Taiwan di bawah pemerintahan Dinasti Qing

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Taiwan dibawah pemerintahan dinasti Qing
臺灣清治時期
Bagian dari Provinsi Fujian , kemudian menjadi Provinsi

 

1683–1895
 

Bendera

Daerah Taiwan
Ibukota Taiwan-Fu (Tainan) (1683-1885)
Taichung (1885-87)
Taipei(1887-95)
Bahasa Bahasa Hokkian Taiwan, Hakka Cina, Bahasa Mandarin, Bahasa Formosa
Pemerintahan Monarki
Gubernur
 -  1885 - 1891 Liu Mingchuan
 -  1894 - 1895 Tang Ching-sung
Era sejarah Dinasti Qing
 -  Ditaklukan dinasti Qing 1683
 -  Deklarasi negara baru dibawah Jepang 1895
Mata uang Tahil Qing

Dinasti Qing memerintah Taiwan dari tahun 1683 sampai tahun 1895. Perebutan Taiwan dari Kerajaan Dongning oleh Dinasti Qing dengan cara mengirim pasukan yang dipimpin oleh umum Shi Lang dan berhasil mencaplok Taiwan pada tahun 1683.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kaisar Kangxi menganeksasi Taiwan karena ia ingin menghapus pasukan perlawanan yang tersisa untuk melawan Dinasti Qing. Namun, Dinasti Qing tidak ingin mengembangkan Taiwan lebih kuat karena hal ini dapat mendorong setiap potensi kekuatan perlawanan untuk membangun sebuah pangkalan (negara) di Taiwan. Dengan demikian, awal Dinasti Qing memerintah Taiwan secara pasif. Taiwan diperintah sebagai bagian dari provinsi Fujian pada awalnya. Taiwan menjadi provinsi tersendiri nanti. Pada 1721, seorang Hakka - Fujian ,Zhu Yigui melakukan pemberontakan yang dipimpin oleh dirinya dan akhirnya ditangkap Tainan dan sebentar membentuk mengingatkan bekas pemerintah Ming . Segera setelah Zhu Yigui melakukan pemberontakan, keinginan untuk membuka lahan baru untuk budidaya tealh membuat pemerintah mendorong perluasan migrasi Han ke area lain dari pulau. Misalnya, penduduk di daerah Danshui telah tumbuh ke titik di mana pemerintah membutuhkan sebuah pusat administrasi di sana, di samping pos militer. Pemerintah mencoba untuk membangun pusat dengan tenaga kerja rodi Aborigin lokal, tetapi memperlakukan mereka lebih seperti budak dan akhirnya memicu pemberontakan. Kelompok Aborigin split-sebagian bergabung untuk melakukan pemberontakan, namun ada beberapa orang tetap setia pada Dinasti Qing, mungkin karena mereka memiliki permusuhan yang sudah ada dengan kelompok lain. Pemberontakan Aborigin ditumpas dalam beberapa bulan dengan kedatangan pasukan tambahan. Lin Shuangwen memimpin pemberontakan yang terjadi selama 1786 dan 1788. Lin, yang adalah seorang imigran dari Zhangzhou, datang ke Taiwan dengan ayahnya pada 1770-an. Ia terlibat dalam sebuah masyarakat rahasia yang disebut Surga dan Bumi Masyarakat (天地 会) yang asal-usulnya tidak jelas. Ayah Lin ditahan oleh otoritas lokal, mungkin dalam dugaan kegiatan dengan masyarakat, Lin Shuangwen kemudian diselenggarakan sisa anggota masyarakat dalam pemberontakan dalam upaya untuk membebaskan ayahnya. Ada keberhasilan awal dalam mendorong pasukan pemerintah dari home base Lin di Zhanghua, sekutunya melakukan hal yang sama di Danshui. Pada titik ini, pertempuran itu menarik orang-orang Zhangzhou sekedar anggota masyarakat, dan mengaktifkan permusuhan lama, ini dibawa keluar jaringan Quanzhou (serta Hakka) atas nama pemerintah. Akhirnya, pemerintah mengirim kekuatan yang cukup untuk memulihkan ketertiban, Lin Shuangwen dieksekusi dan Surga dan Masyarakat Bumi tersebar ke daratan atau dikirim bersembunyi, tapi tidak ada cara untuk menghilangkan sakit-akan antara Zhangzhou, Quanzhou, dan jaringan Hakka. Meskipun mereka tidak pernah lagi serius untuk mendorong pemerintah atau mencakup seluruh pulau, permusuhan berlangsung secara sporadis untuk sebagian besar abad ke-19, hanya mulai datang ke sebuah akhir pada 1860-an. Ada lebih dari seratus pemberontakan selama awal pemerintahan Dinasti Qing. Frekuensi pemberontakan, kerusuhan, dan pertikaian sipil di Dinasti Qing Taiwan ditimbulkan oleh umum mengatakan "setiap tiga tahun pemberontakan, setiap lima tahun pemberontakan" (三年一反,五年一乱).

Kebijakan Dinasti Qing di Taiwan[sunting | sunting sumber]

Qing memiliki tiga kebijakan utama yang berkaitan dengan pemerintahan Taiwan. Kebijakan pertama adalah untuk membatasi kualifikasi dan jumlah migran yang diizinkan untuk menyeberangi selat Taiwan dan menetap di Taiwan. Hal itu untuk mencegah pertumbuhan yang cepat dalam populasi. Kebijakan kedua adalah untuk membatasi suku Han dari China memasuki daerah pegunungan yang terutama dihuni oleh masyarakat adat Taiwan . Kebijakan ini adalah untuk mencegah konflik antara dua kelompok pemukim. Yang ketiga adalah untuk menerapkan kebijakan pajak yang berbeda untuk imigran Han dan orang-orang Aborigin. Pemerintah kolonial pertama menjual hak pertanian lahan untuk pengusaha perkotaan, dan kemudian hak-hak pemilik akan disewakan bagian dari tanah kepada buruh tani individu dari daratan. Karena populasi yang tinggi dari Provinsi Fujian, permintaan lahan itu tinggi, dan karena sewa juga tinggi dan buruh migran biasanya tidak membuat banyak keuntungan. Untuk suku aborigin, petani pajak digunakan. Pemerintah mengakui asli atas tanah, tetapi pajak per-desa juga dikenakan. Pajak tidak dibayar langsung, tapi oleh pedagang yang membeli hak untuk mengumpulkan pajak untuk diri mereka sendiri. Kemudian petani pajak kejam akan merampas harta, wanita pemerkosaan, dan sebagainya. Selain itu, tenaga kerja rodi disertakan. Hasilnya tampak baik, karena kebijakan pajak pendapatan dibuat nyaman bagi pemerintah, pemilik tanah, petani pajak, namun Han dan orang-orang Aborigin berjuang. Meskipun ada pembatasan, populasi Cina Han di Taiwan tumbuh pesat dari 100.000 sampai 2.500.000, sedangkan populasi Aborigin Taiwan menyusut. Pembatasan warga China daratan bermigrasi ke Taiwan menetapkan bahwa tidak ada anggota keluarga yang bisa menemani migran. Oleh karena itu, sebagian besar migran kebanyakan pria lajang atau pria menikah dengan istri yang tersisa di daratan Cina. Migran laki-laki yang paling awal ke Taiwan akan memilih untuk menikah dengan perempuan pribumi. Oleh karena itu, ada pepatah yang menyatakan bahwa "ada warga Tangshan (Cina) laki-laki, tetapi tidak ada wanita warga Tangshan "(有唐山公无唐山妈). Orang-orang Han sering menempati lahan adat atau melakukan bisnis ilegal dengan masyarakat adat, sehingga konflik sering terjadi. Selama waktu itu, pemerintah Qing tidak tertarik dalam mengelola masalah ini. Ini hanya menarik perbatasan dan ditutup naik daerah pegunungan sehingga mereka bisa memisahkan dua kelompok. Hal ini juga menerapkan kebijakan yang diasumsikan bahwa masyarakat adat akan mengerti hukum sebanyak China Han, jadi ketika konflik muncul masyarakat adat cenderung dinilai tidak adil. Dengan demikian, tanah adat sering diambil melalui metode legal maupun illegal, kadang-kadang China Han bahkan menggunakan antar-pernikahan sebagai alasan untuk menempati lahan. Banyak orang menyeberangi perbatasan mempertahankan untuk bertani dan melakukan bisnis, dan konflik sering muncul. Gubernur Taiwan menyatakan bahwa "orang liar" dari Taiwan ditundukkan sekitar tahun 1890, sebagai bagian dari tindakan yang luas oleh pemerintah Qing terhadap suku-suku asli di Cina selatan.

Pembangunan[sunting | sunting sumber]

Orang-orang Han menduduki sebagian besar dataran dan mengembangkan sistem pertanian yang baik dan sejahtera dimulai, dan akibatnya mengubah dataran Taiwan menjadi seperti masyarakat Han. Taiwan memiliki sektor pertanian yang kuat dalam perekonomian, sedangkan provinsi pesisir Cina daratan memiliki sektor barang kerajinan yang kuat, perdagangan antara dua daerah makmur dan banyak kota di Taiwan seperti Tainan , Lukang dan Taipei menjadi pelabuhan perdagangan yang penting. Selama 1884-1885, Perang Sino-Perancis Taiwan terpengaruh dengan perang itu. Pemerintah Qing kemudian menyadari pentingnya strategis Taiwan dalam kaitannya dengan perdagangan dan lokasi geografis dan karena itu mulai mencoba untuk secara cepat mengembangkan Taiwan. Pada tahun 1885, Taiwan menjadi Provinsi Taiwan , dan Liu Mingchuan diangkat sebagai gubernur. Ia meningkatkan wilayah administratif di Taiwan untuk memperketat kontrol dan untuk mengurangi kejahatan. Dia menerapkan reformasi tanah dan pengelolaan lahan disederhanakan. Sebagai hasil dari reformasi tanah, perpajakan yang diterima oleh pemerintah meningkat lebih dari tiga kali lipat. Ia juga mengembangkan daerah pegunungan untuk meningkatkan kerukunan antara China Han dan masyarakat adat Taiwan. Namun, modernisasi Taiwan adalah prestasi utamanya. Ia mendorong penggunaan mesin dan infrastruktur pertahanan militer dibangun. Dia juga meningkatkan jalan dan sistem kereta api. Pada tahun 1887, ia mulai membangun pertama kereta api Cina-dibangun (selesai pada 1893). Pada 1888, ia membuka kantor pos pertama di Taiwan yang juga merupakan pertama di Cina. Taiwan kemudian dianggap sebagai provinsi paling maju di Cina. Namun, segera setelah reformasinya Taiwan diserahkan ke Jepang oleh Perjanjian Shimonoseki pada tahun 1895. Barat mengklaim bahwa penyakit seperti kusta dan malaria hadir di Taiwan.

Reaksi Taiwan terhadap Perjanjian Shimonoseki[sunting | sunting sumber]

Dalam upaya untuk mencegah pemerintahan Jepang, kemerdekaan sebuah negara yang demokratis ,Republik Formosa didirikan. Republik ini berumur pendek karena Jepang cepat menekan kaum oposisi .