Bahasa Altai

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Altai atau Altaik
Distribusi
geografis:
Asia Timur, Asia Utara, Asia Tengah, Asia Barat dan Eropa Timur
Klasifikasi
genetik
:
Salah satu keluarga bahasa penting di dunia
Pembagian:
Korea (kadang-kadang dikelompokkan)
Japonik (kadang-kadang dikelompokkan)
Ainu (jarang dikelompokkan)
ISO 639-2 dan 639-5: tut
Distribusi Bahasa Altai melewati Eurasia. Warna jarang pada Bahasa Jepang dan Bahasa Korea, menunjukkan hubungan mereka dengan rumpun Bahasa Altai yang masih diperdebatkan.

Rumpun bahasa-bahasa Altai ialah nama sebuah rumpun bahasa yang digunakan oleh suku-suku bangsa Altai. Pada rumpun bahasa ini diduga termasuk 60 bahasa yang dipertuturkan hampir 250 juta jiwa, kebanyakan pada dan sekeliling Asia Tengah. Hubungan antara bahasa-bahasa itu menyisakan persoalan perdebatan di antara ahli sejarah bahasa, dan keberadaan bahasa Altai sebagai keluarga disangkal sejumlah pihak.

Para pendukungnya menganggap bahwa bahasa-bahasa Turki, bahasa Mongolia dan bahasa Tunguska (atau Manchu-Tungus) termasuk rumpun bahasa ini. Bahasa Japonik dan bahasa Korea sering juga digolongkan, dan bahasa Ainu juga telah dianjurkan sejumlah pihak.

Sejarah teori bahasa Altai[sunting | sunting sumber]

Keluarga Bahasa Altai, menurut nama "Tatar", ialah dalil pertama oleh Schott pada 1849, sebagai persatuan keluarga bahasa Turki, Mongolia, and Tungus; ia menggunakan nama "Altai" merujuk pada apa yang kini disebut Ural-Altai (hipotesis yang secara umum ditolak). Castrén (1862) mengemukakan pandangan serupa, namun mengelompokkan bahasa Turki dengan apa yang kini kita sebut Ural. Anton Boller mengusulkan menambah bahasa Korea dan Jepang pada 1857; buat bahasa Korea, G. J. Ramstedt dan E. D. Polivanov mengemukakan lagi etimologi pada 1920-an. Umumnya Bahasa Japonik telah dihubungkan pada bahasa Korea (misalnya Samuel Martin 1966), dan pada 1971 Roy Miller mengusulkan hubungannya pada bahasa Korea dan Altai. Usulannya telah dibahas dan dikembangkan banyak bahasawan sejarah seperti Sergei Starostin.

Kurang lebih umumnya Bahasa Ainu telah dihubungkan dengan bahasa Altai, contohnya oleh Street (1962) dan Patrie (1982). Pada tahun-tahun terkini telah banyak dihubungkan pada bahasa-bahasa Austronesia.

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Ada dua kelompok utama pemikir teori Altai. Satu ialah yang merupakan pemilih kelompok bahasa yang ditawarkan (bahasa Turki, Mongolia, dan Tungus dalam teori dasar; dengan penambahan Bahasa Korea dan Jepang versi yang secara luas) secara genetis atau 'secara berlainan' terhubung dengan keturunan dari nenek moyang yang umum, 'Proto-Altai'. Kelompok lainnya menolak teori ini (sehingga sering disebut kelompok 'Anti-Altai' ) dan mengatakan bahwa anggota-anggota bahasa berhubungan secara konvergen (terutama pengaruh pinjaman).

Teori ini diklaim lawannya buat secara umum didasarkan pada kesamaan tipologi, seperti keserasian vokal, kekurangan tata bahasa gender dan tipologi aglutinatif, dan masukan kata. Nyatanya, pendukungnya telah meletakkan bersama varietas besar etimologi (misalnya Ramstedt, Martin, Starostin). Bagaimanapun, pendukungnya menjelaskan ini sebagai masukan kata atau pengaruh yang saling menguntungkan, membuktikan jika, meski keluarga bahasa Turki, Mongolia, dan Tungus memiliki sejumlah kemiripan, semua itu merupakan akibat dari pinjaman intensif dan kontak panjang di antara penuturnya.

Teori bahasa Altai didukung banyak pakar bahasan, namun banyak bahasawan lainnya (misal Doerfer 1963, Bernard Comrie 1981) tak menganggap bahasa Altai sebagai kelompok yang benar, dan melihatnya sebagai tiga (atau lebih) keluarga bahasa terpisah.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]