TV Laser

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

TV laser adalah televisi proyeksi belakang yang menggantikan lampu bertegangan tinggi konvensional dengan lucutan tiga laser berwarna. Dengan sistem ini, TV laser dapat memberikan 90% warna yang bisa ditangkap oleh mata manusia sedangkan untuk plasma dan LCD hanya dapat memberikan 40% warna yang dapat ditangkap oleh mata kita.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Diawali pada tahun 1966, teknologi pencahayaan laser masih terlalu mahal untuk digunakan dalam produk komersial dan terlalu miskin kinerja untuk mengganti lampu viably kecuali dalam beberapa proyektor berkualitas sangat tinggi. Di Las Vegas Consumer Electronics Show pada tahun 2006, Novalux Inc, pengembang Necsel teknologi laser semikonduktor, laser mereka menunjukkan sumber penerangan untuk menampilkan proyeksi dan merupakan prototipe proyeksi-belakang dari TV laser. Laporan perkembangan TV laser komersial pertama diterbitkan pada 16 Februari 2006 dengan keputusan tentang ketersediaan televisi laser pada awal 2008. Pada 7 Januari 2008, di sebuah acara yang berkaitan dengan Consumer Electronics Show 2008, Mitsubishi Digital Electronics America, pemain kunci dalam laser merah berkinerja tinggi dan layar lebar pasar HDTV, memperkenalkan TV laser komersial pertama yaitu TV 65" model 1080p. TV laser ini bermerek "Mitsubishi LaserVue TV" dan mulai dijual di NJ's Electronics Expo dan beberapa toko lainnya pada Minggu, 16 November 2008 dengan harga US$ 6.999.

Keunggulan[sunting | sunting sumber]

Pendukung teknologi laser menjanjikan:

  • menjadikan setengah dalam berat dan harga dibanding tampilan plasma
  • membutuhkan sekitar 25% dari daya yang diperlukan oleh tampilan plasma
  • sangat tipis seperti tampilan plasma dan LCD saat ini
  • memiliki warna yang lebih bagus, dua kali lipat dari HDTV saat ini.
  • memiliki usia pemakaian yang lebih panjang
  • mempertahankan kinerja penuh sepanjang usia tv laser dengan menghasilkan gambar yang tidak semakin buruk dari waktu ke waktu (ini terjadi pada teknologi seperti plasma, LCD dan CRT)
  • tidak pernah mengalami layar burn-in; Burn-in disebabkan oleh tidak meratanya reproduksi elemen-elemen warna di permukaan layar

Kelemahan[sunting | sunting sumber]

Selain berbagai keunggulan dari pengembang sinar laser, ada laporan yang menjelaskan beberapa kelemahan tv laser saat ini, seperti berikut:

  • Tampilan laser secara alamiah sangat kuat dan dapat merusak mata penonton dalam waktu yang panjang. Hal ini belum diteliti kebenarannya secara memadai, tetapi solusi untuk menghilangkan risiko ini telah diajukan.
  • Lebar pita warna yang lebar pada tampilan laser dan tampilan modern lainnya tidak memperhatikan ketika film dibuat dengan alat yang tersedia saat ini. Misalnya DVD yang hanya menyediakan jumlah yang relatif kecil dalam detail warna - 256 nuansa setiap warna, atau 16.7 juta warna yang mungkin dalam standar pita warna RGB. Metoda yang paling umum digunakan untuk mengadaptasi pita warna RGB agar lebih lebar adalah dengan menghasilkan warna yang tajam pada titik yang tidak terlihat. Bahkan perangkat layar terbaru tidak sepenuhnya bisa mengatasi masalah ini, artinya solusi yang tepat untuk masalah ini belum ditemukan.
  • Harga. Banyak konsumen yang berpendapat bahwa laser menawarkan sedikit keuntungan dibandingkan dengan harga.

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]