Oksigen cair

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Cair oksigen - disingkat LOx, LOX atau Lox dalam industri dirgantara, kapal selam dan gas - adalah salah satu bentuk fisik unsur oksigen.

Oksigen cair memiliki warna biru pucat dan sangat paramagnetik, bisa ditunda antara kutub magnet tapal kuda yang kuat. [ 1 ] Oksigen cair memiliki kerapatan 1.141 g/cm3 (1.141 kg/L) dan cryogenic dengan titik pembekuan 50.5 K (−368.77 °F, −222.65 °C) dan titik didih 90.19 K (−297.33 °F, −182.96 °C) pada 101.325 kPa (760 mmHg). Oksigen cair memiliki rasio ekspansi 1:861 bawah 1 standar atmosfer ( 100 kPa ) dan 20 °C (68 °F), [ 2 ] [ 3 ] dan karena ini, ia digunakan dalam beberapa pesawat komersial dan militer sebagai sumber pernapasan oksigen.

Dalam perdagangan, oksigen cair diklasifikasikan sebagai gas industri dan secara luas digunakan untuk keperluan industri dan medis. Oksigen cair diperoleh dari oksigen yang ditemukan secara alami di udara dengan distilasi fraksional di sebuah pabrik pemisahan udara kriogenik.

Oksigen cair adalah kriogenik propelan cair oksidator umum untuk aplikasi roket pesawat ruang angkasa, biasanya dalam kombinasi dengan hidrogen cair atau minyak tanah. Oksigen cair berguna dalam peran ini karena ia menciptakan impuls spesifik yang tinggi. Itu digunakan dalam aplikasi pertama roket seperti rudal V2 (dengan nama A-Stoff dan Sauerstoff) dan Redstone, R-7 Semyorka, booster Atlas, dan tahap pendakian dari roket Apollo Saturn. Oksigen cair juga digunakan dalam beberapa ICBM awal, meskipun ICBM lebih modern tidak menggunakan oksigen cair karena sifat kriogenik dan kebutuhan pengisian reguler untuk menggantikan boiloff membuat lebih sulit untuk mempertahankan dan meluncurkan cepat. Banyak roket modern menggunakan oksigen cair, termasuk mesin utama pada Space Shuttle.

Oksigen cair juga memiliki penggunaan yang luas dalam pembuatan peledak oxyliquit, tetapi jarang digunakan sekarang karena tingkat kecelakaan yang tinggi.

Referensi[sunting | sunting sumber]