Pribadi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Pribadi, (lahir di Kebumen, Jawa Tengah, Indonesia, 15 Juni 1966; umur 48 tahun) atau lebih dikenal PRI merupakan seorang pemain sepak bola Indonesia. Ia dapat berposisi sebagai sayap kiri atau kanan serta penyerang tengah. Saat ini ia bermain untuk tim Indonesia, Arema Cronous dan untuk tim nasional Indonesia. Sebelum bermain untuk Arema Cronous, ia pernah bermain di Indonesia Muda dan Persak Kebumen. Pemain yang kerap bernomor punggung 19 di lapangan hijau ini juga akrab dengan sebutan PRI19, gabungan dari inisial nama dan nomer punggungnya.

Dia memakai nomor punggung 19 di Persak, yang sebelumnya dikenakan oleh Edo, Hermawan, Edi Suratno, Ismail, Kurnia dan Idrus Klaten. Setelah menghabiskan tahun pertamanya di Arema mengenakan nomor punggung 8, ia mulai mengenakan nomor 19 lagi menyusul kepergian pemain legendaris Ferry Aman Saragih.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Pri lahir di Kebumen, Indonesia. Dia memiliki adik laki-laki bernama Budi. [butuh rujukan] Diberi nama keduanya "Pribadi" dipilih dari mantan karikaturis TEMPO, Priyanto Sunarto yang jadi karikaturis favorit ayahnya. Keluarganya penganut Islam taat dan hidup dalam kemiskinan, Pri tidak punya mainan dan berbagi kamar dengan saudara-saudaranya. Pada usia 14, Pri setuju dengan ibunya untuk fokus sepenuhnya pada sepak bola.

Karier[sunting | sunting sumber]

Junior[sunting | sunting sumber]

Pri bergabung dengan SSB Bintang Prestada,SSB Puma Gombong, dan Indonesia Muda pada masa junior.

Klub[sunting | sunting sumber]

Indonesia Muda[sunting | sunting sumber]

Pri pernah bermain untuk Indonesia Muda dengan nomor punggung 28. Ia bermain 25 kali dan mencetak 26 gol. Pada pertengahan musim kemarau, Indonesia Muda mengadakan pertandingan persahabatan melawan Persak Kebumen dengan skor akhir IM 6-1 Persak, sebuah kekalahan yang mengejutkan bagi sebuah klub raksasa Kebumen sekaliber Persak Kebumen. Lebih jauh lagi kemenangan ini semua didalangi oleh permainan cemerlang dari Pribadi muda dari IM, membuat para pemain Persak mendesak Ahmad Bedari, pelatih mereka, untuk segera merekrut pemain muda brilian tersebut.

Persak Kebumen[sunting | sunting sumber]

Dari apa yang terjadi sejak pertandingan persahabatan itu, Pri pun didatangkan ke Persak Kebumen. Sebelum ia bermain untuk klub itu, Ahmad Bedari bertanya pada Pri angka berapa nomor punggung yang diharapkannya. Pri menjawab 28, karena itu adalah nomor favoritnya. Namun Ahmad Bedari malah berkata tidak, mulai sekarang nomor punggungnya adalah 19. Di Persak Kebumen, penyandang nomor punggung 19 secara turun temurun adalah pemain legendaris yang membawa Persak Kebumen ke puncak kejayaannya, dan Ahmad Bedari memberikan nomor punggung keramat itu sebagai wujud penghargaannya kepada talenta brilian yang dimilikinya. Ia bermain 196 kali dan mencetak 197 gol.

Arema Cronous[sunting | sunting sumber]

Pada 1 Juli, ia pindah ke Arema Cronous, dengan memecahkan rekor transfer sebesar 160 juta poundsterling atau sekitar Rp 2,6 Triliun, yang menjadikannya sebagaipemain termahal dalam sejarah sepak bola kala itu. Ia telah bermain 81 kali dan mencetak 162 gol untuk Arema Cronous.Pri mencatatkan dirinya sebagai pencetak gol terbanyak di Indonesia Super League dalam 1 musim, sejumlah 80 gol.

Internasional[sunting | sunting sumber]

Pri telah bermain untuk berbagai tingkatan usia tim nasional Indonesia, yaitu U-17, U-20, U-21, dan U-23. Ia telah bermain setidaknya 114 kali untuk tim nasional senior, dan mencetak 115 gol.

Ia termasuk dalam skuat Indonesia pada Piala Asia, Olimpiade, Piala Dunia.

Pri mencapai caps ke-100 untuk tim nasional Indonesia di kualifikasi Piala Dunia melawan Jepang di Gelora Bung Karno. Ia menjadi pemain termuda ketiga Asia yang pernah mencapai angka tersebut.

Pri mencetak enam belas gol selama kualifikasi Piala Dunia FIFA, termasuk delapan gol dalam dua play-off melawan Iran yang memastikan tempat Indonesia di Piala Dunia.[7] enam golnya di leg kedua membuatnya menjadi pemain Indonesia yang mencetak gol terbanyak sepanjang masa.

Gaya bermain[sunting | sunting sumber]

Secara luas dianggap sebagai salah satu dari dua pemain terbaik di dunia dan sebagai salah satu pemain terbaik yang pernah bermain,[9][10] Pribadi memainkan peran menyerang, paling sering bermain baik sebagai striker atau sebagai pemain sayap,[11][12] dan dikenal karena finishing, kecepatan, dribbling, positioning, passing dan kemampuan crossing.[13][14] Dia mampu bermain di kedua sayap juga ditengah, membuatnya menjadi penyerang yang sangat serbaguna.[15]

Taktis, Pri memainkan peran menyerang yang kuat, sering melayang dari sayap kiri ke pusat ketika bergerak menyambut bola.[16] Pri dikenal tajam secara mental, dengan visi yang baik, memprediksi drama tertentu, dan juga memiliki reaksi yang sangat baik, keseimbangan dan kelincahan. Meskipun menggunakan kaki kanan, ia juga mampu mengendalikan bola serta crossing dan menyelesaikan dengan baik dengan kaki kirinya.[17][18]

Pribadi dikenal karena kecepatan, keterampilan, kontrol dan kemampuan dribblingnya, serta bakat dalam memengalahkan pemain dalam situasi berhadapan satu-satu. Dia mampu menyelesaikan dengan baik, baik dalam daerah untuk mencetak gol maupun dari jarak jauhan.[13][19] Ia juga merupakan spesialis tendangan bebas yang akurat.[20] Uniknya, tinggi badannya, kekuatan, kemampuan dan teknik melompat telah memberinya keunggulan lebih dalam memenangkan duel udara, dengan mayoritas dia sering ditargetkan menjadi penyundul bola.[21]

Sejak kedatangannya di Persak Kebumen, Pri mengalami transformasi tubuh yang signifikan, dari seorang pemuda gemuk dibentuk untuk ukuran orang dewasa yang atletis. Tegap, tipe tubuh berotot memungkinkan dia untuk menjaga keseimbangan ketika membawa bola.[22] Pelatih kekuatan dan kondisi pemain Persak Kebumen, Marwoto dan legenda Prancis Michel Platini etos kerja yang luar biasa dari Pri, dan dedikasi untuk perbaikan pada saat di lapangan latihan dan telah menyatakan bahwa ia telah terkenal karena hal ini.[23][24][25] Pri pernah menyatakan keinginannya untuk mengukir namanya dalam sejarah bersama legenda sepakbola seperti Guillermo Stábile dan Oldřich Nejedlý ,[26] dan bahwa ia akan lebih dikenang sebagai model peran dari salah satu pemain terbaik sepak bola dunia [27].

Namun, Pri beberapa kali telah dikritik karena beberapa penampilannya di tim nasional, di mana Michel Platini telah berkomentar: "Sebaik dia dengan Arema Cronous, ia sering tampak frustrasi pada tingkat nasional, seolah-olah ia dikelilingi oleh pemain yang berbuat banyak untuk membantunya. "[28] Pri juga telah dikritik karena diving ketika ditackling. Untuk yang sunarto mengatakan: "Pri adalah pemain yang tidak memiliki budaya diving, ia tidak memiliki budaya simulasi, ia adalah pemain Indonesia yang terlatih, Bedari yang melatih. Dalam beberapa kasus, orang yang berpura-pura diberi perlindungan lebih, dan orang-orang yang jujur ​​sering merugi. aku tidak munafik jika saya mengatakan bahwa mereka (pembela) memukul Pri sangat keras, dan bahwa kartu kuning tidak tiba atau terlambat datang"[29] Namun, Sunarto menyatakan bahwa Pri tidak menerima kritik dengan baik,[30] tetapi tetap berpendapat teguh bahwa Pri adalah "pemain paling profesional yang pernah kutemui." [31]

Pri telah digambarkan memiliki "citra arogan" di lapangan bermain. Dengan Pri menyatakan bahwa ia telah menjadi "korban", karena sebagaimana ia digambarkan oleh media.[32] Dia sering terlihat mengerang, menunjukkan isyarat dan cemberut ketika mencoba untuk menginspirasi timnya untuk meraih kemenangan. Pri telah menegaskan bahwa sifat kompetitifnya tidak boleh di salah arti untuk kesombongan.[32] Mantan pelatih Indonesia Johannes Mastenbroek, yang melatih Pri , mengakui bahwa orang-orang yang "cemburu" kepadanya.[33] Rekan senegaranya Achmad Nawir menggaris-bawahi Pri dengan "karakter "dan" keinginan untuk menang ".[34]

Gaya sepak bola langsung, keterampilan dan kemampuan mencetak gol Pri telah menjadi ciri-ciri yang paling mencolok sepanjang karirnya, dan bakatnya secara keseluruhan telah di kali menyebabkan dia dianggap sebagai pemain yang paling menonjol dan dapat menjadi pengubah pertandingan.[35]

Reputasi meningkat Pri memimpin media untuk menarik perbandingan antara dia dan bintang Persipura Boaz Solossa,[36][37][38][39] dan Pri telah mengomentari dan mengatakan : " Beberapa orang mengatakan aku lebih baik, orang lain mengatakan itu dia, tapi pada akhir hari, mereka akan memutuskan siapa yang adalah pemain terbaik. Ia melakukan hal terbaik untuk Persipura, saya melakukan hal-hal terbaik bagi Arema. saya pikir kita mendorong satu sama lain kadang-kadang dalam kompetisi, ini mengapa kompetisi begitu tinggi." [40] Namun , beberapa mantan pemain besar mengkritik perbandingan, seperti legenda Brasil Pelé dan pemain internasional Indonesia Mohammad SidhiMohammad Sidhi , yang menyebutkan bahwa mereka memiliki gaya bermain yang berbeda.[41][42] Meskipun perbandingan tersebut telah dikritik, banyak tokoh di dunia sepakbola telah menyebutkan Boaz Solossa dan Pribadi sebagai pemain terbaik di dunia.[28][43][44][45][46] Mantan bintang BrasilRoberto Carlos menyarankan bahwa " ...Pri dapat melakukan lebih untuk Arema dari yang Boaz bisa untuk Persipura. Arema benar-benar bergantung pada Pri untuk tampil baik, sedangkan Persipura yang lebih dari sekedar Boaz."[47] Mantan striker Chelsea Didier Drogba bahkan melabeli sebagai duo " monster " untuk merevolusi statistik gol yang dicetak mereka.[48] Mantan manajer Pri dan Arema Rahmad Darmawan pernah menyatakan : " Jika keduanya Boaz dan Pribadi lahir di era yang berbeda, mereka akan memimpin adegan sepak bola dan masing-masing mengumpulkan 20 FIFA Ballon d' Ors."[49]

"Kedewasaan membawa banyak hal. Ketika saya pergi untuk melihat mereka bermain melawan City, beberapa dalam hal passing pengambilan keputusannya adalah brilian. Passing satu sentuhan, crossing yang baik. Dalam enam tahun kami memiliki dia, Anda hanya melihat permainannya yang tumbuh sepanjang waktu, dan ia adalah pemain yang fantastis. Sekarang Anda melihat pemain yang lengkap. Pengambilan keputusan, kedewasaannya, pengalamannya, ditambah semua keterampilan yang besar yang dia miliki, semua membuat dia menjadi pemain yang lengkap."[50]"- Ahmad Bedari, manajer Pri di Persak.