Mangkunegara IV

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Mangkunagara IV)
Langsung ke: navigasi, cari
KGPAA. Mangkunegara IV
Mangkunegara IV
Adipati Mangkunegaran
Masa jabatan
1853–1881
Didahului oleh Mangkunegara III
Digantikan oleh Mangkunegara V
Informasi pribadi
Lahir BRM. Sudira
Agama Islam

Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Arya Mangkunegara IV (KGPAA Mangkunegara IV) lahir pada tanggal 3 Maret 1811 (Senin Pahing, 8 Sapar 1738 tahun Jawa Jumakir, Windu Sancaya) dengan nama kecil Raden Mas Sudira. Ayahnya bernama KPH Adiwijaya I sementara ibunya adalah putri KGPAA Mangkunagara II bernama Raden Ajeng Sekeli. Oleh karena KPH Adiwijaya I adalah putera Raden Mas Tumenggung Kusumadiningrat yang menjadi menantu Sri Susuhunan Pakubuwono III, sedangkan R.A Sekeli adalah puteri dari KGPAA Mangkunagara II, maka secara garis keturunan R.M. Sudira silsilahnya adalah sebagai cucu dari KGPAA Mangkunagara II dan cicit dari Sri Susuhunan Pakubuwono III. Selain itu ia merupakan cicit dari K.P.A. Adiwijaya Kartasura yang terkenal dengan sebutan Pangeran seda ing lepen abu yang gugur ketika melawan kompeni Belanda. Masa pemerintahannya adalah sejak 1853 hingga wafatnya 1881.

Riwayat[sunting | sunting sumber]

Sejak masih anak-anak Sudira sudah dikenal kepandaian dan kecerdasannya. Dalam Babad Mangkunagara IV diceritakan bahwa begitu lahir, R.M. Sudira diminta oleh kakeknya, KGPAA Mangkunagara II untuk dijadikan putera angkatnya. Bayi yang masih kecil itu diserahkan kepada selirnya yang bernama Mbok Ajeng Dayaningsih untuk diasuh. R.M. Sudira pada masa kecilnya tidak mendapatkan pendidikan formal, pendidikan diberikan secara privat. R.M. Sudira juga mendapatkan tuntunan dari orang-orang Belanda yang didatangkan oleh KGPAA Mangkunagara II, yang selain untuk menuntun Pangeran Riya yang dipersiapkan sebagai K.P. Prangwadana III, juga ditugasi mendidik R.M. Sudira terutama dalam hal pengajaran bahasa Belanda, tulisan Latin dan pengetahuan lainnya. Di antara gurunya adalah Dr. J.F.C. Gericke dan C.F. Winter.

Pada usia 10 tahun, oleh KGPAA Mangkunagara II, ia diserahkan kepada Kanjeng Pangeran Riya yang sebenarnya masih saudara sepupunya untuk diambil sebagai putera sulungnya.Selain itu Kanjeng Pangeran Riya juga ditugasi untuk melanjutkan pendidikan dan pengajaran R.M. Sudira.

Sudah menjadi tradisi para putera bangsawan tinggi Mangkunagaran, apabila telah cukup umur harus mengikuti pendidikan militer. Pada umur 15 tahun menjadi kadet di Legiun Mangkunagaran.Seperti yang ditulis oleh Letnan Kolonel H.F. Aukes bahwa ada perbedaan pendidikan kadet antara kesatuan tentara Hindia Belanda dengan kesatuan Legioen Mangkoenegaran. Para perwira pelatih di Legioen bukan instruktur, mereka hanya ditugasi membantu memberikan pendidikan pelajaran, selebihnya dilatih sendiri oleh perwira senior Legioen. Begitu lulus pendidikan selama setahun, ia ditempatkan sebagai perwira baru di kompi 5.

Baru beberapa bulan bertugas di kancah pertempuran, ia menerima kabar bahwa KPA Adiwijaya I, ayahandanya mangkat. Dengan berat hati terpaksa ia meminta izin kepada kakeknya, KGPAA Mangkunagara II yang menjadi panglimanya agar diijinkan pulang untuk memberikan penghormatan terakhir kepada ayahandanya. Setelah pemakaman, ia kembali ke kancah pertempuran.Pasukan Legioen berhasil mengalahkan pasukan Pangeran Dipanegara dan menangkap pimpinan pasukan yang dikenal bernama Panembahan Sungki.

Setelah mendapat gelar Pangeran namanya diubah menjadi KPH Gandakusuma. Ia menikah dengan R.Ay. Semi, dan dikaruniai 14 anak. Tidak lama setelah KGPAA Mangkunagara III meninggal tahun 1853, KPH Gandakusuma diangkat menjadi KGPAA Mangkunagara IV. Setelah kurang lebih setahun bertahta kemudian menikah dengan R.Ay. Dunuk, putri dalem Mangkunagara III.

Untuk informasi lebih lanjut, silakkan kunjungi : www.mangkunegara4.org

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Selama bertahta, MN IV mendirikan pabrik gula di Colomadu (sebelah barat laut kota Surakarta) dan Tasikmadu, memprakarsai berdirinya Stasiun Solo Balapan sebagai bagian pembangunan rel kereta api SoloSemarang, kanalisasi kota, serta penataan ruang kota. Ia menulis kurang lebih 42 buku, di antaranya Serat Wedhatama dan juga beberapa komposisi gamelan, salah satu karya komposisinya yang terkenal adalah Ketawang Puspawarna, yang turut dikirim ke luar angkasa melalui Piringan Emas Voyager di dalam pesawat antariksa nirawak Voyager I tahun 1977. MN IV wafat tahun 1881 dan dikebumikan di Astana Girilayu. Dapat dikatakan bahwa pada masa pemerintahannya, Mangkunagaran berada pada puncak kebesarannya.

Untuk informasi lebih lanjut, silakkan kunjungi : www.mangkunegara4.org

Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Mangkunegara III
Adipati Mangkunegara
1811—1881
Diteruskan oleh:
Mangkunegara V