E. O. Wilson

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
E. O. Wilson

Februari 2003
Lahir Edward Osborne Wilson
10 Juni 1929 (umur 85)
Birmingham, Alabama, Amerika Serikat
Kebangsaan Amerika Serikat
Bidang Biolog
Institusi Universitas Harvard
Alma mater Universitas Alabama
Universitas Harvard
Tesis A Monographic Revision of the Ant Genus Lasius (1955)
Mahasiswa
doktoral
Daniel Simberloff
Donald J. Farish
Dikenal atas Memopulerkan sosiobiologi
Epos Evolusi
Pemindahan karakter
Biogeografi pulau
Penghargaan Pulitzer Prize (1979)
Crafoord Prize (1990)
Pulitzer Prize (1991)
Kistler Prize (2000)
Nierenberg Prize (2001)

Edward Osborne "E. O." Wilson (lahir 10 Juni 1929) adalah seorang biolog, peneliti, dan pengarang Amerika Serikat. Spesialisasinya adalah dalam bidang mirmekologi, atau ilmu yang mempelajari semut, dan dalam bidang tersebut ia dianggap sebagai ahli terkemuka dunia.[1][2]

Wilson dikenal sebagai "bapak sosiobiologi". Ia juga merupakan pendukung pelestarian lingkungan hidup dan gagasan humanisme sekuler dan deisme.[3]

Wilson pernah menjabat sebagai profesor entomologi di Universitas Harvard. Ia dua kali memenangkan Hadiah Pulitzer untuk bukunya yang berjudul On Human Nature (1979) dan The Ants (1991, ditulis bersama Bert Hölldobler).

Penelitian dan teori ilmiah[sunting | sunting sumber]

Sosiobiologi[sunting | sunting sumber]

Menurut Wilson, sosiobiologi adalah studi ilmiah dan sistematik mengenai dasar biologis semua bentuk perilaku sosial pada semua jenis organisme. Sosiobiologi memadukan pengetahuan etologi, ekologi, dan genetika untuk merumuskan prinsip-prinsip umum mengenai ciri-ciri biologis seluruh masyarakat.[4]

Wilson menggunakan sosiobiologi dan prinsip-prinsip evolusi untuk menjelaskan perilaku serangga sosial dan kemudian memahami perilaku sosial hewan lain, termasuk manusia, dan dengan demikian membuat sosiobiologi sebagai disiplin ilmu baru. Dia berpendapat bahwa semua perilaku hewan, termasuk manusia, merupakan hasil dari hereditas, rangsangan dari lingkungan, dan pengalaman, dan ia tidak mengakui adanya kehendak bebas.[5] Pandangan sosiobiologis ini menyatakan bahwa semua perilaku sosial hewan diatur oleh kaidah-kaidah epigenetik yang dihasilkan dari hukum evolusi. Teori dan penelitian ini merupakan pelopor dan berpengaruh, tetapi juga kontroversial.[6]

Kontroversi sosiobiologi berkaitan dengan penerapannya pada manusia. Teori ini menimbulkan argumen ilmiah yang menolak doktrin umum tabula rasa, yaitu pandangan bahwa manusia dilahirkan tanpa muatan mental serta bahwa kebudayaan berfungsi untuk meningkatkan pengetahuan manusia dan membantu untuk bertahan hidup dan berhasil. Pada bab terakhir buku Sociobiology dan di seluruh buku On Human Nature, Wilson menyatakan pendapatnya bahwa benak manusia dibentuk oleh warisan genetik maupun oleh kebudayaan. Ada batasan sejauh mana pengaruh faktor sosial dan lingkungan dapat mengubah perilaku manusia.

Semut dan serangga sosial[sunting | sunting sumber]

Wilson, bersama dengan Bert Hölldobler, telah melakukan studi sistematik pada semut dan perilakunya,[7] berpuncak pada tulisan mereka yang ensiklopedik, The Ants (1990). Perilaku mengorbankan diri sendiri semut dapat dijelaskan berdasarkan kepentingan genetik mereka agar saudara-saudaranya (yang memiliki 75% kesamaan genetik) bertahan hidup, sehingga Wilson berpendapat bahwa penjelasan sosiobiologis berlaku untuk semua perilaku serangga sosial.

Wilson, ketika sedang membahas semut, pernah berujar bahwa "Karl Marx benar, sosialisme dapat berhasil, tapi dia menggunakan spesies yang salah".[8] Walaupun semut dan spesies eusosial lainnya tampaknya hidup dalam masyarakat yang komunis, mereka melakukannya hanya karena hal tersebut merupakan konsekuensi biologi, yaitu tidak memiliki kebebasan reproduktif: semua semut pekerja bersifat steril sehingga membutuhkan ratu mereka untuk bertahan hidup sebagai sebuah koloni dan spesies. Sementara itu, manusia memiliki kebebasan reproduktif sehingga dapat memiliki anak tanpa membutuhkan "ratu".[9]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ http://www.guardian.co.uk/science/2012/jun/24/battle-of-the-professors
  2. ^ "Lord of the Ants documentary". VICE. 2009. Diakses 18 February 2013. 
  3. ^ Novacek, Michael J. (2001). "Lifetime achievement: E.O. Wilson". CNN.com. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2006-10-14. Diakses 2006-11-08. 
  4. ^ Edward O. Wilson: On Human Nature - Summary by Michael McGoodwin, prepared 1991 [1]
  5. ^ E. O. Wilson, Consilience: The Unity of Knowledge, New York, Knopf, 1998, pp. 127-128.
  6. ^ Wolfe, Tom (1996). Sorry, But Your Soul Just Died. Forbes. Vol. 158, Issue 13, pp.210ff.
  7. ^ Nicholas Wade (15 Juli 2008). "Taking a Cue From Ants on Evolution of Humans". The New York Times. 
  8. ^ Wade, Nicholas (12 Mei 1998). "Scientist at Work: Edward O. Wilson; From Ants to Ethics: A Biologist Dreams Of Unity of Knowledge". The New York Times. Diakses 1 Mei 2010. 
  9. ^ Wilson, Edward O.. Interview. Karl Marx was right, socialism works., Harvard University. 27 Maret 1997.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]