Sitok Srengenge

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Sitok Srengenge
Sitok Srengenge.jpg
Sitok Srengenge
Latar belakang
Lahir 22 Agustus 1965 (umur 49)
Asal Bendera Indonesia Godong, Grobogan, Jawa Tengah, Indonesia
Pekerjaan Sastrawan
Tahun aktif 1985 - sekarang

Sitok Srengenge (lahir di Grobogan, Jawa Tengah, 22 Agustus 1965; umur 49 tahun) yang punya nama asli Sitok Sunarto, adalah sastrawan berkebangsaan Indonesia yang juga mendalami seni teater dan telah menghasilkan banyak karya tulis. Ia dikenal sebagai seorang penyair serta penulis novel dan esai.[1] Karya-karyanya banyak dimuat di media massa Indonesia maupun luar negeri seperti Amerika Serikat, Belanda, dan Australia. Menurut Janet de Neefe[2], meskipun puisi-puisinya banyak berisi mengenai kondisi umat manusia, fokus utamanya adalah tema cinta.

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Sitok mulai mendalami seni peran di teater SMP Demak dan SMA Negeri 1 Semarang. Setelah lulus SMA pada tahun 1985, ia mendaftar ke Jurusan Teknik Nuklir, Universitas Gajah Mada (UGM), tetapi tidak diterima. Akhirnya ia kembali ke kampung dan mengalami pergulatan batin antara ingin menolong keluarga dengan menjadi pegawai berkedudukan penting dengan keinginannya untuk mendalami kesenian. Akhirnya Sitok lebih memilih mengambil jalur kesenian dan pergi ke Jakarta. Di Jakarta, ia menuju Taman Ismail Marzuki (TIM) untuk mencari informasi tentang Institut Kesenian Jakarta (IKJ) yang ternyata mahal untuk kemampuannya. Akhirnya ia harus magang di grup teater pimpinan Arifin C. Noer, Putu Wijaya, Teguh Karya, dan W.S. Rendra).[1]

Setelah setahun ikut W.S. Rendra (alm), Sitok memberanikan diri meminta beasiswa karena pada waktu itu Bengkel Teater Rendra memberikan beasiswa kepada beberapa orang yang ingin bersekolah. Ia mendapatkan beasiswa sampai kuliah selesai di IKIP Negeri Jakarta Jurusan Sastra dan Bahasa Indonesia. Pada sore harinya, Sitok ikut kursus filsafat di STF (Sekolah Tinggi Filsafat) Driyarkara, Jakarta.[1] Sitok Srengenge juga terdaftar sebagai alumni International Writing Program University of Iowa (Amerika Serikat) dan Intenational Writing Program Hong Kong Baptist University.[1]

Aktivitas[sunting | sunting sumber]

Sitok Srengenge telah mengikuti berbagai festival sastra internasional.[1] Ia memperoleh dukungan dari Departemen Dalam Negeri Amerika Serikat untuk partisipasinya di IWP.[3] Semenjak tahun 1997, Sitok telah berpartisipasi dalam berbagai even di Eropa, diantaranya Rotterdam International Poetry Reading dan Winternachten Festival di Belanda, the Poetry Society di Inggris, dan Melbourne's Next Wave Festival di Australia.[4]

Karya-karya Sitok telah diterjemahkan ke dalam berbagai bahasa.[1] Karyanya yang berjudul Secrets Need Words diterbitkan pada tahun 2001 (editor Harry Aveling) oleh the Ohio University Press. Selain itu, juga ada beberapa karya dalam bahasa Inggris lain seperti the Nonsens Poetry anthology dan berbagai puisi serta antologi fiksi pendek lainnya di Indonesia.[3] Namun, karena kesulitan dalam penerjemahan, beberapa karyanya yang ditranslasikan mengalami penurunan kualitas sastra. Misalnya pada “Kidung Kabung Sekubang Kedung” yang dialihbahasakan menjadi “Requiem for a Lake”, penerjemahnya yang bernama Amal mengaku gagal dalam mempertahankan rima serta rasa yang ditimbulkan dari karya yang asli. Selain itu, bahasa Inggris memiliki tenses yang membedakan waktu kejadian suatu peristiwa (masa lampau, sekarang, atau masa depan) yang menambah kerumitan dalam penerjemahan.[2]

Selain aktif bermain teater, Sitok juga pernah menjadi pengajar di Institut Kesenian Jakarta (IKJ).[1] Ia menjadi guru literatur pada Eksotika Karmawiggangga dan editor Jurnal Kultur Kalam.[3] Sitok juga merupakan pendiri serta pengelola Penerbitan Katakita.[5] Beberapa komunitas yang ikut didirikan atau diikuti oleh Sitok Srengenge:[1] antara lain: Gorong-gorong Budaya, Teater Matahari, Komunitas Utan Kayu sebagai kurator teater[3], dan Komunitas Salihara sebagai kurator bidang teater, tetapi pada tanggal 3 Desember 2013 Sitok Srengenge mengundurkan diri dari Salihara.[5].

Kasus[sunting | sunting sumber]

Pada bulan November 2013, Sitok dilaporkan ke polisi karena tuduhan eksploitasi seksual atau pemerkosaan terhadap seorang mahasiswi Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya Universitas Indonesia sehingga mengakibatkan kehamilan.[6][7] Namun, keluarga Sitok sendiri menyangkal tuduhan perkosaan, melainkan mereka melakukannya atas dasar suka sama suka.[8]

Pada 6 Oktober 2014, Sitok resmi ditetapkan sebagai tersangka oleh Polda Metro Jaya. Hal tersebut didasarkan pada pemeriksaan 11 saksi, termasuk saksi ahli. Polisi memerlukan keterangan dari beberapa saksi ahli untuk menguji pasal yang dikenakan. Saksi ahli yang diperiksa terdiri atas kriminolog, ahli hukum pidana, psikolog, psikiater, dan juga ahli antropologi.[9][10]

Karya[sunting | sunting sumber]

Antologi puisi[sunting | sunting sumber]

  1. Persetubuhan Liar (kemudian diterbitkan ulang dengan judul: Kelenjar Bekisar Jantan)
  2. Anak Jadah
  3. Nonsens
  4. Ambrosia
  5. On Nothing (kompilasi dari empat buku puisi Ambrosia, Nonsens (Nonsense), Anak Jadah (Bastard), dan Persetubuhan Liar (Wild Coupling))[11][2]
  6. Trilogi Tripitakata (himpunan tiga buku puisi dari tahun-tahun awal kepenyairan Sitok Srengenge: (1) Kelenjar Bekisar Jantan dan Stanza Hijau Muda, yang adalah metamorfosis dari Persetubuhan Liar menjadi Kelenjar Bekisar Jantan, ditambah sejumlah puisi sezaman; (2) Anak Badai dan Amsal Puisi Banal, jelmaan Anak Jadah setelah ditambah puisi-puisi sezaman; (3) Gembala Waktu dan Madah Pereda Rindu, memuat puisi-puisi yang ditulis Sitok pada masa SMA dan kuliah.) [12]

Novel[sunting | sunting sumber]

  1. Menggarami Burung Terbang
  2. Trilogi Kutil (terbit bersambung di harian Suara Merdeka)
  3. Kumpulan esai Cinta di Negeri Seribu Tiran Kecil.

Teater[sunting | sunting sumber]

  1. Peran dalam konser Mahacinta Rahwana besutan Sujiwo Tejo di Jakarta dan Surabaya (2013).

Komposisi musik dan lagu[sunting | sunting sumber]

Puisi-puisi Sitok Srengenge yang digubah menjadi komposisi musik dan lagu dalam berbagai genre, di antaranya adalah:[1]

  1. Sun (album komposisi musik kontemporer Piet Han, Belanda)
  2. Singing Srengege (album jazz Jan Cornall, Australia)[13]
  3. Gedicht Gezogen (album jazz Denise Jannah, Belanda-Suriname)
  4. Keroncong Tenggara dan Komposisi Delapan Cinta (artsong Dian HP dan Ubiet)
  5. Semesta Cinta (artsong Dian HP).

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

  • Salah satu dalam 20 leaders for the Millenium in society and culture di Asia (tahun 2000) oleh majalah Asiaweek.[3][2][4]
  • Salah satu penyair terkemuka Indonesia pada Ubud Writers and Readers Festival tahun 2005.[2]
  • Sih Award,untuk puisi terbaik.
  • Penghargaan dari Pusat Bahasa & Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia,untuk buku puisi terbaik.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i Seniman Teater, Sitok Srengenge. Laman Taman Ismail Marzuki. Akses: 19 November 2013.
  2. ^ a b c d e Janet de Neefe. 2006. Sitok Srengenge.
  3. ^ a b c d e The University of Iowa. 2001. Sitok Srengenge.
  4. ^ a b salihara. Akses=19 November 2013. Sitok Srengenge.
  5. ^ Atriana R. Kasus Dugaan Perkosaan Sitok, Istri Serahkan ke Pengacara. DetikNews. Edisi Senin, 2 Des. 2013. Diakses 2 Desember 2013.
  6. ^ Alfadila Ema Yunita. 1 Desember 2013. Kronologi Perkosaan Sitok Srengenge Versi BEM FIB UI.
  7. ^ Gagah Wijoseno. 30 November 2013. "detikNews", Surat Terbuka Keluarga Sitok Srengenge dalam Kasus Dugaan Pemerkosaan.
  8. ^ Jessi Carina. Senin, 6 Oktober 2014. Polisi Tetapkan Sitok Srengenge sebagai Tersangka.
  9. ^ October 06 2014. Sitok named suspect in rape case
  10. ^ goodreads. Akses=19 November 2013. On Nothing
  11. ^ Salihara. 4 Juli 2013. Akses=18 Maret 2014. [1].
  12. ^ ABC Radio. 15 Oktober 2008. Australian jazz and Indonesian poetry -- Sitok Srengenge and Jan Cornall.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]