Bourgogne

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Région de Bourgogne
Bendera Bourgogne
(Bendera Bourgogne) Logo Region
Letak
Peta Perancis memperlihatkan Region Bourgogne
Administrasi
Ibukota Dijon
Presiden Regional François Patriat
Arondisemen 15
Kanton 174
Komune 2.045
Statistik
Luas1 [[1 E{{{area_scale}}} m²|31.582 km²]]
Penduduk (Peringkat {{{population_rank}}})
 - perkiraan 1 Januari 2005 1.626.000
 - sensus 8 Maret 1999 1.610.067
 - Kepadatan (2005) 51/km²
1 Menurut data pendaftaran tanah Perancis, tidak termasuk danau, kolam, dan glasier yang lebih besar dari 1 km² serta muara sungai.
Bendera Perancis

Bourgogne merupakan sebuah wilayah administratif dan bersejarah di bagian timur-tengah region Perancis. Bourgogne terdiri dari empat departemen berikut: Côte-d'Or, Saône-et-Loire, Yonne and Nièvre. Secara historis, "Bourgogne" diartikan sebagai beberapa entitas politik, termasuk kerajaan dan keadipatian yang mencakup wilayah Mediterania ke Benelux.

Nama[sunting | sunting sumber]

Nama tersebut berasal dari Burgundian, bangsa Jermanik kuno asal Bornholm yang menetap di daerah tersebut pada awal Abad Pertengahan. Nama Norwegia kuno untuk Bornholm adalah Burgundaholmr. Sebuah contoh dari nama yang sama di yang sekarang Skandinavia adalah Borgund di Norwegia.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Lambang kadipaten kedua Bourgogne dan provinsi kemudian

Bourgogne dihuni oleh Keltik, Romawi Kuno (Gallo-Romawi), pada abad ke-4, bangsa Romawi yang kemduain bersekutu dengan Burgundian, Suku bangsa Jermanik kemungkinan berasal dari Bornholm (Laut Baltik), yang menetap disana dan mendirikan kerajaan mereka sendiri. Namun Agathias mengidentifikasi Bourgogne (Βουρουγουνδοι) dan Ultizurs sebagai bangsa Bulgarik rumpun suku Hun, kerabat dekat Turkik Kutrigur dan Utigur.[1][2] Kerajaan Bourgogne ditaklukkan pada abad ke-6 oleh suku Jermanik lainnya, Suku Franka yang meneruskan pemerintahan di bawah kekuasaan mereka sendiri.

Kemudian, wilayah tersebut dibagi di antara Kabupaten Bourgogne (ke barat) dan Kabupaten Bourgogne (ke timur). Kabupaten Bourgogne lebih dikenal dari keduanya, yang kemudian menjadi provinsi Perancis Bourgogne, dan Kabupaten Bourgogne menjadi provinsi Perancis Franche-Comté, yang secara harfiah berarti kabupaten bebas.

Keberadaan Bourgogne modern berakar di dalam pembubaran Kerajaan Franka. Pada tahun 880-an, terdapat empat Bourgogne, yang adalah Kerajaan Bourgogne Hulu dan Hilir, keadipatian dan provinsi.

Pada Abad Pertengahan, Bourgogne merupakan kursi dari beberapa gereja Barat dan biara yang paling penting, diantaranya Cluny, Cîteaux, dan Vézelay.

Pada Perang Seratus Tahun, Raja Jean II dari Perancis memberikan kabupaten kepada putra bungsunya, Phillipe II dari Bourgogne. Kabupaten tersebut segera menjadi saingan utama mahkota. Istana di Dijon melebihi istana Perancis baik secara ekonomi dan budaya. Pada tahun 1477, di dalam Pertempuran Nancy Perang Burgundia, adipati terakhir Charles sang Pemberani tewas terbunuh di medan pertempuran, dan kabupaten itu sendiri dicaplok oleh Perancis dan menjadi sebuah provinsi. Namun bagian utara kerajaan itu diambil oleh Habsburgs Austria.

Dengan revolusi Perancis di akhir abad ke-18, unit-unit administratif provinsi tersebut dihilangkan, dan kembali sebagai region selama Republik Kelima pada tahun 1970-an. Administratif région modern terdiri dari sebagian besar bekas kadipaten.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Map Bourgogne
Perkebunan anggur Chardonnay di Côte de Beaune selatan yang mengelilingi kota Meursault.

Region Bourgogne lebih besar dari Kabupaten Bourgogne yang lama dan lebih kecil dari wilayah yang dipimpin oleh para adipati Bourgogne, dari yang sekarang Belanda ke perbatasan Auvergne. Di hari ini, Bourgogne terdiri dari provinsi-provinsi lama berikut ini:

  • Bourgogne: Côte-d'Or, Saône-et-Loire, dan setengah selatan Yonne. Ini sesuai dengan kadipaten Bourgogne yang lama (yang kemudian disebut provinsi Bourgogne). Namun Kabupaten Bourgogne (kemudian disebut provinsi Franche-Comté) tidak termasuk di dalam region Bourgogne tapi termasuk di dalam region Franche-Comté. Juga bagian kecil kabupaten Bourgogne (provinsi Bourgogne) sekarang di dalam region Champagne-Ardenne.
  • Nivernais: sekarang departemen Nièvre.
  • bagian utara Yonne bukan wilayah bagian dari Bourgogne (setidaknya tidak sejak abad ke-11), dan merupakan perbatasan di antara Champagne, Île-de-France, dan Orléanais, tergantung dari masing-masing provinsi tersebut pada waktu yang berbeda di dalam sejarah.

Komunitas Utama[sunting | sunting sumber]

Politik[sunting | sunting sumber]

Kursi dewan regional Bourgogne di Dijon

DPD Bourgogne adalah DPR. Pusatnya ada di Dijon, 17 boulevard de la Trémouille.

Sejak tahun 2004 dewan tersebut dikepalai oleh partai Socialist François Patriat.

Kebudayaan[sunting | sunting sumber]

Anggur[sunting | sunting sumber]

Bourgogne merupakan salah satu wilayah utama penghasil anggur di Perancis. Terkenal oleh baik anggur merah dan putih, yang sebagian besar terbuat dari anggur-anggur Pinot noir dan Chardonnay, meskipun varietas anggur lainnya juga dapat ditemukan termasuk Gamay, Aligote, Pinot blanc, dan Sauvignon blanc. Wilayah ini dibagi menjadi Côte-d'Or, dimana Bourgogne yang termahal dan paling berharga ditemukan, dan Beaujolais, Chablis, Côte Chalonnaise dan Mâcon.

Reputasi dan kualitas anggur terkenal, bersama dengan fakta bahwa mereka sering diproduksi di dalam jumlah kecil, menyebabkan permintaan dan harga yang tinggi, dengan peringkat beberapa Bourgogne merupakan anggur yang paling mahal di dunia.

Masakan[sunting | sunting sumber]

Makanan asal Bourgogne yang terkenal termasuk coq au vin, bœuf bourguignon, dan keju Époisses de Bourgogne.

Situs[sunting | sunting sumber]

Beberapa situs budaya yang ada termasuk Roche de Solutré, l'Arboretum de Pézanin (di Dompierre-les-Ormes), dan Basilique Sainte-Marie-Madeleine de Vézelay.

Bacaan Selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Burgundy, What a Story! by Bernard Lecomte and Jean-Louis Thouart (Ed. de Bourogne, 2004) ISBN 978-2-902650-02-6
  • Davies, Norman (2011), "Ch.3 : Burgundia: Five, Six or Seven Kingdoms (c. 411-1795)", Vanished Kingdoms: The History of Half-Forgotten Europe, London: Allan Lane, hlm. 85–150, ISBN 978-0-141-04886-4 

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Agathias, Histiriae, V,11,3–4
  2. ^ Runciman S., A history of the First Bulgarian empire, London, G.Bell & Sons, 1930, p.7, & notes

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Wikidata: Bourgogne