Kwee Tek Hoay

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kwee Tek Hoay
KweeHKT.jpg
Lahir 31 Juli 1886
Buitenzorg, Jawa Barat
Meninggal 4 Juli 1951 (umur 64)
Cicurug, Sukabumi, Jawa Barat
Pekerjaan jurnalis, sastrawan, novelis, dramawan
Bahasa Melayu, Melayu rendah, Indonesia
Kebangsaan Hindia Belanda (kemudian Indonesia)
Suku bangsa Tionghoa Peranakan
Kewarganegaraan Indonesia
Aliran sastra Drama, Novel
Tema Sastra
Karya terkenal Boenga Roos dari Tjikembang, Drama dari Krakatau, Drama di Boven Digoel, Atsal Moelahnja Timboel Pergerakan Tionghoa jang Modern di Indonesia

Kwee Tek Hoay (lahir di Bogor, Jawa Barat, 31 Juli 1886 – meninggal di Cicurug, Sukabumi, Jawa Barat, 4 Juli 1951 pada umur 64 tahun) adalah sastrawan Melayu Tionghoa dan tokoh ajaran Tridharma (Sam Kauw Hwee). Ia banyak menulis karya sastra terutama novel dan drama, kehidupan sosial, dan agama masyarakat Tionghoa peranakan. Karyanya yang terkenal di antaranya adalah Drama di Boven Digoel, Boenga Roos dari Tjikembang, Atsal Moelahnja Timboel Pergerakan Tionghoa jang Modern di Indonesia, dan Drama dari Krakatau.

Riwayat[sunting | sunting sumber]

Kwee Tek Hoay adalah anak bungsu dari pasangan Kwee Tjiam Hong dan Tan Ay Nio. Sejak usia 8 tahun, Kwee Tek Hoay masuk sekolah Tionghoa yang menggunakan bahasa pengantar Hokkian. Namun dia sering membolos karena tidak mengerti bahasa pengantar yang digunakan itu. Pendidikan formal terakhir yang ditekuninya setara dengan sekolah dasar masa kini. Setelah itu ia belajar dibawah bimbingan oleh seorang guru. Pada masa itu, keturunan Tionghoa tidak diperkenankan masuk sekolah Belanda, jika bukan anak seorang bangsawan atau berpangkat. [1]

Kwee Tek Hoay belajar tata buku dan akuntansi dari seorang guru sekolah Belanda. Dia juga giat mempelajari bahasa Melayu, Belanda dan Inggris yang kemudian membuatnya sangat gemar membaca buku-buku dalam ketiga bahasa tersebut.

Kwee Tek Hoay menikah dengan Oei Hiang Nio pada bulan Februari 1906. Mereka dikaruniai tiga anak, yakni seorang perempuan dan dua anak lelaki. Putri sulungnya yang bernama Kwee Yat Nio mengikuti jejak Kwee Tek Hoay menekuni bidang jurnalistik. Sedangkan kedua adiknya, Kwee Tjun Gin dan Kwee Tjun Kouw lebih tertarik dalam perdagangan.

Pada 4 Juli 1952 Kwee Tek Hoay wafat di Cicurug Sukabumi akibat dianiaya perampok yang menyatroni rumahnya. Dia merupakan orang pertama yang minta jenasahnya diperabukan dan sejak saat itu banyak orang Tionghoa mengikuti jejaknya. [2]

Budha Tridharma[sunting | sunting sumber]

Kwee Tek Hoay adalah penganut Budha Tridharma yang taat. Ia menerbitkan majalah berbahasa Indonesia pertama yang berisikan ajaran Agama Buddha dengan nama Moestika Dharma (1932-1934). Dari majalah ini diketahui bahwa telah berdiri sebuah organisasi Buddhis bernama Java Buddhist Association di bawah kepemimpinan E. Power dan Josias van Dienst. Organisasi ini merupakan anggota International Buddhist Mission yang berpusat di Thaton Birma dan mengacu pada aliran Buddha Theravada. [3]

Perkembangan jaman yang mempengaruhi peranakan Tionghoa membuat mereka mengalami krisis identitas kebudayaan dan agama. Kwee Tek Hoay kemudian berusaha mengembalikan kebudayaan leluhurnya dengan menulis tentang "Agama Tionghoa" yang merupakan gabungan dari tiga agama, yakni Konfusionisme, Buddhisme dan Daoisme (Taoisme). Pemikirannya tentang tiga agama itu kemudian dimuat dalam majalah Sam Kauw Gwat Po. [4]

Kepenulisan[sunting | sunting sumber]

Sebagai wartawan[sunting | sunting sumber]

Kwee Tek Hoay adalah seorang wartawan dan tulisannya telah dimuat di mingguan Li Po, surat kabar Bintang Betawi, dan Ho Po. Salah satu tulisannya yang terkenal dan mendapat sorotan masyarakat pada masa Perang Dunia I adalah Pemandangan Perang Dunia I Tahun 1914 - 1918 dimuat di surat kabar Sin Po. [3]

Tahun 1925 Kwee Tek Hoay menjadi kepala redaksi di harian Sin Bin di Bandung. Menjabat pemimpin redaksi mingguan Panorama (1926-1932), majalah Moestika Panorama (1930-1932) yang berganti nama menjadi ''Moestika Romans''. Tahun 1932-1934 Kwee Tek Hoay mendirikan mingguan Moestika Dharma dan majalah bulanan ''Sam Kauw Gwat Po'' (1934-1947) yang khusus membahas agama, filsafat dan teosofi.

Pada tahun 1932 Kwee Tek Hoay mendirikan sebuah percetakan dan penerbitan bernama Moestika, yang semula berkantor di Batavia (sekarang dikenal sebagai Jakarta) dan dipindahkan ke Cicurug, Sukabumi, Jawa Barat tahun 1935.

Sebagai sastrawan[sunting | sunting sumber]

Sebagai sastrawan Kwee Tek Hoay mulai menulis tahun 1905 ketika novelnya yang pertama berjudul Yoshuko Ochida atawa Pembalesannja Satoe Prampoean Japan diterbitkan secara bersambung di majalah Ho Po di Bogor. Tahun 1919 menulis sebuah drama 6 babak berjudul Allah jang palsoe. Drama kedua terbit pada tahun 1924 berjudul Djadi Korbannja Perempoean Hina. Itulah awal dari karir sastra Kwee Tek Hoay. Tulisannya Atsal Moelahnja Timboel Pergerakan Tionghoa jang Modern di Indonesia yang merupakan serial dalam Moestika Romans edisi Agustus 1936 - Januari 1939 telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris oleh sinolog terkemuka Lea E. Williams dengan judul "The Origins of the Modern Chinese Movement in Indonesia". [2]

Kwee Tek Hoay banyak menulis karya drama. Dalam sebuah pengantar untuk dramanya yang berjudul Korbannya Kong Eng, antara lain ia mengakui bahwa dalam penulisan drama ia belajar dari seorang dramawan Norwegia abad ke-19, Henrik Ibsen. Dengan pernyataan itu jelas Kwee telah meletakkan dasar realisme yang lebih kokoh di dalam penulisan drama Indonesia. [5]

Karya-karyanya[sunting | sunting sumber]

Drama[sunting | sunting sumber]

  • Korbannja Kong Ek (1926)
  • Plesiran hari Minggoe (1927)
  • Korbannya Yi Yung Toan (1928)
  • The ordeal of general Chiang Kai Shek (1929)
  • Mait Hidoep (1931)
  • Pentjoeri (1935)
  • Bingkisan taoen baroe (1935)
  • Barang perhiasan jang paling berharga (1936)
  • Bidji Lada (1936)

Novel[sunting | sunting sumber]

  • Boenga Roos dari Tjikembang (1927) Pernah dibuatkan film dua kali pada tahun 1931 oleh Wong Brothers, dan 1976 oleh Fred Young.
  • Drama dari Krakatau (1928)
  • Drama di Boven Digoel (1938).
  • Nonton Capgome (1930)
  • Zonder Lentera (1930)
  • Penghidoepannja satoe sri panggung (1931)
  • Drama dari Merapi (1931)
  • Soemangetnja boenga tjempaka (1932)
  • Pendekar dari Chapei (1932)
  • Bajangan dari Kehidoepan jang laloe (1932) diterbitkan dalam majalah Moestika Romans, belum dibukukan.
  • Pengalamannja satoe boenga anjelir (1938)
  • Asepnja Hio dan kajoe garoe (1940)
  • Lelakonnja boekoe (1940)
  • Itoe nona jang bertopeng biroe (1942)

Keagamaan[sunting | sunting sumber]

  • Buddha Gautama (1931-1933)
  • Sembahjang dan meditatie (1932)
  • Omong-omong tentang agama Budha (1935)

Sosial Politik[sunting | sunting sumber]

  • Atsal Moelahnja Timboel Pergerakan Tionghoa yang Modern di Indonesia (1936-1937)diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris oleh Lea Williams, The Origins of the Modern Chinese Movement in Indonesia (Southeast Asia Program, Cornell University, 1969

Lihat[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Indonesia) 100 tahun Kwee Tek Hoay: dari penjaja tekstil sampai ke pendekar pena. Penyunting Myra Sidharta. Sinar Harapan, 1989, Jakarta. Halaman 260.
  2. ^ a b (Indonesia) jakarta.go.id (Diakses pada 25 Oktober 2011).
  3. ^ a b (Indonesia) Bhagavant.com (Diakses pada 24 Oktober 2011).
  4. ^ (Indonesia) Tokoh Indonesia (Diakses pada 24 Oktober 2011).
  5. ^ (Indonesia) Antologi drama Indonesia. Jakarta: Amanah Lontar. 2006. ISBN 979998582x Check |isbn= value (help).  Unknown parameter |penyunting= ignored (help) halaman xvii