Diatom

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Diatom
Diatom
Diatom
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Plantae
Divisi: Phaeophyta
Kelas: Bacillariophyceae

Diatom (dari bahasa Yunani dia yang berarti ' through ' dan tomos yang berarti ' cutting ') adalah suatu kelompok besar dari alga plankton yang termasuk paling sering ditemui. Kebanyakan diatom adalah bersel tunggal, walaupun beberapa membentuk rantai atau koloni. Sel diatom dilapisi dinding sel unik yang terbuat dari silika. Diatom memiliki klorofil dan mampu berfotosintesis.

Secara biologi Sebuah diatom. Wisuda bernomor adalah 11 mikrometer terpisah

Ada lebih dari 200 genera diatom yang hidup, dan diperkirakan bahwa ada sekitar 100.000 spesies yang tersisa [2] [3] [4] [5] Diatom adalah kelompok luas. Dan dapat ditemukan di lautan, di air tawar, dalam tanah dan pada permukaan basah. Kebanyakan hidup di perairan terbuka pelagically, meskipun beberapa hidup sebagai film permukaan pada antarmuka air-sedimen (bentik), atau bahkan di bawah kondisi atmosfer lembap. Mereka terutama penting di samudera, di mana mereka diperkirakan berkontribusi hingga 45% dari keseluruhan produksi primer kelautan [rujukan?] Distribusi spasial spesies fitoplankton laut dibatasi secara horisontal dan vertikal [6] [7]. Biasanya mikroskopis., beberapa spesies diatom dapat mencapai sampai 2 milimeter panjangnya. Beberapa spesies air tawar diatom.

Diatom milik kelompok besar yang disebut heterokonts, termasuk autotrof (misalnya emas ganggang, rumput laut) dan heterotrof (misalnya air cetakan). Kekuningan-coklat mereka kloroplas adalah khas dari heterokonts, dengan empat membran dan berisi pigmen seperti fucoxanthin karotenoid. Individu biasanya kekurangan flagela, tetapi mereka hadir dalam gamet dan memiliki struktur heterokont biasa, kecuali mereka tidak memiliki rambut (mastigonemes) karakteristik dalam kelompok lain. Kebanyakan diatom adalah non-motil, meskipun beberapa berpindah melalui dera. Sebagai dinding sel mereka relatif padat menyebabkan mereka untuk siap tenggelam, bentuk planktonik di perairan terbuka biasanya bergantung pada pencampuran turbulen lapisan atas oleh angin untuk menjaga mereka dihentikan di perairan permukaan yang diterangi matahari. Beberapa spesies aktif mengatur daya apung mereka dengan lipid intraselular untuk tenggelam kontra. Sebuah fitur diatom adalah siklus urea, yang menghubungkan mereka evolusi dengan hewan. [8]

Sel diatom yang terkandung dalam dinding sel yang unik silikat (asam silikat) yang terdiri dari dua katup yang terpisah (atau kerang). Silika biogenik bahwa dinding sel terdiri dari yang disintesis secara intraseluler oleh polimerisasi monomer asam silikat. Bahan ini kemudian diekstrusi dengan eksterior sel dan ditambahkan ke dinding. Dinding sel diatom juga disebut frustules atau tes, dan dua katup biasanya tumpang tindih satu atas yang lain seperti dua bagian dari sebuah cawan petri. Pada sebagian besar spesies, ketika diatom membelah menghasilkan dua sel anak, setiap sel menyimpan salah satu dari dua bagian dan tumbuh setengah lebih kecil di dalamnya. Akibatnya, setelah setiap siklus pembelahan ukuran rata-rata sel diatom dalam populasi semakin kecil. Setelah sel-sel tersebut mencapai ukuran minimum tertentu, bukan hanya membagi vegetatif, mereka membalikkan penurunan ini dengan membentuk sebuah auxospore. Ini memperluas dalam ukuran untuk menimbulkan sebuah sel jauh lebih besar, yang kemudian kembali ke ukuran-divisi berkurang. Auxospore produksi hampir selalu dikaitkan dengan meiosis dan reproduksi seksual.

Dekomposisi dan pembusukan diatom mengarah ke organik dan anorganik (dalam bentuk silikat) sedimen, komponen anorganik yang dapat menyebabkan metode analisis lingkungan laut masa lalu oleh corings laut atau teluk lumpur lantai, karena materi anorganik tertanam di endapan tanah liat dan silts dan bentuk catatan geologi permanen strata laut seperti.

Klasifikasi Seleksi dari 1904 der Ernst Haeckel Kunstformen Natur (Bentuk Seni Alam), menunjukkan pennate (kiri) dan sentris (kanan) frustules. Bumi diatom sebagai dilihat di bawah pencahayaan bidang terang pada mikroskop cahaya. Tanah diatom adalah lembut, mengandung silika, batuan sedimen terdiri dari dinding sel diatom dan mudah hancur menjadi bubuk halus. Sampel ini terdiri dari campuran sentris (radial simetris) dan (bilateral simetris) pennate diatom. Ini gambar partikel tanah diatom dalam air berada pada skala 6,236 piksel / pM, gambar mencakup seluruh wilayah sekitar 1,13 0,69 mm dengan.

Klasifikasi heterokonts masih gelisah, dan mereka dapat diperlakukan sebagai divisi (atau filum), kerajaan, atau sesuatu di-antara. Dengan demikian, kelompok-kelompok seperti diatom dapat peringkat mana saja dari kelas (biasanya disebut Diatomophyceae) ke divisi (biasanya disebut Bacillariophyta), dengan perubahan yang sesuai dalam jajaran subkelompok mereka.

Diatom secara tradisional dibagi menjadi dua perintah:

   centric diatom (Centrales), yang radial simetris
   pennate diatom (Pennales), yang simetris bilateral. Yang pertama paraphyletic yang kedua.

Sebuah klasifikasi yang lebih baru [3] membagi diatom menjadi tiga kelas:

   centric diatom (Coscinodiscophyceae)
   pennate diatom
       tanpa rafe (Fragilariophyceae)
       dengan rafe (Bacillariophyceae)

Hal ini kemungkinan akan ada revisi lebih lanjut sebagai pemahaman hubungan mereka meningkat [9].

Diatom umumnya berkisar dalam ukuran dari ca. 2-200μm, [2] dan terdiri dari dinding sel terutama terdiri dari silika [7] Hal ini mengandung silika dinding dapat sangat bermotif dengan berbagai pori-pori, tulang rusuk, punggung menit, pegunungan marjinal dan elevasi;. Semua yang dapat digunakan untuk menggambarkan genera dan spesies. Sel itu sendiri terdiri dari dua bagian, masing-masing berisi sebuah piring dasarnya datar, atau katup dan band marjinal menghubungkan, atau korset. Satu setengah, hypotheca, sedikit lebih kecil dari setengah lainnya, epitheca. Morfologi diatom bervariasi. Meskipun bentuk sel biasanya melingkar, beberapa sel bisa segitiga, persegi, atau elips.

Sel soliter atau disatukan dalam koloni dari berbagai jenis, yang mungkin dihubungkan oleh struktur silika, bantalan lendir, atau batang; tabung lendir, massa amorf dari lendir dan benang dari polisakarida (kitin), yang disekresikan melalui proses melangkah. Pigmen utama dari diatom adalah klorofil a dan c, beta-karoten, fucoxanthin, diatoxanthin dan diadinoxanthin [2]. Diatom terutama fotosintesis. Beberapa, bagaimanapun, adalah heterotrof obligat, sementara yang lain dapat hidup heterotrophically dalam ketiadaan cahaya, menyediakan sumber karbon organik yang sesuai tersedia. Produk penyimpanan chrysolaminarin dan lipid. [7]

Putaran & Crawford (1990) [3] dan Hoek dkk. (1995) [10] menyediakan cakupan yang lebih komprehensif taksonomi diatom.

Studi tentang diatom merupakan cabang dari phycology, dan phycologists mengkhususkan diri dalam diatom disebut diatomists.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]