Distorsi kognitif

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Distorsi kognitif adalah berpikiran secara berlebihan dan tidak rasional diidentifikasi dalam terapi kognitif dan variannya, yang dalam teori yang mengekalkan gangguan psikologis tertentu. Teori distorsi kognitif pertama kali diajukan oleh David D. Burns, MD.[1]

Jenis[sunting | sunting sumber]

Distorsi kognitif yang tercantum di bawah ini[2] adalah kategori pemikiran otomatis, dan harus dibedakan dari kesesatan logika.[3]

  • Pemikiran semua-atau-tidak sama sekali (atau penalaran dikotomis): melihat sesuatu dalam hitam atau putih sebagai lawan abu-abu; berpikir dalam hal dilema palsu. Memisahkan dengan menggunakan istilah seperti "selalu", "setiap" atau "tidak pernah" yang mana tidaklah benar atau setara dengan kebenaran.
Contoh: Ketika seseorang yang dikagumi membuat kesalahan kecil, kekaguman berubah menjadi rasa muak.
  • Generalisasi yang berlebihan: Membuat generalisasi tergesa-gesa dari pengalaman dan bukti yang tidak memadai. Membuat kesimpulan yang sangat luas didasarkan pada insiden tunggal atau satu bagian dari bukti. Jika sesuatu yang buruk terjadi hanya sekali, diharapkan terjadi berulang-ulang.
Contoh: Seseorang yang kesepian dan sering menghabiskan sebagian besar waktunya di rumah. Teman-temannya kadang memintanya untuk keluar untuk makan malam dan bertemu orang baru. Dia pikir tidak ada gunanya untuk mencoba untuk bertemu orang-orang, dan tidak ada yang benar-benar bisa seperti dia.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Beck, Aaron T. Cognitive Therapy and the Emotional Disorders. International Universities Press Inc., 1975. ISBN 0-8236-0990-1
  2. ^ Burns, David D. (1989). The Feeling Good Handbook: Using the New Mood Therapy in Everyday Life. New York: W. Morrow.
  3. ^ Tagg, John (1996). "Cognitive Distortions."
  4. ^ Schimelpfening, Nancy. "You Are What You Think."

Pranala luar[sunting | sunting sumber]