Vertigo posisional paroksismal benigna

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari


Benign paroxysmal positional vertigo
Klasifikasi dan rujukan eksternal
Exterior of labyrinth.
ICD-10 H81.1
ICD-9 386.11
OMIM 193007
DiseasesDB 1344
eMedicine ent/761  emerg/57 neuro/411
MeSH D014717

Vertigo posisional paroksismal benigna atau Benign Paroxysmal Positional Vertigo (BPPV) adalah gangguan keseimbangan perifer yang sering dijumpai. Gejala yang dikeluhkan adalah vertigo yang datang tiba-tiba pada perubahan posisi kepala. Vertigo pada BPPV termasuk vertigo perifer karena kelainannya terdapat pada telinga dalam, yaitu pada sistem vestibularis.

Benign paroxysmal positional vertigo digambarkan pertama oleh Ménière pada tahun 1921. Karakteristik nystagmus dan vertigo yang terkait dengan perubahan posisi tersebut pada waktu itu dikaitkan dengan organ otolitik. Dix dan Hallpike pada tahun 1952 menjadi sebuah nama untuk tes posisi provokatif masih digunakan sampai sekarang untuk mengidentifikasi vertigo posisional paroksismal benigna. Mereka lebih lanjut mendefinisikan nistagmus klasik dan melanjutkan untuk melokalisasi patologi di telinga yang terkena dampak selama provokasi.

Definisi benign paroxysmal positional vertigo adalah kompleks karena seperti pemahaman kita tentang patofisiologi BPPV telah berkembang, sehingga memiliki banyak definisi. Yang lebih manarik saat ini difokuskan pada vertigo posisional paroksismal jinak, jenis baru dari positional vertigo yang telah ditemukan. Apa yang sebelumnya disebut sebagai vertigo posisional paroksismal benigna sekarang disubclasifikasikan atas dasar singgungan kanalis semisirkularis (kanalis semisirkularis posterior vs kanalis semisirkularis lateral).

Kelompok-kelompok ini dibagi lebih lanjut ke canalithiasis dan cupulolithiasis tergantung pada patofisiologi. Benign paroxysmal positional vertigo didefinisikan sebagai sensasi abnormal gerak yang ditimbulkan oleh posisi tertentu provokatif kritis. Posisi provokatif biasanya memicu gerakan mata tertentu (misalnya, nystagmus). Karakter dan arah nistagmus adalah spesifik dipengaruhi pada bagian telinga dalam dan patofisiologi yang mendasarinya.[1]

Manifestasi Klinis[sunting | sunting sumber]

Banyak pasien melaporkan pusing, mereka mungkin juga memiliki vertigo. Dalam beberapa gangguan, termasuk vertigo posisional paroksismal benigna , vertigo adalah gejala yang paling menonjol. Pada gangguan lain, bagaimanapun, vertigo kurang menonjol, dan pusing, penglihatan kabur, dan dysequilibrium lebih baik dapat mencirikan gejala pasien. Pasien dengan pusing juga mungkin memiliki gangguan keseimbangan. Dalam beberapa gangguan neurologis, miskin keseimbangan mungkin hadir tanpa pusing.

Penyebab Vertigo. Daftar penyebab paling umum dari vertigo yaitu Benign paroxysmal positional vertigo, penyakit Meniere, migrain, vertebrobasilar insufisiensi, dan gangguan panik berhubungan dengan vertigo berulang. Mereka dapat dibedakan satu sama lain oleh gejala karakteristik beragam. Benign paroxysmal positional vertigo diprovokasi oleh perubahan posisi dan berlangsung selama detik. Pada penyakit Meniere, vertigo terjadi secara spontan, berlangsung selama menit ke jam, dan disertai dengan gangguan pendengaran unilateral dan tinnitus. Migrain terkait vertigo sangat bervariasi dalam durasi dan biasanya mendahului atau disertai dengan sakit kepala. Para vertigo pada vertebrobasilar insufisiensi dikaitkan dengan batang otak gejala seperti diplopia, disartria, dan mati rasa wajah. Vertigo kadang-kadang merupakan gejala dari serangan panik. Neuronitis vestibular biasanya menyebabkan satu episode vertigo yang dapat berlangsung selama satu atau dua hari.

Gejala yang paling menonjol dari benign paroxysmal positional vertigo adalah vertigo yang terjadi di tempat tidur ketika pasien menjadi Vertigo position.Vertigo lateral yang juga biasa terjadi ketika pasien memandang ke atas (misalnya, untuk menempatkan objek di rak) atau tekukan ke depan ( misalnya, untuk mengikat sepatu). Onset awal vertigo sering dikaitkan dengan mual, dengan atau tanpa muntah. Karena beberapa pasien sebelumnya telah mendadak, vertigo tak terduga seperti intensitas, gejala mungkin menakutkan dan dapat menyebabkan kunjungan langsung ke ruang gawat darurat. Biasanya, setiap episode vertigo berlangsung hanya 10 sampai 20 detik. Sejarah alam belum baik ditandai, tapi tampaknya vertigo posisional paroksismal jinak biasanya merupakan gangguan diri terbatas yang mungkin ada selama beberapa minggu atau bahkan bertahun-tahun, dengan remisi dan kekambuhan yang terjadi tak terduga. Kebanyakan pasien dengan cepat belajar untuk menghindari gerakan kepala provokatif. Ini menghindari gerakan yang memprovokasi vertigo dimengerti tetapi, ironisnya, cenderung untuk memperpanjang perjalanan kondisi.

Beberapa pasien dengan vertigo posisional paroksismal jinak memiliki gangguan keseimbangan lebih luas. Penurunan sepihak dalam fungsi saluran setengah lingkaran horisontal ditemukan dalam banyak pasien. Selain itu, kondisi tersebut sering terjadi trauma kepala atau neuronitis vestibular. Pada pasien ini, disfungsi labirin biasanya mempengaruhi lebih dari sekedar kanalis semisirkularis posterior, yang merupakan bagian dari telinga bagian dalam terpengaruh pada vertigo posisional paroksismal jinak. Jadi, vertigo secara posisi diprovokasi dapat menjadi bagian dari konstelasi gejala yang mencakup ketidakstabilan kiprah dan dysequilibrium selama gerakan kepala yang cepat.

Penegakkan Diagnosis[sunting | sunting sumber]

Diagnosis vertigo posisional paroksismal jinak dapat dibentuk secara definitif melalui Dix-Hallpike test (kadang-kadang secara keliru disebut Bárány atau Nylen-Bárány test), Meski tak lagi direkomendasikan sebagai manuver diagnostik, karena dapat mengganggu pengobatan samping tempat tidur segera jinak vertigo posisional paroksismal, pengulangan dari hasil Dix-Hallpike tes dalam penurunan intensitas vertigo dan nystagmus. Pengamatan gerakan mata pasien selama uji Dix-Hallpike dapat ditingkatkan melalui penggunaan peralatan khusus untuk mengurangi fiksasi visual. Namun, karena penekanan visual nystagmus torsi minimal, nystagmus biasanya terkait dengan gangguan bisa, dalam banyak kasus, diamati secara langsung.

Sebuah pertanyaan yang sering muncul ketika menilai pasien dengan vertigo posisional paroksismal jinak adalah apakah ada kebutuhan untuk evaluasi khusus lebih lanjut. Secara umum, pasien dengan kondisi ini, terutama pasien yang merespon positif terhadap pengobatan samping tempat tidur, tidak memerlukan evaluasi khusus lebih lanjut. Namun, pasien dengan temuan abnormal pada pemeriksaan neurologis, mereka dengan nistagmus posisional atipikal, mereka yang tidak menanggapi pengobatan samping tempat tidur, dan mereka yang pusing atau dysequilibrium tidak dapat dikaitkan sepenuhnya untuk vertigo posisional paroksismal jinak harus menjalani evaluasi khusus lebih lanjut.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Inggris) "Neurologic Manifestations of Benign Positional Vertigo". Diakses 14 Agustus 2012. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]