Cita rasa anggur

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Cita rasa anggur adalah pemeriksaan dan evaluasi anggur secara sensorik, sementara dalam praktik mendapatkan cita rasa anggur umumnya berdasarkan pada lama usia produksi yang dalam metodologi pembakuan formal telah berlangsung dari abad ke-14 dan seterusnya. untuk masa sekarang, para penikmat cita rasa melalui profesional anggur (seperti penyaji, pemandu anggur atau sommeliers) menggunakan formal terminologi yang terus-menerus berkembang yang digunakan untuk dapat menggambarkan kisaran cita rasa, aroma dan karakteristik umum dari anggur yang lebih umum atau pada penghargaan pribadi.[1]

Tahap penikmatan[sunting | sunting sumber]

Secara umum perlu dilakukan empat tahapan dasar untuk penikmatan cita rasa anggur secara empiris dapat dilakukan melalui empat tahapan yaitu 
Gelas anggur
  • Tahap pertama dilakukan melalui inspeksi visual antara lain mengenai kepekatan (astringensi, viskositi dan tannin), kejernihan atau kecerahan dan penyaringannya dan dari warna anggur dapat ditentukan pula usia evolusi dari anggur tersebut, misalkan anggur merah akan berubah menjadi biru keungu-unguan, merah, kuning ataupun oranye sedangkan endapan akan merupakan sebagai indikator dari keasaman dalam anggur serta teknik melihat tingkat alkohol dan lemak dalam anggur.
  • Tahap kedua dilakukan melalui indera penciuman dari aroma atau harum akan dapat menjelaskan jenis tanaman, mineral serta kualitas dari anggur.
  • Tahap ketiga dilakukan melalui indera perasa dengan mempersiapan jenis gelas minuman menjaga agar cita-rasa anggur tidak akan berubah, dengan merasakan cita-rasa anggur, penikmat dapat menjelaskan mengenai asal, jenis dan kemurnian serta kesempurnaan dari sebuah produksi anggur.
  • Tahap keempat dilakukan analisis menyeluruh[2]
Penikmatan minuman anggur yang dapat diuraikan dalam beberapa tingkat jenis penikmat cita rasa anggur
  • Konsumen penikmat (cita rasa di meja);
  • Penikmat anggur amatir (cita rasa untuk kesenangan);
  • Penikmat profesional :
    • Penikmat komersial: penghargaan atas kualitas cita rasa anggur yang antara lain dapat diperoleh dari merk anggur
    • Penikmat teknik: penikmat analitik merupakan penganalisa dengan mengandalkan penggunaan panca-indera.
Vertikal dan horisontal

Pencicipan anggur vertikal dan horisontal merupakan acara pencicipan anggur yang disusun untuk menyoroti perbedaan antara anggur sejenis.

  • Dalam pencicipan vertikal, pemanen ladang anggur yang berbeda walaupun berasal dari jenis dan rasa yang sama agar dapat menentukan penekanan atas perbedaan antara berbagai pemanenan.
  • Dalam pencicipan horizontal waktu pemanen ladang anggur yang sama dari berbagai perkebunan anggur, menjaga agar jenis dan varitas anggur dari berbagai wilayah ladang anggur guna membantu menekankan perbedaan dari langgam anggur.

Temperatur penyajian[sunting | sunting sumber]

Temperatur anggur yang disajikan dapat dikatakan akan sangat memengaruhi cita-rasa dan aroma, dalam temperatur yang lebih rendah akan dapat memperkuat rasa keasaman dan tanin akan tetapi dapat menghilangkan bagian dari aromatik sedangkan dalam temperatur yang lebih tinggi akan mengurangi keasaman dan tanin dan sekaligus akan meningkatkan bagian dari aromatik. Pakar anggur Jancis Robinson merekomendasikan pada kisaran temperatur anggur berikut untuk langgam anggur yang berbeda.[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Peynaud, Émile (1996) The Taste of Wine: The Art and Science of Wine Appreciation, London: Macdonald Orbis, p1
  2. ^ Ronald S. Jackson, Wine Tasting: A Professional Handbook, pp 2-3
  3. ^ J. Robinson Jancis Robinson's Wine Course Third Edition pg 28 Abbeville Press 2003 ISBN 0-7892-0883-0

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Pustaka[sunting | sunting sumber]