Parhelion

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Parhelion cemerlang di Fargo, Dakota Utara. Lengkungan halo melintasi setiap parhelion.
Parhelion di atas Perbukitan Kluane dilihat dari Jalan Raya Alaska.

Parhelion (dari bahasa Yunani: παρήλιονparēlion; dari kata παρά [para] berarti "di samping", dan ἥλιος [helios] berarti "Matahari"), juga disebut sun dog, mock sun (matahari semu)[1] atau phantom sun (matahari bayangan),[2] adalah suatu fenomena optis yang menampakkan titik-titik terang di langit, seringkali pada cincin halo di sekeliling Matahari.[3]

Parhelion tampak sebagai pancaran cahaya berwarna di kiri-kanan Matahari, berjarak 22° dan pada jarak yang sama di atas cakrawala, dan pada halo es. Parhelion dapat dilihat dimana pun dan saat musim apapun, namun tidak selamanya tampak bercahaya dan cemerlang. Parhelion tampak jelas dan cerah saat Matahari tampak rendah.

Pembentukan dan ciri-ciri[sunting | sunting sumber]

Umumnya parhelion tercipta dari kristal es piringan berbentuk segi enam pada awan sirus yang tinggi dan dingin, atau selama musim dingin yang amat dingin, oleh kristal es yang disebut debu intan yang tertiup di udara pada tingkat rendah. Kristal-kristal tersebut berfungsi sebagai prisma, membelokkan cahaya yang melewatinya dengan defleksi minimum 22°. Jika kristal-kristal tersebut terorientasi secara acak, maka lingkaran di sekeliling Matahari akan terlihat, yakni halo. Apabila kristal-kristal terbenam di udara dan tertata secara vertikal, maka cahaya Matahari terbiaskan secara mendatar. Dalam kasus ini, parhelion dapat terlihat.

Seiring Matahari yang semakin meninggi, cahaya yang melewati kristal-kristal tersebut semakin dicondongkan dari bidang datar. Sudut deviasi mereka bertambah dan parhelion semakin menjauhi Matahari.[4] Bagaimanapun, mereka selalu tampak di ketinggian yang sama dengan Matahari.

Parhelion tampak merah di sisi terdekat dengan Matahari. Semakin jauh, maka warnanya berubah dari jingga menjadi biru. Warna parhelion akhirnya menjadi putif saat berada di lingkaran parhelis (jika dapat terlihat).

Secara teori sangat memungkinkan untuk memprediksi pembentukan parhelion yang dapat terlihat di planet atau satelit lain. Mars mungkin memiliki parhelion yang terbentuk dari air es dan es CO2. Di planet raksasa gasYupiter, Saturnus, Uranus dan Neptunus — kristal-kristal lain membentuk awan amonia, metana, dan substansi lainnya yang dapat menciptakan halo dengan empat parhelion atau lebih.[5]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]