Perlindungan Hak Cipta dalam Era Digital

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
copyright

Perlindungan Hak Cipta dalam Era Digital [1] adalah menyediakan hak cipta yang akan digunakan oleh publik agar dapat menyelesaikan konflik hukum hak cipta di era digital. Seorang pencipta yang bersedia untuk melepaskan pekerjaannya di bawah lisensi Creative Commons [1]. Jika dia memilih untuk lisensi bekerja di bawah lisensi CC [1] atribusi, misalnya, ia mempertahankan hak cipta, tapi memungkinkan orang lain untuk menggunakan karya tanpa izin dan tanpa pembayaran, selama mereka kreditnya untuk penciptaan yang asli.Dalam beberapa tahun terakhir, Intellectual Property (IP) perlindungan telah menjadi terkenal banyak teknologi baru ini telah meningkatkan pentingnya kekayaan intelektual. Dan Baru-baru ini mungkin teknologi di bidang Paten, merek dagang, Hak Cipta dan lain-lain Ketika kita berbicara tentang perlindungan hak cipta itu datang dalam pikiran kita bahwa secara umum diberikan kepada sastra asli, musik, drama atau karya artistik. Namun perkembangan teknologi baru telah menimbulkan konsep baru seperti program komputer, database komputer, layout komputer, berbagai bekerja pada web, dan lain-lain sehingga sangat perlu untuk tahu lebih banyak tentang hak cipta yang berkaitan dengan komputer program/software, database komputer dan berbagai pekerjaan dalam ruang cyber. Hak cipta isu kunci dalam hak kekayaan intelektual di era digital. Tulisan ini bertujuan untuk menunjukkan bahwa pekerjaan yang berkaitan dengan komputer dapat dilindungi di bawah hak cipta hukum. [1]

Database[sunting | sunting sumber]

Database adalah kumpulan data yang disusun secara sistematis untuk memudahkan dan efisien pengambilan informasi. Dalam Hal ini biasanya dalam Form elektronik. [2] Database harus dibedakan dari sebuah sistem basis data (kadang dikenal sebagai database sistem manajemen) yang merupakan program perangkat lunak atau komputer yang mengelola database. Merupakan perbedaan penting untuk diingat ketika mempertimbangkan apa yang dilindungi dalam database Komputer database.berarti penyajian informasi, pengetahuan, fakta, konsep atau instruksi dalam teks, gambar, audio, video yang sedang diolah atau telah disusun secara formal dan telah diproduksi oleh komputer, sistem komputer atau komputer network. Sebuah database umumnya dapat dilihat sebagai kumpulan catatan, masing-masing yang berisi bidang satu atau lebih (yaitu, potongan data) tentang beberapa entitas (misalnya, objek), seperti orang, organisasi, kota, produk, karya seni, resep, kimia, atau urutan DNA. Sebagai contoh, kolom untuk database yang adalah tentang orang yang bekerja untuk pesan tertentu perusahaan mungkin termasuk nama,nomor identifikasi karyawan,alamat,telepon nomor,tanggal mulai kerja, posisi dan gaji untuk setiap pekerja. [2]

Hubungan Hak Cipta dan Database[sunting | sunting sumber]

Database Istilah digunakan untuk menggambarkan sebuah kompilasi karya, data atau lainnya bahan (koleksi yaitu fakta-fakta) yang disusun secara sistematis atau dengan prinsip-prinsip logis cara metodis. [2] Dengan kata lain, memerintahkan dibentuk oleh kompilator. Pada prinsipnya, fakta sendiri tidak dapat dilindungi tetapi urutan dan organisasi bisa,jika mereka menunjukkan tingkat tertentu dari kreativitas di pihak penulis. Ketika mengacu ke database itu perlu untuk membedakan antara kreatif dan non-kreatif database karena masing-masing ditangani sesuai dengan yang berbeda dari peraturan menurut hukum Tuhan Atkinson, untuk subsisten hak cipta, adalah perlu bahwa tenaga kerja, keterampilan dan modal harus dikeluarkan cukup untuk memberikan kepada produk beberapa kualitas atau karakter bahan baku yang tidak memiliki dan yang membedakan produk dari material. Seperti disebutkan di atas, basis data mengacu pada koleksi data, pekerjaan, informasi atau independen lain materi disusun secara sistematis atau metodis berikut beberapa Prinsip dasar penyusunan; database harus diberi perlindungan hak cipta bahkan jika mereka adalah kompilasi karya non-asli karena mereka adalah hasil dari keterampilan dan tenaga kerja dipekerjakan oleh penulis dalam menciptakan sesuatu, database artikel tentang Hak cipta 'India Kekayaan Intelektual Hukum' harus diberikan karena ini adalah pekerjaan yang adalah Hasil tenaga kerja, keterampilan dan modal bekerja dan penilaian dikeluarkan dalam memilih dan menyusun artikel oleh pencipta database. Dan dengan demikian, banyak negara telah database diperlakukan sebagai karya sastra dan perlindungan hak cipta telah dikeluarkan untuk database, asalkan, mereka original.8 Database telah diberikan perlindungan di bawah Undang-Undang Hak Cipta yang berbeda di bawah karya sastra. Di India, database telah diperlakukan sebagai sastra bekerja. Menurut Pasal 2 dari Undang-Undang Hak Cipta, 1957: 'karya sastra' "termasuk program komputer, meja dan kompilasi termasuk database komputer. "

Hak Cipta dan Internet[sunting | sunting sumber]

Sebagai internet telah menjadi lebih umum, kebutuhan untuk perlindungan hak cipta ada juga telah menjadi sebuah kebutuhan. [2] Saat ini, hukum hak cipta telah disesuaikan untuk melindungi Internet item, sama seperti yang telah diadaptasi selama bertahun-tahun untuk melindungi berbagai media baru lainnya. Ini melindungi karya asli atau pekerjaan yang tetap dalam media yang nyata, yang berarti ada tertulis, mengetik, atau direkam. Tapi karena tidak dirancang khusus untuk internet, di beberapa daerah hukum hak cipta di internet bisa sejelas lumpur. Internet mulai di AS sekitar 30 tahun yang lalu, di departemen pemerintah pertahanan sebagai transfer informasi alat selama masa perang. Pada awalnya (1950-1975), itu beroperasi pada siput [3] dan kemudian pada tahun 1983 internet muncul dan diganti di atas, kemudian menyebar di seluruh dunia [4]. Sekarang, ini adalah di seluruh dunia jaringan komputer yang berbagi protokol komunikasi umum [5], maka tergantung pada lokasi geografis [6] dan mengintegrasikan masyarakat dunia global. [7]

Perlindungan Hak Cipta Dalam Perangkat Lunak Komputer / Program[sunting | sunting sumber]

Ada kesenjangan digital antara negara maju dan dunia berkembang. Dalam ekonomi global berbasis pengetahuan, komputer teknologi merupakan persyaratan penting untuk mengakses dan menggunakan informasi, mempercepat transfer teknologi dan mendorong pertumbuhan produktivitas. Pada saat yang sama waktu, komputer produk perangkat lunak yang mungkin yang paling berat dilindungi dari semua bentuk berbasis pengetahuan produk. Berdasarkan Perjanjian TRIPS, program komputer sekarang memenuhi syarat untuk perlindungan hak cipta sama seperti setiap karya sastra lain, serta untuk bentuk lain perlindungan IP, termasuk dengan paten di beberapa negara, seperti Amerika Serikat. Mengembangkan negara, tentu saja, memiliki berbagai persyaratan untuk aplikasi perangkat lunak komputer di mereka industri, rumah sakit, sekolah dan kantor pemerintah. Tapi yang paling umum, mereka membutuhkan akses terjangkau untuk paket software off-rak-bisnis, seperti Wordprocessing, spreadsheet, e-mail dan produk internet browsing. Perusahaan di Eropa dan Amerika Utara,dengan Microsoft sebagai pemain utama, mendominasi pasar global untuk produk ini. Perangkat lunak industri negara-negara berkembang, bahkan di India, adalah kebanyakan absen dari rak-dari-,program komputer dikemas sector.20 Hak cipta yang paling penting dalam industri perangkat lunak komputer ke rak-off- aplikasi bisnis sektor. Tidak seperti aplikasi perangkat lunak dipesan lebih dahulu, produk ini memiliki mass market dan dapat dengan mudah disalin. Perlindungan hak cipta memungkinkan perusahaan untuk mencegah menyalin,persaingan batas dan harga biaya monopoli untuk produk ini. Dalam mengembangkan negara,ini menyajikan dua masalah utama. Pertama, karena ada saat ini meluas menyalin bersama-sama dengan daya beli yang rendah lokal di negara-negara berkembang, ada kekhawatiran bahwa perlindungan yang lebih kuat dan penegakan bisa berarti difusi lebih terbatas seperti teknologi. Ini mungkin risiko tertentu karena efek jaringan bisnis aplikasi cenderung untuk kembali menegakkan dominasi produsen perangkat lunak yang ada. Pemeriksa bukti, namun, kami menyimpulkan bahwa masalah ini tidak dapat diatasi untuk negara-negara berkembang,jika langkah-langkah yang tepat diambil. Sebagai contoh, pemerintah dan donor organisasi bisa meninjau kebijakan pengadaan perangkat lunak mereka dengan maksud untuk memberikan lebih pertimbangan ke rendah biaya usaha produk perangkat lunak, termasuk generik dan opensource produk yang banyak tersedia. [2]

Masalah kedua adalah dimana kode sumber dari perangkat lunak ini juga dilindungi, ini dapat membuat lebih sulit untuk mengadaptasi produk untuk kebutuhan lokal. Hal ini juga mungkin membatasi persaingan dalam pengembangan aplikasi antar-operasi,melalui tindak pada inovasi oleh reverse engineering. Dalam TRIPS, negara-negara berkembang diperbolehkan fleksibilitas untuk memungkinkan reverse engineering perangkat lunak,sehingga masalah ini dapat dihindari jika nasional undang-undang hak cipta yang dirancang tepat. Sebagai ukuran lain praktis, lebih luas penggunaan berbagai open source software produk,di mana kode sumber tersedia tidak seperti perangkat lunak berpemilik,dapat diterima atau beberapa di industri berpendapat bahwa dengan penegakan hak cipta lebih kuat,sumber tertutup karena pengembang proprietary mungkin lebih bersedia untuk membuat kode sumber tersedia untuk pengembang perangkat lunak dalam mengembangkan negara. Hal ini jelas di luar mandat kami untuk merekomendasikan jenis kebijakan pengembangan negara harus diikuti untuk pengadaan perangkat lunak komputer. Sebagai contoh, sementara rendah biaya atau perangkat lunak open source mungkin tawaran apriori biaya dan keuntungan lainnya selama perangkat lunak berpemilik, banyak faktor selain biaya lisensi perangkat lunak mempengaruhi total biaya dari Sistem TI seperti menyesuaikan sistem dengan kebutuhan pengguna, serta pelayanan, dan memelihara sistem. Yang mengatakan, mengingat kebutuhan yang cukup negara berkembang untuk teknologi informasi dan komunikasi dan keterbatasan dana yang tersedia, tampaknya masuk akal bahwa pemerintah dan donor tentu harus mempertimbangkan untuk mendukung program-program untuk meningkatkan kesadaran tentang opsi-opsi biaya rendah, termasuk perangkat lunak open source, di negara-negara berkembang. Pada saat ini sebagian besar negara memiliki perangkat lunak dan program komputer yang dilindungi hak cipta. [2]

Beberapa Jenis Hubungan antara Hak cipta dan Internet[sunting | sunting sumber]

Kerangka Internasional[sunting | sunting sumber]

Sampai saat ini, hukum hak cipta internasional beristirahat pada Konvensi Bern untuk Perlindungan Karya Sastra dan Seni dan Persetujuan Aspek Trade-Related Hak Kekayaan Intelektual (TRIPS) tahun 1995. Masalah yang berkaitan dengan rekaman suara dan pertunjukan (kadang-kadang disebut sebagai "hak istimewa" telah dibahas dalam Roma Konvensi Perlindungan terhadap Pelaku Pertunjukan, Produser Rekaman dan Penyiaran Organisasi 1961. Sejak 1974, instrumen hak cipta internasional telah dikelola oleh badan khusus Perserikatan Bangsa - World Intellectual Property Organization (WIPO). Tujuan WIPO adalah mempromosikan perlindungan kekayaan intelektual di seluruh dunia melalui kerjasama antara Negara dan,bila perlu,bekerjasama dengan internasional lainnya organisasi. Saat ini,WIPO terdiri dari 180 negara anggota. WIPO mengelola enam hak cipta perjanjian dan bertujuan "homogenisasi perlindungan nasional kekayaan intelektual dengan utama mata menuju pembentukan badan,bersatu kohesif internasional di seluruh dunia hukum. [2]

Organisasi Kekayaan Intelektual Dunia (WIPO)[sunting | sunting sumber]

WIPO adalah organisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). Ada banyak organisasi yang didirikan berdasarkan organ-organ individu tertentu seperti Majelis Uni Paris, Komite Eksekutif dan Biro internasional Bern yang kemudian disatukan dalam suatu organisasi disebut 'Biro Internationaux Reunis Pour La Protection de La Propriete Intellectuelle dikenal sebagai. WIPO BIRPI kegiatan empat macam: pendaftaran, promosi lintas-pemerintah kerjasama dalam administrasi hak kekayaan intelektual, program khusus kegiatan dan akhir-akhir ini, perselisihan fasilitas resolusi. Pada tahun 1996, negara-negara anggota menemukannya diperlukan untuk membentuk suatu perjanjian internasional untuk menangani perlindungan hak cipta evolvement baru teknologi. Adapula perjanjian hak cipta WIPO adalah Diadopsi oleh Konferensi Diplomatik di Jenewa pada tanggal 20 Desember 1996. Perjanjian ini merupakan kesepakatan khusus dalam Pasal 2 dari Konvensi Bern. Hal ini terkait dengan teknologi digital dan Internet. Perjanjian hak cipta WIPO adalah khusus perjanjian antara negara-negara anggota untuk penulis memberikan hak lebih luas daripada yang diberikan oleh Konvensi Bern. Pasal 4 dari perjanjian mengatur bahwa, Program komputer dilindungi sebagai karya sastra dalam arti Pasal 2 Konvensi Bern. Perlindungan tersebut berlaku untuk program komputer,apa pun mungkin modus atau bentuk ekspresi mereka. 5 Artikel menyatakan lebih lanjut bahwa kompilasi data atau materi lain, dalam bentuk apapun, yang dengan alasan oleh seleksi atau penyusunan isinya merupakan ciptaan intelektual, dilindungi sebagai tersebut. Perlindungan ini tidak mencakup data atau bahan itu sendiri dan tanpa mengurangi aspek hak cipta pada data atau bahan yang terkandung dalam kompilasi "WIPO perjanjian Hak Cipta. secara umum mencakup semua jenis komputer program dan bukan hanya object code atau kode sumber program komputer seperti yang dalam TRIPS Agreement. Jadi dapat dikatakan bahwa mengabaikan perubahan kecil diadopsi oleh WIPO Copyright Treaty,tidak konsisten dengan Agreement. [2]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Perlindungan Hak Cipta Dalam Era Digital
  2. ^ a b c d e f g h Hak Cipta, Internet dan Perangkat Lunak Komputer
  3. ^ Jones dalam Kwan & Lai, 2003
  4. ^ Hunt. 1992
  5. ^ Johnson di Lei & Holsapple, 2005
  6. ^ Petrus & Carlos, 1997
  7. ^ Negroponte, 1996

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]