Bahasa Adam

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Bahasa Adam adalah, menurut Yahudi (seperti yang tercatat dalam midrashim) dan beberapa aliran Kristen, bahasa yang digunakan oleh Adam (dan mungkin juga oleh Hawa) di Taman Eden. Ia secara beragam diinterpretasikan sebagai bahasa yang digunakan oleh Tuhan untuk menunjuk kepada Adam (Bahasa Ilahi), atau bahasa yang ditemukan sendiri oleh Adam yang digunakan untuk menamakan semua benda (termasuk Hawa), sebagaimana dalam Kitab Kejadian 2:19.

Abad Pertengahan[sunting | sunting sumber]

Penafsiran Yahudi tradisional seperti Midrash (Genesis Rabbah 38) mengatakan bahwa Adam berbicara Bahasa Ibrani karena nama yang diberikannya kepada Hawa - "Isha" (Kitab Kejadian 2:23) dan "Chava" (Kejadian 3:20) - hanya masuk akal dalam bahasa Ibrani. Sebaliknya, Kabala mengasumsikan bahwa "Torah abadi" tidak sama dengan Torah yang ditulis dengan bahasa Ibrani. Makanya, Abulafia di abad ke 13 mengasumsikan bahasa yang digunakan di surga telah berbeda jauh dengan bahasa Ibrani, dan menolak klaim yang diajukan penulis Kristen, dimana seorang anak yang ditinggalkan tanpa adanya stimulans linguistik akan otomatis mulai berbicara bahasa Ibrani.[1]

Eco (1993) menulis bahwa Kitab Kejadian itu meragukan apakah bahasa Adam dijaga oleh keturunan Adam sampai kebingungan bahasa (Kejadian 11:1-9), atau ia mulai berevolusi secara alami bahkan sebelum Babel (Kejadian 10:5). [2]

Dante mengulas topik ini dalam De Vulgari Eloquential. Dia berargumen bahwa bahasa Adam berasal dari ilahi dan oleh sebab itu tidak dapat berubah.[3] Dia juga menulis bahwa berdasarkan Kitab Kejadian, perkataan pertama dikarenakan oleh Hawa, saat menunjuk kepada ular, dan bukan kepada Adam.[4]

Dalam Divina Commedia, rupanya, Dante mengubah pandangannya yang menganggap bahasa Adam sebagai produk dari Adam. [5] Konsekuensinya bahasa tersebut tidak dapat disebut lagi sebagai sesuatu yang kekal, dan karena bahasa Ibrani tidak dapat dikatakan identik dengan bahasa surga. Dante menyimpulkan (Paradiso XXVI) bahwa bahasa Ibrani adalah sebuah turunan dari bahasa Adam. Khususnya, nama Ibrani untuk Tuhan dalam tradisi pendidikan, El, pasti diturunkan dari nama untuk Tuhan yang berbeda pada bahasa Adam, yang Dante berikan sebagai I.[6]

Awal Modern[sunting | sunting sumber]


Pelajar Elizabethan John Dee membuat referensi-referensi kepada sebuah okultisme atau bahasa malaikat yang di catat di jurnal pribadinya dan perantara roh Edward Kelley. Jurnalnya Dee tidak menjelaskan bahasa sebagai "Enochian"", tapi lebih memilih "Angelical", "Perkataan Surgawi", "Bahasa Malaikat", "Bahasa Pertama Tuhan-Kristus", "Bahasa Suci", atau "Adamikal" karena, menurut malaikatnya Dee, ia digunakan oleh Adam di surga untuk menamai semua hal. Bahasa tersebut kemudian dijuluki Enochian, dikarenakan pernyataan Dee bahwa Biblical Patriarki Henokh sebagai manusia terakhir (sebelum Dee dan Kelley) yang mengetahui bahasa tersebut.

Modern[sunting | sunting sumber]

Pergerakan Latter-day Saint[sunting | sunting sumber]

Joseph Smith, Jr., pendiri dari Latter Day Saint movement (umumnya disebut dengan Mormonisme), dalam Joseph Smith Translation of the Bible (disebut oleh beberapa orang sebagai "Versi Inspirasi", dan diterbitkan oleh RLDS dengan judul yang sama), mendeklarasikan bahasa Adam sebagai "murni dan bersih". [7] Beberapa Latter-day Saint (LDS atau Mormon) percaya ia merupakan bahasa Tuhan. [8]

Beberapa pemimpin Latter-day Saint lainnya, termasuk Brigham Young [9] Orson Pratt [10] dan Elizabeth Ann Whitney [11] mengklaim menerima beberapa kata dalam bahasa Adam selama pewahyuan. Beberapa Latter-day Saints percaya bahwa bahasa Adam adalah "bahasa murni" digunakan oleh Zefanya [12] dan nantinya di akhir dunia ia akan kembali menjadi bahasa universal manusia. [13][14][15]

Rosul dari LDS, Orson Pratt, mendeklarasikan bahwa "Ahman", bagian dari nama dari perjanjian "Adam-ondi-Ahman" dalam Daviess County, Missouri, adalah nama dari Tuhan dalam bahasa Adam.[10] Tulisan tangan tahun 1832 dari Joseph Smith Papers berjudul "A Sample of the Pure Language", dan dilaporkan didiktekan oleh Smith ke "Br. Johnson", menyatakan bahwa nama Tuhan adalah Awmen. [16]

Sumbangan Latter-day Saint dalam lingkaran doa pernah memasukkan penggunaan kata "Pay Lay Ale", [17] yang mana dipercaya oleh sebagian orang sebagai perkataan Adam yang berarti "Oh Tuhan, dengarlah perkataan dari mulut saya". [18] Kata-kata yang tidak diterjemahkan tidak lagi digunakan dalam peraturan kuil digantikan dengan versi bahasa Inggris. [19] Beberapa orang berpendapat bahwa kalimat "Pay Lay Ale" diturunkan dari kalimat bahasa Ibrani "pe le-El", פה לאל 'mulut Tuhan'.[19]

Kata-kata lain yang menurut Latter-day Saint berasal dari bahasa Adam adalah deseret ("lebah madu", lihat Ether 2:3, dan Ahman ("Tuhan").[sintesa tidak tepat?]

Dalam Pearl of Great Price, bab yang mengandung bagian dari terjemahan Joseph Smith dari Kitab buku Musa, ia mengacu kepada "a Book of Remembrance", ditulis dalam bahasa Adam. [20]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Eco (1993), p. 32 f.
  2. ^ Eco (1993), 7-10.
  3. ^ Mazzocco, p. 159
  4. ^ mulierem invenitur ante omnes fuisse locutam. Eco (1993), p. 50.
  5. ^ Mazzocco, p. 170
  6. ^ Paradiso 26.133f.; Mazzocco, p. 178f.
  7. ^ Book of Moses 6:6.
  8. ^ John S. Robertson, "Adamic Language", in Encyclopedia of Mormonism (New York: Macmillan) 1:18–19.
  9. ^ Brigham Young, "History of Brigham Young", Millennial Star, vol. 25, no. 28, p. 439 (1863-07-11), cited in History of the Church (Joseph Smith) 1:297, footnote (Young prays in the Adamic tongue).
  10. ^ a b ' 'Journal of Discourses 2:342 (God = "Ahman"; Son of God = "Son Ahman"; Men = "Sons Ahman"; Angel = "Anglo-man").
  11. ^ Woman's Exponent 7:83 (1 November 1878) (Whitney sings a hymn in the Adamic tongue).
  12. ^ Zefanya 3:9
  13. ^ Oliver Cowdery, "The Prophecy of Zephaniah", Evening and Morning Star, vol. 2, no. 18, p. 142 (March 1834).
  14. ^ Bruce R. McConkie (1966, 2d ed.). Mormon Doctrine (Salt Lake City, Utah: Bookcraft) p. 19.
  15. ^ Ezra Taft Benson (1988). Teachings of Ezra Taft Benson (Salt Lake City, Utah: Bookcraft) p. 93.
  16. ^ "Sample of the Pure Language" ca. March 1832
  17. ^ Steven Naifeh and Gregory White Smith, The Mormon Murders (New York: St. Martins's Press, 1988) ISBN 0-312-93410-6, p. 69. "the sign of the Second Token [is] raising both hands and then lowering them while repeating the incantation "Pay Lay Ale" three times"
  18. ^ Tamra Jean Braithwaite, A Mormon Odyssey (Xlibris Co., 2003) ISBN 1-4134-1878-3, p. 212. "In 1990, several significant portions of the endowment ceremony performed worldwide in Latter-day Saint temples were eliminated" including "the chanting in unison of "Pay Lay Ale, Pay Lay Ale, Pay Lay Ale" (supposedly meaning "Oh God, hear the words of my mouth" in the Adamic language)."
  19. ^ a b "Current Mormon Temple Ceremony Now Available", Salt Lake City Messenger, no. 76, November 1990.
  20. ^ Moses 6:5, 46.