Lebensraum

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Tentang suara ini Lebensraum (bahasa Jerman: "habitat" atau secara harafiah "ruang hidup") adalah salah satu tujuan politik genosidal utama Adolf Hitler, serta sebuah komponen penting dalam ideologi Nazi. Lebensraum berperan sebagai motivasi kebijakan ekspansionis Jerman Nazi yang bertujuan memberikan ruang tambahan untuk pertumbuhan penduduk Jerman demi terciptanya Jerman Raya. Dalam buku Mein Kampf, Hitler menceritakan keyakinannya bahwa rakyat Jerman membutuhkan Lebensraum ("ruang hidup", berarti tanah dan bahan mentah), dan ruang tersebut harus didirikan di Eropa Timur. Ini merupakan kebijakan tertulis Nazi untuk memusnahkan, mendeportasi, atau memperbudak penduduk Polandia, Ukraina, Rusia, dan bangsa Slavia lainnya, yang mereka anggap inferior, dan mengisi kembali tanah tersebut dengan orang-orang Jermanik. Seluruh populasi kota dimusnahkan melalui kelaparan, sehingga menciptakan surplus pertanian untuk memberi makan rakyat Jerman dan memungkinkan penggantian penduduknya oleh kaum kelas atas Jerman.[1]

Zaman modern[sunting | sunting sumber]

Istilah "lebensraum" juga dipakai untuk menyebut banyak negara pascaperang. Penyebaran kapitalisme global oleh Amerika Serikat disebut "Lebensraum Amerika", dan telah dikritik sebagai bentuk imperialisme ekonomi dan budaya.[2][3] Tsering Shakya menulis bahwa kebijakan Republik Rakyat Tiongkok di Tibet juga bisa disamakan dengan lebensraum.[4][5]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Kekaisaran Jepang:

Italia Fasis

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Richard Overy, The Dictators: Hitler's Germany, Stalin's Russia ISBN 0-393-02030-4
  2. ^ Neil Smith (19 March 2003). American Empire: Roosevelt's Geographer and the Prelude to Globalization. University of California Press. hlm. 426. ISBN 978-0-520-23027-9. Diakses 23 October 2012. 
  3. ^ Murray Low; Kevin R Cox; Jennifer Robinson (27 December 2007). The SAGE Handbook of Political Geography. SAGE. hlm. 462–463. ISBN 978-0-7619-4327-3. Diakses 23 October 2012. 
  4. ^ Ian G. Cook; Geoffrey Murray (2001). China's Third Revolution: Tensions in the Transition Towards a Post-Communist China. Psychology Press. hlm. 140. 
  5. ^ Orville Schell; David L. Shambaugh (1999). The China Reader: The Reform Era. Random House Digital, Inc. hlm. 607–8. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]