Kampanye Kepulauan Aleut

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Koordinat: 52°5′51,34″LU 173°30′4,32″BT / 52,08333°LU 173,5°BB / 52.08333; -173.50000

Kampanye Kepulauan Aleut
Bagian dari Perang Pasifik Perang Dunia II
Hauling supplies on Attu.jpg
Tentara Amerika Serikat mengangkut perbekalan melewati Celah Jarmin di Pulau Attu, Mei 1943. Kendaraan mereka tidak dapat berjalan di medan tidak rata yang mendominasi pulau ini.
Tanggal 3 Juni 1942–15 Agustus 1943
Lokasi Kepulauan Aleut, Teritori Alaska
Hasil Kemenangan Sekutu
Pihak yang terlibat
 Amerika Serikat
 Kanada
Bendera Kekaisaran Jepang Kekaisaran Jepang
Komandan
Angkatan Laut Amerika Serikat:
Bendera Amerika Serikat Thomas C. Kinkaid
Bendera Amerika Serikat Francis W. Rockwell
Angkatan Darat Amerika Serikat:
Bendera Amerika Serikat Albert E. Brown
Bendera Amerika Serikat Archibald V. Arnold
Bendera Amerika Serikat Simon Bolivar Buckner, Jr.
Angkatan Darat Kanada:
Bendera Kanada George R. Pearkes
Bendera Kanada Harry W. Foster
Angkatan Laut Kekaisaran Jepang:
Bendera Jepang Boshiro Hosogaya
Bendera Jepang Kakuji Kakuta
Bendera Jepang Monzo Akiyama
Angkatan Darat Kekaisaran Jepang:
Bendera Kekaisaran Jepang Yasuyo Yamasaki-
Kekuatan
144.000[1] 8.500[1]
Korban
1.481 tewas
225 pesawat terbang hancur[2]
640 hilang
3.416 luka
8 ditawan

Kerugian Angkatan Laut AS:
USS Abner Read (DD-526)[3]
USS S-27 (SS-132)
USS Grunion (SS-216)

4.350 tewas
28 ditawan
7 kapal perang tenggelam
9 kapal angkut kargo tenggelam[4]
1 warga sipil tewas, 46 ditangkap

Kampanye Kepulauan Aleut adalah pertempuran memperebutkan Kepulauan Aleut, bagian dari Teritori Alaska yang dimulai 3 Juni 1942 sebagai bagian dari Perang Pasifik Perang Dunia II. Sekelompok kecil tentara Jepang menduduki Pulau Attu dan Pulau Kiska di Kepulauan Aleut. Namun letak kepulauan ini yang terpencil, kesulitan cuaca dan medan menyebabkan Amerika Serikat perlu waktu hampir setahun untuk mendatangkan pasukan dalam jumlah yang lebih besar untuk mengusir mereka. Pulau-pulau tersebut memiliki nilai strategis karena dapat mengendalikan rute Lingkaran Besar Pasifik. Kemampuan mengendalikan rute transportasi Pasifik ini menyebabkan Jenderal Amerika Serikat Billy Mitchell berkata di hadapan kepada Kongres AS pada tahun 1935, "Saya percaya bahwa di masa depan, siapa pun yang menguasai Alaska akan menggenggam dunia. Saya berpendapat itu adalah tempat strategis paling penting di dunia." Pihak Jepang beralasan bahwa penguasaan Kepulauan Aleut akan mencegah kemungkinan serangan AS dari Pasifik Utara. Demikian pula halnya dengan Amerika Serikat yang khawatir kalau pulau-pulau itu akan digunakan sebagai pangkalan untuk melancarkan serangan udara terhadap Pantai Barat Amerika Serikat.

Pertempuran ini dikenal sebagai "Pertempuran Terlupakan" karena dibayangi oleh Kampanye Guadalkanal yang berlangsung hampir bersamaan. Pada masa lalu, sejarawan militer Barat banyak yang percaya kalau serangan ke Jepang ke Kepulauan Aleut adalah serangan pancingan atau serangan tipuan selama Pertempuran Midway yang dimaksudkan untuk menarik keluar Armada Pasifik Amerika Serikat dari Pearl Harbor, dan memang sebenarnya dilancarkan secara simultan di bawah komandan gabungan yang sama, Laksamana Isoroku Yamamoto. Namun, sejarawan Jonathan Parshall dan Anthony Tully menentang interpretasi tersebut, dan menyatakan bahwa invasi Jepang ke Kepulauan Aleut bermaksud melindungi sayap utara Jepang dan tidak dimaksudkan sebagai pengalih perhatian. [5]

Serangan Jepang[sunting | sunting sumber]

Sebelum memasuki Perang Dunia II, pihak Angkatan Laut Kekaisaran Jepang telah mengumpulkan banyak informasi tentang Kepulauan Aleut. Namun mereka tidak memiliki informasi mutakhir mengenai perkembangan militer di kepulauan tersebut. Laksamana Yamamoto menugaskan Laksamana Madya Boshiro Hosogaya untuk memimpin Armada Kawasan Utara Jepang yang terdiri dari dua kapal induk kecil pengangkut pesawat, lima kapal penjelajah, dua belas kapal perusak, enam kapal selam, dan empat kapal angkut pasukan, bersama dengan kapal-kapal pendukung tambahan. Hosogaya pertama direncanakan untuk melakukan serangan udara ke Dutch Harbor, diikuti serangan amfibi ke Pulau Adak, 480 mil di sebelah barat. Hosogaya menerima perintah untuk menghancurkan semua pasukan pasukan serta fasilitas Amerika Serikat yang ada di Pulau Adak. Jepang sama sekali tidak tahu kalau pulau itu tidak dipertahankan oleh Amerika Serikat. Pasukan Hosogaya harus kembali ke kapal-kapal mereka dan menjadi cadangan untuk dua pendaratan tambahan: pendaratan pertama di Pulau Kiska, 240 mil sebelah barat Adak, dan pendaratan kedua di Pulau Attu, 180 mil sebelah barat Kiska, sekaligus pulau paling barat di Kepulauan Aleut.

Namun pada 21 Mei 1942, Laksamana Nimitz telah mengetahui semua rencana Yamamoto, termasuk serangan tipuan ke Kepulauan Aleut, kekuatan armada Yamamoto dan armada Hosogaya, dan kalau Hosogaya akan mulai melancarkan serangan pada tanggal 1 Juni atau segera sesudah tanggal tersebut.

Pada 1 Juni 1942, kekuatan militer Amerika Serikat di Alaska terdiri dari 45.000 tentara, dengan sekitar 13.000 tentara di Cold Bay (Fort Randall) di ujung Semenanjung Alaska dan di dua pangkalan militer Kepulauan Aleut: fasilitas angkatan laut di Dutch Harbor, Pulau Unalaska , 200 mil sebelah barat Cold Bay, dan Lapangan Udara Angkatan Darat Fort Glenn, 70 mil sebelah barat pangkalan angkatan laut di Pulau Umnak. Kekuatan angkatan darat, dikurangi personel angkatan udara, di tiga pangkalan tersebut berjumlah tidak lebih dari 2.300 tentara yang terutama terdiri dari infanteri, pasukan artileri lapangan dan antipesawat, serta sebuah kontingen besar zeni yang sebelumnya digunakan sewaktu membangun pangkalan. Angkatan Udara Kesebelas milik Penerbangan Angkatan Darat berkekuatan 10 pengebom berat B-17 Flying Fortress dan 34 pengebom menengah B-18 Bolo di Lapanagan Udara Elmendorf, serta 95 pesawat tempur P-40 Warhawk yang dibagi antara Fort Randall AAF di Cold Bay dan Fort Glenn AAF di Umnak. Komandan angkatan laut adalah Laksamana Muda Robert A. Theobald yang mengomandani Gugus Tugas 8, sekaligus Komandan Pasukan Pasifik Utara (ComNorPac) yang melapor kepada Laksamana Nimitz di Hawaii. Gugus Tugas 8 berkekuatan 5 kapal penjelajah, 13 kapal perusak, 3 kapal tanker, 6 kapal selam beserta unsur-unsur penerbangan angkatan laut Fleet Air Wing Four.[6]

Ketika mulai terdeteksi tanda-tanda pertama serangan Jepang ke Kepulauan Aleut, Angkatan Udara Kesebelas diperintahkan mengerahkan pesawat-pesawat pengintai untuk menemukan armada Jepang yang dilaporkan sedang menuju Dutch Harbor, dan menyerang mereka dengan pesawat-pesawat pengebom, ditambah tujuan utama menenggelamkan 2 kapal induk Hosogaya. Setelah aman dari ancaman pesawat musuh, Gugus Tugas Angkatan Laut 8 akan meladeni armada musuh serta menghancurkannya. Pada sore hari tanggal 2 Juni, sebuah pesawat patroli angkatan laut melihat armada Jepang yang sedang mendekat, melaporkan posisi Jepang di 800 mil sebelah barat daya dari Dutch Harbor. Angkatan Udara Kesebelas berada dalam keadaan siaga penuh. Tak lama kemudian, cuaca berubah menjadi buruk, dan armada Jepang tidak terlihat lagi pada hari itu.

Serangan ke Dutch Harbor[sunting | sunting sumber]

Stasiun radio Angkatan Laut Amerika Serikat di Dutch Harbor, terbakar setelah diserang Jepang, 4 Juni 1942.

Menurut intelijen Jepang, lapangan terbang terdekat untuk pesawat Amerika yang berpangkalan di darat adalah Fort Morrow AAF di Kodiak yang berjarak lebih dari 600 mil jauhnya. Dutch Harbor adalah sasaran empuk bagi armada kuat Jepang yang melakukan operasi terkoordinasi dengan sebuah armada yang sebelumnya disiapkan untuk merebut Kepulauan Midway.

Dengan memanfaatkan tabir cuaca, Jepang pertama kali menyerbu pangkalan angkatan laut di Dutch Harbor pada 3 Juni 1942. Kekuatan pemukul Jepang terdiri dari pesawat pengebom torpedo Nakajima B5N2 "Kate" yang berpangkalan di kapal induk dan kapal induk Junyō dan Ryūjō. Namun, hanya setengah dari kekuatan pemukul Jepang yang mencapai tujuan mereka.[7] Sisanya kehilangan arah dalam kabut dan kegelapan, lalu jatuh ke laut atau kembali ke kapal-kapal induk mereka. Sebanyak 17 pesawat Jepang menemukan pangkalan angkatan laut Amerika Serikat, pesawat pertama tiba pukul 05.45. Ketika pilot-pilot Jepang sedang mencari target untuk dihancurkan, mereka dijadikan sasaran tembakan antipesawat yang gencar. Mereka langsung berhadapan dengan pesawat-pesawat tempur dari Angkatan Udara Kesebelas yang dikirim dari Lapangan Udara Angkatan Darat Fort Glenn di Umnak. Terkejut dengan respon Amerika, pesawat-pesawat Jepang segera menjatuhkan bom-bom mereka, melakukan pemberondongan sepintas untuk kemudian kembali ke kapal-kapal induk mereka. Sebagai akibatnya, mereka hanya menimbulkan kerusakan kecil terhadap pangkalan angkatan laut Dutch Harbor.

Pada 4 Juni keesokan harinya, pesawat-pesawat Jepang kembali ke Dutch Harbor. Kali ini para pilot Jepang lebih terorganisir dan lebih siap. Serangan Jepang berakhir sore itu dengan terbakarnya tangki penyimpanan minyak, sebagian dari rumah sakit hancur, dan sebuah kapal barak yang berada di pantai rusak. Meskipun pilot-pilot Amerika akhirnya bisa menemukan kapal-kapal induk Jepang, upaya menenggelamkan mereka terbukti sia-sia. Cuaca kembali berubah menjadi buruk, dan semua kontak dengan armada musuh hilang. Cuaca buruk memaksa Jepang membatalkan rencana menyerang Adak dengan kekuatan 1.200 prajurit.[8]

Jepang melakukan invasi ke Kiska pada 6 Juni, dan ke Attu pada 7 Juni Attu. Pada awalnya Jepang hanya menemui sedikit perlawanan dari penduduk setempat Kepulauan Aleut. Sebagian besar penduduk asli orang Aleut telah dievakuasi secara paksa oleh militer AS sebelum invasi Jepang, dan diinternir di kamp-kamp di Semenanjung Alaska.

Tanggapan Sekutu[sunting | sunting sumber]

Propaganda militer Amerika Serikat dari tahun 1942/1943 untuk Distrik ke-13 Angkatan Laut Amerika Serikat. Jepang digambarkan sebagai seekor tikus yang sedang mendekati perangkap bertuliskan "Angkatan Darat - Angkatan Laut - Warga Sipil" dengan latar belakang peta Teritori Alaska dan diberi tulisan "Death-Trap For The Jap" (Perangkap Maut untuk Jepang).

Pada bulan Agustus 1942, Angkatan Darat Amerika Serikat mendirikan sebuah pangkalan udara di Pulau Adak dan mulai mengebomi posisi-posisi Jepang di Kiska. Kapal-kapal selam dan kapal-kapal perang Angkatan Laut Amerika Serikat juga mulai berpatroli di kawasan tersebut. Pelabuhan Kiska dijadikan pangkalan utama kapal-kapal Jepang selama kampanye. Sejumlah kapal Jepang ditenggelamkan di sana, beberapa di antaranya akibat serangan kapal perang Amerika, tapi sebagian besar akibat serangan udara. Pada 5 Juli 1942, kapal selam Growler yang dikomandani Mayor Laut Howard Gilmore menyerang tiga kapal perusak Jepang di lepas pantai Kiska. Satu kapal perang Jepang tenggelam dan sebuah lainnya rusak, menewaskan atau melukai 200 pelaut Jepang. Sepuluh hari kemudian, Grunion diserang oleh tiga pemburu kapal selam Jepang di Pelabuhan Kiska. Dua kapal patroli tenggelam dan satu lainnya rusak. Pada 12 Mei 1943, kapal selam Jepang I-31 tenggelam dalam pertempuran permukaan Aksi 12 Mei 1943 melawan kapal perusak Edwards, 5 mil di timur laut Pelabuhan Chichagof.

Kepulauan Komandorski[sunting | sunting sumber]

Kapal penjelajah berat Salt Lake City sedang ditembaki di Kepulauan Komandorski.

Sebuah armada kapal penjelajah dan kapal perusak di bawah pimpinan Laksamana Muda Charles "Soc" McMorris ditugaskan untuk menghancurkan konvoi logistik Jepang. Mereka bertemu armada Jepang dalam Pertempuran Laut Kepulauan Komandorski Maret 1943. Satu kapal penjelajah dan dua kapal perusak Amerika Serikat rusak, 7 pelaut Amerika Serikat tewas; dua kapal penjelajah Jepang rusak, 14 awak tewas dan 26 terluka. Jepang kemudian menghentikan semua upaya memasok garnisun di Kepulauan Aleut dengan memakai kapal permukaan, dan selanjutnya hanya memakai kapal selam.

Pulau Attu[sunting | sunting sumber]

Pada 11 Mei 1943, operasi merebut kembali Pulau Attu dimulai. Pasukan pelopor yang dijuluki Castner's Cutthroats, hasil rekrutan dari Alaska juga diikutsertakan dalam invasi. Kekurangan kapal pendarat, tidak sesuainya keadaan pantai, dan kegagalan peralatan dalam cuaca buruk membuatnya Amerika Serikat sulit mendaratkan pasukan untuk melawan Jepang. Tentara menderita radang dingin karena pasokan vital tidak dapat didaratkan atau tidak dapat diangkut ke tempat diperlukan karena kendaraan tidak dapat digerakkan di atas tundra. Di bawah pimpinan Kolonel Yasuyo Yamasaki, tentara Jepang yang bertahan tidak langsung menyambut pendaratan Sekutu pendaratan, melainkan terus menggali di tempat-tempat ketinggian jauh dari pantai. Keadaan tersebut mengakibatkan pertempuran sengit, dengan total 3.929 korban di pihak Amerika Serikat, 580 tewas, 1.148 orang terluka, dan 1.200 lainnya mengalami luka akibat kedinginan yang parah. Selain itu, 614 meninggal karena sakit, sementara 318 lainnya tewas akibat sebab lain, terutama perangkap ranjau Jepang atau tembakan kawan sendiri.

Peta kawasan Laut Bering.

Pada 29 Mei, sisa terakhir pasukan Jepang melancarkan serangan dadakan dekat Massacre Bay yang tercatat sebagai salah satu dari serangan banzai terbesar dalam Perang Pasifik. Serangan bunuh diri yang dipimpin sendiri oleh Kolonel Yamasaki, berhasil menembus garis pertahanan Amerika Serikat, begitu dalam sehingga mereka harus berhadapan dengan unit-unit garis belakang pasukan Amerika. Setelah pertempuran sengit, brutal, dan sering berakhir dengan perkelahian satu lawan satu, tentara Jepang nyaris habis semuanya. Hanya 28 tentara Jepang yang bersedia dijadikan tawanan, tidak satu pun dari mereka yang berpangkat perwira. Tim pemakaman Amerika menghitung total 2.351 tentara Jepang tewas, meskipun mungkin masih ada ratusan lagi korban tewas yang terkubur akibat bombardemen selama pertempuran.

Pulau Kiska[sunting | sunting sumber]

Pada 15 Agustus 1943, pasukan invasi yang terdiri dari 34.426 tentara Sekutu mendarat di Kiska. Sebagian besar terdiri dari unit-unit Divisi Infanteri ke-7 Amerika Serikat, ditambah pasukan pelopor Castner's Cutthroats. Pasukan ini juga mengikutsertakan sekitar 5.300 tentara Kanada, terutama Brigade Infanteri ke-13 Kanada dari Divisi Infanteri ke-6 Kanada, tetapi juga menyertakan unsur-unsur dari Pasukan Khusus ke-1 Kanada yang nantinya dikenal sebagai "Devil's Brigade".

Setelah mendarat, pasukan invasi Sekutu baru mengetahui bahwa Pulau Kiska sudah ditinggalkan Jepang. Di bawah tabir kabut, Jepang berhasil menarik mundur pasukan mereka pada tanggal 28 Juli. Penerbangan Angkatan Darat sebelumnya melakukan pengeboman posisi-posisi Jepang selama hampir tiga minggu tanpa sama sekali curiga kalau sasaran mereka sudah ditinggalkan Jepang. Sehari sebelum ditarik mundur, Angkatan Laut Amerika Serikat terlibat dalam Pertempuran Pips yang nyaris berarti.

Tentara Jepang mungkin telah pergi, namun korban Sekutu di Kiska berjumlah 313 orang. Korban Sekutu akibat tembakan teman sendiri, jebakan ranjau, penyakit, atau radang dingin. Keadaan alam di Pulau Kiska sama kejamnya dengan keadaan di Pulau Attu.

Akhir peristiwa[sunting | sunting sumber]

Meskipun rencana sudah disusun untuk menyerang Jepang utara, rencana tersebut tidak jadi dijalankan. Lebih dari 1.500 sorti diterbangkan ke Kepulauan Kuril sebelum perang berakhir, termasuk pangkalan Jepang Paramushiro.

Pertempuran Kepulauan Aleut juga menandai pertama kalinya wajib militer Kanada dikirim ke zona tempur di Perang Dunia II. Pemerintah Kanada sebelumnya berjanji untuk tidak mengirim wajib militer ke "luar negeri" yang didefinisikan sebagai wilayah di luar Amerika Utara. Kepulauan Aleut dimasukkan sebagai wilayah Amerika Utara, sehingga memungkinkan Pemerintah Kanada untuk mengerahkan wajib militer tanpa melanggar janji. Meskipun demikian, kasus-kasus desersi terjadi sebelum brigade diberangkatkan ke Kepulauan Aleut. Pada akhir 1944, pemerintah mengubah kebijakannya mengenai wajib militer, dan mengirim 16.000 wajib militer ke Eropa untuk ambil bagian dalam pertempuran.[9]

Pertempuran ini juga menandai pengerahan tempur pertama Pasukan Khusus ke-1 Kanada, meskipun mereka tidak diterjunkan dalam pertempuran apa pun.

Pasukan Amerika Serikat berjuang melawan es dan salju selama Pertempuran Attu, Mei 1943.

Pihak Amerika Serikat menemukan sebuah pesawat tempur Mitsubishi A6M2 Zero yang kemudian disebut Zero Akutan. Penemuan pesawat tempur Jepang ini memungkinkan Amerika untuk menguji terbang pesawat Zero serta mempelajarinya. Hasilnya dipakai Sekutu untuk memperbaiki taktik pertempuran udara melawan Jepang.

Pesawat tempur Zero milik Jepang yang berhasil dirampas secara utuh oleh tentara Amerika Serikat pada bulan Juli 1942 di Pulau Akutan setelah serangan ke Dutch Harbor. Pesawat ini merupakan pesawat Zero pertama yang dimiliki Amerika Serikat selama Perang Dunia II. Setelah diperbaiki, pesawat ini menjalani uji terbang pertama di Amerika Serikat pada 20 September 1942.

Tewas dalam pertempuran[sunting | sunting sumber]

Selama kampanye ini, dua buah pemakaman dibangun di Pulau Attu untuk mengubur mereka yang tewas dalam pertempuran: Pemakaman Little Falls yang terletak di kaki Gilbert Ridge, dan Pemakaman Holtz Bay, tempat dimakamkannya korban Pasukan Pendaratan Utara. Seusai perang, tundra kembali membeku sehingga membahayakan lokasi pemakaman di Pulau Attu. Pada tahun 1946, semua sisa-sisa jenazah pasukan Amerika Serikat dipindahkan ke pemakaman lain sesuai permintaan keluarga atau ke Fort Richardson dekat Anchorage, Alaska. Pada 30 Mei 1946, pidato Hari Memorial disampaikan oleh Kapten Adair diikuti tembakan salvo dari Regu Tembakan Penghormatan dan permainan lagu Taps. Dekorasi makam dilakukan oleh Pendeta Meaney dan Insko.[10]

Veteran[sunting | sunting sumber]

Film dokumenter tahun 2006 Red White Black & Blue menampilkan dua veteran dari kampanye Pulau Attu, Bill Jones dan Andy Petrus. Film ini disutradarai oleh Tom Putnam dan pertama kali diputar Festival Film Internasional 2006 di Locarno, Swiss, 4 Agustus 2006.

  • Dashiell Hammett bertugas selama Perang Dunia II sebagai sersan Angkatan Darat di Kepulauan Aleut, menjadi redaktur surat kabar Angkatan Darat. Seusai perang, ia menderita emfisema. Sewaktu berpangkat kopral pada tahun 1943, ia bersama Kopral Robert Colodny menulis buku The Battle of the Aleutians di bawah pengarahan Perwira Intelijen Infanteri Mayor Henry W. Hall.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Cloe, Aleutian Warriors, p. 321.
  2. ^ Cloe, Aleutian Warriors, p. 321–322.
  3. ^ MacGarrigle, George L. Aleutian Islands. The U.S. Army Campaigns of World War II. United States Army Center of Military History. CMH Pub 72-6. 
  4. ^ Cloe, Aleutian Warriors, p. 322–323.
  5. ^ Parshall, Jonathan; Anthony Tully (2005). Shattered Sword: The Untold Story of the Battle of Midway. Potomac Books. ISBN 978-1-57488-924-6. 
  6. ^ http://www.navweaps.com/index_oob/OOB_WWII_Pacific/OOB_WWII_Midway.htm, dan http://www.ibiblio.org/hyperwar/USN/Aleutians/USN-CN-Aleutians-3.html # page 22, diakses November 2011
  7. ^ Banks, Scott (April/May 2003)."Empire of the Winds" American Heritage. Diakses 7-29-2010.
  8. ^ Nagle, John Copeland (2010). Law's environment: how the law shapes the places we live. Yale University Press. hlm. 39. ISBN 0-300-12629-8. 
  9. ^ Stacey, C. P.; Canada. Dept. of National Defence. General Staff. (1948). The Canadian Army, 1939–1945; an official historical summary. Ottawa: E. Cloutier, King's Printer. OCLC 2144853. 
  10. ^ http://www.hlswilliwaw.com/aleutians/attu/html/attu-kia.htm

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Cloe, John Haile (1990). The Aleutian Warriors: A History of the 11th Air Force and Fleet Air Wing 4. Missoula, Montana: Pictorial Histories Publishing Co. and Anchorage Chapter – Air Force Association. ISBN 0-929521-35-8. OCLC 25370916. 
  • Cohen, Stan (1981). The Forgotten War: A Pictorial History of World War II in Alaska and Northwestern Canada (Volumes 1-3). Missoula, Montana: Pictorial Histories Publishing Co., Inc. ISBN 0-933126-13-1. 
  • Dickrell, Jeff (2001). Center of the Storm: The Bombing of Dutch Harbor and the Experience of Patrol Wing Four in the Aleutians, Summer 1942. Missoula, Montana: Pictorial Histories Publishing Co., Inc. ISBN 1-57510-092-4. OCLC 50242148. 
  • Feinberg, Leonard (1992). Where the Williwaw Blows: The Aleutian Islands-World War II. Pilgrims' Process. ISBN 0-9710609-8-3. OCLC 57146667. 
  • Garfield, Brian (1995) [1969]. The Thousand-Mile War: World War II in Alaska and the Aleutians. Fairbanks: University of Alaska Press. ISBN 0-912006-83-8. OCLC 33358488. 
  • Goldstein, Donald M.; Katherine V. Dillon (1992). The Williwaw War: The Arkansas National Guard in the Aleutians in World War. Fayettville: University of Arkansas Press. ISBN 1-55728-242-0. OCLC 24912734. 
  • Hays, Otis (2004). Alaska's Hidden Wars: Secret Campaigns on the North Pacific Rim. University of Alaska Press. ISBN 1-889963-64-X. 
  • Lorelli, John A. (1984). The Battle of the Komandorski Islands. Annapolis: United States Naval Institute. ISBN 0-87021-093-9. OCLC 10824413. 
  • Morison, Samuel Eliot (2001) [1951]. Aleutians, Gilberts and Marshalls, June 1942 – April 1944, vol. 7 of History of United States Naval Operations in World War II. Champaign: University of Illinois Press. ISBN 0-316-58305-7. OCLC 7288530. 
  • Parshall, Jonathan; Tully, Anthony (2005). Shattered Sword: The Untold Story of the Battle of Midway. Dulles, Virginia: Potomac Books. ISBN 1-57488-923-0. OCLC 60373935. 
  • Perras, Galen Roger (2003). Stepping Stones to Nowhere, The Aleutian Islands, Alaska, and American Military Strategy, 1867–1945. Vancouver: University of British Columbia Press. ISBN 1-59114-836-7. OCLC 53015264. 
  • Urwin, Gregory J. W. (2000). The Capture of Attu: A World War II Battle as Told by the Men Who Fought There. Bison Books. ISBN 0-8032-9557-X. 
  • Wetterhahn, Ralph (2004). The Last Flight of Bomber 31: Harrowing Tales of American and Japanese Pilots Who Fought World War II's Arctic Air Campaign. Da Capo Press. ISBN 0-7867-1360-7. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]