Ungaran (kota)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Ungaran)
Lompat ke: navigasi, cari
Ungaran
Ibu kota kabupaten
Benteng De Ontmoeting (kini bernama Benteng Diponegoro) pada tahun 1933
Benteng De Ontmoeting (kini bernama Benteng Diponegoro) pada tahun 1933
Negara  Indonesia
Provinsi Jawa Tengah
Kabupaten Semarang
Kecamatan Ungaran Barat
Ungaran Timur
Peresmian ibu kota 20 Desember 1983
Dasar hukum PP No. 29 Tahun 1983
Zona waktu WIB (UTC+7)
Kode telepon +62 24

Ungaran adalah ibu kota Kabupaten Semarang, Provinsi Jawa Tengah, Indonesia. Kota ini terletak tepat di sebelah selatan Kota Semarang. Wilayah perkotaan Ungaran meliputi kecamatan Ungaran Barat dan Ungaran Timur. Sebagian wilayah Kota, merupakan daerah padat penduduk yaitu di sekitar sepanjang jalan protokol Jalan Jenderal Gatot Subroto, Jalan Jenderal Sudirman, Jalan Diponegoro, dan Jalan Ahmad Yani.

Saat ini Jalan Ahmad Yani menjadi pusat aktivitas warga Ungaran dan sekitarnya. Di jalan ini terdapat rumah dinas Bupati Semarang yang di depannya terdapat sebuah lapangan yang biasa disebut Alun-alun Mini (Untuk membedakan dengan Alun-alun Ungaran yang terdapat di Jalan Pemuda) yang menjadi tempat berlangsungnya kegiatan-kegiatan umum. Pada hari-hari tertentu, terutama di akhir pekan, tempat ini sangat ramai dan banyak pedagang kaki lima. Selain itu tempat ini juga menjadi pusat perdagangan karena di sepanjang jalan juga terdapat banyak toko dan rumah makan. Jalan ini mendapat julukan jalan "asmara" dikarenakan dahulu sebelum terdapat rumah dinas Bupati Semarang, jalan ini hanya jalan alternatif yang kondisinya masih sepi dan masih terdapat banyak pohon. Pada malam hari kondisi jalan menjadi gelap, dan menjadi tempat favorit para muda-mudi untuk berpacaran. Karena hal tersebut jalan ini lebih terkenal sebagai tempat memadu kasih, dan disebut jalan "asmara".

Ungaran dikenal sebagai Kota Seribu Rumah Makan. Hal ini disebabkan karena Ungaran merupakan jalur utama untuk kendaraan dari Semarang yang akan menuju Solo dan Yogyakarta, sehingga di sepanjang jalan banyak terdapat rumah makan bagi para penumpang kendaraan. Salah satu makanan khas Ungaran adalah sate sapi "Pak Kempleng". Konon semua penjual sate sapi di Ungaran mengaku "keturunan" Pak Kempleng yang memopulerkan sate sapi pada tahun 1960-an sampai 1970-an. Selain itu makanan khas Ungaran lainnya adalah Tahu Bakso yang banyak dijual di toko cenderamata di sepanjang jalan utama.

Kota Ungaran memiliki peninggalan berupa gedung-gedung, misalnya Gedung Kuning dan Benteng Diponegoro. Selain itu di kota ini juga terdapat makam Gatot Soebroto yang terletak di Kelurahan Sidomulyo, Ungaran Timur. Kota ini juga merupakan sentra industri skala besar dan menengah. Di sepanjang jalan utama banyak terdapat pabrik besar seperti Ungaran Sari Garment, Pepsi, Nissin, Batamtex, dan lain-lain.

Di Ungaran juga terdapat batik khas dengan nama motif Kopi Pecah. Terdapat ruang pamer Batik Classic Pramoedya di Jalan M.T. Haryono.

Di daerah Ungaran Barat terdapat Kolam Renang Alami yang sudah cukup terkenal di kalangan Ungaraners, yaitu Siwarak.

Tidak jauh dari Ungaran, terdapat sebuah tempat wisata menarik bernama Bandungan. Bandungan terletak di lereng Gunung Ungaran. Saat ini terdapat wahana outbond yang sangat menantang bernama Umbul Sidomukti yang memiliki Flying Fox tertinggi di Indonesia setinggi 70 m.