Metode deduksi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Noun project 3067.svg

Deduksi berarti penarikan kesimpulan dari keadaan yang umum atau penemuan yang khusus dari yang umum. Metode deduksi akan membuktikan suatu kebenaran baru berasal dari kebenaran-kebenaran yang sudah ada dan diketahui sebelumnya (berkesinambungan ). Metode deduksi umumnya dipakai pada bidang matematika untuk membuat turunan-turunan rumus yang lebih simpel.

Contoh-contoh penalaran deduksi[sunting | sunting sumber]

Premis 1: Semua manusia pasti mati Premis 2: Socrates adalah manusia Kesimpulan: Socrates pasti mati

Premis 1: Semua baudak memiliki hidung Premis 2: Joni adalah baudak Kesimpulan: Joni memiliki hidung

Premis 1: Semua anjing berkaki tiga Premis 2: Saya adalah anjing Kesimpulan: Saya berkaki tiga

Premis 1: Jika gue orang Indonesia, maka gue orang Asia Premis 2: gue orang Indonesia Kesimpulan: Gue orang asia

Premis 1: y = 3x + 5 Premis 2: x=2 Kesimpulan: y = 11[1]

Salah kaprah penggunaan deduksi[sunting | sunting sumber]

Contoh salah kaprah penggunaan metode deduksi dalam kehidupan detektif dilakukan oleh Hercule Poirot dalam setiap pembuktian kasus. Karena Hercule Poirot sebenarnya tidak menggunakan deduksi 100%, sama seperti sains. [1]

  1. ^ a b Deduksi Sherlock Holmes