Daftar episode OB

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Berikut adalah daftar episode dari sinetron OB yang ditayangkan oleh RCTI. Sinetron ini mulai ditayangkan dari 17 April 2006 sampai 10 Oktober 2008 yang telah mencapai 182 episode plus 1 episode Natal 2006 dan 1 episode tahun baru 2007.

Daftar Episode[sunting | sunting sumber]

Sumber: RCTI

# Ditayangkan Judul Sinopsis
1 17 April 2006 Mimpi Buruk Sayuti Sayuti, seorang Office Boy baru di kantor OKTV mengalami hari pertama bekerja yang sangat tidak menyenangkan. Baru datang saja dia sudah merasa gerah dengan kelakuan Susi seorang Cleaning Service yang jatuh cinta pada pandangan pertama kepada Sayuti. Kebetulan Sayuti ditempatkan di Pantry HRD yang ‘dikuasai’ oleh Odah. Odah adalah seorang Office Girl yang sangat diktator, kerjanya memerintah OB-OB yang lain. Di pantry itu pula ada seorang OB lain bernama Ma’il. Ma’il adalah seorang OB asal betawi yang tajir, gagap teknologi tetapi punya HP. Di kantor HRD tersebut ada beberapa karyawan di antaranya adalah Pak Hendra yang pelit dan teliti, Gusti yang gayanya sok asik, dan Saschya yang cantik tapi pelupa dan punya tertawa yang sangat khas. Selain itu ada pula pak Taka, Manager HRD yang sangat galak, suka memberi hukuman fisik pada karyawannya dan diam-diam menyukai Saschya, sekertarisnya. Pada saat hari pertama Sayuti bertugas di Pantry HRD, dia sudah diberikan berbagai tugas yang berat oleh Odah. Hampir semua tugas di Pantry HRD itu Sayuti yang mengerjakannya. Mulai dari mengangkat galon sampai Mengantarkan air minum ke tempat para karyawan HRD. Dan ketika mengerjakan tugas-tugas tersebutlah Sayuti menemui kesialan-kesialan yang beruntun dari mulai dikejar-kejar Susi sampai dihukum Pak Taka -manager HRD- akibat galon air yang jatuh menimpanya.
2 18 April 2006 Nasibmu Sayuti Odah tidak bisa datang cepat karena Odah harus menemani anak Nya untuk diimunisasi. Odah telah menulis Surat tugas untuk Sayuti. Tak lama kemudian Ma’il datang dan juga menyuruh Sayuti untuk mengantarkan air minum ke meja karyawan sesuai dengan gelasnya masing-masing, Sementara Ma’il pun pergi ke bengkel. Sayuti yang ditinggal bingung karena tidak mengerti akan tugas-tugas yang diberikan oleh kedua seniornya itu. Kesalahan demi kesalahan dilakukan Sayuti pada saat melaksanakan tugas dari Ma’il dan Odah. Pada saat mengantarkan minuman ke meja karyawan, Sayuti salah menempatkan gelas di meja masing-masing sehingga Pak Taka marah karena gelasnya tertukar dengan gelas Saschya. Belum selesai Sayuti melepas lelah karena telah dihukum Pak Taka, Odah sudah datang dan marah-marah karena tugas-tugas yang diberikannya tidak dilaksanakan dengan baik oleh Sayuti, Ketika disuruh membeli makanan untuk karyawan, Sayuti bingung lagi karena di semua pesanan hanya tertulis “sama seperti kemarin” sedangkan Sayuti tidak pernah tahu apa yang dipesan oleh para karyawan tersebut kemarin, Dan akhirnya Sayuti membelikan makanan yang salah karena diberi tahu oleh Susi yang sebenarnya hanya sok tahu. Maka Sayuti dimarahin lagi oleh Odah. Ketika Ma’il datang,barulah diketahui bahwa sebenernya makanan yang dipesan oleh semua karyawan tersebut adalah gado-gado.
3 19 April 2006 Gara-gara Saschya Pagi-pagi Saschya mencari-cari sesuatu di mejanya. Ketika dia mencari, Hendra dan Gusti memperhatikan Saschya dan bukannya menolong Saschya. Ketika Pak Taka datang, Gusti dan Hendra kena marah karena kelakuan mereka yang kurang sopan itu, Namun pada akhirnya Pak Taka melihat Saschya dengan mupeng juga. Sementara itu Susi yang membuatkan makanan untuk Sayuti dititip ke Odah. Odah tanpa rasa berdosa memakan semua makanan yang diberikan Susi untuk Sayuti dan menyembunyikan rantang bekas makanan Susi. Saschya yang putus asa mencari, mulai mengeluh kepada rekan-rekannya bahwa dia kehilangan uang untuk membayar kartu kreditnya. Satu kantor pun heboh sampai Pak Taka yang baru tahu menghukum Gusti dan Hendra karena tidak memberi tahunya. Berita kehilangan uang Saschya sampai pula ke geng Pantry, Susi membicarakan uang hilang tersebut ke Odah dan menghubung-hubungkan kejadian itu dengan rantang yang hilang, Pada saat itupun Odah kehilangan pulpen, dan mereka menyimpulkan bahwa kantor sudah tidak aman lagi. Di kantor HRD, para karyawan berkumpul, Gusti yang tadi pagi melihat Sayuti berada di meja Saschya menduga bahwa Sayuti yang mengambil uang, Mereka pun akhirnya mengadili Sayuti, Tapi Sayuti tidak merasa mengambil uang tersebut. Ketika Ma’il datang dari bengkel, barulah ketahuan bahwa uang Saschya sebenarnya tidak hilang akan tetapi dititip ke Ma’il untuk dibayarkan. Saschya hanya lupa.
4 20 April 2006 Pak Taka & Pak Hendra Pagi-pagi di Lift Sayuti mendengar Saschya berbicara padanya dan memesan barang-barang untuk dibelikan yaitu coklat dan bunga, Padahal Sayuti tidak tahu kalau Saschya sedang berbicara di Handphone menggunakan handsfree pada pacarnya. Sayuti yang patuh lalu pergi mencari barang-barang “pesanan” Saschya tersebut. Pak Taka yang naksir berat dengan Saschya, curhat ke Pak Hendra, Tapi tidak memberitahukan bahwa yang dia taksir itu Saschya. Gusti heran melihat perubahan kedekatan Pak Taka dengan Pak Hendra. Dia melihatnya sebagai sesuatu yang tidak wajar. Gusti beberapa kali memergoki Pak Taka dengan Pak Hendra sedang berduaan dan seperti sedang melakukan adegan yang mesra. Sayuti datang ke Kantor membawa bunga dan coklat pesanan Saschya, dia bertemu dengan Susi. Susi yang kege-eran mengira bunga dan coklat itu untuk dirinya dan merebut bunga dan coklat tersebut. Sayuti tidak bisa berbuat apa-apa selain membeli bunga lagi. Pak Taka disarankan oleh Hendra untuk membeli bunga. Odah yang diperintahkan Pak Taka membeli bunga, merampas bunga yang dibeli Sayuti untuk Saschya.Sayuti akhirnya membeli bunga ke tiga untuk Saschya dan kali ini berhasil disampaikan ke Saschya, Saschya yang tidak merasa memesan bunga keheranan. Ketika itu kebetulan Pak Taka dan Susi melihat dan salah paham dengan Sayuti. Akhirnya Pak Taka menghukum Sayuti tanpa alasan yang jelas.
5 21 April 2006 Susahnya Cari Pinjaman Odah sedang pusing mencari pinjaman untuk membayar kontrakan. Dia mencoba meminjam ke semua OB termasuk Ma’il dan Susi, tapi semua gagal. Odah yang marah menyuruh Sayuti mengepel parkiran, Sayuti yang lugu mau saja disuruh mengepel parkiran sampai ketika ketahuan Taka, Sayuti dihukum push-up oleh Taka. Sementara itu Gusti juga sedang pusing karena ingin mengajak pacarnya dinner di ulang tahunnya, tapi dia tidak punya uang. Maka Gusti membujuk Semua orang dikantor untuk meminjamkan dia uang. Tapi tidak berhasil pula. Odah yang sudah putus asa, mencoba meminjam ke Saschya. Saschya tidak meminjamkan uang, tapi berjanji akan membantu meminjamkan uang ke Pak Taka. Pak Taka yang menguping pembicaraan mereka lalu langsung meminjam uang ke Pak Hendra untuk dipinjamkan kembali ke Odah dengan harapan mendapat perhatian dan simpati dari Saschya. Odah seperti mendapat durian runtuh ketika Pak Taka memberikan pinjaman kepada dia. Saking kagetnya Odah sampai pingsan sehingga semua orang heboh.
6 24 April 2006 Selamatan Sayuti Sayuti dipanggil menghadap Pak Taka, Saschya yang pelupa sampai harus mencatat di board biar dia tidak lupa untuk memanggil sayuti. Sayuti yang tidak merasa melakukan kesalahan merasa gugup dan takut sebelum masuk ke ruangan Pak Taka. Tapi setelah masuk ternyata Pak Taka ingin memberi tahu Sayuti bahwa ternyata dia berhasil diangkat menjadi karyawan tetap. Ketika sayuti keluar dari ruangan, Saschya menyelamati Sayuti dan menanyakan acara makan-makan, Sayuti mengira Saschya menanyakan tempat dia makan,Tapi Saschya salah paham dan menganggap bahwa Sayuti akan mengadakan selamatan di Pantry. Ketika sampai di Pantry, Sayuti menyampaikan kabar baik tersebut ke teman-temannya, Semua OB mengira Sayuti benar-benar akan mengadakan pesta selamatan dan semua gembira. Susi yang gembira membawakan donat untuk selamatannya Sayuti. Sayuti yang tidak merasa akan mengadakan selamatan malah bingung dan hanya mampu untuk membeli gorengan untuk semuanya. Tapi semua orang gembira dan tetap senang walaupun hanya makan gorengan.
7 25 April 2006 Bonus Tahunan Ada Isu kalau Bonus dari kantor akan keluar tahun ini. Semua orang mengharapkan bonus akan segera keluar, termasuk Odah yang berencana akan meminjam uang bonus para OB untuk merenovasi rumah. Kesalah pahaman terjadi ketika Ma’il mendengar percakapan para karyawan HRD tentang Bonus. Omongan Pak Hendra yang sedang bercanda dengan karyawan lain dianggap serius oleh Ma’il. Ma’il yang girang segera memberitahukan berita yang salah itu kepada para OB yang lain. Berita itu diperkuat dengan Memo dari Pak Taka kepada Pak Hendra tentang pemberian Bonus. Pak Hendra segera menyuruh Sayuti untuk memperbanyak memo dan menyebarkannya, tapi Pak Hendra tidak melihat kalau kertas memo tersebut ada dua halaman, sehingga terjadi kesalahpahaman lagi, Karena sebenarnya bonus hanya akan diberikan apabila perusahaan untung lima kali tahun lalu, dan ternyata perusahaan tidak untung sampai lima kali pada tahun lalu.
8 26 April 2006 Selamat Pagi, Pak! Pak Taka Kesal karena karyawan jarang ada yang menyapa apabila bertemu. Hanya Saschya yang selalu menyapanya setiap hari. Oleh karena itu Pak Taka menerapkan peraturan baru yang mengharuskan semua karyawan termasuk para OB untuk selalu menyapa ketika bertemu. Pak Taka yang tidak sengaja masuk ke Pantry menemukan Ma’il yang sedang main kartu, Ma’il yang tidak tahu kalau Pak Taka masuk mengira itu Sayuti dan akhirnya Pak Taka menghukum Ma’il. Pada siang hari Pak Taka berkeliling untuk mengecek apakah para karyawannya mematuhi peraturan barunya atau tidak. Odah dan Ma’il yang tidak tahu tentang peraturan baru tersebut dihukum Pak taka karena tidak menyapa.
9 27 April 2006 Sayuti mulai Nakal Ma’il menantang Sayuti untuk taruhan kecil-kecilan ketika melihat Saschya datang dan menyela antrian absen.Sayuti awalnya tidak mau tapi lama-lama dia mau juga. Pada awalnya Sayuti menang taruhan siapa yang paling dulu sampai pantry. Tapi Ma’il mengajak taruhan lagi tebak-tebakan cutex yang akan dipakai oleh Saschya besok. Sementara itu, Gusti sedang merayu Pak Hendra untuk meminjam uang di toilet, Tetapi Pak Hendra tidak mau meminjamkan dan malah masuk ke WC, Gusti yang kecewa juga ikut masuk ke WC dan tetap merayu Hendra. Hendra yang tetap tidak mau meminjamkan uang, menyarankan untuk meminjam ke Pak Taka. Ketika sedang membicarakan Pak Taka, Mereka tidak tahu bahwa Pak taka sudah masuk ke Toilet dan mendengar pembicaraan mereka. Akhirnya Pak Taka menghukum Gusti Push Up 50 kali. Sayuti dan Ma’il masih berkompetisi untuk memenangkan taruhan, diam-diam mereka merayu Saschya untuk memakai warna cutex sesuai dengan apa yang mereka pertaruhkan. Ketika ketahuan Saschya, Pak Taka menghukum Ma’il dan Sayuti dengan cara jewer-jeweran.
10 28 April 2006 Siaran Ulangan Episode 5 Sinopsis Episode 5
11 1 Mei 2006 Sayuti Dimana Sayuti disuruh mengambilkan HP Ma’il di mobil. Ketika akan menggunakan lift untuk naik, Sayuti bertemu dengan Susi yang ingin ikut Sayuti naik. Tiba-tiba lift yang mereka gunakan rusak dan macet di tengah-tengah. Sayuti dan Susi yang panik menggedor-gedor pintu lift, tapi tidak ada yang mendengar. Ma’il kebingungan mencari Sayuti yang tiba-tiba menghilang tanpa jejak, tidak ada orang yang melihat Sayuti, karena Sayuti tidak ada, terpaksa Ma’il yang mengerjakan seluruh tugas yang biasanya dilakukan Sayuti dari mulai mengantarkan air minum sampai mengambil galon. Tapi Ma’il masih terus mencari Sayuti sampai ke parkiran mobil,tetapi tetap tidak ketemu. Sementara itu Sayuti yang terjebak di dalam lift bersama Susi, menghabiskan waktu dengan mengobrol banyak hal dan bermain catur jawa sampai akhirnya lift bisa diperbaiki lagi.
12 2 Mei 2006 Titip Absen membawa bencana Pak Taka menegur Gusti yang telat datang ke kantor dan akan menghukum Gusti. Tapi Gusti beralasan bahwa sebenarnya dia sudah datang dari pagi, tapi pergi ke Produksi terlebih dahulu. Pak Taka yang tidak percaya lalu mengecek kartu absen Gusti, dan ternyata di kartu absen tertera kalau Gusti memang datang pagi. Tetapi dibalik itu ternyata Gusti menitip diabsenkan kepada Susi. Susi yang takut ketahuan Pak Taka, menolak untuk mengabsenkan Gusti lagi. Gusti lalu menitip absen ke Sayuti, tapi ketika Sayuti menolak, Odah mendengar dan malah menjadikan itu usaha untuk mendapatkan uang banyak. Odah lalu mendata orang-orang yang ingin menitip absen dan mau membayarnya. Tapi tanpa disangka ternyata usaha Odah ketahuan Pak Taka, dan Odah pun dihukum.
13 3 Mei 2006 Devide et Impera Odah sedang kesal dengan Sayuti yang terkesan tidak mau membantu Odah. Padahal saat itu Sayuti sedang sibuk membuat minuman untuk tamu Pak Taka.Tapi Odah yang sudah keburu sakit hati rupanya ingin membalas Sayuti dengan menyampaikan berita bohong ke Ma’il bahwa Sayuti mengadukan Ma’il sering main internet ke Saschya. Ma’il yang marah mencari Sayuti ke mana-mana di seluruh kantor tapi tidak ketemu karena Sayuti sedang membeli makanan untuk para karyawan. Tahu bahwa Ma’il belum juga menemukan Sayuti, Odah kembali memanas-manasi Ma’il bahwa sayuti mengatakan bapaknya Ma’il kaya karena korupsi. Ma’il yang makin marah akhirnya bertemu dengan Sayuti dan langsung berantem. Semua orang yang ada di HRD heboh dan menyoraki Ma’il dan Sayuti. Setelah dipisahkan ternyata baru ketahuan bahwa biang keladi dari semuanya adalah Odah yang mengadu domba Ma’il dan Sayuti.
14 4 Mei 2006 Siaran Ulangan Episode 3 Sinopsis Episode 3
15 5 Mei 2006 Bisnis Kertas Bekas Ma’il punya bisnis baru yaitu menjual koran bekas yang tidak dipakai lagi di Kantor. Setiap ada majalah atau koran yang terlihat menganggur pasti langsung diambil oleh Ma’il untuk dijual. Gusti mengeluh karena kehilangan majalahnya, Pak Taka juga mengeluh karena kehilangan koran baru yang belum dibacanya. Demikian juga Pak Hendra yang kehilangan beberapa berkas kerja kantor. Ternyata semuanya diambil oleh Susi yang juga ingin menyaingi usaha Ma’il untuk menjual koran. Ma’il dan Susi bersaing untuk mendapatkan kertas bekas yang paling banyak. Sampai Ma’il berusaha untuk mencuri naskah crew yang sedang shooting di lobby utama. Susi dan Ma’il bertengkar karena berebut majalah bekas sampai mengganggu shooting. Ma’il dan Susi pun terus berebutan majalah bekas sampai malam hari.
16 8 Mei 2006 Pemilihan Karyawan Teladan Pak Taka mengadakan uji coba pemilihan karyawan teladan selama sehari untuk memacu kinerja karyawan-karyawannya. Maka semua karyawan pun berlomba-lomba untuk dapat menjadi karyawan teladan pilihan Pak Taka. Mulai dari Pak Hendra yang kepedean akan terpilih menjadi karyawan teladan, Gusti yang mencari muka di depan Pak Taka, dan Odah yang mengaku-ngaku mengerjakan semua pekerjaan. Pak Taka sendiri sepertinya sudah mempunyai pilihan sendiri untuk dijadikan karyawan Teladan. Dia merayu Saschya bahwa pasti Saschya yang akan menjadi karyawan teladan. Tetapi ketika saatnya diumumkan pemenang karyawan teladan, Susi menggoda Sayuti dan akhirya mengacaukan suasana pengumuman pemilihan karyawan teladan.
17 9 Mei 2006 Siaran Ulangan Episode 4 Sinopsis Episode 4
18 10 Mei 2006 Surat Cinta Pak Taka Pak Taka ingin memberikan surat cinta untuk Saschya, tapi ketika menerima telepon, surat itu jatuh dan dikira sampah oleh Ma’il. Ketika Pak Taka ingin meneruskan surat yang tadi, ternyata surat itu sudah hilang. Kesalah pahaman terjadi ketika Sayuti juga ingin menulis surat untuk Susi, dan yang Susi temukan ternyata surat dari Pak Taka. Susi mengira surat tersebut ditulis oleh Sayuti untuk dirinya. Susi pun ke geeran sendiri. Sementara itu, Pak Taka terus mencari-cari surat yang hilang tersebut sampai ke Pantry dan mencari Ma’il, Tapi tetap tidak ketemu.
19 11 Mei 2006 Jangan Telepon Sembarangan Pak Taka ditegur atasan karena tagihan telepon membengkak. Pak Taka pun marah dan mengumpulkan karyawan lalu menanyakan siapa yang telah memakai telepon sampai ke luar negeri dan ke nomor 0809. Karyawan tidak ada yang mau mengaku, Saschya lalu menuduh kalau Para OB telah memakai telepon ke Luar Negeri. Ketika dikumpulkan, Para OB yang tidak tahu apa-apa kesal karena telah dituduh memakai telepon oleh Saschya, mereka pun akhirnya merencanakan strategi balas dendam kepada para karyawan. Dalam sehari, para karyawan tidak dilayani oleh OB, Karyawan pun akhirnya kerepotan sendiri karena para OB tidak mau melayani mereka. Pada akhirnya baru ketahuan kalau yang memakai telepon ke luar negeri adalah Saschya yang menelepon pacarnya di Australia, dan Gusti yang selalu memakai telepon ke nomor 0809. Akhirnya Gusti di hukum push up oleh Pak Taka.
20 12 Mei 2006 Pak Hendra memang pelit Ma’il kena musibah jatuh dari tangga ketika sedang bekerja di ruang HRD. Esoknya Sayuti bekerja lebih keras karena Ma’il tidak masuk. Odah menugaskan Sayuti macam-macam tanpa melihat bahwa Sayuti sedang sakit. Para karyawan meminta rembers pengobatan kepada Pak Hendra tapi tak ada satupun yang berhasil termasuk satu karyawan yang telah dibalut perban seluruh tubuhnya tapi Pak Hendra saking pelitnya masih tidak percaya dan masih meminta bukti. Sayuti yang juga ingin rembers pengobatan ditanya nama dokternya oleh hendra. Ketika lewat Pantry, Karyawan berbalut perban itu disangka Ma’il oleh Susi lalu dibawa ke Pantry, ketika sudah ditanya-tanya tiba-tiba Ma’il yang Asli datang dengan memakai penyangga leher, Semua orang yang ada di Pantry bengong dan terheran-heran siapa sebenarnya karyawan berbalut perban tersebut. Pak Taka sedang sakit tangan karena keseringan gebrak meja, Saschya yang tahu memanggilkan tukang urut untuk Pak Taka. Pak Taka ingin mengajak Saschya makan malam sebagai rasa terimakasih, tapi Saschya yang tidak ‘ngeh’ malah mengajak pacarnya ikut. Sayuti yang sudah ingat nama dokternya kembali mencoba meminta reimburst ke Hendra tapi hendra masih tetap tidak mau memberi. Akhirnya ketika di Lift Sayuti masih bersin-bersin, Pak Hendra memberi tanda tangan reimburst karena Sayuti mengaku harus menunggu bulan depan untuk kembali lagi ke dokter sampai dia punya uang lagi.
21 15 Mei 2006 Radja dalam Pantry Odah dan Mail telah siap untuk menonton band Radja di studio 4. Sayangnya, Sayuti ingin ikutan nonton tetapi Odah tidak mengijinkannya. Odah menyuruh Sayuti untuk mengisi baterai kameranya. Setelah diisi, Sayuti malah memakai Kamera Odah untuk foto Sacya, Hendra, Gusti dan Susi. Di lobby, Radja datang dan dikejar fans nya hingga salah satu membernya mengumpat di Pantry HRD. Salah satu member band malah mengobrol dengan Sayuti dan meminta foto dan Sayuti meminta tanda tangan nya. Odah dan Mail kecapaian mencari Radja yang ternyata keluar dari lift. Odah langsung senang dan mengejar Radja dan meminta Mail memfoto Odah dengan nya. Ternyata, Baterai Kamera Odah sudah habis.
22 16 Mei 2006 Siaran Ulangan salah satu Episode sebelumnya Sinopsis sesuai dengan Episode ini
23 17 Mei 2006 Siaran Ulangan salah satu Episode sebelumnya Sinopsis sesuai dengan Episode ini
24 18 Mei 2006 Siaran Ulangan salah satu Episode sebelumnya Sinopsis sesuai dengan Episode ini
25 19 Mei 2006 Siaran Ulangan salah satu Episode sebelumnya Sinopsis sesuai dengan Episode ini
26 22 Mei 2006 Siaran Ulangan salah satu Episode sebelumnya Sinopsis sesuai dengan Episode ini
27 23 Mei 2006 Siaran Ulangan salah satu Episode sebelumnya Sinopsis sesuai dengan Episode ini
28 24 Mei 2006 Siaran Ulangan salah satu Episode sebelumnya Sinopsis sesuai dengan Episode ini
29 25 Mei 2006 Siaran Ulangan salah satu Episode sebelumnya Sinopsis sesuai dengan Episode ini
30 26 Mei 2006 Siaran Ulangan salah satu Episode sebelumnya Sinopsis sesuai dengan Episode ini
31 29 Mei 2006 Mahasiswi Magang Bintang Tamu : Fairus Faisal – Vira

Vira adalah mahasiswi magang yang akan ditempatkan di bagian produksi, tapi untuk sementara akan dititipkan dahulu di bagian HRD. Gusti dan Hendra langsung terkesima melihat paras Vira yang cantik. Mereka pun berebut ingin mendapatkan perhatian dari Vira. Tapi ternyata bukan hanya Gusti dan Hendra saja, karena Ma’il pun diam-diam menyukai Vira. Seharian itu ada saja ulah mereka yang ingin mencoba mencari perhatian Vira. Gusti mencoba untuk mengajak Vira makan siang, namun karena Pak Hendra yang menyindir-nyindir terus akhirnya Gusti gagal mengajak Vira Makan siang. Vira akhirnya pergi makan siang sendiri di Pantry dimana dia bertemu dengan Odah dengan gaya “malak” yang khas.

32 30 Mei 2006 Ramalan Bintang bikin Meriang Saschya membacakan ramalan bintang beberapa orang di HRD, beberapa ada yang benar beberapa ada yang salah. Odah berubah sikap menjadi baik kepada Sayuti karena percaya bahwa Sayuti akan naik jabatan sesuai dengan ramalan bintang Saschya. Ma’il yang kebetulan datang ke HRD penasaran lalu mengambil majalah Saschya untuk dibaca di toilet, Lalu karena ramalan bintang Ma’il tidak bagus, Ma’il emosi dan merobek majalah punya Saschya. Tapi dia kaget setelah sadar bahwa Majalah itu punya Saschya. Saschya yang merasa majalahnya hilang mencari-cari sampai ke ruangan Pak Taka. Sementara Pak Hendra yang gengsi tidak mau dibacakan ramalannya ternyata menemukan majalah Saschya di bawah washtafel toilet. Diam-diam Pak Hendra membaca ramalan juga dan ketahuan Pak Taka. Karena majalahnya sobek, Saschya minta ganti ke Pak Hendra. Pak Hendra yang merasa tidak merobek majalah Saschya tidak terima dan tidak mau mengganti, tapi karena ada Pak Taka, akhirnya Pak Hendra mengganti juga. Odah masih saja percaya ramalan bintang SAyuti, Odah tidak mengizinkan Sayuti bekerja terlalu cape, Odah malah menyuruh Sayuti tidur di Pantry.
33 31 Mei 2006 Uang Siapa? Ma’il menemukan uang seratus ribu di lobby Utama, Mati-matian ma’il berusaha menyembunyikan uang hasil temuannya itu dari Susi yang sedang mengepel dengan cara menginjaknya. Setelah Susi meleng barulah uang dapat diambil Ma’il. Tapi setelah diteliti lagi ternyata uang itu sobek setengah. Dengan kesal Ma’il membuang uang itu di depan Lift Lobby HRD. Kejadian-kejadian lucu terus terjadi ketika satu persatu setiap orang di departemen HRD menemukan uang sobek tersebut dan berusaha menyembunyikan dengan cara menginjaknya sehingga tidak terlihat oleh orang lain. Namun mereka kesal setelah mengetahui bahwa uang tersebut ternyata uang sobek. Sedangkan Sayuti yang pada dasarnya berhati jujur, ketika menemukan uang tersebut dia ingin menyerahkannya kepada sekuriti kantor untuk dicari pemiliknya.
34 1 Juni 2006 Sayuti Mau mandiri Sayuti berniat ingin hidup mandiri dengan mencari kostan untuk dia tinggal. Ketika mendengar jabar tersebut, Odah langsung melihat peluang untuk mendapat uang dari Sayuti, Odah langsung menawarkan kos-kosan dekat rumahnya yang berharga 100 ribu per bulan. Tapi sejenak kemudian harganya naik menjadi 115 ribu. Sedangkan Susi yang juga mendengar kabar tersebut berniat untuk mengikuti Sayuti tinggal di tempat yang sama dengan yang Odah tawarkan. Sementara itu, Hendra sedang kesal karena tagihan telepon di departemen HRD sangat besar bulan lalu, Hendra pun akhirnya melarang semua karyawan HRD untuk menggunakan telepon, Walaupun itu hanya telepon ke pesawat. Tapi ketika Hendra tidak ada di tempat semua karyawan memakai telepon kantor yang akhirnya ketahuan Pak Taka.
35 2 Juni 2006 Siaran Ulangan salah satu Episode sebelumnya Sinopsis sesuai dengan Episode ini
36 5 Juni 2006 Siaran Ulangan salah satu Episode sebelumnya Sinopsis sesuai dengan Episode ini
37 6 Juni 2006 Siaran Ulangan salah satu Episode sebelumnya Sinopsis sesuai dengan Episode ini
38 7 Juni 2006 Siaran Ulangan salah satu Episode sebelumnya Sinopsis sesuai dengan Episode ini
39 8 Juni 2006 Anak Boss Bikin Repot Bintang Tamu : Tina Toon - (Tina-anak odah)

Ma’il dan Sayuti dikejutkan oleh seorang anak perempuan yang tiba-tiba masuk Pantry dan mencari mama nya yang katanya bos di kantor OKTV. Ma’il dan Sayuti menyangka bahwa anak itu adalah anak Ibu Cynthia (pemilik OKTV). Tina (Tina Toon) meminta makanan kepada Ma’il dan Sayuti karena dia belum sarapan. Sayuti akhirnya membuatkan Tina mie goreng, tapi setelah makan mie goreng, Tina juga memakan nasi uduk sayuti yang dibelikan Susi. Ketika Gusti datang ke Pantry, Gusti ingin membujuk Tina agar Tina bilang ke mamanya bahwa Gusti selalu bekerja dengan baik. Tapi Tina malah minta dibelikan es krim dan makanan kepada Gusti. Bahkan Tina minta digendong Gusti naik tangga karena Tina takut naik lift. Hendra yang juga ingin mencari muka kepada bos, mengajak main Tina ke ruangan HRD. Tapi karena Tina bandel Hendra memelototi Tina hingga Tina menangis dan kabur. Maka Ma’il, Sayuti, Gusti dan Hendra sibuk mencari dan mengejar-ngejar Tina di kantor HRD.

40 9 Juni 2006 Awas, Mami Galak! Bintang Tamu : Meriam Bellina - (Ibu Taka)

Taka mendapat kunjungan mendadak dari Ibunya. Ibu Tara,Ibunya Taka, ternyata mempunyai perangai yang keras sama seperti Taka. Baru datang di lobby saja, semua orang sudah kena marah Ibu Tara. Ibu Tara ingin menjodohkan Tara dengan beberapa gadis pilihannya. Pak Taka yang tidak mau dijodohkan bilang ke ibunya bahwa dia sudah punya calon sendiri yaitu Saschya. Ibu Tara tidak setuju dengan pilihan Pak Taka karena menurut Ibu Tara ketawa Saschya aneh karena ada ngoroknya. Ibu Tara lebih suka kalau Tara menikah dengan Mala, gadis pilihannya. Gusti sedang membicarakan Ibu Tara di depan para OB dan karyawan. Ketika itulah Ibu Tara masuk ke Pantry dan menghukum mereka semua lari keliling kantor dan lapangan sampai Odah Hampir pingsan. Karena Pak Taka bersikeras tidak mau dijodohkan, Ibu Tara juga menghukum Pak Taka push up di saksikan para karyawan HRD.

41 12 Juni 2006 Sarjana Jadi OB Bintang Tamu : Wendy Cagur - (Wendy-Cleaning Service)

HRD sedang mengadakan pembersihan, Semua kardus-kardus data diturunkan untuk dibereskan. Tapi Hendra hanya mengatur-ngatur saja dan tidak membantu membereskan, Gusti pun akhirnya protes ke Hendra. Tapi Hendra beralasan bahwa dirinya alergi debu dan tidak bisa bekerja. Saschya juga katanya alergi tapi dia alergi bekerja. Lama-lama para karyawan kewalahan dan meminta Susi dan Sayuti saja yang membereskan ruangan HRD. Untuk menggantikan Susi di lantai dua, maka diperbantukan cleaning service dari lantai tiga. Sang cleaning service ini ternyata memiliki tingkah laku yang tidak menyenangkan, terutama karena dia adalah seorang sarjana, jadi dia merasa tidak cocok menjadi cleaning service. Semua orang di HRD tidak menyukai Wendi (Cleaning service) karena sombong dan tidak mau bekerja. Kecuali Saschya yang minta diajarin Wendi bagaimana cara bikin jadwal. Saschya mempromosikan kepada Pak Taka agar Wendi diangkat dari jabatan cleaning service. Akhirnya Pak Taka pun mengabulkan permintaan Saschya dengan mengangkat Wendi.

42 13 Juni 2006 Office Girl Juga Manusia Bintang Tamu : Uut Permatasari

Di pagi hari depan lobby, Mail sedang mengarahkan Sayuti yang membawa beberapa tumpukan kardus, tiba-tiba Mail melihat seorang Office Girl (OG) yang diperankan oleh Uut Permatasari. Mail menggoda dan menemani Uut masuk ke dalam lift tanpa memperdulikan Sayuti. Di pantry Mail bercerita kepada Mpok Odah bahwa ia melihat seorang OG baru di kantor tapi ia lupa menanyakan namanya dan nomor teleponnya. Gusti pun mendengar kalau ada OG baru yang cantik. Ia bertemu dengan Uut di lorong pantry. Gusti mulai bertanya-tanya tapi Uut hanya menjawab dengan singkat dan pergi masuk toilet. Gusti bertanya sama Mpok Odah siapa nama OG cantik itu. Mpok Odah kesal karena semua orang heboh menanyakannya, ia mengatakan pada Gusti bahwa ia sudah bertanya pada Pak Hendra dan tidak ada OG baru, itu mungkin OG yang dulu pernah bunuh diri karena ditolak cintanya jadi sekarang dia gentayangan. Gusti pergi dengan kesal tapi tidak menyerah untuk mendekati Uut. Gusti bertemu lagi dengan Uut, dan mencari perhatian Uut, setelah Uut pergi Mail datang dan mengatakan bahwa OG yang cantik itu sudah menjadi incerannya. Ternyata Sayuti juga mengejar OG yang cantik itu, saat Uut keluar lift, Sayuti mengejarnya dan ingin mengatakan sesuatu tapi grogi. Sayuti ragu tapi akhirnya mendekati Uut dan membisikkan sesuatu. Di saat yang bersamaan Susi datang.

43 14 Juni 2006 Siaran Ulangan salah satu Episode sebelumnya Sinopsis sesuai dengan Episode ini
44 15 Juni 2006 Gitar Ma’il Sayuti ingin belajar bermain gitar ke Ma’il, karena Sayuti melihat Ma’il yang selalu bernyanyi setiap hari sambil diiringi gitar. Apalagi Ma’il bercerita bahwa dirinya belajar dari para gitaris-gitaris handal Indonesia. Maka Ma’il pun akhirnya mau mengajari Sayuti.

Sedangkan Gusti mengusulkan bahwa seharusnya karyawan HRD patungan untuk membeli gitar, karena Gusti suka merasa suntuk di waktu-waktu jam kantor. Hendra tidak setuju dengan ide Gusti, Hendra bilang itu melanggar peraturan perusahaan. Gusti mampir ke Pantry untuk meminjam Gitar Ma’il, Ketika Gusti membawa Gitar tersebut, dia malah dimarahi Pak Taka karena menurut peraturan, karyawan tidak boleh membawa barang-barang yang merusak konsentrasi kerja. Sayuti yang dititipi Gitar oleh Gusti malah kena getahnya karena harus bolak-balik membawa gitar ke Pantry dan ke ruangan HRD.

45 16 Juni 2006 Suami Odah Baik Sekali Bintang Tamu : Surya Saputra

Pagi-pagi di ruang pantry Mpok Odah sedang mencari barang miliknya yang hilang. Sampai Sayuti yang sedang makan di meja pantry ikut di geledah. Pada saat Sayuti keluar pantry ia bertemu dengan Mail yang baru keluar dari toilet. Sayuti cerita kalau Mpok Odah lagi marah-marah karena kehilangan sesuatu. Mail cuek aja karena tidak merasa di marahin sama Mpok Odah. Susi yang mendengar pembicaraan mereka, tersenyum dan mengatakan bahwa pasti yang dicari Mpok Odah adalah KTPnya karena Susi menemukannya di depan lift. Lalu Mail berusaha merebutnya dari tangan Susi untuk mengembalikannya tapi Susi tidak mau, Susi ingin mengembalikannya sendiri karena Susi yang menemukannya. Terjadilah tarik menarik antara Susi dan Mail. Sayuti berusaha melerainya. Alhasil KTP Mpok Odah sobek, dan sobekannya jatuh dilantai. Mpok Odah geram, Sayuti dan Mail Kabur. Saat Mpok Odah mencari-cari Mail dan Sayuti, ia dikagetkan dengan kedatangan suaminya (Surya Saputra) yang ingin membuat surprise untuk ulang tahun perkawinannya. Mpok Odah mendadak berubah 180 derajat. Di dalam pantry ia membuatkan Surya minuman, juga untuk Sayuti dan Mail. Sayuti dan Mail terheran-heran melihat tingkah laku Mpok Odah. Pada saat Surya ingin ke toilet Mail dan Sayuti ingin ikut ke toilet juga karena takut dimarahin sama Mpok Odah. Terpaksa Mpok Odah menunggu di depan toilet agar Mail dan Sayuti tidak kabur. Surya bertanya kenapa Mama nunggu di depan toilet, Mpok Odah menjawab bahwa ia cemas, Surya pun balik menjawab. Pada saat makan siang Mpok Odah meminta tolong Sayuti untuk membelikan makanan buat suaminya dengan bahasa yang halus tidak seperti biasanya. Sayuti bertanya apakah nasinya satu atau satu setengah seperti yang biasa Mpok Odah pesan, Mpok Odah nyengir sambil menendang kaki Sayuti. Di lain tempat, Pak Taka memanggil Saschya karena ingin memberikan sesuatu kepadanya. Saschya melihat ruangan Pak Taka yang berantakan dengan file-file yang bertumpukan mengatakan ingin membantunya. Tapi bukan membantu membereskannya melainkan membantu menelfon Gusti untuk meminta Gusti yang membereskannya. Pak Taka kemudian memdapatkan kesempatan untuk memberikan sesuatu kepada Saschya. Ia memberikan kotak kecil berwarna ungu yang berisi sebuah cincin. Saschya sangat senang dan terharu atas perbuatan Pak Taka. Ia mengatakan suka sekali dengan tempat cincinnya sambil mengembalikan cincinnya ke Pak Taka.

46 19 Juni 2006 Mail lagi senang mengikuti fitness Mail lagi senang mengikuti fitness. Ia sedang memamerkan badannya di depan Sayuti yang bingung melihat gerak gerik Mail yang aneh. Mail mengajak Sayuti untuk ikut fitness dan menjelaskan kalau ikut fitness bisa sauna, mandi uap dan angkat barbel. Sayuti dengan polos menanyakan apa artinya. Mail ingin memamerkan badannya kepada temen-temen OB yang lain, dengan gaya yang sok gagah ia mengatakan kalau di ruangan ini kok panas sekali, perlahan-lahan Mail mulai membuka bajunya dan memperlihatkan ototnya. Semua OB mengikuti gerak gerik Mail. Odah baru datang mencari Sayuti untuk pinjam uang, karena Sayuti tidak ada, akhirnya Mail yang meminjamkan uang kepada Odah. Padahal uang tersebut ingin digunakan untuk bayar fitness. Di lain tempat Gusti juga diajak fitness oleh Mail biar badannya bisa sekeren Mail. Gusti menganggap bentuk badannya sudah bagus, tapi apa salahnya kalau ikutan fitness bareng Mail. Akhirnya Gusti jadi ikut-ikutan bergaya memamerkan ototnya. Tanpa disadari Gusti melangkah memasuki ruangan Pak Taka. Gustipun terkejut ketika ditegur Pak Taka. Langsung Gusti buru-buru merapikan pakaiannya. Selain Mail yang mengajak temen-temen OB untuk ikut fitness, Gusti juga mengajak Pak Hendra dan Saschya.
47 20 Juni 2006 Siaran Ulangan salah satu Episode sebelumnya Sinopsis sesuai dengan Episode ini
48 21 Juni 2006 Siaran Ulangan salah satu Episode sebelumnya Sinopsis sesuai dengan Episode ini
49 22 Juni 2006 Siaran Ulangan salah satu Episode sebelumnya Sinopsis sesuai dengan Episode ini
50 23 Juni 2006 Sayuti Rindu Solo Bintang Tamu : Didi Kempot

OB kali ini bercerita tentang Sayuti yang sedang rindu ingin pulang ke Solo, Sayuti terlihat sedih di pantry kemudian Susi mencoba menghiburnya. Saat Susi ingin membuat teh untuk Sayuti, terdengar suara ada yang menyanyikan lagu Stasiun Balapan, Susi mengira Sayuti yang bernyanyi, ternyata bukan Sayuti, tetapi Didi Kempot penyanyi Solo yang tiba-tiba masuk ke ruang pantry ingin pinjam sebuah gelas. Sayuti diam terpana lalu Susi memberikan gelasnya. Didi dengan heran melihat Sayuti langsung pergi meninggalkan pantry. Susi ingin menolong Sayuti untuk mengobati rindunya kepada Solo. Ia mengajak Sayuti untuk mencari Mas Didi Kempot dan minta tanda tangannya. Sayuti tersenyum setuju. Susi dan Sayuti bertemu Mail di depan lift. Susi langsung menanyakan apakah Mail melihat Mas Didi di bawah. Mail menjawab iya ia melihatnya di toilet tehnik. Sayutipun langsung bergegas masuk ke dalam lift. Susi heran melihat Mail, kenapa Mas Didi bisa ada di toilet tehnik. Ternyata yang dimaksud Mail adalah Mas Didi yang kerja di bagian tehnik. Susi langsung teriak mengatakan bahwa bukan Mas Didi tehnik tapi Mas Didi Kempot. Mas Didi Kempot yang sedang membaca Koran langsung berdiri melihat Susi, Susi tersentak kaget dan langsung lari menuju tangga mencari Sayuti. Susi bertemu lagi dengan Mas Didi di lobby, Susi meminta Mas Didi untuk menunggu sebentar karena ia akan memanggil Sayuti sebentar ke pantry. Mas Didi pun bersedia menunggu. Sayuti akhirnya bertemu dengan mas Didi di lobby, tetapi ia lupa membawa buku untuk meminta tanda tangannya, bergegaslah Sayuti kembali naik ke atas untuk mengambil buku. Di atas Sayuti bertemu dengan Saschya , Pak Hendra dan Gusti yang meminta Sayuti untuk membelikan makanan di depan. Sayuti pun tidak bisa menolaknya. Setelah lama menunggu, Mas Didi dipanggil untuk melaksanakan shooting. Susi berusaha untuk menahan Mas Didi tapi gagal. Susi kesal tapi tidak menyerah untuk mengobati rindu Sayuti akan kota Solo. Susi berharap bisa mempertemukan Sayuti dan Mas Didi Kempot setelah selesai shooting. Selain meminta tanda tangan Mas Didi Kempot, Susi berusaha mencari pinjaman Handphone Kamera untuk foto Sayuti dengan Mas Didi Kempot. Susi mencoba pinjam handphonenya Mail, tapi tidak diberikan. Usaha Susi tidak sampai di situ, ia mencoba keruang HRD untuk pinjam kamera digital punya Gusti, tetapi Gusti tetap mengatakan tidak, sampai akhirnya Pak Hendra yang memberikan pinjaman kamera digital ke Susi yang ternyata kamera itu milik Gusti yang dipinjamkan kepada Pak Hendra. Apakah Susi bisa mengobati hati Sayuti dan akhirnya bisa bertemu dengan Mas Didi Kempot?

51 26 Juni 2006 Huru Hara di Kantor Bintang Tamu : Tessy

Pak Hendra dan Gusti sedang absen, tiba-tiba Gusti melihat cewek di depan lift. Gusti mengajak Pak Hendra untuk berkenalan karena selama ini Pak Hendra belum punya pacar. Pak Hendra ragu tapi akhirnya mau juga. Pak Hendra menegur cewek itu tapi langsung kaget setelah melihatnya ternyata itu lelaki yang berpakaian seperti wanita. (Diperankan oleh Tessy) Akhirnya Tessy menggoda balik. Tessy datang ke ruang HRD untuk bertemu dengan Pak Taka. Pak Hendra langsung menunduk kepala pura-pura tidak melihat Tessy sedangkan Gusti kaget dan langsung ngumpet di bawah kolong meja. Saschya tetap santai bercermin dengan kaca ungunya. Tessy bertanya pada Saschya apakah Bos HRD ada. Saschya hanya diam, Tessy kesal dan menanyakannya sekali lagi. Saschya ikut kesal ia merasa kacanya ingin diambil. Karena kesal tidak bisa bertemu dengan Bos HRD, Tessy pergi ke Pantry dan bertemu dengan Sayuti. Sayuti menawarkan minuman tapi Tessy menolak. Ia melihat ada jerawat di jidat Sayuti. Tessy ingin menolong Sayuti untuk memencet jerawatnya. Sayuti menolak tapi Tessy memaksa. Pak Hendra, Gusti dan Mail mengintip dari luar pantry. Mail mengatakan ke Susi bahwa Sayuti lagi dianiaya. Susi ingin menolong Sayuti tapi setelah melihat Tessy ia tidak berani. Akhirnya Gusti, Pak Hendra, Mail dan Susi bersama-sama menyerbu Tessy untuk menolong Sayuti. Tessy di bawa ke ruang Pak Taka. Pak Taka kaget kenapa tessy diperlakukan seperti itu. Pak Taka langsung melotot. Gusti dan Mail melepaskan Tessy. Ternyata Tessy adalah tetangga Pak Taka yang lagi shooting sinetron sebagai seorang wanita.

52 27 Juni 2006 Pengharum Mulut Pak Taka merasa tidak nyaman dengan bau mulutnya hari itu, Maka dia menyemprotkan pengharum mulut tetapi ketika dipakai, pengharum mulut tersebut sudah habis. Ketika Sayuti masuk untuk mengantarkan minuman, Taka pun menyuruh Sayuti membelikan pengharum. Tapi Sayuti salah mengerti, yang dia kira pengharum itu adalah pengharum ruangan. Sayuti pun disuruh push up oleh Pak Taka. Sementara Sayuti membeli pengharum mulut, Pak Taka tidak pede dengan bau mulutnya, jadi Pak Taka selalu menggumam ketika berbicara dengan orang lain dan hanya tersenyum apabila diajak bicara oleh Saschya. Sementara itu Ma’il kehilangan HPnya, padahal dia merasa telah membawa HP tersebut ke kantor dan tidak ketinggalan. Ketika Ma’il menelepon HP nya Odah tertawa keras sekali sampai membuat Ma’il kaget. Ternyata Odah mengambil HP Ma’il dan menyimpannya di saku bajunya. Odah memakai telepon Ma’il untuk menelepon temannya dan berbisnis hingga pulsa Ma’il abis.
53 28 Juni 2006 Siaran Ulangan salah satu Episode sebelumnya Sinopsis sesuai dengan Episode ini
54 29 Juni 2006 Siaran Ulangan salah satu Episode sebelumnya Sinopsis sesuai dengan Episode ini
55 30 Juni 2006 Siaran Ulangan salah satu Episode sebelumnya Sinopsis sesuai dengan Episode ini
56 3 Juli 2006 Kakak Sayuti Jualan Batik Bintang Tamu : Kelik

Sayuti dimarahi oleh Pak Taka karena tidak memakai ID card alias tanda pengenalnya. Sayuti lupa memakainya karena ketinggalan dirumah. Sayuti langsung menelpon kakaknya yang diperankan oleh Kelik, dan langsung memberitahu bahwa ID cardnya tertinggal. Sayuti meminta kakaknya untuk datang ke OKTV dan membawakan ID card tersebut. Saat menelpon, Sayuti menjelaskan secara kronologis kepada kakaknya dimana letak ID cardnya itu. Mail yang kebetulan ada di dekat situ mendengar penjelasan Sayuti kepada Kakaknya. Karena tidak sabar mendengar penjelasan Sayuti, Mail langsung mengambil telpon dan memberitahu letak persis ID cardnya Sayuti. Saat Kelik, kakaknya Sayuti tiba di OKTV ia membawa jualan batiknya. Karena bingung mencari-cari Sayuti akhirnya ia menggelar dagangannya diruang HRD. Ia menjual kemeja-kemeja batik kepada Gusti, Saschya dan Pak Hendra. Pak Taka keluar ruangan dan langsung melihat dagangan Kelik. Semua karyawan HRD ketakutan. Pak Taka langsung mengajak Kelik, Kakaknya Sayuti untuk masuk keruangannya. Bukannya dimarahi, Pak Taka malah memilih-milih batik yang dibawa Kelik. Sayuti yang sedang mencari kakaknya itu tiba diruang HRD dan menanyakan kepada Gusti apakah ia melihat Kakaknya yang membawa jualan kemeja batik. Gusti langsung mengatakan kalau kakaknya Sayuti ada di dalam ruang Pak Taka. Sayuti bergegas masuk ke dalam ruangan Pak Taka.

57 4 Juli 2006 Teman Tapi Malak Bintang Tamu : Parto

Suatu pagi, ketika Ma’il keluar dari lift di lobby, tiba-tiba ada pria asing (Parto) yang menegurnya dan mengaku sebagai teman SMP Ma’il. Ma’il cukup senang dengan kadatangan temannya tersebut yang ternyata sedang mencoba mencari kerja di kantor tempatnya bekerja. Parto merayu Ma’il agar mau membantunya menaro lamaran di HRD. Segala cara di lakukan oleh Parto agar mendapatkan pekerjaan, hingga membuat Ma’il repot. Akhirnya Parto ketemu Sayuti di Pantry dan membuatnya tekor karena harus membelikan Parto makan siang, lalu hampir berkelahi dengan Pak taka, menggoda resepsionis yang sudah setengah mati sebel sama Parto, dan mengaku-ngaku sebagai orang kaya yang akan membeli perusahaan OKTV. Sementara di bagian HRD, Pak Taka tetap berusaha menarik perhatian Saschya dengan berpura-pura pegel tangan karena mendorong mobilnya yang mogok. Hendra juga ikut dibuat kalang kabut oleh pak Taka, karena Hendra harus ke bengkel dan meninggalkan pekerjaanya karena Pak Taka menyuruhnya menunggu mobilnya hingga selesai di reparasi.

58 5 Juli 2006 Odah yang baik Hati Seperti biasa setiap pagi Odah marah-marah kepada para OB. Kali ini dia mengomel bahwa anaknya sedang perlu banyak uang untuk pergi piknik dan beli buku. Sayuti yang kebetulan ada di Pantry menjadi sasaran kemarahan Odah. Ma’il dan Susi yang baru dating ke Pantry pun kena sasaran dimarah-marahi ODah tanpa alasan yang jelas. Dan ketika Odah menghukum Sayuti dan Ma’il dengan gaya Pak Taka, Pak Taka masuk ke ruangan Pantry dan memarahi Odah karena meniru-niru dirinya.

Pak Taka menasihati Odah agar jangan selalu marah-marah dan menjadi pemimpin yang bijaksana. Apabila Odah ketahuan marah-marah kepada para OB di depan Pak Taka, maka Odah akan di hukum lagi. Sejak itu Odah selalu bersikap baik kepada para OB yang lain. Para OB pun bingung dengan perubahan sikap Odah yang menjadi baik, bahkan sayuti menduga bahwa Odah kesambet setan karena tiba-tiba Odah menjadi sangat baik kepadanya.

59 6 Juli 2006 Sambutan buat Pak Owner Bintang Tamu : Jojon

Pak Taka menginformasikan kepada semua karyawan HRD bahwa akan kedatangan tamu besar, pemilik OKTV yaitu Pak Jojon yang diperankan oleh Jojon sendiri. Pak Taka mengatakan bahwa Pak Jojon akan membicarakan kinerja HRD. Semua karyawan di minta untuk selalu rapih, sopan dan tertib selama Pak Jojon ada di sini. Sayuti menyiapkan kue untuk dibawa keruangan Pak Taka, tapi kurang 2 buah. Sayuti menuduh Mail yang mengambilnya tapi ia tidak mengaku, lalu Sayuti mengatakan kalau makan yang bukan haknya nanti akan sakit perut. Mail marah, dan merebut bakinya. Saat Mail mengantarkan kue dan minuman ke ruang Pak Taka, Pak Hendra langsung mengambilnya, tiba-tiba telp dimeja Pak Hendra bunyi, ia minta tolong Gusti untuk mengangkatnya tapi Gusti tidak mau, akhirnya Pak Hendra mengangkat telponnya, Gusti langsung mengambil baki dan masuk ke ruangan Pak Taka. Semua ingin cari perhatian sama Big Boss. Pak Hendra dan Gusti bertemu dengan Pak Jojon dan berebutan ingin di periksa hasil kerjaannya, semua mengerubuti Pak Jojon. Pak Jojon kesal dan berteriak, lalu pergi meninggalkan ruang HRD. Ia menuju pantry dan bertemu dengan Sayuti. Terjadi percakapan yang lucu antara Jojon dengan Sayuti. Sayuti dengan polos menceritakan bahwa tadi pagi semua orang ribut karena akan kedatangan tamu besar. Sayuti tidak tau kalau yang diajak bicara itu adalah Pak Jojon Pemilik OKTV.

60 7 Juli 2006 Foto Bersama Idola Bintang Tamu : Anisa Bahar

Karyawan OKTV digemparkan dengan adanya gosip baru yaitu Pak Hendra punya hubungan khusus dengan Anisa Bahar. Gosip tersebut bermula dari kunjungan Anisa Bahar ke OKTV, yang tak sengaja Pak Hendra memeluknya, akhirnya foto mereka masuk tabloid gosip. Foto-foto yang menggemparkan ini pun membuat Anisa marah dan menuntut OKTV untuk membersihkan nama baiknya. Namun, ketika diminta pertanggungjawaban, Hendra selalu tidak ada ditempat. Gusti pun diutus Pak Taka untuk mencari Hendra.Gusti kembali tanpa hasil, Pak Taka pun menghukum Gusti karena dianggap telah mempermalukannya di depan Anisa. Saschya yang mengira berita ditabloid gosip itu benar, mengira Anisa marah karena gaya Hendra yang kampungan pada saat foto diambil. Reaksi marah Anisa bertolak belakang dengan reaksi Hendra yang malah bangga dengan ‘prestasi’nya menjadi berita di tabloid gosip. Sementara itu, Odah menugaskan Sayuti dan Mail untuk mengumpulkan kardus-kardus bekas. Namun, ketika kardus telah terkumpul banyak, Odah memerintahkan Sayuti dan Mail untuk membawanya keluar.

61 10 Juli 2006 Mala Pak Taka Bintang Tamu : Aline Tumbuan

Pak Taka panik karena calon tunangan pilihan orang tuanya akan datang ke OKTV. Karena tidak mau bertemu dengan calon tunangannya itu, Pak taka memerintahkan Hendra untuk bertukar posisi dengannya. Ketika Mala (Aline Tumbuan), si calon tunangan datang, Hendra sudah duduk dimeja manager dan sebaliknya Pak Taka bertindak sebagai Hendra. Mala ternyata adalah seorang gadis gagah perkasa. Hendra yang berperan sebagai Pak Taka berkali-kali dibentaknya karena dinilai kurang tegas. Gusti si playboy dibanting dengan sukses ketika coba-coba menebar pesona di depannya. Bukan hanya para karyawan saja yang merasa takut pada Mala. Para OB juga ketakutan. Sewaktu sedang menggosipkan tunangan Pak Taka di pantry, Mala masuk dan mengeluarkan berbagai macam senjata dari dalam tasnya. Keganasan Mala hanya hilang di depan satu orang, yaitu ‘Hendra’. Begitu berhadapan dengan ‘Hendra’ Mala berubah menjadi lembut. Pada akhirnya, Mala pun menolak perjodohannya karena ‘Pak Taka’ bukan lelaki tipenya. Namun Mala malah mengejar ‘Hendra’ yang dilihatnya sebagi lelaki yang romantis.

62 11 Juli 2006 Montir Tebar Pesona Bintang Tamu : Rizky Hanggono

Seorang montir bernama Gilang (Rizky Hanggono) datang ke kantor HRD OKTV untuk memperbaiki mobil Pak Taka yang rusak. Montir ganteng yang punya reputasi sebagai playboy ini ternyata suka pada Saschya. Gilang mulai menebar pesonanya di depan Sascya, padahal sebelumnya dia sudah diperingatkan oleh Hendra untuk menjauhi Saschya atas perintah Pak Taka. Namun, karena ke-lemot-annya, semua rayuan gombal Gilang gagal memengaruhi Sachya. Karena satu dan lain hal, Gilang mengira Sayuti adalah Mario, pacar Saschya. Dia menganggap ‘Mario’ tidak pantas menjadi pacar Saschya karena hanya bekerja sebagai office boy. Sementara itu, Saschya sendiri sibuk mencari-cari sang pacar yang kabarnya datang ke OKTV. Kedatangan Gilang ke HRD OKTV juga membawa kegemparan di pantry. Odah, Mail, dan Susi menyangka Gilang adalah pacar baru Saschya. Mereka sibuk mencari berita terbaru tentang ‘pacar’ Saschya tersebut.

63 12 Juli 2006 Gara – Gara Nabrak Bintang Tamu : Taufik Savalas

Mobil Mail menabrak mobil orang. Orang tersebut meminta ganti rugi pada Mail. Untuk membayar ganti rugi, Mail berniat menjual telepon genggamnya. Namun, karena bentuknya besar dan sudah ketinggalan zaman, telepon Mail pun tak luput dari bahan ejekan. Sampai akhirnya Sayuti yang polos bersedia mambeli telepon butut tersebut. Hari itu juga, Taufik (Taufik Savalas) datang ke OKTV untuk mencari Mail. Karena Mail tidak ada ditempat, Taufik pun menunggu dipantry. Gaya Taufik yang mirip preman membuat Sayuti takut. Sayuti mengira kedatangan Taufik adalah untuk meminta pertanggungjawaban atas kerusakan mobil yang ditabrak Mail. Siang harinya, Taufik sudah tidak sabar. Dia keluar dari pantry untuk mencari Mail. Sayuti ketakutan, karena mengira Taufik akan menghajar Mail. Dengan susah payah, Sayuti menahan Taufik, namun tanpa hasil. Sayuti pun terseret ke lobby kantor. Di lobby, Taufik, dengan Sayuti ditangannya bertemu dengan Saschya. Saschya mengira Taufik adalah maling, serta merta berteriak minta tolong. Akhirnya semua karyawan HRD OKTV menggiring Taufik ke dalam ruang HRD untuk disidang. Taufik ketakutan, karena para karyawan sudah siap menghajarnya. Beruntung Mail datang menolongnya.

64 13 Juli 2006 Kembar Srikandi Bintang Tamu : Kembar Srikandi (Rizke dan Rizka)

Suatu pagi, Gusti bertemu dengan seorang perempuan cantik di Lobby OKTV. Seperti biasa, jiwa playboy Gusti pun keluar. Dia mulai tebar pesona pada si perempuan cantik yang bernama Rizka ini. Rizke pun menjawab pertanyaan-pertanyaan Gusti dengan ramah. Namun, acara pendekatan Gusti ini terputus dengan datangnya Pak Taka. Gusti pun masuk ke ruang kerja. Tak berapa lama kemudian, Gusti kembali turun ke lobby dan mendapati Rizka masih di sana. Tapi, ternyata Rizka malah marah dan mengancam akan memanggil satpam ketika ditegur Gusti. Gusti pun bingung. Ternyata perempuan tersebut bukanlah Rizka, tapi Rizke saudara kembarnya. Keduanya merupakan duet penyanyi Kembar Srikandi. Rizka sendiri, tanpa sepengetahuan Gusti, pergi ke toilet. Sementara itu, Hendra si banci artis girang bukan kepalang bertemu dengan Rizke dari Kembar Srikandi. Kelakuan Hendra yang aneh dan berlebihan membuat Rizke ketakutan. Mail yang juga suka dengan Kembar Srikandi nasibnya tak seberuntung Hendra, dia selalu datang tepat setelah Kembar Srikandi pergi.

65 14 Juli 2006 Narji Centeng Nyasar Bintang Tamu : Narji Cagur

Odah berhutang pada juragan beras. Untuk menagih hutang tersebut, si juragan beras mengirim centengnya, Narji. Baru datang, Narji sudah bersitegang dengan Ma’il karena mengurungnya di dalam lift. Beruntung Narji bertemu dengan Sayuti yang menemaninya menunggu Odah di pantry. Odah yang ditunggu tak kunjung datang. Malah Mail yang muncul. Dibutakan oleh dendam, Narji pun mengejar Mail. Setelah diingatkan Sayuti, Narji pun kembali ke pantry untuk menunggu Odah. Mail yang ketakutan dikejar Narji, bersembunyi di bawah meja Saschya di ruang HRD. Tapi tindakannya ini mendapat hukuman push up dari Pak Taka. Selama menunggu Odah, Narji menerima banyak hinaan. Dari mulai Gusti yang menertawakan preman pendek, hingga Susi yang mengatakan kalau Narji tidak pantas jadi preman. Namun dia tidak menghiraukan berbagai hinaan itu. Malah dengan gaynya yang sok, Narji menyuruh Sayuti membelikannya nasi dan ayam goreng. Siang hari telepon berdering. Ternyata Wak Amat si juragan beras, bos Narji menelepon untuk menyampaikan berita buruk bagi Narji. Karena gagal menagih hutang pada Odah, Narji pun dipecat. Di tengah kesedihannya, Sayuti pun hadir untuk menghibur.

66 17 Juli 2006 Hai, Saya Heidy Bintang Tamu : Chelsea Olivia Wijaya

Gusti akhirnya jatuh cinta setelah bertemu secara tidak sengaja dengan Heidy (Chelsea Olivia). Heidy adalah pegawai lantai empat yang tidak sengaja berhenti dilantai dua. Usaha PDKT Gusti terhalang oleh Hendra yang melarang para karyawan menggunakan telepon kantor untuk urusan pribadi. Segala daya upaya dilakukan oleh Gusti untuk menghubungi Heidy dilantai empat. Dari mulai meminjam telepon di pantry, sampai merebut surat yang seharusnya diantarkan Hendra ke lantai empat. Sementara itu, Heidy malah berusaha mendekati Sayuti. Sikap Heidy yang agresif membuat Sayuti ketakutan. Susi yang juga naksir Sayuti merasa tersaingi dengan keberadaan Heidy. Setelah mengeluarkan berbagai jurus rayuan, Gusti akhirnya dapat meyakinkan Heidy kalau dia benar-benar jatuh hati padanya. Tawaran Gusti untuk makan malam bersama pun diterima Heidy dengan senang hati. Gusti bahkan telah berjanji untuk memutuskan hubungan dengan semua pacar-pacar lamanya.

67 18 Juli 2006 Sayuti Calon Artis Bintang Tamu : VJ Daniel

Pagi-pagi di lobby OKTV, Seorang laki-laki mengejar Sayuti. Sayuti yang tidak tahu apa-apa ketakutan. Ternyata laki-laki itu adalah Faldiano (VJ Daniel), seorang sutradara yang ingin mengajak Sayuti bermain dalam filmnya. Mendengar Faldiano mencari pemain untuk film, Gusti merasa yakin kalau akan diajak oleh Faldiano. Tapi sayang, Faldi tidak mencari orang botak. Selain Gusti, Mail juga ingin diajak shooting. Mail pun bernasib sama dengan Gusti yang ditolak oleh Faldiano. Hendra yang merupakan teman lama Faldi juga tertarik dengan kesempatan shooting film. Dia dan Faldi membuat perjanjian. Kalau Hendra berhasil menemukan Sayuti, maka Faldi harus mengajaknya shooting. Faldi pun setuju. Tapi yang tidak diketahui oleh Hendra adalah peran yang dijanjikan oleh Faldi ternyata peran menjadi patung. Hari itu Odah tidak muncul batang hidungnya karena dia sibuk bersembunyi. Mendengar ada yang dikejar-kejar, Odah berasumsi bahwa yang dikejar adalah dirinya yang mempunyai banyak hutang. Tanpa mengetahui dengan jelas apa yang terjadi, Odah pun bersembunyi di gudang.

68 19 Juli 2006 Kejutan Untuk Saschya Bintang Tamu : Dewi Sandra

Saschya berulang tahun. Pak Taka yang naksir berat pada Saschya berusaha menyenangkan hati Saschya pada hari ulang tahunnya. Pak Tak bermaksud mengajak Saschya makan malam berdua. Namun karena agak lambat, Saschya juga ingin mengajak Mario, pacarnya. Gagal-lah rencana Pak Taka untuk makan malam berdua. Setelah rencana makan malam gagal, Pak Taka berinisiatif mengundang Dewi sandra, penyanyi favorit Saschya untuk datang ke pesta ulang tahun. Maka diutuslah Gusti untuk mencari Dewi Sandar yang kebetulan sedang ada shooting di Studio 4 OKTV. Agar Dewi Sandra mau hadir di pesta ulang tahun Saschya, Gusti berbohong kalau temannya yang berulang tahun itu sekarat karena mengidap penyakit disaluran hidung. Karena kasihan, akhirnya dewi Sandra pun mau datang ke perayaan ulang tahun Saschya. Sementara itu, Hendra yang sangat senang bertemu Dewi Sandra bertingkah gila-gilaan. Kelakuan aneh Hendra ini membuat Dewi Sandra ketakutan. Dewi selalu bersembunyi setiap melihat Hendra berjalan ke arahnya.

69 20 Juli 2006 Saingan Odah Bintang Tamu : Suti Karno

Di OKTV terjadi pertarungan maha besar. Odah, OB bagian HRD bentrok dengan Suti (Suti Karno), OB bagian keuangan. Perang dimulai pagi hari, keika Odah dan Suti bertabrakan di lobby. Perang mulut pun terjadi di antara dua OB senior tersebut. Sampai dipantry, Odah berkeluh kesah pada anak buahnya tentang Suti. Ternyata sifat Suti sangat mirip dengan Odah. Galak dan suka menindas anak buahnya. Namun, tanpa menyadari sifatnya sendiri, Odah heran kenapa ada OB yang judes dan galak seperti Suti. Ketika sedang mencari anak buahnya yang kabur, Suti dan Odah kembali berpapasan. Perang mulut kedua pun terjadi. Odah masuk ke pantry dan menemukan anak buah Suti sedang berkumpul dengan Sayuti dan Mail. Serta merta Odah mengusir mereka semua keluar. Suti yang sebelumnya mengamuk, berubah menjadi kalem begitu melihat Sayuti. Ternyata Suti suka pada Sayuti. Perang mulut tahap ketiga terjadi ketika Odah mendapati Suti sedang ngobrol dengan Sayuti di pantry. Sayuti yang ketakutan melaporkan hal ini pada Gusti. Gusti bingung bagaimana melerai Odah dan Suti akhirnya memanggil Pak Taka, Hendra dan Saschya. Namun, begitu Gusti kembali ke pantry, Odah dan Suti ternyata sedang ngobrol dengan akrabnya.

70 21 Juli 2006 Heboh Karyawan Baru Bintang Tamu : Bajaj API

Suatu hari, tiga orang pelamar pekerjaan datang ke OKTV. Pelamar pertama, Melky (Melky Bajaj) mengira Gusti adalah Pak Taka, manager HRD OKTV. Langsung saja Melky menyerahkan berkas-berkas lamarannya pada Gusti. Hal ini membuat Saschya melapor kepada Pak Taka, karena mengira Gusti berpura-pura menjadi manager HRD. Pelamar kedua, Aden (Aden Bajaj), bertemu dengan Mail yang disangkanya pegawai HRD. Aden mengikuti Mail ke pentry dimana dia bertemu dengan si galak Odah. Di pantry, Aden juga bertemu dengan Isa (Isa Bajaj) sesama pelamar. Pertama kali datang, Isa bertanya kepada Sayuti dimana letak ruang HRD, karena ia ingin melamar pekerjaan. Kemudian dia menanyakan dimana letak toilet, karena ia ingin memasang dasi. Setelah keluar dari toilet, Isa lkembali bertanya dimana letak ruang HRD, kemudian menanyakan letak toilet. Begitu seterusnya. Melky yang pertama diwawancarai oleh Pak Taka. Belum selesai Pak taka berbicara, Melky sudah menyimpulkan kalau dia diterima di OKTV. Serta-merta dia menyalami semua karyawan HRD. Aden masuk berikutnya. Setelah ditolak lamarannya, Aden malah curhat panjang lebar pada Pak Taka. Ternyata, Isa yang diterima kerja. Tapi sebelum keluar ruangan Pak Taka, Isa kembali bertanya dimana letak ruang HRD dan toilet.

71 24 Juli 2006 Teman Paling Ngeselin Bintang Tamu : Eko DJ

Pagi-pagi, telepon dirunag Pak Taka berdering. Ternyata yang menelepon adalah Eko, teman lama Pak Taka yang mengabarkan bahwa dia akan berkunjung ke kantor HRD OKTV. Pak Taka, dengan susah payah, berusaha mencegah Eko untuk datang. Tapi usaha Pak Taka tak membuahkan hasil, Eko akhirnya datang juga ke kantor HRD. Hari itu, Pak Taka berusaha menghindari bertemu muka dengan teman lamanya. Dia menyuruh Saschya berbohong pada Eko, bahwa dirinya ada meeting di luar kota, jadi tidak dapat ditemui. Eko ternyata adalah seorang salesman yang pantang menyerah menawarkan barang dagangannya. Para penghuni OKTV pun menjadi sasaran promosi Eko. Dari mulai satpam hingga, para OB dan Pak Taka sendiri dipaksa untuk membeli berbagai macam produk yang ia jual. Walaupun berkali-kali ditolak, Eko dengan gigih tetap melancarkan aksi promosinya.

72 25 Juli 2006 Tragedi Kacamata Bintang Tamu : Delon

Kacamata Hendra rusak karena tidak sengaja terinjak Sayuti. Hendra pun menyuruh Sayuti untuk memperbaiki kacamatanya. Saschya, dengan baik hati, menawarkan kacamata ungunya untuk dipinjam Hendra. Tapi, karena kacamata ungu itu bukan kacamata minus, kerabunan Hendra terus berlanjut. Hari itu juga, Delon datang ke OKTV untuk menghadiri suatu acara. Karena baju yang dipakai delon hampir sama dengan model dan warna baju para OB, Hendra mengira Delon adalah Sayuti. Hendra malah menyuruh Delon untuk mengetik suatu dokumen dan membuatkan teh untuknya. Delon bingung dan cuma bisa menuruti keinginan Hendra. Di pantry, Sayuti sibuk memperbaiki kacamata Hendra. Tapi, niat baiknya ini selalu mendapat gangguan. Mail datang dan mencoba kacamata yang baru selesai diperbaiki. Ternyata perbuatan Mail, membuat kacamata tersebut rusak kembali. Dilorong pantry, Delon bertemu Sayuti. Sayuti yang mengira Delon adalah OB baru yang ditugaskan di pantry HRD malah mengajarinya membuat teh untuk Hendra. Sore harinya, Sayuti mengembalikan kacamata Hendra yang sudah diperbaiki di tukang reparasi kacamata.

73 26 Juli 2006 Pak Hendra CLBK Bintang Tamu : Sarah Azhari

Diah (Sarah Azhari), mantan pacar Hendra sewaktu SMA, datang ke OKTV untuk mencari Hendra. Maksud kedatangan Diah ke OKTV adalah untuk mencurahkan perasaannya yang sedih karena ingin bercerai dengan suaminya, Rio. Cinta lama Hendra pun bersemi kembali. Walaupun tidak tahu bagaimana cara mengungkapkan perasaan terhadap wanita, Hendra berharap Diah mau kembali menjadi pacarnya. Semua orang di HRD OKTV tidak percaya kalau wanita secantik Diah, mau menjadi pacar Hendra. Gusti berpendapat kalau sewaktu SMA Diah pasti rabun, karena mau pacaran dengan Hendra. Orang-orang di pantry juga punya pendapat sendiri-sendiri tentang mantan pacar Hendra ini. Keesoakan harinya, Diah mengajak Hendra untuk makan siang di sebuah restoran untuk membicarakan sutau hal penting. Pada saat itu, Hendra yang telah mendapatkan tips dari gusti si playboy untuk mengungkapkan perasaan kepada sorang wanita, juga sangat yakin untuk meminta Diah kembali padanya. Ternyata, hal penting yang ingin dibicarakan Diah sangat membuat Hendra terkejut.

74 27 Juli 2006 Nenek Mail Bintang Tamu : Reggy Lawalata

Nenek Mail, Saripah (Reggy Lawalata) datang ke OKTV. Saripah yang masih menganggap dirinya muda, menolak untuk dipanggil nenek dan ngotot untuk dipanggil dengan sebutan tante. Saripah bertemu dengan Sayuti yang dengan baik hati mengantarkannya ke pantry. Di pantry, Saripah bertemu dengan Odah, OB senior bagian HRD. Saripah yang mengira kalau Mail adalah bos besar, mulai menyuruh-nyuruh Odah. Odah yang kaget dimarahi Saripah, serta merta menuruti keinginan Saripah. Sayuti yang masih ada di pantry takjub melihat Odah menuruti keinginan seorang nenek. Sementara itu, Mail yang tidak tahu kalau neneknya datang berkunjung, menyebar gosip kalau Sayuti membawa pacarnya yang sudah nenek-nenek ke kantor. Karyawan di kantor HRD pun termakan gosip yang disebar Mail. Ketika Mail menuntut penjelasan dari Sayuti barulah dia tahu bahwa nenek-nenek yang dimaksud adalah neneknya sendiri. Setelah beberapa lama di pantry, akhirnya Saripah menyadari kalau cucunya bukanlah bos besar seperti yang ia sangka, tapi hanya seorang OB. Saripah akhirnya juga ketakutan pada Odah yang galak. Odah sendiri kebingungan karena Nenek Mail tiba-tiba menghilang dari pantry. Karena merasa bersalah, Odah mematuhi perintah Mail untuk membuatkannya kopi. Odah tidak tahu kalu Saripah sudah diantar pulang oleh Sayuti.

75 28 Juli 2006 Tamu Tak Diundang Bintang Tamu : Ulfa Dwiyanti

Pagi hari di OKTV, kakak ipar Susi, Siti (Ulfa Dwiyanti) datang berkunjung. Siti berkeluh kesah tentang kelakuan suaminya yang marah karena ditegur ketika dua malam tidak pulang. Susi berusaha menenangkan kakak iparnya itu dengan menelepon kakaknya. Susi meyakinkan si kakak untuk memaafkan Siti. Tapi, ternyata Siti malah naksir pada Pak Taka, mananger HRD. Karena masih banyak pekerjaan, Susi meminta Siti untuk pulang. Bukannya pulang, Siti malah sibuk mengejar Pak Taka. Siti datang ke ruang HRD untuk berkenalan dengan Pak Taka. Di sana dia bertemu dengan Saschya yang mengira tujuan Siti datang adalah untuk berkenalan dengan para karyawan. Jadilah Siti menyalami semua karyawan HRD. Akhirnya Siti bisa bertemu dengan Pak Taka. Siti meminta Pak Taka untuk berpura-pura menjadi pacarnya dengan maksud membuat suaminya cemburu. Pak Taka tentu saja menolak. Tapi setelah Saschya merengek agar Pak Taka membantu Siti, Pak Taka pun menyerah. Tapi, niat Siti untuk menjadikan Pak Taka sebagai pacar pura-pura, gagal. Susi sang adik ipar langsung menyeretnya pulang. Di pantry, Mail dan Sayuti dipusingkan oleh Odah yang menyuruh mereka membuat kliping tentang kenaikan BBM. Padahal kliping tersebut merupakan tugas sekolah anak Odah.

76 31 Juli 2006 Tukang Service Fotokopi Bintang Tamu : Irwansyah

Mesin fotokopi di ruang HRD OKTV rusak. Saschya yang ingin memfotokopi sebuah artikel meminta tolong pada Gusti. Karena tidak begitu penting, Gusti pun menolak. Tapi, Pak Taka yang naksir berat pada Saschya turun tangan, sehingga Gusti tak dapat menolak. Dengan terpaksa, Gusti pun bolak-balik ke bagian keuangan untuk memfotokopi. Untuk memperbaiki mesin fotokopi yang rusak, maka dipanggillah seorang tehnisi dari bagian maintenance, Irwan (Irwansyah). Irwan, situkang service fotokopi mendapat perhatian lebih dari Saschya. Saschya meminta Sayuti mengantarkan minuman, dan memesakan makan siang untuk Irwan. Perhatian Saschya pada Irwan membuat Pak Taka cemburu. Sementara itu di pantry, telepon genggam Mail rusak. Entah mengapa, suara yang keluar dari telepon tersebut terdengan putus-putus. Hari itu, Mail sibuk mencari-cari orang yang mau menelepon ke telepon genggamnya untuk mengecek, apakah teleponnya masih rusak.

77 1 Agustus 2006 Lebih Norak Dari Mail Bintang Tamu : Denny Cagur

Pagi hari, Mail bertemu dengan Denny (Denny Cagur), OB dari bagian programing. Kelakuan Denny membuat Mail sebal. Padahal sebenarnya sifat dan kelakuan Mail dan Denny sama. Bukan hanya Mail yang sebal pada Denny. Pak Taka yang menunggu lift bersama Denny pun merasa kesal. Pasalnya, dering telepon genggam Denny yang norak mengganggu pembicaraan Pak Taka ditelepon. Ketika bertemu dengan Mail, Susi menyampaikan kabar kalau Denny mencari OB HRD yang kurus, jelek, sok tau, dan suka teriak-teriak. Mail yang tersinggung langsung melabrak Denny. Tapi, tindakan Mail ketahuan Pak Taka yang lalu menghukumnya. Siang harinya, Denny membuat kegemparan di ruang HRD. Lagi-lagi karena dering telepon genggamnya yang norak. Tapi para pegawai HRD mengira kalau bunyi dering yang norak itu adalah bunyi dering telepon Hendra. Mail yang merasa tersaingi oleh Denny berlagak menjatuhkan kunci mobilnya di depan Denny. Denny yang tidak mempunyai mobil tidak tersinggung, karena dia memiliki sesuatu yang tidak dimiliki Mail, yaitu foto Mail yang sedang dihukum Pak Taka.

78 2 Agustus 2006 Sayuti Salah Duga Bintang Tamu : Ikke Nurjanah

Odah tersinggung karena diejek gendut oleh Ike, seorang pegawai dari bagian keuangan. Odah yang mendendam, berjanji akan melabrak Ike tanpa melihat siapa dia. Hari itu, Ike Nurjanah datang ke OKTV untuk suatu acara. Sayuti yang tidak mengenal siapa Ike Nurjanah, mengira kalau dia adalah Ike yang mengejek Odah. Sayuti merasa kalau Ike tidak seburuk yang dikatakan Odah berusaha ‘menyelamatkan’ Ike dari amukan Odah. Jadilah setiap Odah mendekat, Sayuti menyuruh Ike Nurjanah bersembunyi. Ike Nurjanah ketakutan, begitu diberitahu kalau ada orang yang sebal padanya diOKTV. Susi mengira ketakutan Ike adalah karena sikap Odah yang norak kalau bertemu dengan artis terkenal. Susi pun membantu Sayuti menyembunyikan Ike dari Odah. Sementara itu, Hendra dan Mail yang mengagumi Ike Nurjanah berusaha menangkap Ike untuk meminta tanda tangan. Kelakuan aneh kedua orang ini, membuat Ike mengira kalau mereka adalah anak buah Odah yang juga sebal padanya. Sayuti akhirnya menyadari kalau Ike yang ada bersamanya bukanlah Ike pegawai keuangan, tapi Ike Nurjanah, penyanyi terkenal. Odah yang dikira sebal pada Ike Nurjanah, ternyata malah penggemarnya. Odah pun sudah menyiapkan buku tulis untuk meminta tanda tangan Ike Nurjanah. Tapi, malang tak dapat di tolak, yang menandatangani buku tulis itu malah Ike dari bagian keuangan.

79 3 Agustus 2006 Hendra VS. Tukang Sumbangan Bintang Tamu : Krisna Mukti

Seorang pegawai kelurahan setempat, Krisna (Krisna Mukti) datang ke OKTV untuk meminta sumbangan. Krisna pun naik ke lantai dua menuju ruang HRD. Sampai dilantai dua, Krisna yang tidak tahu dimana letak ruang HRD bertanya pada Hendra. Bukannya menunjukan arah ke ruang HRD, Hendra malah menunjukan jalan menuju pantry. Hendra yang pelit menolak untuk memberikan sumbangan. Selesai membuat Krisna nyasar, Hendra dengan bangganya melapor ke Pak Taka tentang ‘usaha’nya menekan pengeluaran perusahaan. Tanpa diduga Hendra, Pak Taka malah marah-marah dan menyuruhnya push-up. Sementara itu, Krisna yang tersasar dipantry bertemu dengan Odah yang mengejeknya karena tidak bisa menemukan ruang HRD. Untungnya Krisna bertemu dengan Sayuti yang bersedia mengantarnya ke ruang HRD. Melihat Krisna yang akhirnya berhasil menemukan ruang HRD, Hendra panik dan bersembunyi di mejanya. Namun akhirnya, Hendra dengan tidak rela menyerahkan sejumlah uang kepada Krisna. Tapi, lagi-lagi Hendra kena omel Pak Taka karena jumlah uang yang disumbangkannya terlalu banyak.

80 4 Agustus 2006 Tamu Dari Kampung Bintang Tamu : Nunung

Suatu pagi, teman Sayuti dari kampung, Nunung datang berkunjung ke OKTV. Nunung yang membawa tas yang cukup besar ini mendatangi satpam di Lobby untuk bertanya dimana Sayuti. Satpam menunjukan jalan kearah lift. Nunung pun menunggu. Ketika lift terbuka, orang-orang yang berada di dalam lift keluar. Namun Nunung tidak masuk kedalam lift karena takut disuruh bayar. Sayuti yang tidak tahu kalau ada yang mencari, pergi ke ATM untuk mengambil uang yang akan dipinjam oleh Odah. Nunung yang memanggil Sayuti, tapi Sayuti tidak mendengar. Akhirnya Nunung bertemu dengan Mail yang bersedia mengantarnya naik lift. Nunung yang tidak mengetahui dimana Sayuti berada masuk ke ruang HRD yang dikiranya pantry. Di sana dia bertemu dengan Gusti, Saschya, dan Hendra. Nunung pun diantar Saschya ke pantry untuk menemui Sayuti yang ternyata sudah kembali dari ATM. Tujuan Nunung datang ke OKTV adalah untuk mengembalikan uang yang dipinjamkan Sayuti kepadanya. Padahal sebelumnya Susi yang mengaku-aku sebagai pacar Sayuti sempat cemburu, karena ia mengira kalau Nunung adalah pacar Sayuti. Sementara itu, para karyawan HRD dimarahi oleh Pak Taka, karena tidak ada yang mengangkat teleponnya. Seusai dimarahi, para karyawan malah berebut mengangkat telepon setiap salah satu dari telepon mereka berdering.

81 7 Agustus 2006 Pacar Mail Bintang Tamu : Denada

Mail ditelepon pacarnya yang memberi kabar kalau dia akan memberikan kejutan pada Mail disaat makan siang. Sayuti yang mendengar pembicaraan ini merasa Mail beruntung karena mempunyai pacar. Mail pun memberi petuah pada Sayuti untuk tidak mau disuruh-suruh oleh pacar. Ternyata Denada, pacar Mail, datang saat makan siang. Sama seperti Mail, Denada juga mempunyai suara yang keras serta suka menyuruh-nyuruh seenaknya. Mail termakan omongannya sendiri. Dia harus menurut ketika denada minta diambilkan macam-macam, karena Denada ternyata lebih ketus dari Mail. Sayuti yang masih ada di pantry, hanya bisa tersenyum. Odah yang garang ternyata takut mendengar berita kriminal. Saat dia makan, Mail, Susi dan Sayuti, tanpa tahu ketakutan Odah, membaca sebuah berita di koran tentang korban tabrakan. Odah pun marah, karena nafsu makannya jadi hilang. Tak lama, Odah pun kembali makan. Tapi Gusti masuk ke pantry dan meneruskan membaca berita tabrakan tersebut. Odah yang sudah mulai menyuap makanannya pun meletakkan sendoknya. Hilang lagi nafsu makan Odah.

82 8 Agustus 2006 Timbul Muncul Masalah Timbul Bintang Tamu : Timbul Suhardi

Beberapa barang di HRD OKTV rusak. Laci Gusti, kursi Hendra, meja Pak Taka, serta loker Mail tidak bisa bekerja sebagaimana mestinya. Maka dipanggillah Pak Timbul (Timbul) orang dari bagian umum untuk memperbaiki barang-barang tersebut. Pak Timbul sudah bekerja selama tiga puluh lima tahun di OKTV, padahal OKTV sendiri baru berdiri selama tujuh belas tahun. Bukannya memperbaiki laci Gusti dan kursi Hendra, Pak Timbul malah merusak kursi Gusti dan laci Hendra. Bukan hanya itu, Pak Timbul juga memporak porandakan ruang Pak Taka. Padahal sebelumnya Pak Taka hanya menyuruh untuk memperbaiki mejanya saja. Karena sudah tua, Pak Timbul sama sekali tidak mau dibantah perkataannya. Dia juga tidak terima kalau disalahkan atas kekacauan yang dibuatnya sendiri. Walaupun sudah dikoreksi berkali-kali, dia tetap bersikeras memanggil Hendra dengan Gusti dan memanggil Gusti, Hendra. Sementara itu dipantry, Odah izin keluar untuk datang ke arisan. Dia berjanji pada Mail dan Sayuti kalau dia menang arisan, semua hutangnya akan dilunasi. Sore harinya, Odah pun kembali ke OKTV dengan membawa uang arisan yang dimenangkannya. Tapi, bukannya membayar hutang-hutangnya pada Mail dan Sayuti, Odah malah meminjam uang untuk membeli buku anaknya.

83 9 Agustus 2006 Mail Kege’eran Bintang Tamu : Ine Sinthya

Penyanyi dangdut, Ine Sinthya datang ke OKTV. Mail yang merupakan penggemar beratnyagirang bukan kepalang. Dikamar mandi, Odah menemukan Ine sedang mengusap-usap matanya. Odah mengira Ine menangis, langsung lari keluar kamar mandi tanpa mendengarkan penjelasan Ine terlebih dahulu. Odah pun menelepon tabloid gosip untuk memberikan informasi kalau Ine Sinthya ribut dengan suaminya. Mail juga mengira hubungan Ine dan suaminya sudah mulai memburuk. Karena sebelumnya Mail mencuri dengar kalau Ine akan mencari pengganti si ’Mas’. Lebih buruk lagi, Mail mengira Ine Sinthya menaruh hati padanya. Seharian itu, Mail membayangkan dirinya melamar Ine Sinthya. Sayang lamunan Mail selalu terganggu dengan kedatangan Odah dan Sayuti. Ternyata si ‘Mas’ yang bermasalah dengan Ine adalah Dimas, penata rambutnya. Sedangkan hubungan Ine dengan suaminya baik-baik saja. Mail pun patah hati. Dia begitu yakin kalau Ine bakal menjadi pacarnya. Derita Mail bertambah karena uang di ATM-nya habis diambil oleh Odah.

84 10 Agustus 2006 Kata Odah, Kakeknya Pejuang Bintang Tamu : Malih dan Bolot

Lomba tujuh belasan di OKTV dibatalkan. Sebagai gantinya diadakan kunjungan veteran. Pagi itu, Malih dan Bolot datang ke OKTV untuk mengunjungi Odah, cucu Bolot. Gusti yang bertemu dengan kedua orang tua tersebut di lobby, mengira kalau mereka adalah veteran yang diundang oleh OKTV. Gusti mengajak mereka menunggu di lobby HRD. Sementara Gusti masuk ke ruang HRD untuk mengabari rekan-rekannya, Malih dan Bolot malah pergi ke pantry untuk mengambil minum. Maka, ketika Hendra keluar dari ruang HRD, kedua orang tua itu sudah tidak ada. Di pantry, Malih dan Bolot berbicara lama dengan Mail dan Sayuti. Ternyata Malih dan Bolot masih ada ikatan keluarga.Seperti biasa, Bolot menimpali pembicaraan dengan perkataan yang tidak nyambung. Hendra belum juga dapat menemukan para veteran. Hendra akhirnya melaporkan pada Pak Taka kalau Gusti berbohong tentang kedatangan dua orang veteran. Gusti pun dihukum push up oleh Pak Taka. Untungnya Saschya bertemu dengan Malih dan Bolot. Saschya cepat-cepat memberitahu Pak Taka tentang hal ini. Malih dan Bolot pun dibawa ke ruang HRD. Di sana mereka disambut oleh para karyawan HRD dengan kalungan bunga. Namun ketika diminta untuk memberikan pidato, baru ketahuan kalau Mali dan Bolot bukanlah veteran perang. Melainkan hanya penjual kalender.

85 11 Agustus 2006 Siaran Ulangan Episode 83 Sinopsis Episode 83
86 14 Agustus 2006 Ya Ampuuuuuuuuuun! Bintang Tamu : Tina Toon, William, Aldo, Salsa

Odah menitipkan ke-4 anaknya di pantry, karena suaminya pergi ke Bandung. Ketika Odah masih ada ke-4 anaknya ini berkelakuan sangat manis. Tetapi ketika ibunya pergi, tingkah laku anak-anak Odah mulai keterlaluan. Tina, anak yant palin gbesar menuntut makanan. William sering bolak-balik ke kamar kecil. Sedangkan kedua anak terkecil Odah, Aldo dan Salsa sibuk berlarian dan melompat lompat di kursi pantry. Sayuti, Susi dan Mail pun dibuat tambah bingung ketika ke-4 anak Odah kabur dari pantry menuju ruang HRD. Tina mengancam akan memberitahu ibunya untuk memecat Gusti bila tidak dibelikan coklat. William kabur dan sembunyi di lobby Utama OKTV, sehingga membuat Sayuti bingung. Aldo dan Salsa mengacau di ruang HRD. Aldo bahkan mencorat-coret berkas kerja Hendra. Hendra tentu saja marah dan membentak Aldo. Aldo yang ketakutan menyembur Hendra dengan bedak tabur. Sedang Salsa sibuk berlari-lari mengelilingi meja sambil bernyanyi-nyanyi. Para pegawai HRD yang tidak tahan dengan kelakuan anak-anak Odah mengutus satpam untuk memanggil Odah. Ketika mendengar ibunya akan kembali, ke-4 anak Odah langsung kembali menjadi anak-anak yang manis.

87 15 Agustus 2006 Saschya Suka UNGU Bintang Tamu : Ungu Band

BAND UNGU datang ke OKTV untuk merayakan ulang tahun OKTV yang ke-17. Fans Ungu yang datang dalam jumlah banyak memenuhi lobby utama OKTV. Situasi menjadi kacau, para personel Ungu kabur ke lantai 2. Sementara, di ruang HRD sedang membicarakan UNGU, Saschya yang suka warna ungu langsung mengkhayal akan kedatangan personel UNGU yang semuanya memakai warna ungu. Sayuti bertemu dengan Ungu ketika mereka sedang mencari tempat persembunyian. Sayuti membawa mereka ke ruang kerja HRD. Di sana, para personel Ungu dibuat pusing oleh kebodohan Saschya. Para personel Ungu kemudian menghibur pegawai HRD dengan lagu mereka. Suasana tenang tidak berlangsung lama, karena Hendra mendengar Ungu bernyanyi dan langsung menyerbu ruang HRD. Hendra langsung mempertunujkkan kemampuannya menyanyi lagu-lagu UNGU dengan suara sumbang. Saat Hendra sedang mempertunjukkan kemampuannya menyanyinya, Mail masuk ke ruang HRD sambil bernyanyi dengan suara yang tak kalah sumbangnya. Ketika mereka berdua sibuk bernyanyi, Gusti, Saschya dan Sayuti membawa UNGU kabur dari ruang HRD. Tinggallah Hendra dan Mail berhadapan dengan Pak Taka.

88 16 Agustus 2006 Hati-hati sama Pak Hendra Bintang Tamu: Uut Permatasari, Anisa Bahar, Conny Nurlita

Uut, Anisa dan Conny ingin syuting di Studio 4, tetapi ketemu dengan Hendra di lobby utama dan terpaksa kabur. Mereka bertemu dengan Pak Taka yang dikira Hendra. Lalu, mereka bertemu dengan Ma'il dan kabur ke Pantry, dimana mereka bersembunyi. Sayuti dan Ma'il meminta tanda tangan dan Hendra dengan gaya fanatiknya mengejar-ngejar uut, Anisa dan Conny. Lalu, Pak Taka meminta maaf kepada mereka dan menghukum Hendra dengan push up. Tetapi, Pak Taka juga menghukum Gusti karena menggoda mereka.