Pertempuran Britania

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Pertempuran Britania
Bagian dari Perang Dunia II
Heinkel He 111 during the Battle of Britain.jpg
Pembom Heinkel He 111 selama pertempuran Britania
Tanggal 10 Juli Mei – 31 Oktober 1940
Lokasi Inggris
Hasil Kemenangan Inggris
Pihak yang terlibat
Bendera Britania Raya Britania Raya
 Canada
Flag of German Reich (1935–1945).svg Jerman Nazi
Flag of Italy (1861-1946) crowned.svg Italia
Komandan
Bendera Britania Raya Hugh Dowding
Bendera Britania Raya Keith Park
Bendera Britania Raya Trafford Leigh-Mallory
Bendera Britania Raya CJ Quintin Brand
Bendera Britania Raya Richard Saul
Bendera Nazi Jerman Hermann Göring
Bendera Nazi Jerman Albert Kesselring
Bendera Nazi Jerman Hugo Sperrle
Bendera Nazi Jerman Hans-Jürgen Stumpff
Bendera Italia Rino Corso Fougier
Kekuatan
1,963 Pesawat 2,550 Pesawat
Korban
544 kru pesawat tewas
422 kru Pesawat terluka
1,547 pesawat hancur
2,698 kru pesawat tewas
967 ditawan
1,877 Pesawat hancur

Pertempuran Britannia adalah pertempuran antara Luftwaffe ( Angkatan Udara Jerman ) dengan RAF ( Angkatan udara Inggris ) pada tahun 1940-41. pertempuran ini dilatari oleh upaya Jerman untuk membom daratan Inggris dari udara . upaya ini dicegah oleh RAF yang mengirim pesawat-pesawat tempurnya untuk menghadang skuadron pesawat pembom Jerman. sebab pemerintah Inggris sadar bila udara Inggris sampai dikuasai Jerman , maka akan sangat mudah bagi Jerman untuk menginvasi Inggris melalui operasi Singa Laut . pada pertempuran ini AU Jerman (Luftwaffe) mengerahkan 1.200 Pesawat Pembom maupun Pemburu yang terdiri dari jenis Heinkel He-111H (Pembom medium ) , Junkers JU-88 (Pembom cepat ), Do-17Z (Pembom ringan ) , Messerschmitt Bf-109 ( pemburu ) dan Junkers Ju-87 Stuka ( pembom tukik ). sedangkan sebagai penangkalnya RAF mengerahkan 650 pesawat pemburunya yang terdiri dari Spitfire , Hawker Hurricane dan Bristol Beufighter. Dalam Pertempuran ini baik Luftwaffe maupun RAF menderita korban yang cukup banyak dan sebagian kota London hancur karena serangan pembom Jerman yang bertubi-tubi. Banyaknya kerugian yang diderita Jerman, membuat Hitler menunda Operasinya untuk sementara waktu.

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Setelah mengalahkan Perancis, Hitler mengira Inggris pasti bersedia untuk berdamai, sehingga Jerman bisa dengan mudah menyerang Rusia. Namun dia salah, inggris tidak menghendaki suatu kekuasaan mencapai hagemoni di daratan Eropa, yang akan bertentangan dengan politik luar negeri yang secara tradisional di jalankan oleh semua pemerintahan Inggris. Hitler berkali-kali memohon perdamaian pada Inggris namun ditolak. Tanggal 16 Juli 1940, Hitler mengeluarkan surat perintah nomor 16 yang isinya mengadakan persiapan untuk invasi ke Inggris. Tetapi pihak Jerman saat itu masih belum memiliki rencana untuk menduduki kepulauan Inggris.

Masalah[sunting | sunting sumber]

Laksamana Raeder mengatakan kepada Hitler bahwa Invasi apat dilaksanakan pada tanggal 15 september, itupun apabila cuaca baik. Sehingga Laksamana Raeder menyimpulkan bahwa Operasi Singa Laut, operasi untuk mendarat di pantai Inggris, baru bisa dilaksanakan bulan Mei 1941. Tidak hanya masalah cuaca yang dihadapi Jerman, Angkatan Laut Jerman tidak memiliki cukup kapal untuk melakukan invasi, apalagi setelah mengalami kerugian saat Kampanye Norwegia. Tetapi Hitler masih mempunyai Luftwaffe yang saat itu masih kuat. Maka pada hari terakhir bulan Juli 1940 Hitler mengambil keputusan apakah pendaratan dilakukan bulan September 1940 atau diundur sampai Mei 1941. Jika serangan udara Luftwaffe mampu melumpuhkan Inggris, maka invasi akan dilakukan tanggal September 1940, namun jika tidak berhasil maka diundur sampai tahun 1941.

Serangan Rajawali[sunting | sunting sumber]

Serangan yang akan dilancarkan Luftwaffe diberi nama Adlerangriffe atau serangan Rajawali. Jerman mengerahkan 963 pesawat tempur dan 1311 pesawat pembom untuk menghancurkan RAF dan Royal Navy. Inggris hanya dapat menyediakan sekitar 800 pesawat tempur saat itu. Pada Juli, Luftwaffe memusatkan serangannya pada pelabuhan-pelabuhan dan area perkapalan. Maksud tersembunyi dari serangan ini untuk memancing pesawat tempur Inggris, tetapi Inggris tidak terpancing perangkap Jerman, bahkan berlaku sangat hemat pada kekuatan pesawat tempurnya.

Tanggal 12 Aguatus Göring menyerang pusat-pusat radar Inggris. Lima pusat radar rusak, dan sebuah hancur sama sekali, tetatpi Jerman tidak meneruskan terhadap instalasi radar itu. Jika saja serangan ini diteruskan maka keuntungan pihak Jerman akan jauh lebih besar.

Esoknya, tanggal 13-14 Agustus Göring memindahkan serangannya dari instalasi radar ke lapangan terbang pesawat tempur RAF. Hasilnya sedikit, dan kembali kerugian Jerman jauh lebih besar.

Mulai tanggal 15 Agustus terjadi pertempuran udara yang besar di siang hari. Göring setiap hari mengerahkan seluruh kekuatannya sekitar 2000 pesawat pembom dan pesawat tempur, untuk menghancurkan industri pesawat terbang dan pangkalan tempur RAF. Tetapi radar-radar Inggris yang saat itu lebih maju daripada Jerman mampu mendeteksi datangnya pesawat musuh dalam radius yang lebih jauh sehingga Jerman kehilangan 75 pesawat, dibandingkan Inggris yang hanya 34 pesawat. Diantara tanggal 19 dan 23 Agustus, Serangan Jerman ditunda kareana cuaca buruk.

Serangan Siang Hari[sunting | sunting sumber]

Tanggal 24 Agustus, Göring meneruskan serangannya untuk menghancurkan Fighter Command, barisan tempur RAF, sehingga serangan dilakukan di siang hari. Setiap hari Göring mengirim sekitar 1000 pesawat. Meskipun pilot-pilot RAF melakukan perlawanan yang gigih, namun kekuatannya semakin lama semakin berkurang. Dan selama satu bulan lamanya terus-menerus, mulai berkurang stamina dan jumlahnya.

Selama dua minggu, 24 Agustus sampai 6 September 1940, RAF kehilangan 103 pilot yang tewas dan 128 luka berat. Jika saja Luftwaffe meneruskan serangannya akan berdampak buruk bagi RAF. Tetapi Göring mengurungkan niatnya,

Serangan malam[sunting | sunting sumber]

Luftwaffe masih membatasi serangannya pada sasaran militer, seperi pabrik-pabrik senjata. Akan tetapi pada suatu malam pembom-pembom Jerman karena salah navigasi, menjatuhkan bomnya di tengah-tengah kota London meskipun diperintah untuk menyerang pabrik pesawat terbang dan tanki-tanki minyak.

Pihak Inggris mengira pemboman terhadap penduduk sipil ini dilakukan secara sengaja. Sehingga RAF diberi perintah untuk melakukan serangan balasan. Hanya kira-kira 40 pembom RAF mencapai Berlin dan menjatuhkan bom di tengah-tengah rumah punduduknya. Beberapa malam kemudian Inggris mengulangi serangannya pada kota-kota Jerman. Kerugian Jerman tidak besar, tapi ini membuat Hitler murka sehingga Inggris harus dibalas, pikirnya.

Sejak 7 Desember Luftwaffe mengubah taktiknya, bukan meneruskan sasaran militer pada siang hari, melainkan membom pada waktu malam, baik sasaran militer maupun sipil. Hampir 1300 pesawat menyareng London pada tanggal 7 September itu. Namun serangan London ini tidak menyebabkan Hitler mengambil keputusan untuk melaksanakan invasi. Di satu puhak, Jenderal Jerman berpendapat bahwa ofensif Luftwaffe telah begitu merusakkan, baik moril maupun materiil sehingga suatu pendaratan tidak perlu dilakukan lagi. Di pihak lain, ada yang berpendapat RAF masih ada, yakni ketika menyerang pemusatan kapal pendaratan Jerman. Juga armada laut Inggris turut mengacau pelabuhan-pelabuhan yang di kuasai Jerman, seperti Ostend, Calais, Boulogne, dan Cherbourg.

Kembali serangan siang hari[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 15 September, Luftwaffe mulai menyerang inggris di waktu siang hari, karena mengira bahwa serangan malam semenjak 7 September telah membawa keuntungan bagi Jerman. Luftwaffe juga menyerang kota London dengan kira-kira 800 pesawat. Kedatangan Luftwaffe terlebih dahulu diketahui di layar radar, maka sebelum tiba di London pesawat tempur Inggris berhasil menyergap lawannya. Jerman kehilangan 56 pesawat, sedangkan Inggris hanya 26 buah.

Kekalahan ini akhirnya membuat Hitler mengurungkan niatnya untuk menyerbu Inggris. Empat hari kemudian ia mengeluarkan perintah untuk menghentikan pengumpulan kapal-kapal pendarat di pelabuhan-pelabuhan Eropa Barat. Pada 12 Oktober, Hitler secara resmi menunda Operasi singa laut sampai musim semi tahun 1941.

Rujukan[sunting | sunting sumber]