Rumpun bahasa Tungus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Tungusik)
Langsung ke: navigasi, cari
Tungus
Distribusi
geografis:
Mongolia, Siberia, Manchuria
Klasifikasi
genetik
:
Altai
 Tungus
Pembagian:
ISO 639-5: tuw
Linguistic map of the Tungusic languages.png

Rumpun bahasa Tungus (juga dikenal sebagai Manchu-Tungus) dipakai oleh bangsa Tungus di Siberia Timur dan Manchuria. Banyak bahasa dalam rumpun ini sudah mati dan masa depannya dalam jangka waktu yang panjang tidak dapat dipastikan. Secara tradisional, ahli bahasa menganggap rumpun ini merupakan bagian dari rumpun bahasa Altai bersama dengan rumpun bahasa Turkis dan rumpun bahasa Mongol; proposal rumpun bahasa Makro-Altai yang baru juga mencakup Jepang dan Korea, atau di sisi lain, bahwa Altai bukan kelompok genetik tapi Sprachbund.

Klasifikasi[sunting | sunting sumber]

Ahli bahasa yang mempelajari rumpun bahasa Tungus telah mengusulkan sejumlah klasifikasi berbeda berdasarkan kriteria yang berbeda, termasuk karakter morfologi, leksikal, dan fonologi. Salah satu klasifikasi ini rupanya lebih disukai dibandingkan alternatif lainnya adalah bahwa rumpun bahasa Tungus dapat dibagi bercabang-cabang ke dalam cabang utara dan selatan, dengan cabang selatan dibagi lebih lanjut menjadi kelompok tenggara dan barat daya.

Rumpun bahasa Tungus Utara

Berikut ini adalah bahasa yang dapat dianggap dialek terkait atau bahasa Evenki :

Rumpun bahasa Tungus Selatan

Jurchen-Manchu (Jurchen dan Manchu adalah tahap yang berbeda dari bahasa yang sama; sebenarnya, ethnonym "Manchu" belum muncul sampai sekitar tahun 1636 ketika Kaisar Hong Taiji memutuskan bahwa istilah tersebut akan menggantikan "Jurchen") adalah satu-satunya bahasa Tungus dengan bentuk sastra (di dalam naskah Jurchen dan kemudian alfabet Manch) yang bertanggal paling sedikit dari pertengahan sampai akhir abad ke-12; seperti itu merupakan bahasa yang sangat penting untuk rekonstruksi Proto-Tungus.

Yang tertua dan salah satu yang terpenting di dalam teks yang masih ada di Jurchen adalah ukiran dibelakang "Prasasti Peringatan Kemenangan Jin" (Da Jin deshengtuo songbei), yang didirikan pada tahun 1185, selama masa pemerintahan Dading periode (1161–1189). Tampaknya merupakan terjemahan singkat dari teks Cina di depan prasasti.[1]

Karakteristik Umum[sunting | sunting sumber]

Bahasa Tungus merupakan tipe analisis aglutinatif, dan beberapa dari mereka memiliki sistem yang kompleks dan pola kalimat bahasa yang rumit dan aspek tata bahasa menandai. Mereka juga menunjukkan pola yang kompleks pada pola harmoni berdasarkan parameter vokal.

Hubungan dengan bahasa lain[sunting | sunting sumber]

Bahasa Tungus secara tradisional dihubungkan dengan Bahasa Turkis dan Bahasa Mongol di dalam rumpun bahasa Altai. Yang lainnya menyatakan bahwa bahasa Tungusik mungkin berhubungan dengan bahasa (kemungkinan sebagai kelompok paraphyletik) ke Korea, Jepang, atau Ainu juga.

Lihat Pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Tillman, Hoyt Cleveland, and Stephen H. West. China Under Jurchen Rule: Essays on Chin Intellectual and Cultural History. Albany: State University of New York Press, 1995, pp. 228–229. ISBN 0-7914-2274-7. Partial text on Google Books.

Referensi Umum[sunting | sunting sumber]

  • Kane, Daniel. The Sino-Jurchen Vocabulary of the Bureau of Interpreters. Indiana University Uralic and Altaic Series, Volume 153. Bloomington, Indiana: Indiana University Research Institute for Inner Asian Studies, 1989. ISBN 0-933070-23-3.
  • Lewis, M. Paul (ed.). "Altaic" in Ethnologue: Languages of the World, Sixteenth edition. Dallas, Tex.: SIL International, 2009. ISBN 978-1-55671-216-6.
  • Miller, Roy Andrew. Japanese and the Other Altaic Languages. Chicago: The University of Chicago Press, 1971.
  • Poppe, Nicholas. Vergleichende Grammatik der Altaischen Sprachen [A Comparative Grammar of the Altaic Languages]. Wiesbaden: Otto Harrassowitz, 1960.
  • Tsintsius, Vera I. Sravnitel'naya Fonetika Tunguso-Man'chzhurskikh Yazïkov [Comparative Phonetics of the Manchu-Tungus Languages]. Leningrad, 1949.
  • Stefan Georg. "Unreclassifying Tungusic", in: Carsten Naeher (ed.): Proceedings of the First International Conference on Manchu-Tungus Studies (Bonn, August 28 – September 1, 2000), Volume 2: Trends in Tungusic and Siberian Linguistics, Wiesbaden: Harrassowitz, 45-57

Bacaan Selanjutnya[sunting | sunting sumber]

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]