Kucing emas Asia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
?Asian golden cat
[[Berkas:Asian Golden cat.jpg ]]
Status konservasi
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Animalia
Filum: Chordata
Kelas: Mammalia
Ordo: Carnivora
Famili: Felidae
Genus: Pardofelis[1]
Spesies: P. temminckii
Nama binomial
Pardofelis temminckii
(Vigors & Horsfield, 1827)
Distribution of the Asian golden cat
Distribution of the Asian golden cat
Sinonim

Catopuma temminckii

Kucing emas Asia (Pardofelis temminckii, syn. Catopuma temminckii), juga disebut kucing Temminck, adalah kucing liar Asia Tenggara berukuran sedang. Pada tahun 2008, IUCN mengklasifikasikan kucing emas Asia sebagai Hampir terancam, menyatakan bahwa spesies mendekati kualifikasi sebagai Rentan karena tekanan perburuan dan hilangnya habitat, karena hutan Asia Tenggara sedang menjalani tingkat daerah deforestasi tercepat di dunia.[1]

Kucing emas Asia dinamai untuk menghormati ahli zoologi Belanda Coenraad Jacob Temminck, yang pertama kali menjelaskan kucing emas Afrika pada tahun 1827.[2]

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Illustration of skulls of Asian golden cat (bottom) and fishing cat (atas), di Pocock's The Fauna of British India, including Ceylon and Burma[3]
A grey morph of the Asian golden cat, Arunachal Pradesh, India

Kucing emas Asia sangat terbentuk tubunya, dengan penampilan seperti kucing yang khas. Memiliki panjang kepala-badan dari 66 105 cm (26 sampai 41 di), dengan ekor 40-57 cm (16 sampai 22 in), dan 56 cm (22 inci) di bahu. Berat berkisar 9-16 kg (20 sampai 35 lb), yaitu sekitar dua atau tiga kali ukuran kucing peliharaan.[2]

Bulu hewan tersebut adalah seragam dalam warna, tetapi sangat bervariasi mulai dari merah ke coklat keemasan, coklat tua sampai kayu manis pucat, abu-abu sampai hitam. Bentuk peralihan antara pewarnaan yang berbeda juga ada. Ini dapat ditandai dengan bintik-bintik dan garis-garis. Garis-garis putih dan hitam berada di pipi dan sampai ke atas kepala, sedangkan telinga berwarna hitam dengan abu-abu disekitar pusat.[2] Kucing emas dengan bintik-bintik seperti macan tutul telah ditemukan di Cina, menyerupai kucing macan tutul besar. Bulu berbintik merupakan karakteristik resesif.[4]

Penyebaran dan habitat[sunting | sunting sumber]

Kucing emas Asia hidup di seluruh Asia Tenggara, mulai dari Tibet, Nepal, Bhutan, India dan Bangladesh ke Myanmar, Thailand, Kamboja, Laos, Vietnam, Cina Selatan ke Malaysia dan Sumatera. Mereka lebih memilih habitat hutan diselingi dengan daerah berbatu, dan ditemukan di sulung kering, hutan hujan tropis yang hijau dan subtropis.[5] Kadang-kadang, mereka ditemukan di medan yang lebih terbuka seperti padang rumput Assam Manas National Park. Di ketinggian, mereka berkisar dari dataran rendah sampai lebih dari 3.000 m (9.800 ft) di Himalaya.</ref> In altitude, they range from the lowlands to over 3.000 m (9,800 kaki) in the Himalayas.[6]

Di Laos, mereka juga muncul di daerah pertumbuhan kembali bambu, hutan semak belukar dan terdegradasi dari dataran Mekong untuk setidaknya 1.100 m (3.600 ft).[7] Survei di Sumatera dan di Et-Nam Phou Louey Nasional Protected Area di utara Laos menunjukkan bahwa mereka lebih umum daripada kucing kecil sympatric, menunjukkan bahwa mereka lebih banyak daripada yang diyakini sebelumnya.[8][9] Survei di Thailand, Myanmar utara dan India barat Arunachal Pradesh mengungkapkan angka lebih sedikit.[10][11][12]

Dalam Jigme Singye Bhutan Wangchuck National Park, mereka direkam oleh perangkap kamera di ketinggian 3.738 m (12.264 ft).[13] Dalam Cagar Biosfer Sikkim ini Khangchendzonga, mereka foto-terjebak pada ketinggian 3.960 m sampai dengan (12.990 ft).[14]

Karena deskripsi Hodgson tahun 1831 dari seorang individu laki-laki di Nepal bawah moormensis Felis binomial, negara ini diyakini bagian barat dari jangkauan felid itu.[15][16] Namun tidak ada spesimen telah dicatat di dalam negeri, sampai Mei 2009 survei perangkap kamera menghasilkan catatan fotografi pertama kucing emas melanistic Asia di Makalu Barun Taman Nasional di ketinggian 2.517 m (8.258 ft).[17]

Tiga subspesies telah diakui:[18]

  • Pardofelis temminckii temminckii ditemukan di Himalaya, daratan Asia Tenggara dan Sumatera
  • Pardofelis temminckii dominicanorum ditemukan di tenggara Cina
  • Pardofelis temminckii tristis ditemukan di barat daya Cina

trinomials Ini belum mencerminkan taksonomi re-klasifikasi yang diterima sejak tahun 2006.[1]

Ekologi dan tingkah laku[sunting | sunting sumber]

Asian golden cat with a piece of meat.

Kucing emas Asia teritorial dan soliter. Pengamatan sebelumnya menunjukkan bahwa mereka terutama berkegiatan di malam hari, tetapi studi lapangan pada dua radio-berkerah spesimen mengungkapkan pola aktivitas arrhythmic didominasi oleh puncak aktivitas crepuscular dan diurnal, dengan aktivitas apalagi larut malam. Wilayah jantan adalah 47,7 km2 (18,4 sq mi) dan meningkat lebih dari 15% selama musim hujan. Wilayah betina adalah 32,6 kilometer persegi (12,6 sq mi). Kedua kucing bepergian antara hanya 55 meter (180 kaki) lebih dari 9 kilometer (5,6 mil) dalam satu hari dan lebih aktif pada bulan Juli dari bulan Maret.[19]

Kucing emas Asia dapat memanjat pohon bila diperlukan. Mereka berburu burung, tikus besar dan reptil, ungulates kecil seperti muntjacs dan rusa sambar muda.[5] Mereka mampu menjatuhkan mangsa yang lebih besar dari diri mereka sendiri, seperti sapi kerbau domestik.[20] Di pegunungan Sikkim, mereka dilaporkan memangsa ghoral.[21]

Vokalisasi mereka termasuk mendesis, meludah, mengeong, mendengkur, menggeram, dan menggelegak. Metode komunikasi lainnya diamati dalam penangkaran kucing Emas Asia termasuk menandai dengan aroma, penyemprotan urin, menggaruk pohon dan kayu dengan cakar, dan menggosok kepala terhadap berbagai objek, seperti kucing domestik.[2]

Reproduksi[sunting | sunting sumber]

Tidak banyak yang diketahui tentang perilaku reproduksi ini agak sulit dipahami kucing di alam liar.[22] Sebagian besar dari apa yang diketahui, telah dipelajari di penangkaran. Betina kucing emas Asia dewasa secara seksual antara 18 dan 24 bulan, sementara jantan dewasa di 24 bulan. Wanita datang ke estrus setiap 39 hari, di mana saat mereka meninggalkan tanda dan mencari kontak dengan jantan dengan mengadopsi postur reseptif. Selama hubungan seksual, pria akan merebut kulit leher perempuan dengan giginya. Setelah periode kehamilan 78 sampai dengan 80 hari, betina melahirkan anak satu sampai tiga anak kucing di tempat yang terlindung. Anak-anak kucing beratnya 220-250 gram (7,8-8,8 oz) pada saat lahir, tetapi tiga kali lipat ukurannya selama delapan minggu pertama kehidupan. Mereka lahir sudah memiliki pola kulit dewasa, dan membuka mata mereka pada enam hingga dua belas hari.[2] Dalam penangkaran, mereka hidup sampai dua puluh tahun.[23]

Ancaman[sunting | sunting sumber]

Kucing emas Asia mendiami beberapa negara berkembang tercepat di dunia, di mana mereka semakin terancam oleh kerusakan habitat mengikuti deforestasi, bersama dengan basis ungulata menurun mangsanya.[1] Ancaman lain yang serius adalah perburuan untuk perdagangan satwa liar, yang memiliki potensi besar untuk melakukan kejahatan maksimal dalam waktu singkat.[5] Telah dilaporkan tewas dalam balas dendam setelah memangsa ternak, termasuk unggas tapi juga hewan yang lebih besar seperti domba, kambing dan sapi kerbau.

Perdagangan satwa ilegal[sunting | sunting sumber]

Kucing emas Asia terutama direbus untuk mendapatkan bulu mereka.[10] Di Myanmar, bagian tubuh 111 dari setidaknya 110 individu yang diamati pada empat pasar yang disurvei antara tahun 1991 hingga 2006. Angka secara signifikan lebih besar daripada non-spesies terancam. Di antara kulit teramati adalah spesimen dengan ocelot seperti mawar - bentuk langka 'tristis'. Tiga dari pasar yang disurvei terletak di perbatasan internasional dengan China dan Thailand, dan melayani pembeli internasional, meskipun kucing emas Asia benar-benar dilindungi oleh undang-undang nasional Myanmar. Pelaksanaan yang efektif dan penegakan CITES dianggap tidak memadai.[24]

Konservasi[sunting | sunting sumber]

Pardofelis temminckii termasuk dalam CITES Appendix I dan sepenuhnya dilindungi atas sebagian besar jangkauannya. Berburu dilarang di Bangladesh, Cina, India, Indonesia, Malaysia, Myanmar, Nepal, Thailand, dan Vietnam. Berburu diatur di Laos. Tidak ada informasi mengenai status perlindungan yang tersedia dari Kamboja.[5] Di Bhutan felid yang dilindungi hanya dalam batas-batas kawasan lindung.[13]

Ukuran populasi kucing emas Asia tidak diketahui dan sulit untuk memperkirakan. Itu dianggap sebagai melimpah di banyak negara sampai bagian akhir dari abad terakhir, di mana perburuan bergeser jauh dari harimau dan macan tutul untuk spesies ini. Di Cina dilaporkan menjadi kucing paling langka berikutnya selain harimau dan macan tutul.

Penangkaran[sunting | sunting sumber]

Per Desember 2008, ada 20 kucing emas Asia di kebun binatang 8 Eropa yang berpartisipasi dalam Program Spesies Langka Eropa. Pasangan di Kebun Binatang Wuppertal Jerman berhasil dikembangbiakkan lagi pada tahun 2007, dan pada bulan Juli 2008, dua saudara kandung yang lahir dan ibu-dipelihara. Pada tahun 2008, anak kucing betina juga lahir di Parc des Perancis Félins. Spesies ini juga disimpan di Singapore Zoo..[25] Selain ini, sebuah kebun binatang beberapa di Asia Tenggara dan Australia juga menjaga kucing emas Asia. Di Amerika Utara Spesimen hanya memiliki individu tua dan miskin genetik.

Taxonomy[sunting | sunting sumber]

Kucing emas Asia memiliki kemiripan besar dengan kucing emas Afrika, tetapi tidak mungkin bahwa mereka terkait erat karena hutan-hutan Afrika dan Asia belum terhubung dalam lebih dari 20 juta tahun. Kesamaan mereka lebih ke contoh evolusi konvergen.

Kucing emas Asia mirip dengan kucing teluk Kalimantan baik dalam penampilan dan perilaku. Studi genetika mengungkapkan bahwa kedua spesies sangat erat terkait. Kucing emas Asia ditemukan di Sumatera dan Malaysia, yang hanya dipisahkan dari Kalimantan sekitar 10.000 hingga 15.000 tahun yang lalu. Pengamatan ini menyebabkan asumsi bahwa kucing Teluk Kalimantan adalah subspesies insular dari kucing emas Asia.

Analisis genetik menunjukkan bahwa kucing emas Asia, bersama dengan kucing teluk dan kucing marmer, menyimpang dari felids lainnya sekitar 9,4 juta tahun yang lalu, dan bahwa kucing emas Asia dan kucing teluk dibedakan selama empat juta tahun yang lalu, menunjukkan bahwa kucing teluk adalah spesies yang berbeda jauh sebelum isolasi Kalimantan. Karena hubungan erat terbukti dengan kucing marmer, hal itu baru-baru ini menyarankan bahwa ketiga spesies harus dikelompokkan dalam genus Pardofelis.[26]

Mitologi[sunting | sunting sumber]

Di beberapa wilayah Thailand, kucing emas Asia disebut Seua fai ("fire tiger"). Menurut legenda regional, pembakaran Bulu suatu Kucing Emas Asia mendorong harimau menjauh. Makan daging diyakini memiliki efek yang sama. Orang-orang Karen percaya bahwa hanya membawa sehelai rambut dari kucing akan cukup.[27] Masyarakat adat Banyak yang percaya kucing ini menjadi ganas, tetapi di penangkaran telah dikenal sangat jinak dan tenang.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e Sanderson, J., Mukherjee, S., Wilting, A., Sunarto, S., Hearn, A., Ross, J., Khan, J.A. (2008). "Pardofelis temminckii". IUCN Red List of Threatened Species. Version 2011.2. International Union for Conservation of Nature. 
  2. ^ a b c d e Sunquist, Mel; Sunquist, Fiona (2002). Wild cats of the World. Chicago: University of Chicago Press. hlm. 52–56. ISBN 0-226-77999-8. 
  3. ^ Pocock, R.I. (1939) The Fauna of British India, including Ceylon and Burma. Mammalia. – Volume 1. Taylor and Francis, Ltd., London. Pp 259–264
  4. ^ Allen, G.M. (1938) The mammals of China and Mongolia. New York: American Museum of Natural History.
  5. ^ a b c d Nowell, K., Jackson, P. (1996). 'Wild Cats: status survey and conservation action plan. IUCN/SSC Cat Specialist Group, Gland, Switzerland. 
  6. ^ Baral H.S. and Shah K.B. (2008) Wild Mammals of Nepal. Himalayan Nature, Kathmandu.
  7. ^ Duckworth, J. W., Salter, R. E. and Khounboline, K. (compilers) (1999) Wildlife in Lao PDR: 1999 Status Report. Vientiane: IUCN – The World Conservation Union / Wildlife Conservation Society / Centre for Protected Areas and Watershed Management.
  8. ^ Holden, J. (2001) Small cats in Kerinci Seblat National Park, Sumatra, Indonesia. Cat News 35: 11–14.
  9. ^ Johnson, A., Vongkhamheng, C., Saithongdam, T. (2009) The diversity, status and conservation of small carnivores in a montane tropical forest in northern Laos. Oryx 43: 626–633 DOI:10.1017/S0030605309990238
  10. ^ a b Lynam, A. J., Round, P. and Brockelman, W. Y. (2006) Status of birds and large mammals of the Dong Phayayen-Khao Yai Forest Complex, Thailand. Biodiversity Research and Training Program and Wildlife Conservation Society, Bangkok, Thailand.
  11. ^ Rao, M., Myint, T., Zaw, T., Htun, S. (2005) Hunting patterns in tropical forests adjoining the Hkakaborazi National Park, north Myanmar. Oryx 39(3): 292.
  12. ^ Mishra, C., Madhusudan, M. D., Datta, A. (2006) Mammals of the high altitudes of western Arunachal Pradesh, eastern Himalaya: An assessment of threats and conservation needs. Oryx 40: 29–35.
  13. ^ a b Wang, S. W. (2007) A rare morph of the Asiatic golden cat in Bhutan's Jigme Singye Wangchuck National Park. Cat News 47: 27–28.
  14. ^ Bashir, T., Bhattacharya, T., Poudyal, K. and Sathyakumar, S. (2011) Notable observations on the melanistic Asiatic Golden cat (Pardofelis temminckii) of Sikkim, India. NeBIO 2 (1): 2–4.
  15. ^ Hodgson, B. H. (1831) Some Account of a new Species of Felis. Gleanings in Science, Volume III. Calcutta 1832: 177–178.
  16. ^ Ellerman J. R. and Morrison-Scott T. C. S. (1966) Checklist of Palaearctic and Indian mammals 1758 to 1946. London.
  17. ^ Ghimirey, Y., Pal, P. (2009) First camera trap image of Asiatic golden cat in Nepal. Cat News 51: 17
  18. ^ Grubb, Peter (16 November 2005). In Wilson, Don E., and Reeder, DeeAnn M., eds. Mammal Species of the World (ed. 3rd). Baltimore: Johns Hopkins University Press, 2 vols. (2142 pp.). ISBN 978-0-8018-8221-0. OCLC 62265494. 
  19. ^ Grassman Jr., L. I., Tewes, M. E., Silvy, N. J., Kreetiyutanont, K. (2005) Ecology of three sympatric felids in a mixed evergreen forest in North-central Thailand. Journal of Mammalogy 86: 29–38
  20. ^ Tun Yin (1967) Wild animals of Burma. Rangoon Gazette Ltd, Rangoon.
  21. ^ Biswas, B. and Ghose, R.K. (1982) Progress report 1 on pilot survey of the WWF-India/Zoological Survey of India collaborative project on the status survey of the lesser cats in eastern India. Zoological Survey of India, Calcutta.
  22. ^ Jones, M.L. (1977) Record keeping and longevity of felids in captivity. In: Eaton, R.L. (ed.) The World’s Cats. Vol. 3, no. 3. Seattle: Carnivore Research Institute, Burke Museum, University of Washington.
  23. ^ Prator, T., Thomas, W.D., Jones, M. and M. Dee (1988) A twenty-year overview of selected rare carnivores in captivity. Pp 191–229. In B. Dresser, R. Reece and E. Maruska, (eds.) Proceedings of 5th world conference on breeding endangered species in captivity. Cincinnati, Ohio.
  24. ^ Shepherd, C. R., Nijman, V. (2008) The wild cat trade in Myanmar. TRAFFIC Southeast Asia, Petaling Jaya, Selangor, Malaysia.
  25. ^ EAZA Felid TAG (2009) EAZA Felid TAG Annual Report 2007–2008. In: EAZA Yearbook 2007/2008. European Association of Zoos and Aquaria
  26. ^ Johnson, W. E., Eizirik, E., Pecon-Slattery, J., Murphy, W. J., Antunes, A., Teeling, E., O'Brien, S. J. (2006) The late miocene radiation of modern felidae: A genetic assessment. Science 311: 73–77
  27. ^ Lekagul, B.; McNeely, J.A. (1977). Mammals of Thailand. Bangkok: Association for the Conservation of Wildlife. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Wikidata: Pardofelis temminckii