Sobron Aidit

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Sobron Aidit
Sobron Aidit.jpg
Nama pena Simon
Pekerjaan Sastrawan, Guru
Kewarganegaraan Bendera Perancis Perancis

Sobron Aidit (lahir di Tanjung Pandan, Belitung, 2 Juni 1934 – meninggal di Paris, 10 Februari 2007 pada umur 72 tahun) adalah penulis dan penyair terkemuka pada zaman Orde Lama.[butuh rujukan] Sebagai penulis, ia menulis cerita-cerita pendek. Ia bertahun-tahun hidup dalam pengasingan di Paris (Perancis) dan meninggal dalam usia 73 tahun. Ia adalah adik pemimpin Partai Komunis Indonesia D.N. Aidit. Pendidikannya ditempuhnya di HIS di Belitung, dan kemudian melanjutkan hingga ke Universitas Indonesia di Jakarta.

Menjadi pengarang[sunting | sunting sumber]

Sejak masa remajanya, Sobron telah aktif mengarang. Karangannya yang pertama dibuatnya pada usia 13 tahun berupa cerita pendek, "Kedaung" yang diterbitkan dalam Majalah Waktu di Medan. Pindah ke Jakarta, Sobron bertemu dengan Chairil Anwar yang kebetulan tinggal bersama kakaknya. Chairil banyak membimbingnya dalam penulisan dan kreativitas Sobron pun kian berkembang. Puisi dan cerpennya terbit di berbagai majalah, seperti Mimbar Indonesia, Zenith, Kisah, Sastra, yang semuanya diasuh oleh H.B. Jassin. Penerbitan lain yang memuat karya-karyanya adalah Harian Sunday Courier, Republik, Bintang Timur (Bintang Minggu), Harian Rakjat, Zaman Baru, Kencana, Siasat, Mutiara, dll.

Sobron pernah memperoleh penghargaan Hadiah Sastra untuk karya-karyanya. Cerpennya, "Buaja dan dukunnja" mendapatkan penghargaan dari Majalah Kisah/Sastra pada 1955-1956, dan cerpennya "Basimah" mendapatkan penghargaan dari Harian Rakjat Kebudajaan pada 1961.

Pekerjaan dan aktivitas[sunting | sunting sumber]

Sobron Aidit bekerja sebagai guru di SMA Utama di Salemba, dan SMA Tiong Hoa Hwee Koan, keduanya di Jakarta (1954-1963). Ia juga menjadi dosen di Akademi Sastra Multatuli yang didirikannya bersama Prof. Bakri Siregar. Sobron juga pernah menjadi wartawan untuk Harian Rakjat dan Bintang Timur, keduanya terkenal sebagai harian kiri pada akhir 1950-an dan awal 1960-an. Selain itu, ia juga aktif sebagai pengurus Lembaga Persahabatan Indonesia-Tiongkok bersama Prof. Dr. Prijono, dan kemudian bersama Djawoto dan Henk Ngantung (1955-1958).

Pada 1960-1962, ia aktif sebagai pengurus Lembaga Persahabatan Indonesia-Vietnam bersama K. Werdoyo dan Nyak Diwan, dan pengurus Baperki bersama Siauw Giok Tjhan dan Buyung Saleh (1960-1961). Sebagai seniman, Sobron mendirikan kelompok "Seniman Senen" bersama SM Ardan, Wim Umboh dll.

Pada tahun 1963 ia mendapat undangan untuk menjadi Guru Besar Sastra dan Bahasa Indonesia di Institut Bahasa Asing Beijing (1964). Di samping itu ia tetap menjadi wartawan, antara lain untuk Peking Review. Sobron dan keluarganya bermukim di Beijing atau Tiongkok sebagai pengajar di Institut Bahasa Asing. Sejak itu, ia tak bisa pulang ke Indonesia. Karena, bila ia kembali, keselamatannya tidak terjamin.

Revolusi Kebudayaan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1966 - 1976 Tiongkok dilanda Revolusi Kebudayaan yang antara lain besifat anti kaum intelektual. Sobron pun terpaksa berhenti bekerja dan diperintahkan pergi ke desa untuk hidup dan bekerja bersama dengan para petani. Setelah Revolusi ini berakhir, pada 1979 ia kembali ke Beijing dan bekerja di Radio Peking sebagai penyiar dan redaktur.

Pindah ke Perancis[sunting | sunting sumber]

Setelah kontraknya dengan Radio Peking berakhir, Sobron berniat meninggalkan Tiongkok, namun ia tidak tahu harus ke mana. Mulanya ia ingin ke Hong Kong, namun ia khawatir akan diekstradisi ke Indonesia. Pada 1981, ia memutuskan ke Paris, meskipun sama sekali tidak paham tentang negara itu dan tidak mengenal bahasanya. Setibanya di Perancis, ia diberikan pelajaran bahasa Perancis di pusat penampungan pengungsi. Bersama sejumlah temannya, ia mendirikan restoran "Indonesia" di Rue de Vaugirard (Paris). Beberapa cerita pendek berlatar belakang dari restorannya itu.

Membuka restoran[sunting | sunting sumber]

Setelah selesai mendapatkan pelajaran dasar bahasa Perancis, Sobron dan teman-temannya dilepas oleh pemerintah Perancis untuk hidup mandiri. Muncullah gagasan di antara mereka untuk membuka sebuah restoran Indonesia secara kolektif, meskipun tak seorangpun dari mereka yang punya pengalaman mengelola restoran. Selama enam bulan Sobron dan temannya Umar Said berkeliling Paris untuk mencari lokasi dan mempelajari menu restoran-restoran yang sudah ada.

Dana untuk membuka restoran mereka peroleh dari berbagai sumber, terutama dari sejumlah pendukung di Belanda, dari Gereja Katolik, dan dari uang tunjangan yang mereka terima selama dua tahun dari pemerintah Perancis. Ada juga bantuan dari sejumlah teman orang Perancis yang bersimpati dengan nasib mereka. Presiden Mitterand bahkan sangat bersimpati, dan istrinya pernah beberapa singgah dan makan di restoran mereka yang kecil itu, di kawasan Luxembourg, pusat kota Paris.

Oleh pemerintah Indonesia sendiri kelompok ini diboikot dan dimusuhi. Baru setelah Soeharto jatuh dari kursi kekuasaannya, ada keterbukaan dari pihak perwakilan Indonesia di Paris.

Kegiatan terakhir[sunting | sunting sumber]

Selama Orde Baru, karya-karya Sobron, termasuk karyanya bersama orang lain, dilarang beredar. Meskipun demikian, tulisan-tulisannya tetap muncul di berbagai media di Indonesia, semuanya dengan nama samaran. "Saya punya 25 nama samaran selama 32 tahun," Sobron mengaku.

Sobron menjadi salah seorang pendukung dan penulis yang aktif bagi usaha terbitan pers alternatif, terutama sekali bagi majalah sastra dan seni Kreasi, majalah Mimbar, dan majalah opini dan budaya pluralis Arena.

Catatan kehidupan dan pengembaraannya muncul secara teratur di internet.

Sejumlah karya Sobron telah diterjemahkan ke dalam bahasa Rusia, Mandarin, Inggris, Bulgaria, Belanda, Jerman, dan Prancis.

Sobron telah menjadi warga negara Perancis, dan dengan paspor Perancis ia sudah beberapa kali berkunjung ke Indonesia. Ia juga menggunakan nama "Simon".

Sobron Aidit terkena serangan jantung dua hari sebelum ia meninggal di rumah sakit di Paris, Perancis pada tanggal 10 Februari 2007.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Simon Sobron Aidit terakhir tinggal di Perancis, sementara dua anaknya (Wita dan Nita) tinggal di Belanda. Istrinya telah lama meninggal ketika masih tinggal di Tiongkok.

Karya tulis[sunting | sunting sumber]

Sebagian dari karangan dan kumpulan puisi Sobron Aidit:

  • Surat kepada Tuhan: memoar (2003)
  • Gajah di Pelupuk Mata: memoar Sobron Aidit (2002)
  • Kisah Intel dan Sebuah Warung, Garba Budaya, (2000)
  • Cerita dari Tanah Pengasingan (1999)
  • Mencari Langit: sebuah kumpulan sajak (1999)
  • Razia Agustus: kumpulan cerpen penerbit Gramedia Pustaka (1992) dan diluncurkan dalam sebuah acara diskusi buku di Bentara Budaya Jakarta pada November 2006.
  • Derap Revolusi: kumpulan novelette and tjerpen (1962)
  • Ketemu di Djalan: tiga kumpulan sadjak (1956) (bersama Ajip Rosidi dan SM Ardan)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]