Uija dari Baekje

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Uija dari Baekje (? - 660?, bertahta tahun 641[1] - 660) adalah penguasa Baekje (salah satu Tiga Kerajaan Korea) ketiga puluh satu. Ia merupakan penguasa terakhir Baekje. Era kekuasaannya berakhir ketika Baekje ditaklukan oleh aliansi Silla dan Dinasti Tang.

Uija dari Baekje
Hangeul 의자왕
Hanja 義慈王
Alih Aksara yang Disempurnakan Uija-wang
McCune–Reischauer Ŭija-wang

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Pada saat ini, kerajaan di bagian utara Korea, Goguryeo, dibawah kontrol Yeon Gaesomun, mengambil sikap agresif melawan Silla dan Tang. Silla membalas dengan akhirnya bersekutu dekat dengan Tang Cina, mengancam Baekje di tengah-tengah.

Menurut riwayat Samguk Sagi, Uija merupakan putra tertua Raja Mu. Menurut sebuah legenda di dalam riwayat Samguk Yusa, Mu merupakan seorang petani Baekje yang menikahi seorang puteri dari kerajaan Silla (membuatnya menjadi ibu Uija), namun ini tidak dianggap sebagai sejarah ortodoks. Uija dijadikan putera mahkota pada tahun 632 dan menjadi raja setelah ayahnya wafat pada tahun 641.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Meskipun akrab dengan Tang Cina pada awalnya, Uija segera bersekutu dengan Goguryeo untuk menyerang Silla. Pada tahun 642, ia memimpin sebuah kampanye melawan Silla dan menguasai 40 benteng. Ia juga mengirimkan pasukan sebanyak 20,000 orang dengan jenderalnya Yoonchung bersama dengan para komandannya Gye Baek dan Gye Baek merebut Benteng Daeya Silla dan membunuh menantu Kim Chunchu. Pada tahun berikutnya, dengan Goguryeo, Baekje menyerang Silla kembali dan mencoba untuk menghalangi rute diplomatik ke Tang Cina. Ketika pasukan Silla-Tang menyerang Goguryeo pada tahun 645, menyerang Silla dan merebut 7 benteng, termasuk negara-negara Iseo, Chuhwa dan Amnyangju; sebuah kota dari bukit-bukit dan daratan. Baekje dan Goguryeo memukul perbatasan Silla di bagina utara pada tahun 655.

Segera setelah menjadi raja, Uija melakukan reformasi politik untuk mengontrol kekuasaan aristokrasi. Namun, pemerintahannya terganggu oleh perselisihan kekuasaan internal di antara para bangsawan dan korupsi dan kemerosotan di antara istana.

Karena istana menjadi kacau balau, persekutuan Silla-Tang, berulangkali menjadikan Goguryeo, Yeon Gaesomun frustasi, mengganti strategi dan memutuskan untuk menyerang sekutu Goguryeo, Baekje terlebih dahulu.

Jatuhnya Baekje[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 660, angkatan laut Baekje dikalahkan oleh pasukan angkatan laut Tang, dan pasukan Silla dipimpin oleh Kim Yu-sin mengalahkan pasukan Baekje yang dipimpin oleh Gye Baek. Ibukota Baekje, Sabi (yang sekarang Buyeo, Chungcheongnam-do) dikepung oleh pasukan sekutu Silla-Tang. Uija dan putra mahkota melarikan diri ke Ungjin (yang sekarang Gongju), namun mereka menyerah ketika Sabi jatuh.

Ia dibawa ke Tang bersama dengan putra-putranya Buyeo Hyo dan Buyeo Yung, 88 pengikut, dan 12,807 petani Baekje. Putranya yang lain, Buyeo Pung, kemudian berusaha untuk memulihkan kembali kerajaan ayahnyam.

Pada tahun 2000, mayatnya diambil dari China dan dikubur di makam baru di Neungsan-ri, Buyeo-gun, Chungcheongnam-do, Korea Selatan, dekat ibukota terakhir Baekje, Sabi.

Uija merupakan nama pribadinya; ia tidak menerima nama Anumerta.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ The translators of Il-yeon: Samguk Yusa: Legends and History of the Three Kingdoms of Ancient Korea, translated by Tae-Hung Ha and Grafton K. Mintz, Book One (Silk Pagoda, 2006), 66. ISBN 1-59654-348-5

Pranala luar[sunting | sunting sumber]