Mikrocip hewan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari MICROCHIP HEWAN)
Langsung ke: navigasi, cari

Teknologi mikrocip adalah semikonduktor kecil yang fungsinya menyampaikan informasi lewat karakteristik listrik tertentu. Dalam kasus lain, istilah ini juga dapat disebut sirkuit terpadu. Mikrocip merupakan bagian terpenting dalam sebuah alat elektronik, seperti; Komputer, Televisi, bahkan Microwave. Fungsinya adalah untuk menerima, mengolah dan menyampaikan informasi. Seiring berkembangnya teknologi, lama-kelamaan ukuran Mikrocip semakin kecil dan bekerja semakin cepat. Kini, penggunaan Mikrocip bukan hanya untuk perelatan elektronik. Namun, sudah di implan pada tubuh Manusia bahkanHewan.

Sejarah Implan Mikrocip pada Hewan[sunting | sunting sumber]

Mikrocip ditemukan oleh Jack Kilby dan dikembangkan bersama temannya Robert Noyce pada 1958. Seiring berkembangnya teknologi Mikrocip dalam sebuah alat elektronik, di 1970-an, DAPRA menciptakan program yang disebut MOSIS Metal Oxide Semiconductor for Implementation System yang memungkinkan peneliti dan siswa-siswa untuk menguji ide-ide pembaharuan cip. Selama dekade berikutnya, MOSIS membawa ribuan desain baru mikrocip. Selanjutnya, munculnya teknologi GPS yang membuat sebuah terobosan baru dengan perkembangan bionik. Yaitu, mampu melacak keberadaan hewan ataupun manusia melalui satelit dengan mengimplan Mikrocip ke dalam tubuh. Mikroip tersebut didukung dengan Baterai Lithium yang bisa dideteksi segera geografis menggunakan RFID dimana saja pada permukaan planet.

Pada Mei 1995, The Washington Times menyebarkan berita mengenai Pangeran William dari kerajaan Inggris yang sudah diberi tanda dengan menggunakan Mikrocip demi alasan keamanan. Akhirnya, pada 1980 perusahaan-perusahaan penghasil Mikrocip memproduksi dan mulai mengembangkan teknologi Mikrocip yang tidak hanya untuk manusia, tetapi juga pada hewan. Pengembangan Teknologi Implan Mikrochp pada hewan dilakukan karena banyaknya hewan peliharaan seperti Anjing dan Kucing yang hilang karena dicuri.

Kerja Mikrocip pada hewan[sunting | sunting sumber]

Mikrocip pada hewan, ibarat sebuah tato atau kalung yang dapat di tanam dan menutup kemungkinan bahwa tanda tersebut dapat hilang atau diubah. Dengan ukuran yang tidak lebih besar dari sebutir beras, bekerja dengan frekuensi radio yang terdiri dari hanya beberapa komponen yang terbungkus dalam sebuah kapsul tipis bioglas. Ketika kulit hewan di (Scan) menggunakan (scanner) atau mesin pemindai Mikrocip, maka mikrocip yang di tanamkan di bawah kulit hewan tersebut akan memancarkan sinyal Frekuensi Radio. Pemindai membaca Kode unik yang ada di dalam Mikrocip untuk melihat database hewan tersebut. Mulai dari Gen yang ada di dalam tubuhnya dan otomatis akan memberikan informasi mengenai induk hewan, pemilik hewan, riwayat kesehatan, umum, panjang, berat dan berbagai hal lainnya. Selain menyimpan berbagai infromasi umum, mikrocip pada tubuh hewan juga berfungsi untuk mengidentifikasi apakah seekor hewan tergolong agresif atau perilaku berbahaya mereka hanyalah sebuah geretakan.

Kini, hampir semua tempat penampungan dan klinik hewan memiliki (scanner) atau pemindai dengan berbagai frekuensi mikrocip yang digunakan pada hewan peliharaan:

Cip 125kHz[sunting | sunting sumber]

Sampai saat ini, adalah frekuensi yang paing umum di Amerika Serikat dan dapat dibaca oleh kebanyakan scanner di Amerika Serikat.

Cip 134 kHz[sunting | sunting sumber]

Diperkenalkan ke Amerika Serikat pada tahun 2004. Mikrocip didefinisikan oleh spesifikasi yang dikembangkan oleh International Organization for Standardization ISO. Kode pada Microchip yang ditanamkan pada hewan ini didefinisikan sebagai 15 digit angka dari 0 sampai 9. Dimana tiga digit pertama merupakan kode negara atau kose produsen. Hal ini dianggap sebagai (Global Standard) untuk Microchip hewan peliharaan dan digunakan oleh seluruh dunia.

Cip 128 kHz[sunting | sunting sumber]

Diperkenalkan pada tahun 2007 dan dapat terbaca oleh banyak pemindai walaupun tidak semua pemindai . Biasanya, dalam penggunaan pada hewan lebih baik jika dikonsultasikan dulu dengan Dokter Hewan.

Lokasi dan Tujuan Implan Mikrocip pada Hewan[sunting | sunting sumber]

Lokasi ditanamnya Microchip dalam tubuh hewan tidaklah sama antara satu dengan yang lainnya. Biasanya, pada Anjing dan Kucing, ditanamkan pada kulit belakang leher antara bahu, tepatnya di garis tengah punggung. Berbeda lagi denganKuda, Mikrocip ditanam di sisi kulit leher, sedangkan pada Burung, Microchip ditanamkan pada otot dada. Saat ini, sudah banyak jenis hewan yang dalam tubuhnya sudah ditanamkan Mikrocip, seperti Burung Beo, Kambing, Domba, Babi, Kelinci, Rusa, Penguin, Ular, Buaya, Kura-kura, Katak, Ikan, Simpanse, Gajah, Bison, bahkan Ikan Paus. Penanaman Mikrohip pada hewan-hewan tersebut, mempunyai maksud yang berbeda-beda. Pada Hewan Ternak penanaman Mikrocip bertujuan untuk melihat masa subur untuk bereproduksi dan masa panen. Pada Hewan Liar, penanaman Mikrocip bertujuan untuk meneliti agresifitas dan cara mereka hidup di alam liar dan bagaimana cara mereka berinteraksi serta menanggapi rangsangan dari luar. Sedangkan pada Hewan Peliharaan mikrocip berguna untuk menyimpan (Database) tentang hewan dan dapat melacak keberadaan hewan peliharaan.

Keamanan Mikrocip pada Hewan[sunting | sunting sumber]

Penanaman Mikrocip pada hewan dapat dikatakan sangat mudah. Karena, prosesnya tidak melalui proses bedah atau operasi kecil. Penanaman dapat dilakukan oleh dokter hewan dengan proses yang hanya seperti Vaksinasi biasa. Reaksi dari hewanpun tidak akan mengganggu aktivitasnya. Karena bentuk Microchip yang sangat kecil, keberadaannya dalam tubuh hewan tidaklah mengganggu dan tidak menimbulkan rasa sakit.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Bibliografi