Javier Zanetti

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Javier Zanetti
Javier Zanetti FC Internazionale.jpg
Javier Zanetti, Kapten Inter Milan
Informasi pribadi
Nama lengkap Javier Adelmar Zanetti
Tanggal lahir 10 Agustus 1973 (umur 40)
Tempat lahir Buenos Aires, Argentina
Tinggi 178 m (584 ft 0 in)[1]
Posisi bermain Bek Kanan / Gelandang Bertahan
Informasi klub
Klub saat ini Internazionale
Nomor 4
Karier junior
198?-1991 Talleres
Karier senior*
Tahun Tim Tampil (Gol)
1991–1992 Talleres (RE) 33 (1)
1992–1995 Banfield 80 (5)
1995– Internazionale 609 (12)
Total 708 (17)
Tim nasional
1996 Argentina Olimpiade 12 (0)
1994– Argentina 145 (5)
* Penampilan dan gol di klub senior hanya dihitung dari liga domestik dan akurat per 4 April 2012.

‡ Penampilan dan gol di tim nasional
akurat per 12 July 2011

Javier Adelmar Zanetti (lahir di Buenos Aires, 10 Agustus 1973; umur 40 tahun) adalah pemain sepak bola asal Argentina yang bermain untuk klub Serie A Italia, Inter Milan. Javier Zanetti bermain untuk Inter Milan Sejak 1995 dan menjabat kapten sejak 29 Agustus 1999 menggantikan Giuseppe Bergomi.

Dikenal sebagai pemain serba bisa karena dapat bermain dibanyak posisi, Zanetti bisa ditempatkan di kedua sisi sayap belakang dan tengah, serta juga dapat sebagai gelandang tengah dan gelandang bertahan, posisi aslinya adalah bek kanan yang akhir ini beralih menjadi gelandang bertahan sejak kedatangan Maicon yang berposisi sama dan lebih memiliki kekuatan dan kecepatan, posisi baru ini tenyata membuat Zanetti lebih efektif saat menjalani perannya dalam pertandingan.

Ia merupakan satu dari sedikit pemain yang telah bermain lebih dari 1000 pertandingan resmi seumur hidupnya. Terpilih oleh Pelé sebagai 100 pemain terbaik dunia yang pernah ada.

Dalam pertandingan internasional, ia merupakan pemegang rekor caps dengan 145 pertandingan bersama tim nasional Argentina dan tampil dalam turnamen Olimpiade 1996 dan dua kali Piala Dunia yaitu 1998 dan 2002.

Di Argentina di panggil dengan nama "Pupi", dan memperoleh julukan "El Tractor" (si Traktor) setelah kedatangannya ke Italia karena kekuatan, ketahanan, stamina dan kemampuannya. Julukan lainnya adalah "Il Capitano" (si Kapten) yang merupakan kapten Inter Milan yang memenangkan berbagai gelar prestisius. Musim 2011-2012, Zanetti merupakan satu-satunya orang non-Italia yang menjadi kapten untuk tim Serie A. Zanetti juga memengang rekor sepanjang masa sebagai pemain bukan kelahiran italia terbanyak yang mengikuti pertandingan bagi tim asal Italia saat bermain di pertandingan resmi ke 757-nya bersama Inter Milan.

Zanetti, yang berencana setelah pensiun sebagai pemain tetap bekerja dengan Inter Milan ini, juga terkenal akan jiwa sosialnya. Ia menjalankan yayasan bagi anak-anak tidak beruntung di Argentina. Ia dinobatkan sebagai duta SOS Children's Villages oleh FIFA untuk program di Argentina. Pada 2005, ia menerima penghargaan Ambrogino d'Orodari pemerintah kota Milan atas jiwa sosialnya. Zanetti juga adalah duta dunia untuk Olimpiade Khusus Penyandang Cacat.

Di Final Liga Champions 2010 pada 22 May 2010, Zanetti memainkan pertandingan resminya ke 700 bersama Inter Milan, dan kemenangan pertandingan itu melengkapi treble bersejarah bagi tim sepak bola asal Italia. Pada 20 Oktober 2010, Golnya ke gawang Tottenham menjadikannya sebagai pemain tertua yang mencetak gol di Liga Champions, sebelum dipatahkan oleh Filippo Inzaghi dan Ryan Giggs.


Awal Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Javier Adelmar Zanetti lahir di Buenos Aires dan dibesarkan di daerah pelabuhan distrik Dock Sud. Sosok anak kecil yang memiliki tekad yang besar. Ia berkomitmen untuk mengejar pendidikan dan bekerja sekaligus, membantu ayahnya yang kuli bangunan, menjadi pengirim susu, dan bekerja di toko kelontong milik sepupunya tanpa mengabaikan semangat untuk bermain sepak bola. Dia mulai bermain sepak bola di sebuah lapangan pinggiran kota, dalam mengisi waktu luangnya.

Karakteristik permainan[sunting | sunting sumber]

Zanetti seperti julukannya "Traktor", memiliki kekuatan fisk dan daya tahan yang besar. Ia adalah pemain yang kuat dengan kemampuan teknis yang tinggi, sehingga dapat bertahan dan menyerang dengan cukup cepat. Zanetti terkenal di sepakbola karena keterampilan bermain diberbagai posisi dan memiliki daya jelajah yang luas.

Berposisi asli sebagai gelandang ataupun bek kanan, namun dalam kariernya yang panjang ia merupakan "kartu joker" bagi timnya karena hampir dapat dimainkan diseluruh posisi. Pernah di tempatkan sebagai bek kiri dan gelandang kiri pada awal tahun 2000'an saat Inter Milan kekurangan pemain diposisi itu, era Mancini dan Mourinho Zanetti dipindahkan sebagai gelandang baik gelandang kanan maupun gelandang bertahan karena adanya bek kanan yang kuat Maicon. Formasi 3-4-3 yang menjadi favorit Gasperini memaksanya menjadi bek tengah pada 2011, sebelum dikembalikan posisinya menjadi gelandang lagi oleh Ranieri.

Karier klub[sunting | sunting sumber]

Talleres[sunting | sunting sumber]

Setelah ditolak oleh tim yunior Independiente, Zanetti bergabung dengan tim Talleres (tim divisi dua pada saat itu). Debutnya bersama Talleres berlangsung pada pertandingan melawan Instituto yang berakhir dengan kemenangan timnya 2-1 pada 22 Agustus 1992. Di Talleres ia bermain dalam 33 pertandingan dan mencetak satu gol dalam satu musim.

Setahun Kemudian ia pindah ke tim divisi utama Banfield.

Banfield[sunting | sunting sumber]

Saat berusia 20 tahun, Zenetti melakukan debutnya bersama Banfield pada tanggal 12 September 1993 di pertandingan kandang melawan River Plate. Dia mencetak gol pertamanya 17 hari kemudian melawan Newell's Old Boys dalam pertandingan yang berakhir 1-1. Pertunjukan yang luar biasa untuk Banfield mendapatkan popularitas dari penggemar El Taladro dan juga membuatnya mendapatkan panggilan dari tim nasional. Semusim Kemudian, klub raksasa Argentina River Plate dan Boca Juniors mengaku tertarik merekrutnya tapi Zanetti memutuskan untuk tinggal di Banfield selama satu tahun lagi.

Pada tahun 1995, ia pindah ke Italia untuk bergabung dengan Inter Milan, yang menjadikannya paket pembelian pemain pertama Massimo Moratti. Perekrutan ini merupakan rekomendasi dari Antonio Valentin Angelillo yang merupakan mantan pemain dan pencari bakat Amerika Latin tim Inter Milan.

Inter Milan[sunting | sunting sumber]

Zanetti, selalu dipercaya sebagai starting XI sejak Inter Milan dilatih oleh Roy Hodgson pada tahun 1995. Dia melakukan debut untuk Inter Milan pada 27 Agustus 1995 melawan Vicenza di Milan. Selama tinggal dengan klub, dia telah memenangkan 16 piala, 15 di antaranya berada di bawah kapten nya: Piala UEFA pada tahun 1998 (mencetak gol kedua di final dengan tembakan dari luar kotak penalti), Coppa Italia 2005, 2006 dan 2010, Piala Super Italia 2005, 2006, 2008 dan 2010, Scudetto 2005-2006, 2006-2007, 2007-2008, 2008-2009 dan 2009-2010, Liga Champions 2009-10 dan Piala Dunia Antarklub 2010. Pada tahun 2010, Zanetti menjadi kapten klub Italia pertama yang meraih treble dengan memjuarai Scudetto, Coppa Italia dan Liga Champions.

Kualitas Zanetti telah membuatnya mendapatkan rasa hormat di lapangan. Terkadang dia dikritik karena terlalu bersuara lembut di lapangan, tapi membuatnya menjadi salah satu yang paling konsisten Inter, pemain handal, dan terpercaya. Dengan demikian, ia diganjar dengan kapten klub, mengambil alih dari bek legendaris Giuseppe Bergomi. Menjadi bagian dari skuat sejak 1995 dan dengan lebih dari 700 penampilan, ia saat ini adalah yang paling lama di antara pemain inter lainnya. Untuk fans Inter, Zanetti adalah salah satu pemain terbesar yang pernah memakai seragam kebesaran mereka hitam dan biru dan dia telah dianggap sebagai legenda Inter Milan. Ia merayakan pertandingan ke-600 nya untuk Inter Milan dengan kemenangan 1-0 atas Lecce yang baru promosi. Sebelum pertandingan, dilapangan ia diberikan penghargaan berupa piring penghargaan oleh wakil kapten Iván Córdoba.

Meskipun Zanetti lebih sering diklasifikasikan sebagai pemain bertahan, ia sekarang lebih sering bermain di lini tengah. Sejak kedatangan Maicon pada awal musim 2006-07, Zanetti dipindahkan dari posisi bek kanan ke lini tengah. Dia mengakhiri paceklik gol 4 tahun ketika ia mencetak gol pada 5 November 2006 di kandang melawan Ascoli, setelah sebelumnya mencetak gol pada tanggal 6 November 2002 di sebuah pertandingan tandang melawan Empoli. Pada tanggal 27 September 2006, melawan Bayern Munich, Zanetti memainkan pertandingan 500 profesionalnya untuk Inter dan pada tanggal 22 November 2006, ia tampil dalam pertandingan ke-100 Eropa melawan Sporting Lisbon. Zanetti menjalani dua belas tahun yang luar biasa tanpa dikeluarkan dari lapangan dalam sebuah pertandingan. Pertama kali ia diusir dari lapangan dalam kariernya adalah pada tanggal 17 Februari 1999 di sebuah pertandingan Coppa Italia melawan Parma, dan ia diusir dari lapangan lagi dalam pertandingan Serie A melawan Udinese pada 3 Desember 2011. Hanya 2 pertandingan inilah ia mendapatkan kartu merah dari seluruh kariernya di Inter Milan.

Di Inter, Zanetti telah merasakan 17 pelatih yang berbeda, membuatnya satu-satunya pemain telah bermain di bawah banyak pelatih. Kontraknya saat ini dengan Inter Milan berjalan sampai tahun 2013 setelah ia memperpanjang kontraknya pada musim panas 2010. Sang kapten telah berjanji masa depannya kepada Nerazzurri, berharap untuk memiliki masa depan di manajemen klub setelah ia menggantung sepatu.

Musim 2009-10 awal yang baik untuk Zanetti dan Inter, terutama setelah kemenangan 4-0 dari rival sekota dalam derby Milan. Pada pertandingan 17 Oktober melawan Genoa, ia mulai dari serangan balik yang berujung gol kedua Inter Milan. Pada tanggal 24 Oktober, ia menyamai rekor Giacinto Facchetti dengan 476 penampilan Serie A ketika bermain dalam pertandingan melawan Catania, yang berakhir dalam kemenangan 2-1 untuk Nerazzurri. Dia juga memegang rekor klub dengan 149 penampilan berturut-turut. Saat Inter memenangkan Final Liga Champions 2010 2-0 melawan Bayern Munich pada 22 Mei 2010, ini merupakan penampilan ke-700 Zanetti untuk Inter.

Pada tanggal 20 Oktober 2010, saat berusia 37 tahun dan 71 hari, Zanetti menjadi pemain tertua yang mencetak gol di Liga Champions ketika ia mencetak gol pada menit awal dengan kemenangan 4-3 Inter Milan atas Tottenham Hotspur di San Siro. Gol ini merupakan gol keduanya di Liga Champions setelah pada bulan Desember 1998 dalam pertandingan kemenangan 2-0 melawan Sturm Graz.

Pada tanggal 19 Januari 2011, Zanetti menyalip legenda La Beneamata Giuseppe Bergomi di penampilan Serie A, pertandingan 520 di Serie A untuk Inter. Setelah sebelumnya ia menyamai rekor 519 milik Bergomi, ketika Inter Milan membungkam Bologna dengan skor 4-1 pada tanggal 16 Januari 2011.

Pada tanggal 11 Mei 2011, Zanetti membuat penampilan keseribunya sebagai pemain sepakbola profesional saat bermain untuk Inter Milan melawan Roma di semi final Coppa Italia Leg 2.

Karier internasional[sunting | sunting sumber]

Zanetti debutnya untuk Argentina pada 16 November 1994 melawan Chili di bawah pelatih Daniel Passarella. Dia telah mewakili negaranya pada Piala Dunia tahun 1998 dan 2002. Dia juga bagian dari tim yang memenangkan medali perak di Olimpiade 1996 Atlanta, Amerika Serikat.

Pada Piala Dunia 1998, ia menyelesaikan dengan baik menjadi gol, umpan dari sebuah tendangan bebas Juan Sebastián Verón di babak 16 pertandingan melawan Inggris membuat skor 2–2. Argentina kemudian memenangkan adu penalti 4–3 tapi kalah 1–2 dalam pertandingan perempat final melawan Belanda.

Zanetti bermain untuk tim nasional Argentina dibawah asuhan Marcelo Bielsa di Piala Dunia 2002. Namun, mereka tersingkir di babak penyisihan grup, meskipun memenangkan laga pembuka.

Zanetti merayakan cap ke-100 dengan membantu Argentina memenangkan semifinal Piala Konfederasi FIFA 2005 atas Meksiko pada 26 Juni 2005, di mana ia menjadi pemain terbaik pada pertandingan tersebut. Pada partai Final, Argentina kalah atas Brasil.

Setelah menjadi bagian dari tim selama putaran kualifikasi, Zanetti tidak dipanggil untuk Piala Dunia FIFA 2006 oleh pelatih José Pekerman yang menjadi sebuah keputusan kontroversial bagi pendukung dan media.

Dengan pelatih baru Alfio Basile, Zanetti dipanggil untuk pertandingan persahabatan melawan Perancis pada tanggal 7 Februari 2007. Ia bermain cemerlang dan membantu Javier Saviola mencetak satu-satunya gol yang juga memberi kemenangan pertama Argentina di bawah manajemen Basile. Pada tahun yang sama, Zanetti adalah wakil kapten dari skuat Argentina pada Copa América 2007, setelah sebelumnya ikut di turnamen tahun 1995, 1999 dan 2004.

Pada April 2007, Zanetti dianugrahi dengan penghargaan nasional Giuseppe Prisco. Sejak pensiunnya Roberto Ayala, Zanetti diberi ban kapten. Pada pertandingan kualifikasi Piala Dunia melawan Bolivia pada tanggal 17 November 2007, ia menjadi pemain paling banyak bermain menggunakan kostum timnas Argentina.

Zanetti menjadi pemain reguler di bawah pelatih baru Diego Maradona, meskipun gelandang bertahan Javier Mascherano mengambil alih peran kapten atas permintaan Maradona. Meskipun Inter Milan berhasil menjuarai Liga Champions 2010, Maradona tidak memanggil Zanetti dan rekan satu timnya Esteban Cambiasso untuk skuat Argentina pada Piala Dunia FIFA 2010, langkah ini sangat dikecam oleh para pengamat sepak bola tidak hanya dari Amerika Selatan tetapi juga Eropa. Tapi sebaliknya, secara mengejutkan Ariel Garcé dipanggil, setelah hanya bermain di dua kali pertandingan dalam lima tahun terakhir, tapi akhirnya Garcé tidak bermain satu menit pun dalam Piala Dunia.

Pada tanggal 20 Agustus 2010, pelatih baru Argentina Sergio Batista memanggil kembali Javier Zanetti untuk pertandingan persahabatan melawan Spanyol yang dimainkan pada Selasa 7 September 2010 di Stadion Monumental kandang River Plate bersama legenda Gabriel Batistuta yang diberikan sebagai pertandingan penghargaan oleh Asosiasi Sepakbola Argentina atas karier luar biasanya, mereka bermain dihadapan lebih dari 48.000 orang. Dia dipanggil lagi untuk pertandingan persahabatan melawan Jepang di Saitama, Oktober 2010 tetapi ditarik keluar pada menit terakhir karena cedera.

Gelar[sunting | sunting sumber]

Klub[sunting | sunting sumber]

Inter Milan

Tim Nasional[sunting | sunting sumber]

Argentina

Individu[sunting | sunting sumber]

Kehidupan Pribadi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1992, ketika berusia sembilan belas, ia bertemu denga Paula de la Fuente, yang tujuh tahun kemudian menjadi istrinya. Pada tanggal 23 Desember 1999, Javier Zanetti dan Paula menikah di Argentina. Mereka tinggal di dekat Danau Como, Dimana Mereka memiliki restoran dengan nama "El Gaucho". Saat ini, Paula Zanetti, yang seorang putri dari seorang dosen, bekerja sebagai fotografer. Pada tanggal 11 Juni 2005, dia Melahirkan seorang bayi perempuan, bernama Sol, dan kemudian hadir seorang putra, Ignacio.

Pada Tahun 2007, Zanetti berduet dengan Mina menyanyikan lagu Parole parole versi bahasa Spanyol yang terdapat dalam album Todavia. Namun ini bukan pertama kalinya Zanetti menunjukan bakat menyanyinya, pada 22 Agustus 2003, ia bersama dengan anggota tim Inter Milan lainnya menyanyikan lagu Pazza Inter yang dijadikan lagu resmi tim.

Medio 2009, Zanetti menulis otobiografi dengan judul Capitano e gentiluomo dan diterbitkan oleh Rizzoli.

Bersama dengan Rezophonic, pada 2011 merilis ulang lagu Sergio Endrigo berjudul Ci vuole un fiore dengan aransemen modern. Keuntungan dari proyek ini disalurkan pada Fundación PUPI untuk membangun sumur air di Afrika. Di November, Rizzoli menerbitkan buku menceritakan kesetian Javier Zanetti pada Inter Milan sejak 1995 dengan judul 757 Record di fedeltà - I giorni di Zanetti sebagai penghargaan atas dedikasi dalam 757 pertandingan resmi bersama Inter MIlan.

Zanetti adalah seorang Katolik yang taat, yang juga mengispirasi rekan setimnya di Inter Milan dan Pemain timnas Belanda Wesley Sneijder untuk menjadi seorang Katolik.

Zanetti memiliki kakak, Sergio Zanetti yang juga mantan pemain bertahan sepak bola, sekarang ia menjabat pelatih tim primavera Inter Milan U-18.

Javier Zanetti tidak berhubungan darah dengan Cristiano Zanetti, pemain sepak bola Italia yang pernah bermain bersama di Inter Milan selama lima musim.

Pekerjaan Sosial[sunting | sunting sumber]

Zanetti adalah duta FIFA untuk proyek Desa SOS Anak di Argentina, dan telah menyatakan dukungannya bagi Tentara Kemerdekaan Zapatista, Meksiko.

Fundación PUPI[sunting | sunting sumber]

Zanetti juga membuktikan bahwa dia memiliki kesadaran sosial yang sangat tinggi, saat menanggapi krisis ekonomi Argentina tahun 2001, yang menyebabkan jutaan orang ke dalam terlempar dalam kemiskinan, Zanetti, bersama istrinya Paula, mendirikan Fundación P.U.P.I di Argentina untuk mengatasi permasalahan sosial anak-anak miskin. Tujuan organisasi adalah membantu anak-anak miskin karena krisis ekonomi negara dengan memberikan mereka kesempatan pendidikan, serta mengurus kebutuhan gizi mereka. Salah satu donaturnya adalah mantan pemain Inter Milan dan tim nasional Chili Ivan Zamorano.

Leoni di Potrero[sunting | sunting sumber]

Bersama dengan rekan senegaranya dan rekan setimnya di Inter Milan Esteban Cambiasso, mendirikan asosiasi amal untuk membantu anak-anak dengan masalah isolasi sosial dan kesulitan koordinasi motorik.

Statistik karier[sunting | sunting sumber]

Klub[sunting | sunting sumber]

Koreksi per 4 April 2012, sumber: inter.it[2]
Klub Musim Liga Piala Kontinental1 Lainnya2 Total
Main Gol Main Gol Main Gol Main Gol Main Gol
Talleres RE 1992–93 33 1 33 1
Total 33 1 33 1
Banfield 1993–94 37 1 37 1
1994–95 29 3 29 3
Total 66 4 66 4
Inter Milan 1995–96 32 2 5 0 2 0 39 2
1996–97 33 3 5 1 12 0 50 4
1997–98 28 0 4 0 9 2 41 2
1998–99 34+23 3 5 0 9 1 50 4
1999–00 34+14 1 8 1 43 2
2000–01 29 0 1 0 4 0 34 0
2001–02 33 0 1 1 10 1 44 2
2002–03 34 1 1 0 18 0 53 1
2003–04 34 0 5 0 12 0 51 0
2004–05 35 0 3 0 11 0 49 0
2005–06 25 0 5 0 8 0 1 0 39 0
2006–07 37 1 4 0 8 0 1 0 50 1
2007–08 38 1 4 0 8 0 1 0 51 1
2008–09 38 0 4 0 8 0 1 0 51 0
2009–10 37 0 4 0 13 0 1 0 55 0
2010–11 35 0 5 0 8 1 4 1 52 2
2011–12 29 0 2 0 8 0 1 0 40 0
Total 568 12 66 3 148 5 10 1 792 21
Career Total 667 17 66 3 148 5 10 1 891 26

1Kontinental termasuk Liga Champions dan Liga Eropa (Piala UEFA)
2Lainnya termasuk Piala Super Italia, Piala Super Eropa dan Piala Dunia Antar Klub
3Musim 1998-1999 Inter Milan menghadapi Bologna dalam Play-off perebutan tempat di Piala UEFA
4Musim 1999-2000 Inter Milan menghadapi Parma dalam Play-off perebutan tempat di Liga Champions

International[sunting | sunting sumber]

Javier Zanetti dan Cristiano Ronaldo dalam pertandingan persahabatan internasional pada 9 Februari 2011
Argentina
Tahun Tampil Gol
1994 3 0
1995 15 1
1996 6 0
1997 4 0
1998 9 2
1999 11 0
2000 7 0
2001 9 0
2002 6 0
2003 8 1
2004 14 1
2005 10 0
2006 0 0
2007 15 0
2008 11 0
2009 8 0
2010 2 0
2011 7 0
Total 145 5

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Javier Adelmar Zanetti". goal.com. Diakses April 4, 2012. 
  2. ^ Statistik Zanetti, Javier