Pulau Yonaguni

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Yonaguni
Nama asli: Dunan
Map-yonaguni.png
Peta Yonaguni

Lokasi Yonaguni di Okinawa
Geografi
Lokasi Samudra Pasifik
Koordinat 24°28′LU 123°0′BT / 24,467°LU 123°BT / 24.467; 123.000
Kepulauan Kepulauan Yaeyama
Luas 28,91 km2 (1.116,2 sq mi)
Garis pantai 27,5 km (170,9 mi)
Ketinggian tertinggi 231,4 m (7.592 ft)
Puncak tertinggi Urabu
Negara
Kota madya Yonaguni
Demografi
Populasi 1,684 (per 2009)
Kepadatan 58,2 /km2 (1.507 /sq mi)

Pulau Yonaguni (与那国島 Yonaguni-jima?, Yaeyama: Dunan どぅなん, Okinawa: Yunaguni ユナグニ) adalah sebuah pulau di Kepulauan Yaeyama. Yonaguni adalah pulau berpenghuni paling barat di Jepang, dan terletak 108 kilometer (67 mil) dari pantai timur Taiwan antara Laut Cina Timur dan Samudra Pasifik.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Monumen titik paling barat Jepang di Tanjung Irizaki.

Luas pulau ini 2.888 km2 (1,115 mil²) dengan penduduk sekitar 1.700 orang. Suhu udara rata-rata tahunan 23,9 °C, dan presipitasi tahunan 3000 mm. Pulau ini berada di bawah administrasi kota madya Yonaguni, Distrik Yaeyama, Prefektur Okinawa, Di pulau ini terdapat tiga kota madya: Sonai, Kubura, dan Higawa. Pulau ini berada di bawah penguasaan Kerajaan Ryukyu pada tahun 1610.

Yonaguni, atau tepatnya Tanjung Irizaki 24°26′58″LU 122°56′1″BT / 24,44944°LU 122,93361°BT / 24.44944; 122.93361 (Yonaguni (West)) yang berada di ujung barat pulau ini adalah titik terluar paling barat di Jepang. Pada hari cerah, Taiwan terlihat dari Tanjung Irizaki.

Iklim[sunting | sunting sumber]

Tateyama beriklim subtropis basah (klasifikasi iklim Köppen Cfa) berbatasan dengan iklim hutan hujan tropis (klasifikasi iklim Köppen Af) dengan musim panas sangat hangat dan musim dingin yang sedang. Presipitasi tinggi sepanjang tahun; bulan terbasah: September; bulan terkering: Juli.

Data iklim Yonaguni
Bulan Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des Tahun
Rata-rata tertinggi °C (°F) 19.9 20.4 22.3 25.2 27.6 29.4 31.1 30.9 29.7 27.4 24.4 21.4
Rata-rata harian °C (°F) 17.7 18.2 19.9 22.7 25.2 27.1 28.5 28.2 27.1 25.1 22.3 19.4
Rata-rata terendah °C (°F) 15.8 16.2 17.9 20.6 23.3 25.2 26.3 25.8 24.9 23.1 20.5 17.5
Presipitasi mm (inci) 190.5 155.4 157.0 187.6 231.0 194.2 140.5 207.1 249.8 240.0 246.2 169.2
 % kelembapan 74 77 78 80 83 84 81 82 80 75 75 73
Rata-rata sinar matahari bulanan 56.0 52.3 80.4 119.4 139.0 185.1 264.8 241.5 199.9 151.1 80.2 64.1
Sumber: NOAA (1961-1990) [1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pulau ini berada di bawah penguasaan Kerajaan Ryukyu. Pada abad ke-17, pulau ini berada di bawah kekuasaan Domain Satsuma. Pada tahun 1879, pulau ini secara resmi dimasukkan sebagai wilayah Jepang.

Hingga awal abad ke-20, Yonaguni merupakan bagian dari Desa Yaeyama yang mencakup Kepulauan Yaeyama. Pada tahun 1948, Desa Yonaguni menjadi desa mandiri. Dari tahun 1945 hingga 1972, pulau ini diduduki oleh Amerika Serikat, dan dikembalikan ke Jepang sebagai bagian dari Prefektur Okinawa.

Pada 4 Mei 1998, sebagian dari pulau ini dihancurkan oleh gempa bumi bawah laut.

Yonaguni terkenal dengan hanazake, sejenis awamori yang hanya diproduksi di pulau ini. Pulau ini juga terkenal dengan kuda trah kuda Yonaguni.

Objek wisata[sunting | sunting sumber]

Yonaguni populer di kalangan penyelam karena laut di lepas pantai pulau ini berkumpul hiu martil sepanjang musim dingin.

Monumen Yonaguni[sunting | sunting sumber]

Formasi batuan dasar laut

Pada tahun 1980-an, penyelam lokal menemukan formasi batuan bawah laut di lepas pantai titik paling selatan Pulau Yonaguni. Formasi batuan bawah laut ini kemudian diberi nama Monumen Yonaguni. Profesor seismologi Masaaki Kimura dari Universitas Ryukyu berpendapat bahwa Monumen Yonaguni adalah struktur buatan manusia yang dibangun 2.000 hingga 3.000 tahun lalu.[2]

Patrick D. Nunn, Profesor Oceanic Geoscience di Universitas South Pacific telah mempelajari struktur ini secara ektensif, dan berpendapat bahwa formasi batuan ini terjadi secara alami dan "tidak ada alasan untuk menduga bahwa itu adalah buatan manusia."[3]

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Di Pulau Yonaguni terdapat Bandar Udara Yonaguni.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Yonagunijima Climate Normals 1961-1990". National Oceanic and Atmospheric Administration. Diakses January 9, 2013. 
  2. ^ "Yonaguni, Japan". New Scientist (2736). 2009-11-25. Diakses 2010-07-06. 
  3. ^ Nunn, Patrick D. Vanished Islands and Hidden Continents of the Pacific University of Hawaii Press (15 Aug 2008)ISBN 978-0824832193 p.127

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 24°27′LU 122°59′BT / 24,45°LU 122,983°BT / 24.450; 122.983