Eudamonia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Eudaimonia ( Yunani : _ [eu̯dai̯moníaː] ; daalam bahasa inggris disebut eudaemonia atau eudemonia , / j uː d ɪ m oʊ n i / ) adalah kata Yunani yang secara harfiah diterjemahkan menjadi keadaan atau kondisi 'semangat yang baik', dan yang umumnya diterjemahkan sebagai ' kebahagiaan ' atau ' kesejahteraan ' .

Dalam karya Aristoteles , eudaimonia adalah istilah untuk kebaikan manusia tertinggi atau kebahagiaan dalam tradisi Yunani kuno. Ini adalah tujuan filsafat praktis, termasuk etika dan filsafat politik , untuk mempertimbangkan dan mengalami apa negara ini sebenarnya, dan bagaimana hal itu dapat dicapai. Dengan demikian merupakan konsep sentral dalam etika Aristotelian dan filsafat Helenistik berikutnya , bersama dengan istilah aretē (paling sering diterjemahkan sebagai ' kebajikan ' atau 'keunggulan') dan phronesis[1] "('kebijaksanaan praktis atau etis').

Diskusi tentang hubungan antara thik aret (kebajikan karakter) dan eudaimonia (kebahagiaan) adalah salah satu perhatian utama dari etika kuno, dan subjek dari banyak ketidaksepakatan. Akibatnya, ada banyak jenis eudaimonisme.

  1. ^ Shin Hyun woo (2007-12). "A study on the Pronesis in Moral Subject Education Objectives". Journal of Moral & Ethics Education. null (25): 313–329. doi:10.18338/kojmee.2007..25.313. ISSN 1598-8708.