Sutawijaya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Panembahan Senopati)
Langsung ke: navigasi, cari
Sunan Seda Jenar, Mas Ngabehi Loring Pasar, Ngabei Loring Pasar
Panembahan Senopati Khalifatullah Sayyidin Penatagama
Lukisan Panembahan Senopati (Ilustrasi)
Masa kekuasaan 15871601
Pendahulu Ki Ageng Pemanahan
Pengganti Panembahan Hanyakrawati
Pasangan Raden Ayu Retno Dumilah putri Pangeran Timur/Rangga Jumena
Waskita Jawi putri Ki Ageng Penjawi
Nyai Adisara
Rara Semangkin
Wangsa Flag of the Sultanate of Mataram.svg Dinasti Mataram
Ayah Ki Ageng Pamanahan
Ibu Nyai Sabinah

Danang Sutawijaya (lahir: ? - wafat: Jenar, 1601) adalah pendiri Kesultanan Mataram yang memerintah sebagai raja pertama pada tahun 1587-1601, bergelar Panembahan Senopati ing Alaga Sayidin Panatagama Khalifatullah Tanah Jawa. Tokoh ini dianggap sebagai peletak dasar-dasar Kesultanan Mataram. Riwayat hidupnya banyak digali dari kisah-kisah tradisional, misalnya naskah-naskah babad karangan para pujangga zaman berikutnya.

Asal-Usul[sunting | sunting sumber]

Danang Sutawijaya adalah putra sulung pasangan Ki Ageng Pamanahan dan Nyai Sabinah. Menurut naskah-naskah babad, ayahnya adalah keturunan Brawijaya raja terakhir Majapahit, sedangkan ibunya adalah keturunan Sunan Giri anggota Walisanga. Hal ini seolah-olah menunjukkan adanya upaya para pujangga untuk mengkultuskan raja-raja Kesultanan Mataram sebagai keturunan orang-orang istimewa.

Nyai Sabinah memiliki kakak laki-laki bernama Ki Juru Martani, yang kemudian diangkat sebagai patih pertama Kesultanan Mataram. Ia ikut berjasa besar dalam mengatur strategi menumpas Arya Penangsang pada tahun 1549.

Sutawijaya juga diambil sebagai anak angkat oleh Hadiwijaya bupati Pajang sebagai pancingan, karena pernikahan Hadiwijaya dan istrinya sampai saat itu belum dikaruniai anak. Sutawijaya kemudian diberi tempat tinggal di sebelah utara pasar sehingga ia pun terkenal dengan sebutan Raden Ngabehi Loring Pasar.

  1. Kanjeng Panembahan Senopati / Raden Sutawijaya (Sultan Mataram ke 1, pendiri, 1587-1601) menikah dengan 3 istri melahirkan putra-putri 14 orang :
    1. Gusti Kanjeng Ratu Pambayun / Retna Pembayun
    2. Pangeran Ronggo Samudra (Adipati Pati)
    3. Pangeran Puger / Raden Mas Kentol Kejuro (Adipati Demak)
    4. Pangeran Teposono
    5. Pangeran Purbaya / Raden Mas Damar
    6. Pangeran Rio Manggala
    7. Pangeran Adipati Jayaraga / (Raden Mas Barthotot)
    8. Panembahan Hadi Prabu Hanyokrowati/Panembahan Seda ing Krapyak (Sultan Mataram ke 2, 1601-1613) menikah dengan Ratu Tulung Ayu dan Dyah Banowati / Ratu Mas Hadi (Cicit dari Raden Joko Tingkir & Ratu Mas Cempaka), menurunkan putra-putri 12 orang :
      1. Sultan Agung / Raden Mas Djatmika (1593-1645), Sultan Mataram ke 3 (1613-1645) menikah dengan Permaisuri ke 1 Kanjeng Ratu Kulon / Ratu Mas Tinumpak (putri Panembahan Ratu Cirebon ke 4 setelah Sunan Gunung Jati), permaisuri ke 2 Kanjeng Ratu Batang / Ratu Ayu Wetan / Kanjeng Ratu Kulon mempunyai 9 orang putra-putri :
        1. Raden Mas Sahwawrat / Pangeran Temenggong Pajang
        2. Raden Mas Kasim / Pangeran Demang Tanpa Nangkil
        3. Pangeran Ronggo Kajiwan
        4. Gusti Ratu Ayu Winongan
        5. Pangeran Ngabehi Loring Pasar
        6. Pangeran Ngabehi Loring Pasar
        7. Sunan Prabu Amangkurat Agung / Amangkurat I / Raden Mas Sayidin (Sultan Mataram ke 4, 1646-1677) wafat 13 Juli 1677 di Banyumas.
          1. Sunan Prabu Mangkurat II / Sunan Amral / Raden Mas Rahmat (Sunan Kartasura ke 1, 1677-1703)
            1. Sunan Prabu Amangkurat III (Sunan Kartasura ke 2, 1703-1705)
          2. Susuhunan Pakubuwono I / Pangeran Puger / Raden Mas Drajat (Sunan Kartasura ke 3, 1704-1719)
            1. Raden Mas Sengkuk
            2. Prabu Amangkurat IV (Mangkurat Jawi) wafat 20 April 1726
              1. Kanjeng Pangeran Arya Mangkunegara (Mangkunegara I, 1757-1795)
              2. Gusti Raden Ayu Suroloyo, di Brebes
              3. Gusti Raden Ayu Wiradigda
              4. Gusti Pangeran Hario Hangabehi
              5. Gusti Pangeran Hario Pamot
              6. Gusti Pangeran Hario Diponegoro
              7. Gusti Pangeran Hario Danupaya
              8. Sri Susuhunan Pakubuwono II / Raden Mas Prabasuyasa (Sunan Surakarta ke 1, 1726-1742)
              9. Gusti Pangeran Hario Hadinagoro
              10. Gusti Kanjeng Ratu Maduretno, Garwa Pangeran Hindranata
              11. Gusti Raden Ajeng Kacihing, Dewasa Sedho
              12. Gusti Pangeran Hario Hadiwijoyo
              13. Gusti Raden Mas Subronto, Wafat Dalam Usia Dewasa
              14. Gusti Pangeran Hario Buminoto
              15. Pangeran Hario Mangkubumi Hamengku Buwono I (Sultan Yogyakarta Ke 1, 1717-1792)
              16. Sultan Dandunmatengsari
              17. Gusti Raden Ayu Megatsari
              18. Gusti Raden Ayu Purubaya
              19. Gusti Raden Ayu Pakuningrat di Sampang
              20. Gusti Pangeran Hario Cokronegoro
              21. Gusti Pangeran Hario Silarong
              22. Gusti Pangeran Hario Prangwadono
              23. Gusti Raden Ayu Suryawinata di Demak
              24. Gusti Pangeran Hario Panular
              25. Gusti Pangeran Hario Mangkukusumo
              26. Gusti Raden Mas Jaka
              27. Gusti Raden Ayu Sujonopuro
              28. Gusti Pangeran Hario Dipawinoto
              29. Gusti Raden Ayu Adipati Danureja I
            3. Pangeran Diposonto / Ki Ageng Notokusumo
            4. Raden Ayu Lembah
            5. Raden Ayu Himpun
            6. Raden Suryokusumo
            7. Pangeran Blitar
            8. Pangeran Dipanegara Madiun
            9. Pangeran Purbaya
            10. Kyai Adipati Nitiadiningrat I Raden Garudo (groedo)
            11. Raden Suryokusumo
            12. Tumenggung Honggowongso / Joko Sangrib (Kentol Surawijaya)
          3. Gusti Raden Ayu Pamot
          4. Pangeran Martosana
          5. Pangeran Singasari
          6. Pangeran Silarong
          7. Pangeran Notoprojo
          8. Pangeran Satoto
          9. Pangeran Hario Panular
          10. Gusti Raden Ayu Adip Sindurejo
          11. Raden Ayu Bendara Kaleting Kuning
          12. Gusti Raden Ayu Mangkuyudo
          13. Gusti Raden Ayu Adipati Mangkupraja
          14. Pangeran Hario Mataram
          15. Bandara Raden Ayu Danureja / Bra. Bendara
          16. Gusti Raden Ayu Wiromenggolo / R.Aj. Pusuh
        8. Gusti Raden Ayu Wiromantri
        9. Pangeran Danupoyo/Raden Mas Alit
      2. Pangeran Mangkubumi
      3. Pangeran Bumidirja
      4. Pangeran Arya Martapura / Raden Mas Wuryah (1605-1688)
      5. Ratu Mas Sekar / Ratu Pandansari
      6. Kanjeng Ratu Mas Sekar
      7. Pangeran Bhuminata
      8. Pangeran Notopuro
      9. Pangeran Pamenang
      10. Pangeran Sularong / Raden Mas Chakra (wafat Desember 1669)
      11. Gusti Ratu Wirokusumo
      12. Pangeran Pringoloyo
    9. Gusti Raden Ayu Demang Tanpa Nangkil
    10. Gusti Raden Ayu Wiramantri
    11. Pangeran Adipati Pringgoloyo I (Bupati Madiun, 1595-1601)
    12. Ki Ageng Panembahan Djuminah/Pangeran Djuminah/Pangeran Blitar I (Bupati Madiun, 1601-1613)
    13. Pangeran Adipati Martoloyo / Raden Mas Kanitren (Bupati Madiun 1613-1645)
    14. Pangeran Tanpa Nangkil
    15. Pangeran nagrak
    16. ki hudoyo
    17. Sutan Arisman

Peran Awal[sunting | sunting sumber]

Sayembara menumpas Arya Penangsang tahun 1549 merupakan pengalaman perang pertama bagi Sutawijaya. Ia diajak ayahnya Ki Ageng Pamanahan untuk ikut serta dalam rombongan pasukan menumpas Arya Penangsang. Hadiwijaya pun merasa tidak tega dan menyertakan pasukan Pajang sebagai bala bantuan. Saat itu Sutawijaya masih berusia belasan tahun.

Arya Penangsang adalah Bupati Jipang Panolan yang telah membunuh Sunan Prawoto raja terakhir Kesultanan Demak. Ia sendiri akhirnya tewas di tangan Sutawijaya. Akan tetapi sengaja disusun laporan palsu bahwa kematian Arya Penangsang akibat dikeroyok Ki Ageng Pamanahan dan Ki Panjawi, karena jika Sultan Hadiwijaya sampai mengetahui kisah yang sebenarnya (bahwa pembunuh Bupati Jipang Panolan adalah anak angkatnya sendiri), dikhawatirkan ia akan lupa memberikan hadiah.

Memberontak Terhadap Pajang[sunting | sunting sumber]

Usai sayembara, Ki Panjawi mendapatkan tanah Pati dan menjadi bupati di sana sejak tahun 1549, sedangkan Ki Ageng Pamanahan baru mendapatkan tanah Mataram sejak tahun 1556. Sepeninggal Ki Ageng Pamanahan tahun 1575, Sutawijaya menggantikan kedudukannya sebagai pemimpin Mataram, bergelar Senapati Ingalaga (yang artinya “panglima di medan perang”).

Pada tahun 1576 Ngabehi Wilamarta dan Ngabehi Wuragil dari Pajang tiba untuk menanyakan kesetiaan Mataram, mengingat Senapati sudah lebih dari setahun tidak menghadap Sultan Hadiwijaya. Senapati saat itu sibuk berkuda di desa Lipura, seolah tidak peduli dengan kedatangan kedua utusan tersebut. Namun kedua pejabat senior itu pandai menjaga perasaan Sultan Hadiwijaya melalui laporan yang mereka susun.

Senapati memang ingin menjadikan Mataram sebagai kerajaan merdeka. Ia sibuk mengadakan persiapan, baik yang bersifat material ataupun spiritual, misalnya membangun benteng, melatih tentara, sampai menghubungi penguasa Laut Kidul dan Gunung Merapi. Senapati juga berani membelokkan para mantri pamajegan dari Kedu dan Bagelen yang hendak menyetor pajak ke Pajang. Para mantri itu bahkan berhasil dibujuknya sehingga menyatakan sumpah setia kepada Senapati.

Sultan Hadiwijaya resah mendengar kemajuan anak angkatnya. Ia pun mengirim utusan menyelidiki perkembangan Mataram. Yang diutus adalah Arya Pamalad Tuban, Pangeran Benawa, dan Patih Mancanegara. Semuanya dijamu dengan pesta oleh Senapati. Hanya saja sempat terjadi perselisihan antara Raden Rangga (putra sulung Senapati) dengan Arya Pamalad.

Memerdekakan Mataram[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1582 Sultan Hadiwijaya menghukum buang Tumenggung Mayang ke Semarang karena membantu anaknya yang bernama Raden Pabelan, menyusup ke dalam keputrian menggoda Ratu Sekar Kedaton, putri bungsu Sultan. Raden Pabelan sendiri dihukum mati dan mayatnya dibuang ke Sungai Laweyan.

Ibu Pabelan adalah adik Senapati. Maka Senapati pun mengirim para mantri pamajegan untuk merebut Tumenggung Mayang dalam perjalanan pembuangannya.

Perbuatan Senapati ini membuat Sultan Hadiwijaya murka. Sultan pun berangkat sendiri memimpin pasukan Pajang menyerbu Mataram. Perang terjadi. Pasukan Pajang dapat dipukul mundur meskipun jumlah mereka jauh lebih banyak.

Sultan Hadiwijaya jatuh sakit dalam perjalanan pulang ke Pajang. Ia akhirnya meninggal dunia namun sebelumnya sempat berwasiat agar anak-anaknya jangan ada yang membenci Senapati serta harus tetap memperlakukannya sebagai kakak sulung. Senapati sendiri ikut hadir dalam pemakaman ayah angkatnya itu.

Menjadi Raja[sunting | sunting sumber]

Arya Pangiri adalah menantu Sultan Hadiwijaya yang menjadi adipati Demak. Ia didukung Panembahan Kudus berhasil merebut takhta Pajang pada tahun 1583 dan menyingkirkan Pangeran Benawa menjadi adipati Jipang.

Pangeran Benawa kemudian bersekutu dengan Senapati pada tahun 1586 karena pemerintahan Arya Pangiri dinilai sangat merugikan rakyat Pajang. Perang pun terjadi. Arya Pangiri tertangkap dan dikembalikan ke Demak.

Pangeran Benawa menawarkan takhta Pajang kepada Senapati namun ditolak. Senapati hanya meminta beberapa pusaka Pajang untuk dirawat di Mataram.

Pangeran Benawa pun diangkat menjadi raja Pajang sampai tahun 1587. Sepeninggalnya, ia berwasiat agar Pajang digabungkan dengan Mataram. Senapati dimintanya menjadi raja. Pajang sendiri kemudian menjadi bawahan Mataram, dengan dipimpin oleh Pangeran Gagak Baning, adik Senapati.

Maka sejak itu, Senapati menjadi raja pertama Mataram bergelar Panembahan. Ia tidak mau memakai gelar Sultan untuk menghormati Sultan Hadiwijaya dan Pangeran Benawa. Istana pemerintahannya terletak di Kotagede.

Memperluas Kekuasaan Mataram[sunting | sunting sumber]

Sepeninggal Sultan Hadiwijaya, daerah-daerah bawahan di Jawa Timur banyak yang melepaskan diri. Persekutuan adipati Jawa Timur tetap dipimpin Surabaya sebagai negeri terkuat. Pasukan mereka berperang melawan pasukan Mataram di Mojokerto namun dapat dipisah utusan Giri Kedaton.

Selain Pajang dan Demak yang sudah dikuasai Mataram, daerah Pati juga sudah tunduk secara damai. Pati saat itu dipimpin Adipati Pragola putra Ki Panjawi. Kakak perempuannya (Ratu Waskitajawi) menjadi permaisuri utama di Mataram. Hal itu membuat Pragola menaruh harapan bahwa Mataram kelak akan dipimpin keturunan kakaknya itu.

Pada tahun 1590 gabungan pasukan Mataram, Pati, Demak, dan Pajang bergerak menyerang Madiun. Adipati Madiun adalah Rangga Jumena (putra bungsu Sultan Trenggana) yang telah mempersiapkan pasukan besar menghadang penyerangnya. Melalui tipu muslihat cerdik, Madiun berhasil direbut. Rangga Jemuna melarikan diri ke Surabaya, sedangkan putrinya yang bernama Retno Dumilah diambil sebagai istri Senapati.

Pada tahun 1591 terjadi perebutan takhta di Kediri sepeninggal bupatinya. Putra adipati sebelumnya yang bernama Raden Senapati Kediri diusir oleh adipati baru bernama Ratujalu hasil pilihan Surabaya.

Senapati Kediri kemudian diambil sebagai anak angkat Panembahan Senapati Mataram dan dibantu merebut kembali takhta Kediri. Perang berakhir dengan kematian bersama Senapati Kediri melawan Adipati Pesagi (pamannya).

Pada tahun 1595 adipati Pasuruhan berniat tunduk secara damai pada Mataram namun dihalang-halangi panglimanya, yang bernama Rangga Kaniten. Rangga Kaniten dapat dikalahkan Panembahan Senapati dalam sebuah perang tanding. Ia kemudian dibunuh sendiri oleh adipati Pasuruhan, yang kemudian menyatakan tunduk kepada Mataram.

Pada tahun 1600 terjadi pemberontakan Adipati Pragola dari Pati. Pemberontakan ini dipicu oleh pengangkatan Retno Dumilah putri Madiun sebagai permaisuri kedua Senapati. Pasukan Pati berhasil merebut beberapa wilayah sebelah utara Mataram. Perang kemudian terjadi dekat Sungai Dengkeng di mana pasukan Mataram yang dipimpin langsung oleh Senapati sendiri berhasil menghancurkan pasukan Pati.

Akhir Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Panembahan Senapati alias Danang Sutawijaya meninggal dunia pada tahun 1601 saat berada di desa Kajenar. Ia kemudian dimakamkan di komplek Pasarean Mataram, Kotagede. Putra yang ditunjuk sebagai raja selanjutnya adalah yang lahir dari putri Pati, bernama Mas Jolang.

Kepustakaan[sunting | sunting sumber]



Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Pangeran Benawa
Ki Ageng Pemanahan
Sultan Mataram
1587—1601
Diteruskan oleh:
Hanyakrawati