Kucing pasir

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Sand cat[1]
SandCat12.jpg
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Mammalia
Ordo: Carnivora
Famili: Felidae
Genus: Felis
Spesies: F. margarita
Nama binomial
Felis margarita
Loche, 1858
Geographic range
Geographic range


Kucing pasir (Felis margarita), juga dikenal sebagai kucing gundukan pasir, adalah felid yang hanya ditemukan terutama di padang pasir sejati, dan memiliki penyaluran yang luas tapi rupanya terpisah melalui padang pasir Afrika utara dan barat daya dan Asia Tengah. Sejak tahun 2002 ini kucing kecil telah terdaftar sebagai Hampir terancam oleh IUCN karena keprihatinan atas ukuran populasi potensial rendah dan penurunan.[2]

Kucing pasir hidup di daerah kering yang terlalu panas dan kering bahkan untuk kucing liar Afrika: Sahara, Gurun Arab, dan padang pasir Iran dan Pakistan.

Victor Loche adalah orang Eropa pertama yang menggambarkan kucing pasir pada tahun 1858. Ia menamai spesies Felis margarita dari nama Jean Auguste Margueritte, pemimpin ekspedisi di mana ia telah menemui hewan itu.[3]

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

tengkorak

Kucing pasir, kucing relatif kecil gempal dengan kaki pendek, ekor panjang, dan besar, telinga runcing. Kucing ini panjangnya berkisar 39-57 cm (15 sampai 22 in) , ditambah 23 sampai 31 sentimeter (9,1 sampai 12) panjang ekor, dan beratnya 1,4-3,4 kilogram (3,1-7,5 lb).[4] Kepala kucing ini terlihat luas, dan telinga begitu lebar bahwa telinga dapat diratakan secara horizontal, atau bahkan menunjuk ke bawah untuk membantu dalam berburu.

Warna bulu adalah pucat kuning-pasir di sebagian besar tubuh, dengan bar pucat yang kadang-kadang hampir tidak terlihat, dan putih di dagu dan bawah. Umumnya bar lebih terlihat dalam subspesies Afrika. Ada pita hitam pada kaki dan ekor, dan garis-garis kemerahan di pipi berjalan dari sudut luar mata. Di musim dingin, mantel bisa sangat tebal, dengan rambut mencapai hingga 2 inci (5,1 cm) panjangnya. Matanya kuning besar dan kehijauan, sedangkan hidung hitam.[4]

Hal yang tidak biasa di kalangan kucing Asia, kucing pasir memiliki rambut panjang yang tumbuh di antara jari kaki nya. Ini membuat bantal bulu atas bantalan kaki, membantu untuk melindungi mereka saat bergerak di atas pasir panas. Cakar pada kaki belakang yang kecil dan tumpul;. Dikombinasikan dengan bulu atas bantalan kaki, hal ini membantu untuk membuat trek hewan jelas dan sulit untuk mengikuti.

Mukosa kelopak mata mereka adalah hitam mencolok. Mendampingi telinga besar, bula pendengaran juga luar biasa besar, memberikan kucing ini indera pendengar yang disempurnakan , mungkin membantu untuk menangkap getaran di pasir. Adaptasi serupa ditemukan pada hewan padang pasir lainnya, seperti rubah fennec.

Penyebaran dan habitat[sunting | sunting sumber]

Kucing pasir

Kucing pasir ditemukan terutama pada kedua berpasir dan jenis gurun berbatu, dan memiliki penyebaran luas tapi rupanya terpisah melalui padang pasir Afrika utara dan barat daya dan Asia Tengah. Mereka lebih memilih daerah datar atau bergelombang dengan vegetasi jarang, menghindari bukit pasir telanjang, di mana ada makanan yang relatif sedikit. Mereka dapat bertahan hidup pada suhu berkisar antara -5 ° C (23 ° F) sampai 52 ° C (126 ° F), menarik diri ke liang selama kondisi ekstrim. Meskipun mereka akan minum ketika air tersedia, mereka dapat bertahan hidup selama berbulan-bulan dengan air dalam makanan mereka.[4]

Penyebaran Subspesies[sunting | sunting sumber]

Kucing Pasir di kebun binatang Bristol, Inggris

Setelah deskripsi pertama Loche tentang kucing pasir dari Aljazair, beberapa subspesies telah dijelaskan, yang berikut ini diakui saat ini:[1]

  • Felis margarita margarita (Loche 1858) - jangkauan penyebaran dari selatan Aljazair ke Asben di Nigeria utara, Sinai dan Arabia;[5]
  • Felis margarita thinobius (Ognev 1926) - jangkauan penyebaran dari Gurun Karakum di sebelah tenggara Türkmenbaşy, Turkmenistan dan Kizilkum selatan ke barat Bukhara di Uzbekistan dan di daerah Transcaspian ke Repetek;[5]
  • Felis margarita meinertzhageni (Pocock 1938) - hidup di Sahara Aljazair;[5]
  • Felis margarita airensis (Pocock 1938) - yang penyebaran di Sudan;[6]
  • Felis margarita scheffeli (Hemmer, 1974) - hidup di gurun Nushki Pakistan;[7]
  • Felis margarita harrisoni (Hemmer, Grubb dan Groves, 1976) - jangkauan penyebaran di Semenanjung Arab.[8]

Ekologi dan tingkah laku[sunting | sunting sumber]

Kucing pasir hidup soliter di luar musim kawin. Mereka menghuni liang, biasanya menggunakan baik liang rubah atau landak yang ditinggalkan , atau memperbesar yang digali oleh gerbil atau binatang pengerat lainnya. Liang umumnya lurus, dengan satu pintu masuk, dan mencapai hingga 3 meter (9,8 kaki) panjangnya. Mereka berkomunikasi menggunakan aroma dan tanda cakar pada objek dalam jangkauan mereka, dan dengan penyemprotan urin, meskipun mereka tidak meninggalkan kotoran mereka di lokasi seperti yang felids lainnya lakukan. Mereka membuat vokalisasi mirip dengan kucing domestik, tetapi juga membuat suara keras, suara menggonggong bernada tinggi, terutama ketika mencari jodoh. Mereka keluar setelah senja untuk berburu tikus, kadal, burung, dan serangga, meskipun diet mereka mungkin kebanyakan terdiri dari hewan pengerat.[4]

Mereka "mengendap-endap" dekat dengan tanah dan akan menggunakan penutup tersedia untuk melindungi diri mereka sendiri. Menggunakan telinga yang besar, mereka mendengarkan mangsa, menggali dengan cepat ketika mereka mendengar di bawah tanah. Karena kucing pasir memperoleh semua air yang dibutuhkan dari makan mangsanya, itu sebagian besar tetap jauh dari tempat berair di mana predator lain mungkin merusaknya.

Kucing pasir telah dicatat untuk bergerak jarak jauh dari 5-10 km (3,1-6,2 mil) dalam satu malam, dan telemetri radio studi di Israel menunjukkan jangkauan penyebaran rumah yang besar, dengan satu laki-laki menggunakan area seluas 16 km2 (6,2 sq mi ).[9]

Kucing pasir berkumpul hanya untuk kawin, sehingga menghitung mereka adalah tugas yang sulit. Tampaknya namun bahwa jumlah mereka telah menurun di padang pasir Arab menyusul penurunan mangsanya. Mereka telah diamati untuk perjalanan dari 5 sampai 10 kilometer (3,1-6,2 mil) per malam untuk mencari mangsa, namun, tidak seperti kucing lainnya, tidak membela wilayah mereka, dan bahkan mungkin "bergiliran" atas liang.

Reproduksi dan lingkar hidup[sunting | sunting sumber]

seekor anak kucing pasir

Estrus pada kucing pasir berlangsung dari lima sampai enam hari, dan disertai dengan memanggil dan aroma yang meningkat sebagai penanda. rata-rata tiga anak kucing yang lahir setelah 59-66 hari, biasanya sekitar April atau Mei, meskipun, di beberapa daerah, kucing pasir dapat melahirkan dua anak per tahun. Anak-anak kucing beratnya 39-80 gram (1,4-2,8 oz) saat lahir, dengan bulu kuning atau kemerahan pucat. Mereka tumbuh relatif cepat, mencapai tiga perempat dari ukuran dewasa dalam waktu lima bulan kelahiran. Kucing pasir sepenuhnya independen pada akhir tahun pertama mereka, dan mencapai kematangan seksual Tidak lama setelah itu.[10]


Dari 228 kucing pasir lahir di kebun binatang global untuk tahun 2007, hanya 61% hidup sampai 30 hari. Mereka meninggal terutama karena kelalaian ibu dengan ibu yang pertama kali. Mereka dapat hidup sampai 13 tahun di penangkaran.

Sedikit yang diketahui tentang harapan hidup kucing pasir di alam liar.

Ancaman[sunting | sunting sumber]

Degradasi habitat adalah ancaman utama bagi kucing pasir. Ekosistem rentan kering sedang cepat terdegradasi oleh pemukiman manusia dan aktivitas, penggembalaan ternak khususnya. Kucing pasir yang kecil-mamalia mangsa-dasar tergantung pada memiliki vegetasi yang memadai, yang dapat mengalami fluktuasi yang besar karena kekeringan, atau menurun akibat penggurunan dan hilangnya vegetasi alami. Mereka juga dapat tewas dalam perangkap yang ditata oleh penduduk oasis menargetkan rubah dan serigala atau sebagai pembalasan untuk membunuh ayam mereka. Ada laporan sesekali hewan ditembak di selatan-timur Arabia.[2] Ancaman lokal lainnya termasuk masuknya anjing dan kucing liar maupun domestik, menciptakan persaingan langsung dan melalui predasi dan penularan penyakit.[11]

Konservasi[sunting | sunting sumber]

Felis margarita terdaftar di CITES Appendix II. Perburuan dilarang di Aljazair, Iran, Israel, Kazakhstan, Mauritania, Niger, Pakistan dan Tunisia. Tidak ada perlindungan hukum ada di Mesir, Mali, Maroko, Oman, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab.[11]


ekstirpasi kucing pasir dari Israel - bersama dengan fakta bahwa kucing ini terancam seluruh jangkauan - membuat Zoo Yerusalem untuk memulai sebuah proyek reintroduksi untuk spesies. kandang aklimatisasi dibangun, menggunakan uang dari Zoo Prof Shulov Dana untuk Studi Hewan di Captivity, di Cagar Burung Kibbutz Lotan di Gurun Arava. Setelah pembangunan kandang, individu-individu pertama ditransfer untuk aklimatisasi, dan tak lama kemudian dilepaskan ke alam liar. Pelacakan kucing ini setelah pembebasan mereka dilakukan oleh staf Ekologi Kreatif di Kibbutz Lotan, dan oleh Israel Nature and National Parks Protection Authority (INNPPA). Program reintroduksi dianggap gagal, karena hewan tidak bertahan. [12]


Dalam Penangkaran[sunting | sunting sumber]

Kucing pasir penangkaran sangat sensitif terhadap penyakit pernapasan dan infeksi saluran pernapasan bagian atas. Ini adalah penyebab utama kematian pada dewasa. Penyakit yang paling umum adalah rhinotracheitis menular. Dengan kucing pasir yang sangat rentan terhadap infeksi pernapasan, mereka harus disimpan dalam kandang yang sangat kering di mana kelembaban dan suhu tidak berfluktuasi.[13]

Pada 20 Januari 2010, ada 26 kucing pasir di penangkaran di Amerika Serikat. [14] Pada Mei 2010, Al Ain Wildlife Park & Resort (AWPR) mengumumkan kelahiran pertama kalinya dua anak kucing pasir menyusul fertilisasi in vitro di dan prosedur transfer embrio pada fasilitas.[15] Empat kucing merah pasir yang dilahirkan di Ramat Gan Zoological Center di Israel pada Juli 2012, sebagai bagian dari program pengembangbiakan Eropa untuk melawan terancamnya spesies.[16]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Wozencraft, W. C. (2005-11-16). In Wilson, D. E., and Reeder, D. M. (eds). Mammal Species of the World (ed. 3rd edition). Johns Hopkins University Press. hlm. 536. ISBN 0-801-88221-4. 
  2. ^ a b c Mallon, D.P., Sliwa, A., Strauss, M. (2011). "Felis margarita". IUCN Red List of Threatened Species. Version 2011.2. International Union for Conservation of Nature. 
  3. ^ Loche, V. (1858). Description d'une nouvelle espèce de Chat par M. le capitaine Loche. Revue et Magasin de Zoologie Pure et Appliquée, Series 2 vol X: 49–50.
  4. ^ a b c d Sunquist, Mel; Sunquist, Fiona (2002). Wild cats of the World. Chicago: University of Chicago Press. hlm. 67–74. ISBN 0-226-77999-8. 
  5. ^ a b c Ellerman, J. R. and Morrison-Scott, T. C. S. (1966). Checklist of Palaearctic and Indian mammals 1758 to 1946. Second edition. British Museum of Natural History, London. Pp. 306–307.
  6. ^ Pocock, R. I. (1951). Catalogue of the genus Felis. British Museum (Natural History), London, 190 pp.
  7. ^ Hemmer, H. (1974). [Studies on the systematics and biology of the sand cat.] Zeitschrift des Kölner Zoo 17(1):11−20 (in German).
  8. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Hemmer1976
  9. ^ Abbadi, M. (1992). Israel's elusive feline: sand cats. Cat News 18: 15−16.
  10. ^ Mellen, J.D. (1993). "A comparative analysis of scent marking, social and reproductive behavior in 20 species of small cats (Felis)". American Zoologist 33: 151–166. doi:10.1093/icb/33.2.151. 
  11. ^ a b Nowell, K. and Jackson, P. (1996). Sand Cat Felis margarita. in: Wild Cats. Status Survey and Conservation Action Plan. IUCN/SSC Cat Specialist Group, Gland, Switzerland and Cambridge, UK.
  12. ^ Jerusalem Biblical Zoo – Re-introduction – Sand cats. Jerusalemzoo.org.il. Retrieved on 2011-09-27.
  13. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Sausman2007
  14. ^ [1][pranala nonaktif]
  15. ^ Sand cat pair at Al Ain Wildlife Park and Resort. Khaleejtimes.com. Retrieved on 2011-09-27.
  16. ^ [2] http://tv.ibtimes.com/rare-sand-kittens-born-in-israel-after-years-of-rumored-extinction/7327.html. Retrieved on August 15, 2012.

Pranalan Luar[sunting | sunting sumber]

Templat:TaxonIDs