Sistem listrik pesawat terbang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Fungsi utama dari sistem listrik pesawat udara adalah untuk menghasilkan, mengatur dan mendistribusikan daya listrik seluruh pesawat. Sistem tenaga listrik pesawat udara yang digunakan untuk mengoperasikan (a) pesawat instrumen penerbangan, (b) sistem penting seperti anti-icing dll dan (c) layanan penumpang. Daya penting adalah kekuatan bahwa pesawat harus dapat melanjutkan operasi yang aman. Penumpang jasa listrik adalah kekuatan yang digunakan untuk penerangan kabin, pengoperasian sistem hiburan dan persiapan makanan.

Ada beberapa sumber daya yang berbeda pada pesawat untuk daya sistem listrik pesawat. Sumber-sumber daya meliputi: mesin generator didorong AC, unit daya tambahan (APU), daya eksternal dan udara ram turbin.

Pesawat komponen listrik beroperasi pada tegangan yang berbeda baik AC dan DC. Namun, sebagian besar sistem pesawat menggunakan 115 volt (V) AC pada 400 hertz (Hz) atau 28 volt DC. 26 volt AC juga digunakan dalam beberapa pesawat untuk tujuan pencahayaan. DC listrik umumnya disediakan oleh "self-menarik" generator yang mengandung elektromagnetik, di mana daya yang dihasilkan oleh komutator yang mengatur tegangan output dari 28 volt DC. Listrik AC, biasanya pada tegangan 115 V fase, yang dihasilkan oleh alternator, umumnya dalam sistem tiga-fase dan pada frekuensi 400 Hz.

Referensi[sunting | sunting sumber]