Thrasymakos

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Thrasymakos adalah seorang filsuf yang digolongkan sebagai kaum sofis.[1] Sebagaimana kaum sofis umumnya, ia bekerja sebagai guru dan mendapat upah dari pengajarannya itu.[2] Kemudian ia juga berkeliling dari satu tempat ke tempat yang lain untuk mengajar.[2][3] Selain itu, ia terkenal dalam bidang retorika dan juga berbicara dalam bidang etika.[2] Dalam bidang retorika, Thrasymakos adalah salah seorang sofis yang menjadi pionir.[2] Aristoteles menyebutnya sebagai penerus dari Tisias.[2]

Thrasymakos meninggalkan karya-karya tulisan dalam jumlah besar, seperti "Panduan Utama" (The Great Text-Book), "Subyek-subyek bagi Seni Berpidato" (Subjects for Oratory), Prooemia, "Jumlah yang berlebih-lebihan" (Preponderance), dan karya-karya lain yang berkaitan dengan retorika.[4] Akan tetapi, saat ini hanya ada sedikit sumber yang tersisa mengenai Thrasymakos dan pemikirannya.[5] Satu-satunya fragmen tulisan langsung dari Thrasymakos yang tersisa kini adalah sebuah pidato yang menampilkan gaya retorika Thrasymakos.[2][4]

Riwayat Hidup[sunting | sunting sumber]

Selat Bosporus

Thrasymakos berasal dari kota Chalcedon di Bosporus, yang merupakan koloni dari Megara.[2] Ia diketahui hidup dan berkarya pada pertengahan kedua dari abad ke-5 SM.[4] Hanya ada dua sumber kuno yang berbicara soal periode kehidupan dari Thrasymakos.[2] Pertama, buku The Banqueters karya Aristophanes menyinggung keberadaan Thrasymakos.[2] Buku tersebut ditulis pada tahun 427 SM sehingga dapat disimpulkan bahwa pada tahun tersebut Thrasymakos telah dikenal di Athena.[1][2] Kedua, di dalam karya Plato yang berjudul "Republik", terdapat sebuah kalimat dari perkataan-perkataan Thrasymakos yang menunjukkan ia hidup pada saat Arkhelaos, raja Macedonia, melakukan serangan ke Thessaly.[2][1] Serangan tersebut dilakukan antara tahun 413 SM hingga 399 SM.[2]

Pemikiran[sunting | sunting sumber]

Retorika[sunting | sunting sumber]

Di dalam bidang retorika, Thrasymakos terkenal karena menemukan gaya yang dinamakan "jalan tengah".[3][2] Dalam caranya membuat suatu tulisan, ia memperhatikan teknik dengan seksama dan juga berupaya menggugah emosi dari para pendengarnya.[2] Selain itu, ia juga bereksperimen dengan menggunakan irama prosa.[2]

Tentang Politik[sunting | sunting sumber]

Satu-satunya sumber kuno yang berbicara tentang pandangan politik Thrasymakos adalah buku "Republik" dari Plato.[3] Akan tetapi, pandangan Plato yang negatif terhadap Thrasymakos di dalamnya membuat otentisitas historisnya diragukan.[3][2] Di situ, Thrasymakos digambarkan sebagai lawan Sokrates yang menyatakan bahwa "keadilan hanya membawa keuntungan bagi yang kuat".[3][2][1] Pihak yang kuat yang dimaksud di sini adalah yang berkuasa.[3]

Menurut W.C.K. Guthrie, Thrasymakos berbicara demikian untuk melawan pandangan Sokrates yang terlalu optimi terhadap keadilan.[2] Thrasymakos ingin menunjukkan bagaimana kenyataan yang terjadi ternyata berbeda.[2] Para penguasa memerintah untuk memperluas kekuasaannya, dan bila hukum-hukum yang mereka buat ditaati, hal itu disebut sebagai keadilan.[2] Akan tetapi, bila hukum-hukum ditaati, maka kepentingan orang lain juga akan terpenuhi.[2] Thrasymakos mengatakan bahwa jikalau ada subyek yang hanya ingin memenuhi kepentingan sendiri dan tidak peduli dengan kepentingan orang lain, subyek tersebut tidak adil.[2] Karena itu, untuk menjadi adil, seseorang harus mengikuti hukum yang dibuat penguasa, meskipun penguasa itu sendiri tidak adil sebab mencari kepentingannya sendiri.[2] Dengan demikian, meskipun penguasa tersebut 'tidak adil', namun kita harus tetap menaati hukum dan menjadi adil.[2] Penguasa yang 'tidak adil' itu, bagaimanapun juga akan dipandang sebagai penguasa yang berhasil sehingga disanjung oleh masyarakat, walaupun sebenarnya mereka tidak memiliki keadilan tersebut.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d (Inggris)Edward Zeller. 1957. Outlines of the History of Greek Philosophy. New York: Meridian Books. P. 107.
  2. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y (Inggris)W.C.K. Guthrie. 1977. The Sophist. London: Cambridge University Press. P. 294-298.
  3. ^ a b c d e f (Inggris)Robert Audi, ed. 1999. "Thrasymachus". In The Cambridge Dictionary of Philosophy. London: Cambridge University Press. P. 918.
  4. ^ a b c (Inggris)Kathleen Freeman. 1952. Ancilla to the Pre-Socratic Philosophers. Oxford: Basil Blackwell. P. 141-142.
  5. ^ (Inggris)Paul Woodruff. 1999. "Rhetoric and Relativism: Protagoras and Gorgias". In The Cambridge Companion to Early Greek Philosophy. A.A. Long, 290-310. London: Cambridge University Press. P. 292.

Lihat Juga[sunting | sunting sumber]

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]