Teluk Hanauma

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Pemandangan udara Teluk Hanauma

Hanauma ( /ˌhɑːnəˈmə/; Hawaii: [həˈnɔumə])[1] adalah teluk laut yang terbentuk di dalam cincin tuf dan terletak di sepanjang pantai tenggara Pulau Oʻahu (sebelah timur dari Honolulu) di Kepulauan Hawaii.[2]

Hanauma adalah salah satu tujuan wisata paling populer di Pulau Oʻahu dan telah mengalami sedikit kelebihan (pada suatu waktu menampung lebih dari tiga juta pengunjung per tahun). Pada tahun 1956, dinamit digunakan untuk membersihkan bagian-bagian dari karang untuk membuat ruang untuk kabel telepon yang menghubungkan Hawaii ke pantai barat Amerika Serikat.[3]

Nama[sunting | sunting sumber]

Kata hana berarti teluk dalam bahasa Hawaii (penambahan biasa teluk dalam namanya demikian berlebihan). Ada dua tafsiran etimologis dari bagian kedua dari namanya.[4] Salah satu interpretasi berasal dari kata Hawaii untuk kurva, mengacu pada salah satu bentuk fitur teluk atau dengan bentuk sampan adat yang berlayar di sana.[4] Arti yang lain berasal dari permainan tangan gulat adat yang dikenal sebagai "Uma".[4]

Biota laut[sunting | sunting sumber]

Seekor penyu di Teluk Hanauma

Hanauma adalah gabungan Cagar Alam dan Konservasi Biota Laut (pertama dari beberapa yang didirikan di Negara Bagian Hawaiʻi). Mencerminkan perubahan dalam sikap, namanya telah berubah dari waktu ke waktu dari Taman Laut Teluk Hanauma ke Cagar Alam Teluk Hanauma.[5] Pengunjung diwajibkan oleh hukum untuk menahan diri dari memperlakukan hewan laut atau menyentuh, berjalan, atau tindakan lainnya yang membuat kontak dengan kepala karang, yang muncul seperti batu-batu besar di dasar laut (di sini, sebagian besar ke arah laut dari perairan dangkal dari pantai). Peraturan tersebut selalu dianjurkan untuk menghindari kontak dengan batu karang sebagai luka pada kulit yang dapat mengakibatkan dan mengabaikan luka tersebut dapat membawa masalah medis.

Sekitar 400 spesies ikan diketahui menghuni teluk ini.[6] Teluk Hanauma dikenal karena kelimpahan penyu hijau, Chelonia mydas, yang dikenal sebagai Honu. Hanauma merupakan tempat pembibitan untuk penyu dewasa, yang memiliki sarang mereka di French Frigate Shoals.[7] Teluk ini juga dikenal karena melimpahnya ikan dalam familia Scaridae.

Geologi[sunting | sunting sumber]

Teluk Hanauma Oahu Hawaii

Kepulauan Hawaii adalah kumpulan gunung berapi yang telah meninggi di atas titik panas, yang merupakan bagian dari permukaan bumi yang telah menunjukkan vulkanisme untuk jangka waktu tertentu. Rantai vulkanik seperti Kepulauan Hawaiʻi terbentuk sebagai akibat dari pergerakan lempeng tektonik di bawah permukaan titik panas tetap. Dalam kasus Kepulauan Hawaii, lempeng Pasifik telah bergerak perlahan ke arah barat laut melalui titik panas tersebut.

Sekitar 3,9 juta tahun yang lalu, gunung berapi Waiʻanae menciptakan pulau Oʻahu. Sekitar 2,5 juta tahun yang lalu, gunung berapi Koʻolau meletus di dasar laut, dan terus tumbuh di ketinggian sampai sekitar 1,7 juta tahun yang lalu, ketika itu sempat istirahat. Sebagian besar bagian timur atau angin Oʻahu adalah sisa-sisa gunung berapi ini. Sebagian besar peristiwa geografis Oʻahu timur dikenal diciptakan oleh letusan dari Koʻolau dari sekitar 500.000 sampai 10.000 tahun yang lalu. Sisi timur gunung berapi Koʻolau termasuk kaldera meluncur ke laut, meninggalkan pegunungan Koʻolau yang dapat dilihat hari ini di sisi angin pulau.

Kawah Hanauma tercipta sekitar 32.000 tahun yang lalu selama periode vulkanik Honolulu, yang terbaru (dan mungkin terakhir) ledakan aktivitas gunung berapi terjadi di Oʻahu.[8] Puluhan ribu tahun yang lalu, serangkaian ventilasi vulkanik terbuka sepanjang tenggara garis pantai dari Oʻahu. Berbeda dengan aliran lava lembut sedang membangun pulau Hawaiʻi, letusan tahap akhir di Oʻahu adalah ledakan keras. Ventilasi vulkanik yang membentuk Kawah Hanauma terbuka di dasar laut. Pembalikan magma menguapkan air laut dan ledakan uap dikabutkan magma menjadi abu halus. Ledakan membangun kerucut abu, yang dipadatkan menjadi tuf. Letusan menghancurkan dasar laut, terumbu karang dan basal, dan potongan tersebar yang sekarang tertanam dalam tuf tersebut. Erosi gelombang akhirnya memotong rendah dinding sebelah tenggara dari kawah, membentuk teluk saat ini.[2]

Sejarah manusia[sunting | sunting sumber]

Pantai Teluk Hanauma

Karena kurangnya air bersih di sekitar teluk, daerah itu tidak dihuni, meskipun arkeolog telah menemukan alat memancing dan indikasi lain dari kehadiran manusia disana.[4] Teluk ini digunakan sebagai tempat rekreasi oleh bangsawan Hawaii (Ali'i), termasuk Raja Kamehameha dan Ratu Ka‘ahumanu, yang memancing, menghibur pengunjung, dan disokong permainan disana.[3] Teluk ini juga digunakan sebagai singgah dan sebagai mencari titik navigasi, karena perairan antara Oahu dan Molokai berada di daerah yang sulit.[3]

Teluk Hanauma dibeli dari dana Bernice Pauahi Bishop oleh Kota dan Daerah Honolulu, dan kemudian dibuka untuk umum. Teluk ini awalnya digunakan sebagai memancing dan tempat piknik favorit bagi warga yang bersedia untuk bepergian keluar menuju teluk. Pada 1930 jalan Teluk Hanauma sepanjang sudut Oahu sudah beraspal dan beberapa fasilitas lain yang disediakan yang membuatnya lebih mudah untuk mengunjungi pantai dan terumbu karang. Setelah Pengeboman Pearl Harbor pada tahun 1941, kawat berduri ditempatkan di pantai dan bunker dibangun untuk digunakan oleh prajurit.[4] Area teluk dibuka kembali setelah perang dan bahkan menjadi lebih ramah pengunjung setelah peledakan karang untuk kabel melintasi samudra yang menyediakan ruang untuk berenang. Film dan acara televisi bertema Hawaii, yaitu Blue Hawaii, Paradise, Hawaiian Style, Tora! Tora! Tora!, Hawaii Five-O, dan Magnum, P.I., mengamil rekaman di teluk ini.[9]

Pada tahun 1967 teluk ini ditetapkan oleh divisi Perikanan dan Olahraga Negara Bagian sebagai Area Perlindungan Laut, istilah yang digunakan secara umum untuk menggambarkan setiap wilayah laut yang memiliki beberapa atau semua sumber daya yang dilindungi. Dalam kawasan Teluk Hanauma, segalanya menjadi terlindungi, dari ikan, karang, sampai pasir itu sendiri. Sebuah kelompok relawan mendirikan tempat di pantai dan mulai mengajari pengunjung tentang konservasi terumbu karang dan ikan yang tinggal di sana. Perubahan besar pada 1970-an oleh Kota dengan membersihkan karang lebih luas untuk berenang, membuat parkir tambahan, dan mendatangkan pasir putih dari North Shore, membuat Teluk Hanauma semakin lebih menarik bagi pengunjung.

Pada akhir 1980-an teluk telah menjadi daya tarik utama di Oahu. Wisatawan yang dibawa oleh bus penuh dan kadang-kadang sebanyak 13.000 pengunjung turun di pantai dalam sehari. Sebagian besar pengunjung berpendidikan tentang ekosistem laut yang rapuh dan tanpa disadari, "orang-orang banyak menimbulkan sedimen, mengganggu dan menginjak-injak karang dan ganggang, menjatuhkan sampah, memakan ikan dan meninggalkan lotion berjemur di permukaan teluk."[10] Akibatnya, indahnya warna-warni terumbu karang yang paling dekat dengan pantai mati, hanya kerangka menghitam yang terlihat hari ini.

Panorama pemandangan Teluk Hanauma

Pada tahun 1990 pengunjung yang berlebihan dari pantai dan daerah sekitarnya merupakan masalah nyata, dengan pengunjung berjalan di karang, berkerumun di daerah sekitarnya, parkir di rumput dan di sisi jalan. Film komersial dilarang selama tahun itu.[9] Tindakan yang diambil untuk membatasi penggunjung dan sehingga akses pengunjung hanya sebatas tempat parkir, dan ketika itu semua orang penuh setelah berbalik pulang. Pada tahun 1997, kota Honolulu dipungut biaya masuk non-warga negara, yang mengarah pada gugatan kelompok oleh pengunjung, yang dimenangkan kota selama tahun 2004.[11][12] Kemudian pada bulan Agustus 2002 Pusat Pendidikan Kelautan dibuka di pintu masuk menuju teluk, dimana pengunjung baru harus menonton film pendek dan menerima instruksi tentang konservasi sumber daya teluk. Setelah menonton film, pengunjung diperbolehkan untuk menandatangani formulir dan melewatkan setiap film berikutnya jika mereka harus kembali dalam 365 hari berikutnya.

Teluk Hanauma sekarang terlihat rata-rata 3000 pengunjung per hari, atau sekitar satu juta pengunjung setahun. Mayoritas adalah wisatawan.[13] Teluk ditutup untuk wisatawan pada hari selasa untuk memungkinkan ikan makan tanpa diganggu oleh perenang.

Toilet Bowl[sunting | sunting sumber]

Sepanjang titik kiri teluk adalah Toilet Bowl, kolam spa alami lembut yang naik dan turun oleh air pasang. Toilet Bowl telah ditutup karena luka yang diderita oleh pengunjung.[14]

Referensi[sunting | sunting sumber]

 Artikel ini berisi bahan berstatus domain publik dari National Aeronautics and Space Administration "Hanauma Bay, Oahu, Hawaii".

  1. ^ Place Names of Hawai'i
  2. ^ a b "Hanauma Bay, Oʻahu, Hawaiʻi". NASA Earth Observatory. Diakses 2006-05-19. 
  3. ^ a b c "CRAMP Study Sites: Hanauma Bay, Island of O‘ahu". Coral Reef Assessment and Monitoring Program - University of Hawaii. Diakses 2011-10-06. 
  4. ^ a b c d e "Hanauma Bay History". City and County of Honolulu. Diakses 2011-10-06. 
  5. ^ Tsutsumi, Cheryl Chee (2005). Hanauma Bay: Hawai’i’s Coastal Treasure. Waipahu, Hawai’i: Island Heritage Publishing. hlm. 39. ISBN 0-931548-61-6. 
  6. ^ "Audit of the Hanauma Bay Nature Preserve Fund". honolulu.gov. June 2007. Diakses 2011-10-12. 
  7. ^ Hanauma Bay, a Marine Life Guide: Hanauma Turtle.
  8. ^ "Hanauma Bay Geology". Honolulu.gov. Diakses 2011-10-23. 
  9. ^ a b Cheryl Chee Tsutsumi (August 5, 2007). "Hanauma Bay embodies ocean beauty and Oahu lore". Honolulu Star-Bulletin. Diakses 2011-10-11. 
  10. ^ http://www.coralreef.gov/meeting18/evhcri_samoa_2007.pdf
  11. ^ "entrance fee -The class action says the city discriminates against nonresidents". Honolulu Star-Bulletin. July 10, 2001. Diakses 2011-10-06. 
  12. ^ James Mak (March 2008). Developing a dream destination: tourism and tourism policy planning in Hawai'i. University of Hawaii Press. hlm. 152. ISBN 978-0-8248-3243-8. Diakses 6 October 2011. 
  13. ^ IduMap Review: Tourism and Public Use History.
  14. ^ JEANNE COOPER (July 26, 2011). "Hawaii's most dangerous spots (and how to survive them)". Seattle Post-Intelligencer. Diakses 2011-10-06. "Many locals grew up playing in the now-closed Toilet Bowl at Oahu's Hanauma Bay, where the high numbers of visitors have led to a proportionately high injury rate." 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 21°16′17″LU 157°41′40″BT / 21,27139°LU 157,69444°BB / 21.27139; -157.69444 (Hanauma Bay)