Bernardus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Saint Bernard of Clairvaux
St Bernard in "A Short History of Monks and Monasteries" by Alfred Wesley Wishart (1900).
Abbot, Confessor, and Doctor of the Church
Lahir 1090, Fontaine-lès-Dijon, France
Wafat August 20, 1153 (berusia 62–63), Clairvaux, France
Dihormati di Roman Catholic Church, Anglican Church, Lutheran Church
Dikanonisasikan January 18, 1174, Rome oleh Pope Alexander III
Tempat ziarah utama Ville-sous-la-Ferté
Hari peringatan August 20
Pelindung Cistercians, Burgundy, beekeepers, candlemakers, Gibraltar, Queens' College, Cambridge, Speyer Cathedral
Bernardus menobatkan William V dari Aquitaine, keturunan William yang Saleh. Karya pelukis Belanda Wouter Pietersz Crabeth II.

Bernardus (1090 - 20 Agustus 1153) adalah seorang biarawan Perancis dari Ordo Cistercian yang termasuk dalam salah satu doktor Gereja.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Seorang Cistercian yang paling besar — seorang yang sangat memengaruhi Gereja zaman pertengahan - adalah Bernardus. Ia meyakinkan tiga puluh biarawan dalam ordonya, untuk mengikutinya ke sebuah biara baru, yang akan ia bangun di Clairvaux. Dari biara itu, Bernardus membawa namanya ke dunia Kristen. Menjelang kematiannya pada tahun 1153, ia telah mendirikan enam puluh lima rumah Cistercian, mendorong orang-orang beriman teguh, menyulitkan para raja, menghasilkan para Paus dan mengkotbahkan Perang Salib.

Meskipun Bernardus berpegang teguh pada ortodoksi, ia membawa tekanan kuat pada Maria bagi kesalehan abad pertengahan. Ia menolak doktrin tentang Maria yang dikandung tanpa dosa (bahasa Inggris: Immaculate Conception). Baginya, hanya Kristus yang tidak berdosa. Di kemudian hari, orang-orang Kristen mengembangkan ide-idenya dan menjadikannya sistem kepercayaan gereja.

Meskipun Bernardus menyukai kehidupan sederhana, kesohorannya sebagai santo, penulis dan pengkhotbah tersebar jauh melewati tembok-tembok biaranya. Ia terlibat dalam politik yang bergejolak ketika itu, hingga ke titik penentuan antara dua pesaing yang menuntut takhta paus. Ia juga adalah juru bicara yang gagah untuk Perang Salib Kedua – yang terbukti tidak efektif sama sekali.

Terkadang, orang yang berpikiran tinggi ini keras kepala dan tidak bertenggang rasa. Keberadaannya sebagai campuran antara tokoh publik dan mistik sungguh mengherankan. Ia tetaplah pembela kebenaran, orang yang ikut campur tangan dalam urusan dunia, namun tetap tidak tercemari oleh urusan-urusan itu. Bernardus dari Clairvaux mewariskan kepada orang lain tujuan tunggalnya: penyerahan sepenuhnya kepada Allah.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • A. Kenneth Curtis, J. Stephen Lang & Randy Petersen, 100 Peristiwa Penting dalam Sejarah Kristen, Immanuel, 1999. Dapat dibaca di sini