Piring

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Piring adalah alat makan yang berbentuk datar dan juga ada yang sedikit cekung, di mana makanan disajjkan, terbuat dari kaca, rotan, porselen, batu, plastik, logam, atau gelas bahkan yang semakin berkembang terbuat dari melamin. Kadang-kadang kayu juga digunakan. Ada juga piring yang berfungsi sebagai penghias ruangan, biasanya berupa piring yang banyak hiasannya atau berbahan logam mulia atau batu mulia. Piring juga ada bermacam-macam ukuran. Untuk piring sekali pakai biasanya digunakan bahan dari kertas atau styrofoam.

Seiring perkembangan zaman, piring tidak hanya menjadi alat makan. Piring juga bisa digunakan untuk keperluan lain seperti sebagai souvenir, plakat, dan media promosi.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada awalnya, orang orang pada jaman dahulu makan diatas daun atau bahkan tidak menggunakan alas. Kemudian pada abad ke 15, orang orang Eropa menggunakan kayu yang dilubangi untuk menaruh makanan. Sebelumnya mereka menggunakan roti yang dilubangi, namun roti yang dilubangi tidak dapat menahan kuah makanan dengan cukup lama. Dan akhirnya makan di atas kayu yang tengahnya dibentuk lubang melengkung menjadi sebuah kebiasan dan dianggap lebih baik. Seiring perkembangan jaman, piring kayu digantikan dengan piring seng, keramik dan melamin.

Orang Cina menemukan proses pembuatan piring makan sekitar 600 Masehi. Piring makan pada awalnya diproduksi dari bahan almunium. Pada tahun 1708 ketika Potter dari Jerman di Meissen menemukan proses pembuatan piring oleh orang Cina, mereka tertarik mengabungkan keramik Eropa dalam membuat piring. Banyak keramik terbaik di dunia dikenal didirikan selama periode-Royal Saxon tahun 1710, Wedgwood tahun 1759, Royal Copenhagen pada 1775, dan Spode, didirikan pada tahun 1776 di Inggris. Melalui proses pembuatan piring dari keramik ini Bangsa eropa mulai memproduksi banyak piring dengan kualitas terbaik dan harga yang mahal.

Ketika rute perdagangan dibuka ke Cina pada abad ke-14 , benda porselen , termasuk piring makan , menjadi benda yang wajib dimiliki untuk bangsawan Eropa . Setelah Eropa juga mulai membuat porselen, raja dan royalti melanjutkan praktik tradisional mereka mengumpulkan dan menampilkan piring porselen, sekarang dibuat secara lokal, tapi porselen masih di luar kemampuan warga rata-rata .

Praktek mengumpulkan souvenir piring dipopulerkan pada abad ke-19 oleh Patrick Palmer - Thomas, seorang bangsawan Belanda - Inggris yang memukau penonton dengan menampilkan Victoria plat publik . Desain transfer ini fitur memperingati acara khusus atau indah locales - terutama dengan warna biru dan putih . Itu hobi yang murah, dan berbagai bentuk dan desain melayani spektrum yang luas dari kolektor . Piring pertama terbatas edisi kolektor 'Behind the Frozen Window' dikreditkan ke perusahaan Denmark Bing dan Grondahl pada tahun 1895 . Piring Natal menjadi sangat populer dengan banyak perusahaan-perusahaan Eropa memproduksi mereka terutama Royal Copenhagen pada tahun 1910 , dan seri Rosenthal terkenal yang dimulai pada tahun 1910 . Dari sinilah piring tercipta selain sebagai alat makan untuk memenuhi koleksi benda unik yang bisa disimpan oleh orang-orang.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Piring porselen biru-putih Cina blue-and-white, dipajang di dalam Istana Topkapi di Istanbul, Turki

1. Plate (dishware) https://en.wikipedia.org/wiki/Plate_(dishware)

2. Sejarah Piring Makan http://www.kaskus.co.id/thread/52555275faca17a007000001/sejarah-piring-makan/

3. Plate https://www.wikidata.org/wiki/Q57216

Seperangkat piring sebelum diberi pelapis di bengkel tembikar.