahwa dalam masalah ini, keputusan sebenarnya telah dibuat dan keberadaan Heydrich disana selaku utusan Himmler adal;ah bukti mengenai hal ini. Maupun mengenai apakah dibicarakan di konferensi mengenai logistik. Ini sangat sulit terjadi karena ketidak hadiran wakil dari Menteri Transportasi ataupun Menteri Perkereta apian Jerman [32].

Menurut penulis biografi Eichmann David Cesarani mengatakan bahwa tujuan sebenarnya dari pertemuan tersebut sebenarnya adalah bahwa Heydrich ingin menunjukkan kekuasaannya atas berbagai menteri dan lembaga yang terlibat dalam penanganan kebijakan masalah Yahudi, guna menghindari terulangnya perselisihan seperti yang terjadi dalam pembunuhan Yhaudi Jerman di Riga pada bulan Oktober. Sejarawan terkemuka Jerman Peter Longerich menyetujui pendapat ini namun ia menampilkan motif kedua yaitu : untuk menjadikan semua pimpinan kementrian menjadi antek dari rencana Heydrich.

"Dari sudut pandang Heydrich, ia menuliskan : "tujuan utama dari konferensi tersebut adalah terutama untuk menciptakan pengawasan menyeluruh atas program deportasi oleh RSHA terhadap sejumlah otoritas penting dari Reich dan kedua untuk untuk membuat pimpinan puncak dari setiap kementerian memberikan dukungan dan menjadi alat, dan turut serta bertanggung jawab dari rencana yang telah ia jalankan. Untuk mengulangi pertanyaan : bahwa rencana ini adalah ditujukan untuk mengasingkan seluruh warga Yahudi pada seluruh wilayah baik yang sekarang sudah dikuasai maupun yang kelak akan dikuasai Jerman ke wilayah Eropa Timur, dimana mereka akan menghadapi kondisi yang keras dan akhirnya menjadi tihan tahan dan meninggal atau dibunuh. Heydrich mendesak agar rencana deportasi ini sejak bulan Juli tahun 1941, Göring memberikannya kewenangan untuk melaksanakannya dan deportasi kaum Yahudi yang pertama adalah dari Eropa Tengah pada bulan Oktober, tahapan pertama telah terlaksana. Dengan undangan pertamanya untuk konferensi, Heydrich sedang menunggu gelombang kedua dari deportasi yang telah mulai dilaksanakan ke Riga, Minsk dan Kovno. Dia sungguh ingin menunjukkan bahwa ia adalah wakil dari otoritas tertinggi Reich yang tdaik bisa dibantah (fait accompli).[33]

Nasib para peserta konferensi[sunting | sunting sumber]

Akhir hidup para peserta konferensi:

  • Reinhard Heydrich meninggal dunia di Praha pada 4 Juni 1942, akibat luka parah yang dideritanya pada tanggal 27 Mei oleh serangan yang dilakukan oleh angkatan udara Cekoslowakia yang diutus oleh Inggris.
  • Roland Freisler, terbunuh dalam serangan udara di Berlin pada bulan Februari 1945.
  • Rudolf Lange, terbunuh dalam peperangan di Polandia pada bulan Februari 1945.
  • Alfred Meyer, melakukan bunuh diri pada bulan April 1945.
  • Heinrich Müller, terakhir terlihat di Berlin pada tanggal 30 April 1945. Nasibnya tidak diketahui, tapi diperkirakan ia meninggal di Berlin beberapa hari kemudian.
  • Martin Luther, mengakhiri perang di sebuah kamp konsentrasi dan meninggal dunia di Berlin pada bulan Mei 1945
  • Karl Eberhard Schöngarth, dieksekusi atas kejahatan perang (membunuh tawanan perang Inggris) pada bulan Mei 1946.
  • Friedrich Wilhelm Kritzinger, dijatuhi hukuman atas kejahatan perang dan meninggal dunia pada bulan Oktober 1947.
  • Josef Bühler, diadili di Polandia atas tuduhan kejahatan perang dan dieksekusi di Kraków pada bulan Juli 1948.
  • Erich Neumann , dijatuhi hukuman penjara dan meninggal dunia pada pertengahan tahun 1948.
  • Wilhelm Stuckart, sempat mendekam dipenjara selama 4 tahun sebelum dibebaskan pada tahun 1949 karena tidak terbukti bersalah. Ia meninggal dunia akibat kecelakaan lalu lintas pada bulan November 1953.
  • Adolf Eichmann, di eksekusi di Israel pada bulan Mei 1962.
  • Georg Leibbrandt dituntut berdasarkan tuduhan kejahatan perang tetapi kasusnya dihentikan pada tahun 1950. Ia meninggal dunia pada bulan Juni 1982.
  • Otto Hofmann, divonis hukuman 25 tahun penjara untuk kejahatan perang tetapi mendapatkan pengampunan pada tahun 1954. Ia meninggal dunia pada bulan December, 1982.
  • Gerhard Klopfer, dituntut berdasarkan tuduhan kejahata perang tetapi akhirnya dilepaskan karena kurangnya alat bukti. Ia meninggal dunia pada bulan Januari 1987.

Film[sunting | sunting sumber]

Drama peristiwa Konferensi Wannsee ini sudah difilmkan dalam dua judul film yaitu :

  • Pada tahun 1984 oleh German television film, dengan judul film Wannseekonferenz (The Wannsee Conference), masa putar 85 menit, sesuai dengan lama berlangsungnya konferensi tersebut, dengan naskah yang berasal dari berita acara rapat.
  • Pada tahun 2001, oleh HBO film, dengan judul Conspiracy dibintangi oleh Kenneth Branagh sebagai Heydrich dan Stanley Tucci sebagai Eichmann, dan dibuat berdasarkan naskah yang berasal dari berita acara rapat dengan masa edar yang juga sama dengan masa berlangsungnya rapat yang sesungguhnya.


Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Berita acara rapat dari Konferensi Wannsee memperkirakan bahwa populasi kaum Yahudi di Uni Sovyet mendekati jumlah lima juta jiwa, termasuk hampir tiga juta jiwa di Ukraina dan 900.000 jiwa di Belarus.
  2. ^ Christopher R. Browning, The Origins of the Final Solution (University of Nebraska Press 2004), 309. Catatan tersebut berasal dari berita acara rapat yang ditulis oleh Martin Bormann, yang dijadikan barang bukti pada Peradilan Nuremberg.
  3. ^ Browning, The Origins of the Final Solution, 315
  4. ^ Ian Kershaw, Hitler Volume II (W.W. Norton 2000), 396
  5. ^ Richard Breitman, The Architect of Genocide: Himmler and the Final Solution (Pimlico 2004), 169
  6. ^ Breitman, Architect of Genocide, 220, mendiskusikan perhatian Himmler terhadap efek dari moral prajuritnya dalam pembunuhan masal Yahudi Jerman di Riga atau dimanapun.
  7. ^ David Cesarani, Eichmann: His Life and Crimes (Vintage 2005), 110)
  8. ^ Adam Tooze, The Wages of Destruction: The Making and Breaking of the Nazi Economy (Allen Lane 2006), 538-549.
  9. ^ Browning, The Origins of the Final Solution, 370. Browning mengalihkan meneruskan perintah ini kepada Werner Jochmann (ed), Monologe in Führerhauptquartier (Hamburg 1980), 96-99. Rekaman stenografi dari diskusi Hitler sewaktu sedang bersantap di kantor pusaatnya telah dipublikasikan dalam bahasa Inggris sebagai Hitler's Table Talk 1941-1944 (Weidenfeld and Nicolson 1953). Walaupun akurasi dari terjemahan tersebut banyak dikritik, namun inti dari pernyataan Hitler ini terkenal hingga lebih dari 50 tahun; walaupun beberapa penulis tetap menyatakan bahwa tidak ada suatu bukti bahwa Hitler secara langsung memerintahkan pemusnahan kaum Yahudi.
  10. ^ Sejarawan Jerman Christian Gerlach menyatakan bahwa Hitler membuat persetujuannya atas kebijakan pembasmian kaum Yahudi ini pada pidatonya di depan pejabat senior di Berlin pada tanggal 12 December (Christian Gerlach, "The Wannsee Conference, the Fate of German Jews, and Hitler's Decision in Principle to Exterminate All European Jews", Journal of Modern History, December 1998, 759-812. Hal ini tidak diterima secara umum tetapi nampaknya keputusan tersebut dibuat disekitar waktu ini. Pada tanggal 18 Desember, Himmler bertemu dengan Hitler, dan mencatatnya dalam buku agendanya "Masalah Yahudi - akan dibasmi seperti halnya partisan". (Browning, The Origins of the Final Solution, 410). Pada tanggal 19 Desember, Wilhelm Stuckert, sekretaris negara pada Kementrian Dalam Negeri mengatakan kepada salah satu stafnya bahwa : "hasil keputusan mengenai evakuasi kaum Yahudi adalah tergantung pada keputusan dari otoritas tertinggi". (Browning, The Origins of the Final Solution, 405)
  11. ^ Orang yang dimaksud adalah Ernst von Weizsäcker, yang memiliki banyak koneksi pada kelompok yang menentang Nazi.
  12. ^ Browning, The Origins of the Final Solution, 406
  13. ^ Götz Aly, "December 21 1941", dipublikasikan di surat kabar Berliner Zeitung, pada 13 Desember 1997, dapat dibaca secara online dalam bahasa Inggris di Situs sejarah Holocaust
  14. ^ Sejarah dan penjelasan mengeani villa tersebut dimuat dalam selebaran dari "House of the Wannsee Conference Memorial Berlin" (Stadtvandel Verlag), yang tersedia di tempat tersebut.
  15. ^ Berita acara rapat Konferensi Wannsee tersedia secara online. Seluruh kutipan Konferensi Wannsee diambil dari situs ini. Keabsahan dari berita acara rapat ini akan dibicarakan kelak pada artikel ini.
  16. ^ Cesarani, Eichmann, 112
  17. ^ Untuk melihat contoh tipikal, lihat situs penyangkalan Holocaust The Zundelseit
  18. ^ Browning, The Origins of the Final Solution, 411
  19. ^ Kenyataannya pengecualian terhadap kaum Yahudi yang berusia di atas 65 tahun ini hanya dipilih secara sporadis. Dan juga kondisi makanan di kamp tersebut membuat banka orang yang dikirim kesana dengan cepat meninggal. Kelak banyak sekali dari mereka yang dikirim ke Auschwitcz untuk dibantai disana.
  20. ^ en:Nuremberg Laws
  21. ^ Dalam prakteknya aturan ini diberlakukan secara serampangan dan tidak menentu tergantung pada kebijakan pemimpin Nazi setempat. Pada beberapa tempat walaupun orang tersebut sepenuhnya Yahudi dengan pasangan non Yahudi tidak dideportasi (Salah satu contoh adalah penulis dari Dresden Victor Klemperer). Di tempat lainnya lagi setiap orang yang memiliki hubungan darah Yahudi dideportasi tanpa menghiraukan aturan resmi mengenai pengecualian tersebut. Konflik atas nasib perkawinan campur orang Yahudi menjadi pencetus en:Rosenstrasse Protest pada tahun 1943.
  22. ^ Browning, The Origins of the Final Solution, 414
  23. ^ Untuk penjelasan ini lihat : en:Michael R. Marrus and en:Robert O. Paxton, Vichy France and the Jews (Stanford University Press 1981)
  24. ^ United States Holocaust Memorial Museum website
  25. ^ Untuk Romania, lihat Cesarani, Eichmann, 151-55. Untuk Hongaria, lihat Cesarani, 159-95.
  26. ^ Browning, The Origins of the Final Solution, 413
  27. ^ Göring dan bawahannya melakukan upaya sungguh-sungguh untuk mencegah agar kaum pekerja Yahudi yang memiliki keahlian ini yang tenaga kerjanya dibutuhkan sebagai bagian penting dari peperangan ini tidak dideportasikan atau dibunuh. Tetapi pada tahun 1943 Himmler adalah merupakan figur yang paling berkuasa dibandingkan dengan Göring, dan seketika itu juga para pekerja ahli Yahudi kehilangan pengecualian. Hal ini dibicarakan oleh Tooze, The Wages of Destruction, 522-29.
  28. ^ Cesarani, Eichmann, 117-118
  29. ^ Berita acara tersebut diberi judul ""Besprechungsprotokoll", apabila diterjemahkan artinya adalah " berita acara diskusi" ("Discussion minutes").
  30. ^ Cesarani, Eichmann, 113
  31. ^ Browning, The Origins of the Final Solution, 413
  32. ^ German Railways
  33. ^ Peter Longerich, "Konferensi Wannsee guna pengembangan Solusi Akhir", tersedia online pada House of the Wannsee Conference: Memorial and Educational Site website

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]


Koordinat: 52°25′59″LU,13°09′56″BT