Spanair Penerbangan 5022

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Spanair Flight JK 5022

EC-HFP "Sunbreeze" tanggal 10 Oktober 2007, di Madrid
Ringkasan Peristiwa
Tanggal Rabu 20 Agustus 2008
Jenis Kesalahan pilot, menyebabkan kegagalan lepas landas
Lokasi Bandar Udara Internasional Barajas, Madrid, Spanyol
40°31′48″LU 003°34′13″BT / 40,53°LU 3,57028°BB / 40.53000; -3.57028Koordinat: 40°31′48″LU 003°34′13″BT / 40,53°LU 3,57028°BB / 40.53000; -3.57028
Penumpang 162
Korban tewas 153
Selamat 19
Jenis pesawat McDonnell Douglas MD-82
Operator Spanair
Nomor ekor EC-HFP[1]
Asal Bandar Udara Internasional Barajas
Tujuan Bandar Udara Las Palmas

Spanair Penerbangan JK 5022, registrasi EC-HFP, adalah sebuah McDonnell Douglas MD-82 "Sunbreeze", dibeli dari Korean Air tahun 1999, dalam sebuah penerbangan jarak pendek dari Bandar Udara Barajas di Madrid ke Bandar Udara Gran Canaria di Gran Canaria, Spanyol, tanggal 20 Agustus 2008. Penerbangan jatuh setelah lepas landas dari landasan 36L di Bandar Udara Barajas pukul 14:45 CEST (12:45 UTC, 19:45 WIB) menjadikannya kecelakaan terburuk pertama Spanair (bagian dari SAS Group) dalam kurun waktu 20 tahun sejarah perusahaan, dan kecelakaan fatal ke-14 dan kecelakaan sepenuhnya ke-24 yang melibatkan pesawat MD-80. Merupakan bencana udara terbesar di Eropa Barat sejak Pengeboman Lockerbie tahun 1988, dengan 153 orang tewas, tujuh ketika menuju rumah sakit.[2]

Kecelakaan[sunting | sunting sumber]

Kecelakaan terjadi pada pukul 14:45 waktu lokal ketika lepas landas,[3] pesawat jenis MD-82, dengan registrasi EC-HFP.[1] Pesawat ini mengangkut 172 orang yaitu 162 penumpang, empat anggota awak pasif dan enam awak kabin,[3] dan mengalami kebakaran di mesin kirinya (sebuah turbofan Pratt & Whitney model JT8D-217C) setelah terbang, selama tahap lepas landas. Pesawat kemudian berbelok ke kiri[rujukan?], kehilangan ketinggian dan jatuh di dekat landasan, terbelah dua dan meledak oleh beberapa ledakan beruntun. El País melaporkan bahwa pesawat sebelumnya berusaha dan membatalkan lepas landas karena masalah mesin. Dilaporkan bahwa sensor temperatur telah diganti di darat, sehingga menunda lepas landas selama satu jam. Keberangkatan lainnya dilakukan, ketika insiden terjadi.[4]

Penerbangan ini juga merupakan pertukaran kode yang dioperasikan atas Lufthansa dengan nomor penerbangan LH 2554.[5] Tujuh penumpang dengan tiket Lufthansa yang telah dipesan di pesawat. Empat dari penumpang Lufthansa berasal dari Jerman; tetapi jumlah penumpang Lufthansa yang menaiki penerbangan tersebut belum dikeluarkan.[6]

Korban[sunting | sunting sumber]

Peta memperlihatkan letak jatuhnya pesawat

26 korban selamat ditemukan di atau sekitar bangkai pesawat. Mereka dilarikan ke rumah sakit terdekat. Seorang anak berusia dua tahun, meninggal dalam perjalanan.[1][4][7][8] Sisanya dianggap tewas karena akibat kecelakaan atau kebakaran, tapi para petugas belum mengeluarkan semua mayat dari pesawat.[9][10]

Laporan awal korban bercampur aduk. Salah seorang korban berasal dari Indonesia. Sumber awalnya melaporkan kematian 21 hingga 45 orang, tetapi, setelah insiden ini terungkap, jumlahnya melesat hingga mencapai 100 orang. Associated Press melaporkan bahwa seorang petugas penyelamat darurat Spanyol menyebutkan 26 penumpang selamat dari kecelakaan itu.[11][12][13] Sisanya tewas dalam kecelakaan atau setelah terperangkap dalam kebakaran besar.[1][4][7][8][14]

Investigasi menyatakan bahwa kecelakaan ini disebabkan kesalahan pilot, dimana pilot tidak mengembangkan flap dan slat sebelum lepas landas, sehingga pesawat tidak dapat tinggal landas dengan sempurna dan jatuh di perbukitan dekat bandar udara.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]