Frederick Henry

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Frederick Henry
Pangeran Oranye
Pangeran Frederick Henry oleh Michiel Jansz van Mierevelt
Pangeran Orange
Masa jabatan
1625–1647
Didahului oleh Maurice dari Nassau
Digantikan oleh William II
Penguasa Holland, Zeeland, Utrecht, Guelders, dan Overijssel
Masa jabatan
1625–1647
Didahului oleh Maurice dari Nassau
Digantikan oleh William II
Informasi pribadi
Lahir 29 Januari 1584
Delft, Republik Belanda
Meninggal 14 Maret 1647 (umur 22)
Den Haag, Republik Belanda
Dimakamkan Nieuwe Kerk, Delft, BelandaAyahnya, William sang Pendiam dan Wangsa Oranye hingga saat ini juga dimakamkan disana.
Anak William II, Pangeran Orange

Luise Henriette dari Nassau
Henriëtte Amalia dari Nassau
Elisabeth dari Nassau
Isabella Charlotte dari Nassau
Albertine Agnes dari Nassau
Henriette Catherine dari Nassau
Hendrik Lodewijk dari Nassau
Maria dari Nassau


Frederick Henry, Pangeran Oranye (Bahasa Belanda: Frederik Hendrik (lahir di Delft, Belanda, 29 Januari 1584 – meninggal di Den Haag, Belanda, 14 Maret 1647 pada umur 63 tahun), adalah penguasa Holland, Zeeland, Utrecht, Guelders, dan Overijssel dari 1625 hingga 1647.

Sebagai panglima tinggi Belanda pada perang melawan Spanyol, prestasi terbaiknya adalah saat Pengepungan Hertogenbosch pada tahun 1629. Wilayah itu adalah basis utama dari Spanyol dan kota berbenteng tangguh. Strategi yang dicanangkannya sukses dalam menetralisasi ancaman dan berhasil merebut gudang logistik Spanyol di Wesel.[1]

Biografi[sunting | sunting sumber]

Kehidupan Awal[sunting | sunting sumber]

Frederick Henry lahir pada 29 Januari 1584 di Delft, Belanda. Ia adalah putra temuda dari William sang Pendiam dan Louise de Coligny. Ayahnya, William, merupakan penguasa Holland, Zeeland, Utrecht, and Friesland. Ibunya, Louise, adalah putri dari penguasa Huguenot, Gaspard de Coligny, dari istri keempatnya. Henry adalah saudara dari Maurice dari Oranye, yang meninggal di 1625.

Frederick Henry lahir 6 bulan sebelum pembunuhan ayahnya pada 10 Juli 1584. Masa remajanya ia habiskan untuk berlatih ketentaraannya dipandu oleh kakaknya, Maurice, salah satu jenderal Belanda terbaik pada masanya. Setelah Maurice mengancam untuk melegimitasi anak haramnya agar bisa melanjutkan kekuasaanya (bukan Frederick), Frederick Henry menikah dengan Amalia dari Solms-Braunfels pada tahun 1625. Anak haramnya dengan Margaretha Catharina Bruyns (1595–1625), Frederick Nassau de Zuylenstein, lahir pada 1624 sebelum pernikahannya. Anak ini akhirnya menjadi gubernur pada masa William III dari Inggris selama 7 tahun.

Masa Menjadi Stadthouder (Penguasa)[sunting | sunting sumber]

Pada saat kematian Maurice pada tahun 1625 tanpa pernyataan resmi, Frederick Henry menggantikannya. Ia juga menjadi penguasa dari 5 provinsi (Holland, Zeeland, Utrecht, Overijssel dan Guelders) dan mendapat jabatan penting sebagao panglima tinggi Belanda (membawahi angkatan darat dan udara Belanda).

Fredverick Henry membuktikan diri sebagai jenderal yang hampir sebaik kakaknya, dan jabatannya sebagai penguasa jauh lebih baik kakaknya. Ia menjadi gubernur kepala selama 25 tahun dan pada masa itu masa kepemimpinannya mencapai titik tertinggi. "Periode Frederick Henry," seperti yang disebut para penulis Belanda, menganggap masa ini adalah masa kejayaan Belanda. Hal ini ditandai dengan sistem kemiliteran yang hebat, kejayaan angkatan laut yang sering mengekspansi pelosok-pelosok dunia, dan berkembangnya minat pada seni serta sastra.

Penyerangan militernya yang terkenal adalah saat pengepungan Hertogenbosch pada tahun 1629, Maastricht pada tahun 1632, Breda pada tahun 1637, Sas van Gent pada tahun 1644, dan Hulst pada 1645. Selama pemerintahannya ia beraliansi dengan Prancis untuk melawan Spanyol dan melepaskan aliansi ketika berdamai dengan Spanyol.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Frederick Henry meningggal dunia pada tanggal 14 Maret 1647 di Den Haag. Ia meninggalkan seorang istri, seorang putra yang bernama William II, Pangeran Orange, empat orang orang putri dan Frederick Nassau de Zuylenstein. Saat kematiannya, ia dikubur disertai dengan pesta yang mewah. Ia dikuburkan sepemakaman dengan ayah dan kakaknya di Delft. Perjanjian Munster, yang mengakhiri perang dengan Spanyol, tidak sepenuhnya ditandatangani hingga 30 Januari 1648, Kematian stadthouder menyebabkan penundaan negosiasi ini. Frederick Henry meninggalkan sebuah catatan berjudul Mémoires de Frédéric Henri (Amsterdam, 1743).

Leluhur[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Israel, The Dutch Republic (1995) p 507

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]

Frederick Henry
Cabang kadet Wangsa Nassau
Lahir: 29 January 1584 Wafat: 14 March 1647
Gelar pemerintahan
Didahului oleh:
Maurice dari Nassau
Pangeran Orange
1625–1647
Diteruskan oleh:
William II
Baron dari Breda
1625–1647
Jabatan politik
Didahului oleh:
Maurice dari Nassau
Penguasa of Holland, Zeeland, Utrecht, Guelders and Overijssel
1625–1647
Diteruskan oleh:
William II