Sindrom koroner akut

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Sindrom koroner akut adalah suatu kondisi terjadi pengurangan aliran darah ke jantung secara mendadak. Beberapa gejala dari sindrom ini adalah tekanan di dada seperti serangan jantung, sesak saat sedang beristirahat atau melakukan aktivitas fisik ringan, keringat yang berlebihan secara tiba-tiba (diaforesis), muntah, mual, nyeri di bagian tubuh lain seperti lengan kiri atau rahang, dan jantung yang berhenti mendadak (cardiac arrest). [1]

Penyebab[sunting | sunting sumber]

Faktor-faktor yang dapat menyebabkan terjadinya sindrom koroner akut adalah merokok, tekanan darah tinggi (hipertensi), hiperlipidemia, diabetes melitus, aktifitas fisik, tekanan mental (depresi) dan obesitas.[2] Sindrom ini lebih sering ditemukan pada pria berusia lebih dari 45 tahun dan wanita lebih dari 55 tahun.[1]

Sindrom koroner akut sering disebabkan adanya penumpukan plak di pembuluh darah arteri (ateroskleoris koroner). Plak yang terdiri dari lemak akan menyumbat pembuluh arteri sehingga darah sulit mengalir. Akibatnya, jantung tidak dapat memompa darah kaya oksigen ke seluruh tubuh. Sebagian besar sindrom koroner akut diakibatkan permukaan plak di arteri pecah dan menyebabkan pembentukan bekuan darah. Adanya penumpukan plak dan bekuan darah tersebut akan membatasi jumlah darah yang mengalir ke otot jantung dan menyebabkan sindrom tersebut.[1]

Penanganan[sunting | sunting sumber]

Pasien dengan gejala sindrom koroner akut akan mendapatkan pemeriksaan darah untuk melihat apakah keadaan sel jantung dan elektrokardiogram (EKG atau ECG) untuk melihat aktivitas elektris jantung. Jika kedua pemeriksaan tersebut menunjukkan adanya hambatan aliran darah ke jantung maka dokter akan membuka arteri pasien secepatnya. Umumnya, pasien yang mendapatkan penanganan berupa pembukaan arteri dalam empat jam setelah gejala terjadi, akan dapat pulih dengan cepat. Selain pemberian obat untuk melarutkan bekuan darah, pasien juga akan mendapatkan perlakuan yang disebut angioplasty (dokter membuka arteri dengan mengembangkan sebuah balon kecil).[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Gejala, Penyebab & Faktor Resiko Sindrom Koroner Akut, Amazine - Online Popular Knowledge. Diakses 18 Agustus 2013.
  2. ^ Faktor resiko Sindroma koroner akut, Universitas Sumatera Utara.
  3. ^ Acute Coronary Syndrome , American Heart Association. Diakses 18 Agustus 2013.