Cyberstalking

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Cyberstalking adalah penggunaan internet atau alat elektronik lainnya untuk melecehkan seseorang, sekelompok orang, atau organisasi. Ini mungkin termasuk tuduhan palsu, pemantauan, membuat ancaman, pencurian identitas, kerusakan pada data atau peralatan, permohonan dari anak-anak untuk seks, atau mengumpulkan informasi dalam rangka untuk melecehkan. Aksi cyberstalking bisa sangat berbahaya dan menakutkan, terutama bagi anak dan remaja. Hal ini lantaran informasi identitas pribadi seseorang yang tidak diketahui di Internet memberikan peluang bagi para penguntit (stalker) untuk berkeliaran bebas menjalankan aksinya. Cyberstalker (pelaku cyberstalker alias penguntit) bahkan sering melakukan tindakkan ekstrim karena mereka merasa tidak dapat ditangkap dan/atau dihukum karena sulit dideteksi.

Berikut sejumlah kriteria cyberstalking yang beraksi dengan beberapa macam cara dan tujuan :[sunting | sunting sumber]

  1. Tuduhan palsu. Banyak cyberstalkers mencoba untuk merusak reputasi korban mereka. Mereka posting informasi palsu tentang mereka di situs dan website tertentu. Mereka mungkin mengatur situs mereka sendiri, blog atau halaman pengguna untuk tujuan kejahatan ini. Mereka memposting dugaan tentang korban untuk newsgroup, chat room atau situs lainnya yang memungkinkan kontribusi masyarakat.
  2. Upaya untuk mengumpulkan informasi tentang korban. Cyberstalkers mungkin melakukan pendekatan dengan teman-teman korban mereka, keluarga dan rekan kerja untuk mendapatkan informasi pribadi. Mereka dapat memantau informasi di Internet, atau menyewa seorang detektif swasta. Mereka akan sering memonitor aktivitas online korban dan berusaha untuk melacak alamat IP mereka dalam upaya untuk mengumpulkan informasi lebih lanjut tentang korban-korban mereka.
  3. Mendorong orang lain untuk melecehkan korban. Banyak cyberstalkers mencoba untuk melibatkan pihak ketiga dalam pelecehan ini. Mereka mungkin mengklaim korban telah merugikan penguntit atau keluarganya dalam beberapa cara, misalnya dengan memposting nama korban dan nomor telepon untuk mendorong orang lain ikut mengganggu korban.
  4. Salah korban. cyberstalker akan mengklaim bahwa korban melecehkan dirinya.
  5. Serangan terhadap data dan peralatan. Mereka mungkin mencoba untuk merusak komputer korban dengan mengirimkan virus.
  6. Memesan barang dan jasa. Mereka memesan barang atau berlangganan majalah atas nama korban. Ini sering melibatkan langganan untuk melakukan tindakkan pornografi atau memesan mainan seks kemudian dikirim ke tempat korban.
  7. Mengatur pertemuan. Para pemuda menghadapi risiko tinggi terutama terhadap cyberstalkers yang mencoba untuk mengatur pertemuan di antara mereka.

Cyberstalker juga bisa melakukan beberapa hal di bawah ini:[sunting | sunting sumber]

  • Mengawasi aktivitas online korban via spyware (yaitu program yang dirancang untuk memata-matai komputer atau ponsel seseorang secara jarak jauh)
  • Melacak lokasi korban menggunakan teknologi GPS
  • Mencegat dengan panggilan ponsel atau SMS seseorang
  • Berkedok sebagai korban
  • Mengawasi dan menonton aktivitas korban lewat kamera tersembunyi

Meskipun pelecehan online dan ancaman dapat dilakukan dengan banyak bentuk, cyberstalking memiliki karakteristik penting dengan menguntit secara offline. Banyak stalkers online atau off termotivasi oleh keinginan untuk melakukan kontrol atau mengawasi korban mereka dan terlibat dalam hal tersebut untuk mencapai tujuan mereka. Seperti bukti yang ada, sebagian besar menunjukkan bahwa mayoritas cyberstalkers adalah laki-laki dan mayoritas korban-korban mereka adalah perempuan, meskipun ada dilaporkan kasus perempuan melakukan cyberstalking terhadap pria dan cyberstalking terhadap sesama jenis. Dalam banyak kasus, cyberstalker dan korban memiliki hubungan sebelumnya, dan cyberstalking dimulai ketika korban mencoba untuk memutuskan hubungan. Namun, ada juga contoh cyberstalking oleh orang asing. Mengingat sejumlah besar informasi pribadi tersedia melalui Internet, cyberstalker dapat dengan mudah menemukan informasi pribadi tentang korban yang memiliki potensial.

Fakta bahwa cyberstalking tidak melibatkan kontak fisik dapat menciptakan kesalahan persepsi bahwa lebih berbahaya daripada menguntit secara fisik. Hal ini belum tentu benar. Dengan fungsi Internet yang menjadi bagian integral dari kehidupan kita pribadi, penguntit profesional dapat mengambil keuntungan dari kemudahan komunikasi serta peningkatan akses terhadap informasi pribadi. Dengan kata lain, stalker mungkin tidak mau atau tidak mampu menghadapi korban secara langsung atau di telepon, ia mungkin memiliki sedikit keraguan melecehkan atau mengancam dengan mengirim komunikasi elektronik untuk korban. Akhirnya, seperti pelecehan fisik mengintai, ancaman secara online mungkin merupakan awal terhadap perilaku yang lebih serius, termasuk kekerasan fisik.

Tips Pencegahan[sunting | sunting sumber]

  1. Jangan berbagi informasi pribadi dihadapan publik mana saja secara online, atau memberikannya kepada orang asing, termasuk dalam email atau chat room. Jangan menggunakan nama asli anda atau nama panggilan sebagai nama layar anda atau ID pengguna. Pilih nama yang gender dan usianya netral atau sesuai. Dan jangan posting informasi pribadi sebagai bagian dari profil pengguna.
  2. Sangat berhati-hati dengan pertemuan dan kenalan secara online dengan orang lain. Jika anda memilih untuk bertemu, lakukanlah di tempat umum dan bawa serta teman anda.
  3. Pastikan bahwa anda memiliki jaringanacceptable use policy” yang melarang cyberstalking. Dan jika jaringan anda gagal untuk menanggapi keluhan anda, pertimbangkan untuk beralih ke penyedia yang lebih responsif terhadap keluhan pengguna.
  4. Jika situasi menjadi bermusuhan secara online, log off atau online di tempat lain. Jika Anda dalam situasi ketakutan pada suatu tempat, kontak lembaga penegak hukum setempat.

Rujukan[sunting | sunting sumber]