Ahmad bin Billah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Mohamed Ahmed Ben Bella
Ben Bella
Presiden Aljazair ke-3
Masa jabatan
15 September 1963 – 19 Juni 1965
Didahului oleh Ferhat Abbas
Digantikan oleh Houari Boumédiènne
Informasi pribadi
Lahir 25 Desember 1916 (umur 97)
Maghnia, Aljazair
Meninggal 11 April 2012
Partai politik Front Liberasi Nasional

Mohamed Ahmed Ben Bella (Muhammad Ahmad Bin Balla) (Arab: أحمد بن بلّة), lahir 25 Desember 1918, Maghnia, Aljazair) menjabat Presiden Aljazair yang pertama dan dijuluki sebagai Bapak Bangsa.

pembebasan Ben bella

Sebelum Kemerdekaan[sunting | sunting sumber]

Pemilu berikut sebagai anggota dewan kota Ben Bella menjadi anggota pendiri dari sebuah organisasi bawah tanah berjanji untuk melawan kekuasaan kolonial, yang dikenal sebagai Organisasi Speciale. Ini adalah pendahulu langsung dari Front de Libération Nationale. Ditangkap pada tahun 1951 dan dihukum delapan tahun penjara Ben Bella melarikan diri dari penjara Blida, membuat perjalanan ke Tunisia dan kemudian Mesir.

Pada pecahnya Perang Aljazair pada tahun 1954 Ben Bella yang berbasis di Kairo tempat ia menjadi salah satu dari sembilan anggota Komite Revolusioner Persatuan dan Aksi yang dipimpin Front Pembebasan Nasional (FLN). Ia ditangkap oleh Perancis pada tahun 1956, setelah pesawatnya telah kontroversial dicegat dan dibawa ke Prancis, dan dirilis pada tahun 1962. Penangkapan menyebabkan pengunduran diri Alain Savary, bertentangan dengan kebijakan Guy Mollet itu. Sementara di penjara ia terpilih sebagai wakil perdana menteri pemerintahan sementara Aljazair. Bahasa pertama Ben Bella adalah Perancis, bukan Arab [kutipan diperlukan]. Dia belajar bahasa Arab di penjara sementara. Sementara di Mesir, Ben Bella bertemu dengan Presiden Mesir, Gamal Abdul Nasser. Ketika Nasser membawa Ben Bella untuk berbicara untuk pertama kalinya kepada audiens Mesir, ia berlinang air mata karena ia tidak bisa bahasa Arab. Ia mengatakan bahwa ia menolak untuk mengajarkan putrinya sendiri Bahasa Prancis karena dia ingin belajar bahasa Arab dan tidak berada dalam posisi yang sama sepertinya. Seperti militan Arab selama itu, ia akan datang untuk menjelaskan dirinya sebagai "Nasserist" dan hubungan dekat dikembangkan untuk Mesir bahkan sebelum kemerdekaan tercapai. Materi Nasser}, dukungan emosional dan politik dari gerakan Aljazair akan datang menyebabkan dia kesulitan, karena memainkan peran utama dalam pilihan Prancis untuk berperang dengan dirinya selama Krisis Suez 1956.

Sesudah Kemerdekaan[sunting | sunting sumber]

Setelah kemerdekaan Aljazair, Ben Bella dengan cepat menjadi lebih populer. Pada bulan Juni 1962, dia menantang kepemimpinan dari Premier Benyoucef Benkhedda, hal ini menyebabkan perselisihan di antara beberapa saingannya di FLN, yang dengan cepat ditekan dengan jumlah pendukung Ben Bella yang berkembang pesat, terutama dalam angkatan bersenjata. Pada bulan September, Bella mengendalikan Aljazair dan terpilih sebagai perdana menteri dalam pemilihan satu sisi pada tanggal 20 September, yang diakui oleh Amerika Serikat pada 29 September. Aljazair mengaku sebagai anggota 109 Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tanggal 8 Oktober 1962.

Pada tahun 1963 ia terpilih sebagai Presiden dalam pemilu yang tidak terbantahkan, dan juga memimpin pertahanan mahal Aljazair melawan invasi Maroko dalam perang Pasir. Setelah menstabilkan negara, Ben Bella memulai serangkaian reformasi tanah populer tetapi agak anarkis untuk kepentingan petani tak bertanah, dan semakin berpaling pada retorika sosialis. Kebijakan-Nya Autogestion, atau self-manajemen, diadopsi setelah petani merampas bekas tanah Prancis. Dalam menyeimbangkan faksi dalam pemerintah Aljazair, khususnya tentara FLN, yang mantan gerilyawan dan birokrasi negara, pemerintahannya menjadi semakin otokratis. Perilaku eksentrik dan arogan terhadap rekan dikatakan telah mengasingkan banyak mantan pendukung, dan, sementara ia dipromosikan pengembangan kultus kepribadian , tahun 1964 dia mendedikasikan lebih banyak waktu untuk urusan luar negeri dari perkembangan politik lokal. Pada tahun 1965, Ben Bella digulingkan oleh tentara pimipinan Houari Boumedienne teman dekatnya pada tahun 1965, dan ditempatkan di bawah tahanan rumah hingga 1980, ketika dia diberikan pengasingan di Swiss. Dia tinggal selama 10 tahun di Lausanne, namun diizinkan untuk kembali ke tanah airnya pada tahun 1990.

Ahmed Ben Bella dianugerahi gelar Pahlawan Uni Soviet pada 30 April , 1964

Pranala luar[sunting | sunting sumber]


Didahului oleh:
Ferhat Abbas
Presiden Aljazair
19621965
Diteruskan oleh:
Houari Boumédiènne
Didahului oleh:
Tidak Ada
Perdana Menteri Aljazair
19621963
Diteruskan oleh:
Posisi Kosong
sejak 1979