Lech, Čech, dan Rus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Lech dan Čech

Lech, Čech, dan Rus merupakan legenda tiga bersaudara – Lech, Čech, dan Rus – yang mendirikan negara tiga Slavia : Polandia (juga dikenal sebagai Lechia), Bohemia (Čechy, sekarang dikenal sebagai Ceko), dan Rutenia (Rus', yang negara pewarisnya sekarang adalah Rusia, Belarus dan Ukraina). Ada beberapa versi legenda, termasuk variasi beberapa daerah yang menyebutkan hanya satu atau dua dari bersaudara itu.

Variasi dari legenda[sunting | sunting sumber]

Lech dan Elang Putih, seperti yang dilukis oleh Walery Eljasz-Radzikowski (1841-1905)

Di dalam versi Polandia dari legenda tersebut, tiga bersaudara itu berburu bersama-sama namun masing-masing dari mereka mengikuti mangsa yang berbeda dan akhirnya mereka semua melakukan perjalanan di arah yang berbeda. Rus pergi ke timur, Čech menuju ke barat untuk tinggal di atas Gunung Říp naik dari pedesaan berbukit Bohemia, sementara Lech melakukan perjalanan ke utara sampai ia menemukan seekor elang putih megah yang duduk bertengger di pohon menjaga sarangnya, di atas latar belakang matahari, merah terang. Kaget namun terkesan dengan tontonan ini, ia memutuskan untuk tinggal disana. Ia menamakan tempat tinggalnya (gród) Gniezno (dari Polandia kata untuk 'sarang' - gniazdo) dan mengambil Elang Putih dengan latar belakang merah sebagai lambangnya yang tetap sebagai simbol Polandia sampai sekarang.

Variasi lain nama Lech (dibaca, bahasa Polandia) termasuk: Lechus,[1] Lachus, Lestus dan Leszek. Čech, atau Praotec Čech (dibaca, bahasa Ceko; Nenek moyang Čech) juga berasal dari nama bahasa Latin Bohemus atau bahasa Jerman Böhm, untuk nama yang berdasarkan penunjukkan pra-Slavia Kelt (suku Kelt Boii, bentuk latin Boiohaemum yang digunakan untuk wilayah Ceko).[2]

Variasi legenda ini, melibatkan hanya dua saudara, juga dikenal sebagai Ceko. Seperti yang digambarkan oleh Alois Jirásek di dalam Staré pověsti české, dua saudara itu datang ke Eropa Tengah dari timur: Čech dan Lech. Dan versi Polandia, Čech diidentifikasikan sebagai pendiri bangsa Ceko (Češi pl.) dan Lech sebagai pendiri negara Polandia. Čech harus mendaki keatas gunung Říp, melihat pemandangan dan tinggal dengan suku di area itu, sedangkan Lech meneruskan ke dataran rendah di utara.

Legenda yang serupa (dengan sebagian nama berubah) juga terdaftar di dalam cerita rakyat di dua lokasi terpisah di Kroasia: di dalam dialek Kajkavia Krapina di Zagorje (Kroasia utara) dan di dialek Chakavia Poljica di Laut Adriatik (pusat Dalmatia). Variasi Kroasia digambarkan dan dianalisis secara detail oleh S. Sakač in 1940.[3]

Legenda melawan realitas[sunting | sunting sumber]

Area Balto-Slavia dialectic continuum (ungu) dengan budaya materi yang diajukan berhubungan dengan pembicara Balto-Slavia pada zaman perunggu (putih). Merah titik-titik= hidronim Slavia kuno

Yang paling awal Polandia meyebutkan Lech, Čech dan Rus ditemukan di dalam Riwayat Polandia Besar[4] ditulis tahun 1295 di Gniezno atau Poznań. Didalam riwayat Bohemia, Čech muncul sendiri atau hanya dengan Lech; ia pertama kali disebutkan sebagai Bohemus di dalam riwayat Cosmas' (1125).

Legenda menyarankan nenek moyang umum dari Poles, Ceko dan Rutenian (Rusia, Ukraina dan Belarus) dan ilustrasi kenyataan bahwa di awal abad ke-13, sedikitnya tiga orang bangsa Slavia sadar menjadi etnis dan bahasa saling terkait, dan, memang berasal dari akar yang sama.

Adipati Ceko

Legenda juga setuju dengan lokasi tanah air bangsa Slavia di Eropa timur. Area ini dianggap kawasan tumpang tindih dengan beasiswa untuk tanah air bangsa Eropa Proto-Indo di daerah umum padang Pontic-Caspian.[5] Di dalam rangka hipotesa Kurgan, "Eropa-Indo yang tinggal setelah migrasi menjadi pembicara Balto-Slavia".[6]

Legenda juga berusaha untuk menjelaskan etimologi dari etonim: Lechia (nama lain Polandia), Ceko (termasuk Bohemia, Moravia, dan Silesia), dan Ruś (Rutenia). Bahkan istilah "Lechia" berasal dari suku Lędzianie. Seorang berkebangsaan Polandia yang terkemuka, Jan Kochanowski, dalam esainya tentang asal Slavia, tidak menyebutkan ketiga "bersaudara", Rus. Selain itu, ia menolak legenda itu sepenuhnya, menyatakan bahwa "tidak ada sejarawan yang telah diambil subyek bangsa Slavia [...] menyebutkan salah satu dari kedua pemimpin Slavia, Lech dan Čech". Ia melanjutkan untuk menganggap bahwa "Czechy" dan "Lachy" cukup memungkinkan nama asli untuk kedua negara, meskipun ia tidak menampik kemungkinan bahwa mungkin ada seorang pemimpin besar yang bernama Lech yang namanya diganti dengan aslinya dan kemudian melupakan nama bangsa Polandia.[7]

Pohon Ek Rogalin[sunting | sunting sumber]

Pohon ek Lech, Čech dan Rus di Rogalin, Polandia

Lech, Čech dan Rus juga nama-nama yang diberikan kepada 3 pohon ek besar di taman yang berdekatan dengan istana abad ke-18 di Rogalin, Polandia Besar. Masing-masing dari mereka berusia beberapa ratus tahun.[8]

Fitur yang menonjol dari Rogalin merupakan kelompok terbesar dan paling indah dari pohon ek tua di Polandia. 800 dari mereka, banyak yang bervariasi 23-30 kaki sekeliling, telah diakui sebagai monumen alami dan ditempatkan di bawah perlindungan yang ketat.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Reges Et Principes Regni Poloniae Adrian Kochan Wolski; Riksarkivet E 8603; BUV 18.24.1.17 [1] Quote: LECHUS adest, a quo deducta colonia nostra est.
  2. ^ Andreas Osiander, Before the state: systemic political change in the West from the Greeks to the French Revolution, pg. 241, Oxford University Press (2008), ISBN 0-19-829451-4
  3. ^ Krapina-Kijev-Ararat, Priča o troje braće i jednoj sestri. Život 21/3: 129–149, Zagreb
  4. ^ "Fix hiis itaque Pannoniis tres fratres filii Pan principis Pannoniorum nati fuere quorum primogenitus Lech, alter Rus, tercius Czech nomine habuerunt. Et hii tres hec tria regna Lechitarum, Ruthenorum, et Czechorum quit et Bohemi [...] Germo est quaddam instrumentum in quo duo boves simul iuncti trahendo aratrum seu plaustrum incedunt, sic et Theutunici cum slavis regna contigua habentes simul ..." Translation: Among the Pannonians, therefore, three brothers were born to Pan, prince of the Pannonians. The first was named Lech, the second Rus and the third Czech. These three held the three kingdoms of the Lechites [Poles], Russians and Czechs (or Bohemians) […] Germo is a type of vehicle in which two oxen are yoked together to draw a plough or pull a cart, and so the Germans and the Slavs, having common borders, pull together; there is no people in the world so familiar and friendly to one another as the Slavs and Germans. [in:] Chronica Poloniae Maioris. Kronika Wielkopolska. ed. and commentary by Brygida Kürbis. Warszawa 1970
  5. ^ Anthony, David W. (2007). The Horse, the Wheel, and Language: How Bronze Age Riders from the Eurasian Steppes Shaped the Modern World. Princeton, NJ: Princeton University Press. ISBN 9780691058870. 
  6. ^ F. Kortlandt, The spread of the Indo-Europeans, p.4
  7. ^ Jan Kochanowski, Proza polska, Universitas, Kraków 2004, pp. 19-21 (in Polish)
  8. ^ Patrick Taylor, The Oxford companion to the garden, pg. 411, Oxford University Press (2006), ISBN 0-19-866255-6

Pranala luar[sunting | sunting sumber]