Pertempuran Carrhae

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Pertempuran Carrhae yang berlangsung pada tahun 53 SM dekat kota Carrhae, adalah pertempuran besar antara Kekaisaran Parthia dan Republik Romawi. Ia adalah yang pertama dari banyak pertempuran antara kekaisaran Romawi dan Persia, dan salah satu yang paling menghancurkan dalam sejarah kekalahan Romawi. Ia ternyata menjadi malapetaka bagi tentera Romawi di timur. Ia disebabkan cita-cita seorang anggota Triumvirat I, Marcus Crassus, anggota Pertama triumvirat dan orang terkaya di Romawi, yang telah tertarik dengan prospek kemuliaan militer dan kekayaan, dan memutuskan untuk menyerang Parthia tanpa persetujuan resmi dari Senat Republik Romawi. Marcus Crassus yang ingin melebihi perolehan Alexander The Great menaklukkan wilayah timur dunia. Ambisinya ini muncul karena ia ingin menandingi penaklukan-penaklukan yang dilakukan oleh dua rekan Triumvirat-nya, Julius Caesar dan Pompey. Ia sendiri diberi mandat untuk memerintah di Provinsi Suriah dan sekitarnya.

Sebelum itu Marcus Crassus telah memerintah Syria selama tiga tahun. Selama itu, dia berhasil membentuk tim yang cukup besar: 35.000 legionary, 4.000 kavaleri, dan 4.000 infanteri ringan. Marcus Crassus bermaksud untuk menyerbu Kerajaan Parthia dengan bantuan Pemerintah Armenia.

Walaupun Artavasdes I, raja Armenia, menyarankan agar Crassus menghindari jalur gurun dan menawarkan jalur melewati Armenia, Crassus menolaknya dan berbaris langsung melalui padang pasir dari Mesopotamia karena ingin bergerak cepat.Orodes, raja Parthia, mendengar kabar federal Romawi-Armenia langsung mengirim dua tim. Tim pertama dikirim untuk menghukum Armenia, mayoritas terdiri dari infanteri pemanah dengan sedikit kavaleri. Sedangkan tim kedua dikirim untuk menghadang Romawi, terdiri dari 9.000 kavaleri pemanah dan 1.000 kataphract, di bawah kepemimpinan Surena. Tim kedua ini bertemu dengan tim Romawi yang kelelahan dalam perjalanan melintasi gurun di Carrhae.

Pasukannya bentrok dengan kekuatan Surena di dekat Carrhae, sebuah kota kecil pada zaman modern Turki. Meskipun sangat kalah jumlah, pasukan berkuda Surena benar-benar mengalahkan infanteri berat Romawi, membunuh atau menawan sebagian besar tentara Romawi. Crassus sendiri tewas ketika perundingan gencatan senjata berubah menjadi kerusuhan. Kematiannya menyebabkan berakhirnya Pertama triumvirat dan perang saudara yang terhasil antara Julius Caesar dan Portsmouth.

Mulanya Surena merencanakan untuk menghancurkan garis Romawi dengan serbuan oleh kataphract, tetapi ia menilai bahwa ini tidak akan cukup pada saat ini. Jadi, ia mengirim pemanah kudanya mengelilingi tim-tim Romawi. Penyelinap Crassus dikirim untuk menyingkir pemanah berkuda, tapi mereka mundur di bawah panahan berat. Para pemanah kuda kemudian mulai menhujani legiun dengan panah. Pembentukan tentera Romawi yang padat menjamin bahwa setiap panahan akan mengenai, dan busur komposit Parthia cukup kuat untuk menembus baju besi dan sebagian turut menembus perisai legiun itu. Para legiun dengan baik dilindungi oleh perisai besar mereka (perisai scuta), meskipun ini tidak bisa menutupi seluruh tubuh. Oleh karena itu sebagian besar luka yang ditimbulkan mengenai tanpa fatal pada anggota badan [1] Tentera Romawi berulang kali maju ke arah Partia untuk mencoba untuk terlibat dalam pertempuran jarak dekat, tapi pemanah kuda selalu dapat mundur dengan aman, memanah Parthia saat mereka mundur. Para legiun kemudian membentuk pembentukan testudo, di mana mereka mengunci perisai mereka sesama untuk menyajikan sebuah hadapan hampir tidak bisa ditembus [2] Ref Namun, formasi ini sangat membatasi kemampuan mereka untuk berjuang dalam pertempuran jarak dekat. cataphracts Parthia mengeksploitasi kelemahan ini dan berulang kali dibebankan garis Romawi, menyebabkan panik dan menimbulkan banyak korban jiwa. Ketika tentera Romawi meninggalkan formasi, ketika mengejar kataphract yang mundur kuda pemanah kembali menembak.

Sekarang Crassus berharap legiun-nya bisa bertahan sampai kehabisan Partia panah [3] Namun, Surena menggunakan ribuan unta untuk membekal pasokan pemanah kudanya. Setelah menyadari hal ini, Publius Crassus mengirimkan anaknya dengan 1.300 kavaleri Galia untuk mengusir pemanah kuda. Para pemanah kuda mundur, dan setelah menderita banyak korban jiwa dari kebakaran panah, kavaleri nya dihadang oleh kataphract Parthia. Para pemanah kuda Galia terkepung dan memotong mundur mereka. Publius dan orang-orangnya dibantai. Crassus tidak menyadari nasib anaknya tapi menyadari Publius berada dalam bahaya, memerintahkan uang muka umum. Ia berhadapan dengan melihat kepala anaknya di tombak. Para pemanah kuda Parthia mulai mengelilingi infanteri Romawi, menembak mereka dari segala arah, sedangkan kataphract melancarkan serangkaian panahan yang tidak teratur pada tentera Romawi. Serangan Parthia tidak berhenti sampai malam tiba. Crassus, sangat terguncang dengan kematian putranya, memerintahkan mundur kota dekat Carrhae, meninggalkan ribuan terluka, yang ditangkap oleh Partia.

Marcus meninggalkan ribuan pasukannya yang terluka dan tertawan. Hari berikut, Surena memaksa perjanjian damai dilakukan dengan ancaman tawanan Romawi akan dieksekusi. Marcus keberatan, tetapi pasukan Marcus lainnya mengancam untuk memberontak jika Marcus tidak melakukan perjanjian damai tersebut. Marcus pergi, tetapi ia akhirnya dibunuh.

Kekalahan ini adalah kekalahan Romawi paling besar dengan 20.000 pasukan tewas. Sementara Armenia ditaklukkan oleh Parthia. Pengganti Marcus adalah anak buahnya sendiri, Gaius Cassius Longinus, yang mampu mempertahankan Syria dari serbuan Parthia. Beberapa tahun kemudian, ia terlibat dalam konspirasi pembunuhan Julius Caesar.

Pengaruh pertempuran ini di bidang teknologi militer adalah pengenalan kataphract di Romawi. Ketika Romawi terbagi, Romawi Timur mengadopsi kataphract dan dalam beberapa abad berikutnya berkembang menjadi ksatria kavaleri abad pertengahan yang hampir seluruh tubuhnya tertutup baju perang, termasuk dengan kuda tunggangannya.

Namun efek paling besar dari pertempuran Carrhae adalah memudarnya sistem republik dan bangkitnya kekaisaran. Perang saudara di Romawi terjadi beberapa tahun kemudian akibat persaingan dua anggota triumvirat yang terlalu besar pengaruhnya, Julius Caesar dan Pompey, yang berakhir dengan kediktatoran seumur hidup oleh Caesar.


Bacaan lanjut[sunting | sunting sumber]

  • A.D.H. Bivar, "The Campaign of Carrhae," in The Cambridge History of Iran (Cambridge University Press, 1983) vol. 3, pp. 48–56, limited preview online.
  • Martin Sicker, "Carrhae," in The Pre-Islamic Middle East (Greenwood Publishing Group, 2000), pp. 149–151 online.
  • Philip Sidnell, Warhorse: Cavalry in Ancient Warfare (Continuum, 2006), pp. 237–242, detailed discussion of the battle from a cavalry perspective, limited preview online.

Referan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Goldsworthy, Adrian. The Roman Army at War 100 BC-200 AD.
  2. ^ Dio, Cassius. Roman History: Book 40, 22.2
  3. ^ Plutarch. Life of Crassus, 25.1.

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Weir, William. 50 Battles That Changed the World: The Conflicts That Most Influenced the Course of History. Savage, Md: Barnes and Noble Books. ISBN 0-7607-6609-6. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

The only two ancient records of the battle:

Koordinat: 36°52′LU 39°02′BT / 36,867°LU 39,033°BT / 36.867; 39.033