Persaudaraan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Persaudaraan atau Fraternitas (Latin frater: saudara), adalah perserikatan terorganisasi yang beranggotakan pria yang berkumpul dalam lingkungan yang bersahabat dan bersaudara; yang berdedikasi dalam membina anggota dalam bidang intelektual, fisik, maupun sosial.

Sejarah Organisasi persaudaraan pertama diketahui sudah ada sejak zaman Yunani Kuno dan dalam Misteri Mitraisme Romawi Kuno. Terdapat lembaga yang serupa yang berkembang di Abad Pertengahan bernama konfraternitas, yang merupakan organisasi kaum awam yang beraliansi dengan Gereja Katolik. Beberapa konfraternitas terdiri dari kelompok pria dan wanita yang berusaha bertaqarrub dengan berdoa dan aktivitas Gereja; sementara yang lainnya berupa kelompok pedagang/tukang yang lebih biasa dikenal dengan nama gilde. Konfraternitas yang jenis kedua ini berkembang seiring zaman menjadi masyarakat persaudaraan yang murni duniawi; sementara yang jenis pertama, yakni yang berurusan dengan agama berlanjut menjadi Ordo Ketiga yang berafiliasi dengan ordo-ordo mendikan.

Perkembangan ordo-ordo persaudaraan modern menjadi dinamis terutama di Amerika Serikat, tempat kebebasan berserikat di luar wewenang pemerintah dengan jelas dilindungi hukum. Terdapat ratusan organisasi persaudaraan di Amerika Serikat, dan pada awal abad ke-20 jumlah anggotanya sama dengan populasi pria dewasa. (Akibat keanggotaan yang rangkap, mungkin sekitar 50% populasi pria dewasa memiliki keanggotaan organisasi.)

Pada tahun 1944, Arthur M. Schlesinger menciptakan istilah “bangsa yang berkeanggotaan” untuk menggambarkan fenomena ini. Alexis de Tocqueville juga merujuk kepada kebergantungan Amerika terhadap organisasi privat pada tahun 1830-an dalam karyanya Democracy in America. Terdapat banyak atribut yang dapat dimiliki atau tidak oleh fraternitas, tergantung pada struktur dan tujuannya. Persaudaraan dapat memiliki derajat kerahasiaan yang beragam, suatu bentuk inisiasi atau upacara penerimaan, kode sikap yang formal, prosedur disipliner, serta jumlah properti ril dan aset yang sangat berbeda-beda.

Jenis Fraternitas[sunting | sunting sumber]

Satu-satunya perbedaan sejati antara fraternitas dengan bentuk organisasi sosial lainnya adalah implikasinya bahwa para anggota murni berasosiasi sebagai orang yang sederajat demi tujuan yang saling menguntungkan, dan bukan berdasarkan ikatan keagamaan, pemerintahan, komersial, ataupun kekeluargaan, meskipun ada persaudaraan yang bergerak di bidang-bidang tersebut. Di kampus universitas, fraternitas dapat dibagi menjadi kelompok-kelompok berikut: sosial, layanan, profesional dan honorer.

Gilde Dagang[sunting | sunting sumber]

Perkembangan fraternitas di Inggris dapat ditelisik sampai ke gilde-gilde yang muncul sebagai cikal-bakal serikat dagang dan masyarakat yang bersahabat. Gilde-gilde ini didirikan untuk melindungi dan merawat anggotanya karena pada zaman itu belum ada negara berkesejahteraan, serikat dagang ataupun layanan kesehatan universal. Tanda-tanda rahasia yang beragam diciptakan sebagai bukti keanggotaan mereka agar dapat mengunjungi gilde-gilde mereka yang berjarak jauh.

Selama sekitar 300 tahun, ide bahwa orang awam dapat berkumpul untuk memperbaiki nasib mereka menerima pertentangan dari kaum penguasa dengan berbagai tingkat keparahan, tergantung apakah mereka dianggap sebagai sumber pemasukan (pajak) atau sebagai ancaman terhadap kekuasaan mereka. Ketika Raja Henry III melepaskan diri dari Gereja Katolik Roma, beliau menganggap gilde-gilde sebagai pendukung Sri Paus dan oleh karena itu pada tahun 1545 beliau mengambil alih aset-aset mereka. Kemudian, pada zaman kekuasaannya Ratu Elizabeth I, sang ratu mengambil alih pemagangan dari gilde-gilde, sehingga pada akhir kekuasaan beliau kebanyakan gilde-gilde sudah tertindas. Penindasan terhadap gilde-gilde dagang ini menyebabkan hilangnya sebuah bentuk dukungan sosial dan keuangan dari para pria dan wanita awam. Di London dan kota-kota besar lainnya, beberapa gilde (seperti Freemasonry dan Odd Fellows) berusaha bertahan dengan mengubah peran mereka menjadi fungsi dukungan sosial. Akhirnya, kelompok-kelompok ini berubah pada awal abad ke-18 menjadi organisasi –organisasi filosofis yang lebih fokus kepada cinta persaudaraan dan kehidupan yang etis. Beberapa gilde-gilde yang menjadi makmur adalah Freemasonry, Odd Fellows dan Foresters.

Terdapat berbagai fraternitas yang keanggotaannya terbatas untuk pria, namun tidak semuanya begitu karena terdapat yang keanggotaanya campuran atau terbatas untuk wanita. Contoh fraternitas umum ini adalah: Grande Loge Mixte de France (Loji Agung Campuran Prancis), the Honorable Fraternity of Ancient Freemasons (Persaudaraan Terhormat Para Tukang Batu Bebas Kuno), Grande Loge Feminine de France (Loji Agung Kewanitaan Prancis), berbagai Ordo-ordo Odd Fellows, Orange Order (Ordo Oranye), Daughters of Rebekah (Putri-putri Rebekah) dan Order of the Eastern Star (Ordo Bintang Timur).