Mustika Ibu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Mustika Ibu
Sutradara Wisjnu Mouradhu
Produser Jeffry Sani
Penulis Cerita:
Sjufriamin Umar
Skenario:
Sjufriamin Umar
Pemeran Deddy Sutomo
Aminah Cendrakasih
Mansjur Sjah
Ade Irawan
Wolly Sutinah
Debby Cynthia Dewi
Bagus Santoso
A. Hamid Arief
Musik Nuskan Syarief
Distributor Mega Wijaya Film
Tanggal rilis Bendera Indonesia 1976
Durasi 122 menit
Bahasa Bahasa Indonesia
Penghargaan
Festival Film Indonesia 1977
  • Tata Artistik Terbaik : Suyono

Mustika ibu adalah sebuah film yang diproduksi tahun 1976 berdasarkan otobiografi Gono Tirtowidjojo. film ini disutradarai oleh Wisjnu Mouradhy dan diproduseri oleh Jeffry Sani serta diperankan oleh beberapa artis-artis besar seperti Deddy Sutomo; A.Hamid Arief; Aminah Cendrakasih; Mansjur Sjah; Maruli Sitompul; Eva Devi; Debby Cynthia Dewi; Bagus Santoso; Bambang Irawan; Wolly Sutinah; Ade Irawan; Moh Mochtar. film ini juga memenangkan dua piala Citra pada Festival Film Indonesia tahun 1977 untuk penata artistik terbaik dan pemeran anak-anak terbaik serta mendapatkan penghargaan dari PWI Jaya.

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

Film biografi tentang anak pribumi yang bernama Gono Tirtowidjojo, film ini menceritakan kisah perjuangan hidupnya dari seorang budak berlian hingga menjadi seorang pengusaha pelayaran yang sukses pada zamannya. Film ini di mulai sejak Gono kecil sampai dewasa hingga melewati zaman Belanda, zaman Jepang, zaman awal kemerdekaan hingga zaman kemerdekaan. Dikarenakan tekanan ekonomi, Gono sejak lahir di jual ke orang Tiongkok dan hidup dari satu orang tua angkat ke satu ke orang tua angkat lainnya sampai akhirnya Gono bertemu dengan ibu kandungnya di Karawang, Indonesia. Setelah dewasa, Gono berusaha untuk memperbaiki kehidupan ekonominya sampai akhirnya ia berhasil menjadi pengusaha pelayaran yang sukses pada zamannya. Pada masa perjuangan kemerdekaan Ia juga turut berjuang di Divisi Siliwangi dan ia juga aktif membantu perjuangan kemerdekaan dengan menyelundupkan senjata, pada masa perjuangan itulah ia tertangkap belanda dan disiksa minum air sabun hingga akhirnya ia menderita sakit paru-paru. Pada masa perjuangan itu pula Gono menikah dengan Tin, seorang gadis pribumi. Persoalan timbul saat Kwee, gadis Tionghoa yang dijodohkan padanya, datang ke Indonesia. Untung Tin bisa mengerti, dan akhirnya mereka hidup bahagia seatap hingga sampai Kwee meninggal dunia karena sakit.

Pemain[sunting | sunting sumber]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

Film ini dicetak juga dalam Bahasa Mandarin (3 copy)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]