Revolusi Haiti

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Revolusi Haiti
Bagian dari Perang Revolusioner Perancis
San Domingo.jpg
Battle on Santo Domingo., lukisan berdasarkan Januari Suchodolski yang menggambarkan perjuangan antara tentara Polandia dalam pelayanan Prancis dan pemberontak Haiti
Tanggal 14 Agustus 1791—1 Januari 1804
Lokasi Saint-Domingue
Hasil Kemenangan Haiti
Perubahan
wilayah
Pengusiran dari pemerintah kolonial Prancis. Pembentukan Republik Haiti independen.
Pihak yang terlibat
Flag of Haiti (civil).svg Haiti Bendera Perancis Perancis
Banner of 1st Polish Legion in Italy.jpg Legiun Polandia
Komandan
Flag of Haiti (civil).svg Toussaint L'Ouverture
Flag of Haiti (civil).svg Jean-Jacques Dessalines
Bendera Perancis Napoleon Bonaparte
Bendera Perancis Charles Leclerc
Bendera Perancis Vicomte de Rochambeau
Kekuatan
Tentara reguler: <55,000,
Relawan: <100,000
Tentara reguler: 60,000,
86 kapal perang dan frigat
Korban
Kematian militer: tak diketahui
Kematian sipil: 100,000
Kematian militer: 37,000 melawan kematian
20,000 kematian demam kuning
Kematian sipil: ~25,000

Revolusi Haiti (1791-1804) merupakan periode konflik koloni Perancis di Saint-Domingue, yang memuncak dalam penghapusan perbudakan di sana dan mendirikan republik Haiti. Meskipun ratusan pemberontakan terjadi di Dunia Baru selama berabad-abad perbudakan, hanya satu Haiti, yang dimulai pada 1791, berhasil dalam mencapai kemerdekaan tetap berdasarkan suatu bangsa baru. Revolusi Haiti dianggap sebagai momen menentukan dalam sejarah Afrika di Dunia Baru.

Meskipun pemerintahan independen telah diciptakan di Haiti, masyarakat yang terus menjadi sangat dipengaruhi oleh pola yang didirikan di bawah pemerintahan kolonial Prancis. Perancis mendirikan sistem pemerintahan minoritas menguasai orang miskin buta huruf dengan menggunakan kekerasan dan ancaman. Karena perkebunan banyak yang disediakan untuk ras campuran anak-anak mereka oleh perempuan Afrika dengan memberikan mereka pendidikan dan (untuk pria) pelatihan dan hidangan utama ke dalam militer Perancis, keturunan Mulatto menjadi elit di Haiti setelah revolusi. Pada saat perang, banyak yang menggunakan modal sosial mereka untuk memperoleh kekayaan, dan beberapa lahan yang sudah dimiliki. Beberapa orang diidentifikasi lebih dengan penjajah Perancis dibandingkan dengan budak, dan terkait dalam kalangan mereka sendiri.

Dominasi politik dan ekonomi setelah revolusi menciptakan lagi masyarakat dua kasta, seperti orang Haiti yang sebagian besar petani subsisten di pedesaan.[1] Selain itu, masa depan negara yang baru lahir itu praktis "digadaikan" ke bank-bank Prancis pada tahun 1820-an, karena terpaksa membuat ganti rugi besar untuk `pemilik budak` Perancis dalam rangka menerima pengakuan Prancis dan mengakhiri isolasi politik dan ekonomi bangsa. Pembayaran ini mungkin memiliki dampak ekonomi dan kesejahteraan secara permanen bagi Haiti[2].

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Ch6
  2. ^ "A Country Study: Haiti – Boyer: Expansion and Decline". * Library of Congress. 200a. Diakses 30 August 2007.