Kutu laut

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Kutu laut
Lepeophtheirus salmonis jantan dan betina
Lepeophtheirus salmonis jantan dan betina
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Arthropoda
Upafilum: Crustacea
Kelas: Maxillopoda
Upakelas: Copepoda
Ordo: Siphonostomatoida
Famili: Caligidae
Burmeister, 1834 [1]
Genera [2]
Lepeophtheirus salmonis betina hamil dengan inang salmon Atlantik (Salmo salar)

Kutu laut adalah sekelompok spesies hewan copepoda dari ordo Siphonostomatoida, yaitu famili Caligidae. Terdapat sekitar 559 spesies di 37 genera, termasuk 162 spesies Lepeophtheirus dan 268 spesies Caligus. Kutu laut merupakan ektoparasit yang memakan lendir, jaringan epidermis, dan darah dari ikan laut inangnya.

Salah satu spesiesnya yaitu Caligus rogercresseyi menjadi parasit utama di pembudidayaan salmon di Cile,[3]. Penelitian telah dilaksanakan untuk memperoleh pemahaman lebih lanjut dari interaksi antara parasit ini dengan inangnya. Bukti-bukti terkini menunjukkan bahwa L. salmonis di Samudra Atlantik memiliki beberapa perbedaan genetik dibandingkan dengan L. salmonis dari Samudra Pasifik, menunjukkan bahwa L. salmonis Atlantik dan Pasifik kemungkinan secara independen berevolusi bersama salmon di Atlantik dan Pasifik.[4]

Keanekaragaman[sunting | sunting sumber]

Famili Caligidae diperkirakan beranggotakan 559 spesies pada 37 genera.[1] Genus yang terbesarnya ialah Caligus, dengan anggota sekitar 268 spesies,[5] dan Lepeophtheirus yang beranggotakan sekitar 162 spesies.[6]

Ikan liar[sunting | sunting sumber]

Kebanyakan spesies kutu laut dispesifikasi berdasarkan makhluk inangnya. Contohnya adalah L. salmonis yang menunjukkan kecenderungan tinggi untuk salmonid, termasuk spesies salmonid yang banyak dibudidayakan yaitu salmon Atlantik (Salmo salar). Lepeophtheirus salmonis dapat menjadi parasit dari beberapa spesies salmonid pada tingkat yang bervariasi, termasuk spesies trout coklat (trout laut: Salmo trutta), char Arktik (Salvelinus alpinus), dan seluruh spesies salmon Pasifik. Untuk Salmon Pasifik, coho, chum, dan salmon merah jambu (O. kisutch, O. keta, dan O. gorbuscha) memiliki jaringan yang kuat melindunginya dari L. salmonis sehingga dapat terjadi penolakan dari tubuh ikan pada minggu pertama infeksi.[7] L. salmonis Pasifik juga dapat berkembang pada daur hidup penuhnya walaupun tidak sempurna pada Gasterosteus aculeatus sebagai inangnya.[8] Hal ini belum diteliti untuk L. salmonis Atlantik.

Bagaimana tahapan hidup dari kutu laut menyebar dan menemukan inang baru masih belum sepenuhnya diketahui. Suhu, intensitas penyinaran Matahari, dan arus laut merupakan faktor utama yang mempengaruhi. Salinitas yang dibutuhkan kutu laut agar dapat bertahan hidup adalah di atas 25 .[9][10][11][12] Terdapat sebuah hipotesis bahwa L. salmonis copepoda bermigrasi ke laut bagian dekat permukaan menuju cahaya dan ikan salmon yang bergerak ke arah laut dalam saat dini hari memfasilitasinya untuk mencari inang.[13] Beberapa penelitian dan pemodelan lapangan terhadap L. salmonis meneliti populasi copepodid dan berhasil diketahui bahwa tahapan hidup planktionnya dapat berpindah puluhan kilometer dari sumbernya.[11][14], termasuk bagaimana tingkah laku mereka ketika berpindah ke dekat pantai atau muara sungai.[15]

Sumber dari infeksi L. salmonis ketika ikan salmon kembali dari perairan tawar menuju laut masih belum diketahui. Kutu laut mati dan lepas dari inang salmonidnya ketika mereka kembali ke perairan tawar. Salmon Atlantik kembali dan pergi melawan aliran sungai pada musim gugur untuk berkembang biak dan tidak kembali ke perairan garam hingga musim semi berikutnya. Salmon Pasifik kembali ke laut di dekat daratan mulai bulan Juni dan selesai paling lambat bulan Desember, tergantung pada spesiesnya dan waktu perjalanannya; sementara salmon mudanya umumnya akan pergi mulai bulan April dan berkahir pada penghujung Agustus, tergantung spesies dan waktu perjalanannya.

Kemungkinan yang dapat terjadi adalah bahwa kutu laut bertahan di ikan yang tetap berada di lingkungan muara sungai atau mereka berpindah ke inang lain yang belum diketahu selama musim dingin. Bagaimanapun, salmon muda bahkan dewasa akan terinfeksi degngan larva kutu laut ketika mereka memsuki perairan muara pada musim semi. Tidak diketahui pula bagaimana kutu laut menyebar di antara ikan-ikan di alam liar. Tahap dewasa dari Lepeophtheirus spp. dapat menyebar dalam kondisi laboratorium namun frekuensinya rendah. Caligus spp. menyebar relatif lebih cepat dan pada beberapa spesies ikan yang berbeda, dan biasanya ditemukan dalam bentuk.[11]

Morfologi[sunting | sunting sumber]

Lepeophtheirus salmonis cenderung berukuran 2 kali lebih besar daripada Caligus spp. pada umumnya (seperti C. elongatus, C. clemensi). Tubuhnya terdiri dari 4 bagian: cefalotoraks, ruas penyangga kaki, abdomen, dan area kemaluan.[16] Cefalotoraksnya membentuk sebuah pelindung yang lebar yang merangkul seluruh bagian tubuhnya hingga sepertiga ruas penyangga kakinya. Cafalotoraksnya bertindak seperti sebuah mangkuk penyedot untuk bertahan di tubuh ikan. Seluruh spesies kutu laut memiliki bagian mulut yang berbentuk seperti sifon atau kerucut (ciri-ciri dari Siphonostomatoida). Antena sekunder dan anggota mulut termodifikasi untuk membantunya bertahan di tubuh ikan. Sepasang antena sekundernya juga digunakan oleh pejantan untuk merangkul betina ketika pembuahan.[17] Betina dewasanya selalu lebih besar daripada pejantannya dan menumbuhkan area kemaluan yang besar yang berpengaruh ke pada massa tubuh keseluruhannya di mayoritas spesies kutu laut. 2 rantaian telur yang terdiri atas 500 hingga 1000 telur (L. salmonis), yang akan menjadi semakin gelap seiring perkembangannya, kira-kira memiliki panjang yang sama dengan tubuh kutu laut betina. Seekor betinanya dapat memproduksi 6 hingga 11 pasang rantaian telur selama usia hidup 7 bulan.[11][13][18]

Makanan[sunting | sunting sumber]

Pada fase naupliar dan copepodid hingga kutu laut hinggap di inangnya, kutu laut tidak menerima makanan dari luar dan hidup dari simpanan nutrisi dari dalam. Setelah hinggap di inangnya, pada fase copepodid pencarian makanan dimulai dan kutu laut mulai berkembang ke fase chalimus. Fase copepodid dan chalimus mengembangkan sistem pencernaan dan mengonsumsi lendir dan jaringan inangnya ayng ada dalam jangkauannya. Kutu laut muda dan dewasa, terutama betina yang hamil, pada beberapa kasus juga memakan darah. Darah seringkali terlihat pada saluran pencernaannya, terutama di betina dewasa. Lepeophtheirus salmonis dikenal mensekresikan tripsin ke lendir inangnya yang dapat membantunya untuk mencernanya.[7][19] Senyawa lain seperti prostaglandin E2 telah ditemukan dari sekresi L. salmonis dan kemungkinan membantunya untuk untuk memangsa dan/atau membantu kutu laut untuk melindunginya dari respon imunitas inangnya dengan mengaturnya di tempat ia memangsa.[7][20] Tidak diketahui apakah kutu laut merupakan perantara dari penyakti, namun kutu laut yang membawa bakteri dan virus kemungkinan mendapatkannya dari inangnya dan mengkonsumsi jaringan ikan yang terkontaminasi.[21]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Shane T. Ahyong, James K. Lowry, Miguel Alonso, Roger N. Bamber, Geoffrey A. Boxshall, Peter Castro, Sarah Gerken, Gordan S. Karaman, Joseph W. Goy, Diana S. Jones, Kenneth Meland, D. Christopher Rogers & Jörundur Svavarsson (2011). Subphylum Crustacea Brünnich, 1772 (PDF). In Z.-Q. Zhang. "Animal biodiversity: an outline of higher-level classification and survey of taxonomic richness". Zootaxa 3148: 165–191. 
  2. ^ T. Chad Walter & Geoff Boxshall (2011). "Caligidae". In T. C. Walter & G. Boxshall. World Copepoda database. World Register of Marine Species. Diakses Januari 12, 2012. 
  3. ^ S. Bravo (2003). "Sea lice in Chilean salmon farms". Bulletin of the European Association of Fish Pathologists 23 (4): 197–200. 
  4. ^ R. Yazawa, M. Yasuike, J. Leong, K. R. von Schalburg, G. A. Cooper, M. Beetz-Sargent, A. Robb, W. S. Davidson, S. R. Jones & B. F. Koop (2008). "EST and mitochondrial DNA sequences support a distinct Pacific form of salmon louse, Lepeophtheirus salmonis". Marine Biotechnology 10 (6): 741–749. doi:10.1007/s10126-008-9112-y. PMID 18574633. 
  5. ^ Geoff Boxshall (2011). "Caligus O.F. Müller, 1785". In T. C. Walter & G. Boxshall. World Copepoda database. World Register of Marine Species. Diakses Januari 12, 2012. 
  6. ^ T. Chad Walter & Geoff Boxshall (2011). "Lepeophtheirus von Nordmann, 1832". In T. C. Walter & G. Boxshall. World Copepoda database. World Register of Marine Species. Diakses Januari 12, 2012. 
  7. ^ a b c G. N. Wagner, M. D. Fast & S. C. Johnson (2008). "Physiology and immunology of Lepeophtheirus salmonis infections of salmonids". Trends in Parasitology 24 (4): 176–183. doi:10.1016/j.pt.2007.12.010. PMID 18329341. 
  8. ^ S. R. M. Jones, G. Prosperi-Porta, E. Kim, P. Callow & N. B. Hargreaves (2006). "The occurrence of Lepeophtheirus salmonis and Caligus clemensi (Copepoda: Caligidae) on threespine stickleback Gasterosteus aculeatus in coastal British Columbia". Journal of Parasitology 92 (3): 473–480. doi:10.1645/GE-685R1.1. PMID 16883988. 
  9. ^ M. Costelloe, J. Costelloe, G. O'Donohoe, N. J. Coghlan, M. Oonk & Y. van der Heijden (1998). "Planktonic distribution of sea lice larvae Lepeophtheirus salmonis, in Killary Harbour, west coast of Ireland" (PDF). Journal of the Marine Biological Association of the United Kingdom 78 (3): 853–874. doi:10.1017/S0025315400044830. 
  10. ^ R. L. Genna, W. Mordue, A. W. Pike & A. J. Mordue-Luntz (2005). "Light intensity, salinity, and host velocity influence presettlement intensity and distribution on hosts by copepodids of sea lice, Lepeophtheirus salmonis". Canadian Journal of Fisheries and Aquatic Sciences 62 (12): 2675–2682. doi:10.1139/f05-163. 
  11. ^ a b c d M. J. Costello (2006). "Ecology of sea lice parasitic on farmed and wild fish" (PDF). Trends in Parasitology 22 (10): 475–483. doi:10.1016/j.pt.2006.08.006. PMID 16920027. 
  12. ^ Kenneth M. Brooks (2005). "The effects of water temperature, salinity, and currents on the survival and distribution of the infective copepodid stage of sea lice (Lepeophtheirus salmonis) originating on Atlantic salmon farms in the Broughton Archipelago of British Columbia, Canada". Reviews in Fisheries Science 13 (3): 177–204. doi:10.1080/10641260500207109. 
  13. ^ a b P. A. Heuch, A. Parsons & K. Boxaspen (1995). "Diel vertical migration: a possible host finding mechanism in salmon lice (Lepeophtheirus salmonis) copepodid?". Canadian Journal of Fisheries and Aquatic Sciences 52 (4): 681–689. doi:10.1139/f95-069. 
  14. ^ M. A. McKibben & D. W. Hay (2004). "Distributions of planktonic sea lice larvae Lepeophtheirus salmonis in the inter-tidal zone in Loch Torrindon, western Scotland in relation to salmon farm production cycles". Aquaculture Research 35 (8): 742–750. doi:10.1111/j.1365-2109.2004.01096.x. 
  15. ^ M. J. Costello (2009). "How sea lice from salmon farms may cause wild salmonid declines in Europe and North America and be a threat to fishes elsewhere". Proceedings of the Royal Society B 276 (1672): 3385–3394. doi:10.1098/rspb.2009.0771. PMC 2817184. PMID 19586950. 
  16. ^ S. C. Johnson & L. J. Albright (1991). "The developmental stages of Lepeophtheirus salmonis (Krøyer, 1837) (Copepoda: Caligidae)". Canadian Journal of Zoology 69 (4): 929–950. doi:10.1139/z91-138. 
  17. ^ M. Anstensrud (1990). "Moulting and mating in Lepeophtheirus pectoralis (Copepoda: Caligidae)". Journal of the Marine Biological Association of the United Kingdom 70 (2): 269–281. doi:10.1017/S0025315400035396. 
  18. ^ A. Mustafa, G. A. Conboy & J. F. Burka (2001). "Life-span and reproductive capacity of sea lice, Lepeophtheirus salmonis, under laboratory conditions". Aquaculture Association of Canada Special Publication 4: 113–114. 
  19. ^ Kara J. Firth, Stewart C. Johnson & Neil W. Ross (2000). "Characterization of proteases in the skin mucus of Atlantic salmon (Salmo salar) infected with the salmon louse (Lepeophtheirus salmonis) and in whole-body louse homogenates". Journal of Parasitology 86 (6): 1199–1205. doi:10.1645/0022-3395(2000)086[1199:COPITS]2.0.CO;2. JSTOR 3285000. PMID 11191891. 
  20. ^ M. D. Fast, N. W. Ross & S. C. Johnson (2005). "Prostaglandin E2 modulation of gene expression in an Atlantic salmon (Salmo salar) macrophage-like cell line (SHK-1)". Developmental & Comparative Immunology 29 (11): 951–963. doi:10.1016/j.dci.2005.03.007. PMID 15936074. 
  21. ^ A. Nylund, B. Bjørknes & C. Wallace (1991). "Lepeophtheirus salmonis – a possible vector in the spread of diseases on salmonids". Bulletin of the European Association of Fish Pathologists 11 (6): 213–216. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]